Seniman Sunaryo, Matahari dari Priangan

IMG_20140109_210401

Langit, langit, dirimu begitu biru, satu saat dirimu begitu mendung, apa pesanmu, kucoba menangkap

satu orang berbisik, dunia tidak sama lagi

Bumi, bumi, dirimu begitu hangat, satu saat dirimu begitu dingin, apa pesanmu, kucoba menangkap

satu orang berbisik, dunia tidak sama lagi

Satu saat kutangkap pesan langitan, dan pesan tanah ini, katanya jaman sudah berubah

tidak seperti dulu ketika satu dekade lalu begitu hangat di bumi priangan

teman seperjalananku dalam menatap langit dan menapak bumi berkata, 

mungkin ini pesan langitan, arahan bumi, mengenai birunya langit, dan hangatnya tanah

Ketika jaman silih berganti, ketika sang gunadharma menua, muncul pertanyaannya

apa yang bisa dipertahankan, apa yang kemudian berubah, manifesto fisik apa yang bisa diperbuat untuk mempertahankannya

usia tidak akan pernah sama, masa lalu, detik, menit, jam hari, bulan, tahun, berangsur dengan satu jentik jari antara masa lalu dan masa kini. 

Manusia punya umur, kalau ia beruntung bisalah ia mendapatkan 100 tahun, 

Langitan oh langitan apa pesanmu terhadap daging, otot yang membalut tulang yang digerakkan oleh akal dan hati.

namun 

Langit diam, bumi pun juga diam.

Satu Orang berbisik, akan tiba waktu, untuk menggerakkan kembali otot, daging, tulang,

seperti jaman dahulu, ketika jaman masih sama, ketika gunadharma belum menua

kenangan demi kenangan antara masa lalu, dan masa depan, bergerak berputar

orang yang berbisik tidak hanya satu, mereka beramai – ramai

ramai – ramai yang meributkan dunia tidak sama,

diri ini menengadah ke langit, dan duduk merasakan bumi, 

Namun langit masih diam, bumi pun diam

langit masih saja mendung, bumi pun masih dingin 

Kemudian satu waktu sosok itu muncul, 

satu anomali dalam dunia, 

dalam keriputnya ia membalas paradoks antara tangan dan akal, antara masa lalu dan masa depan,

antara solid dan void, antara dinamis dan statis

keabadian, warisan menjadi tujuannya untuk berbagi dengan tangannya yang sudah tidak sekuat dulu, 

boleh jadi dalam balutan daging otot tulang ia lelah, namun cobalah lihat matanya, saya tidak berani

Satu saat saya berkesempatan melihat hatinya, mencoba menebak – nebak apa mau orang tua ini,

tak dinyana 

ternyata hari itu saya belajar mengenai kehidupan, dan apa pesan untuk hadir di dunia ini, 

bahwa totalitas menjadi manusia adalah mengabdi kepada alam semesta, alam dan masyarakat,

menjalani semuanya dengan harapan adanya secercah nilai yang bisa dibagikan kepada orang lain.

yaitu semangat, hati, ketulusan untuk berbuat dalam hidup yang singkat ini.

orang tua yang mengajarkan bahwa spirit itu yang akan ditebarkan

itu yang abadi yang bukan hanya menyentuh akal namun juga hati terdalam. 

Senin depan keadaan mungkin berubah dalam hidup ini, dengan inspirasi yang diterbitkannya,

biar saya saja yang menamakan orang tua ini matahari dari priangan.

satu saat, mendung berangsur – angsur hilang, langit itu kembali biru,

diri ini jongkok meraba tanah, bumi kembali hangat.

“selamat datang”, kata orang tua itu.

terima kasih,

Orang tua itu, Seniman Sunaryo

Bandung,  31 May 2014, Realrich

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s