Kategori
blog

Semesta Kecil

Hari – hari ini saya menghabiskan banyak waktu bersama Laurensia di studio dan keluarga, sembari banyak mendiskusikan hal – hal terkait proyek bersama klien melalui zoom meeting. Pandemi ini memberikan banyak keresahan dari para peserta seminar dari dua webinar sebelumnya, ada banyak pertanyaan juga mengenai arah arsitektur di Indonesia kemana sebaiknya melangkah, bagaimana keadaannya, kenapa kok ngga maju – maju ? Hal – hal tersebut muncul di dalam keseharian saat ini yang berdasarkan keinginan untuk menyibak tirai ilusi dan mendapatkan kenyataan sebenar. Pertanyaannya apakah semudah itu ?

Saya merasakan bahwa saya punya perasaan aneh, perasaan bahwa akan meninggal, sakit, dan waktu itu terbatas. Saya pernah sempat masuk rumah sakit. Saya terkena penyakit lever, hepatitis A pada waktu itu saya mengambil ekatra kurikuler cukup banyak seperti tennis meja, tennis, badminton, aikido, aktif di organisasi keagaamaan dan mengikuti orientasi atau sederhananya mapram yang memakan waktu hampir satu tahun. Pada waktu itu saya masuk rumah sakit Pertamina selama 3 minggu, ayah saya tidur menemani saya selama itu juga di lantai beralaskan matras sederhana.

Malam hari tiba, Beliau tidur di lantai dengan kasur gulung ketika beristirahat. Momen – momen itu adalah saat terbaik saya mengamati kesehariannya. Ia tidak banyak bicara, hanya mengamati kawan – kawan saya yang datang dan pergi. Ketika kawan saya datang ia perlu keluar koridor atau berkeliling sejenak. Ia mengerti mungkin ia menganggap kami perlu privasi. Terkadang Ia mengingatkan bahwa saya perlu beristirahat. Ia mencari infus dan obat ke berbagai macam tempat dengan kakak saya supaya kadar SGPT dan SGOT saya yang 4300 an bisa turun menjadi ratusan. Kakak saya juga mirip dengan ayah saya ia juga tidak banyak bicara. Saya tahu kakak saya sibuk sekali karena pada waktu itu sedang menyelesaikan skripsi dan mempersiapkan bisnisnya. Ia memperluas sisi pemasaran bisinya dan kerap bolak-balik Jakarta dan Bali karena keperluan negosiasi dengan distributor brand yang berlokasi di Bali.

Energi saya memang sedang habis – habisnya pada waktu itu karena banyak membantu kegiatan kemahasiswaan sembari mengerjakan tugas TPB (tahap orientasi awal di ITB). Ada transisi besar dari masa kuliah sampai masa mahasiswa dan saya pada saat itu dipaparkan dengan kemahasiswaan, dan terlibat dengan beberapa kegiatan berbagi di Bala Keselamatan.

Dari cara ayah dan kakak saya memperhatikan saya. Mereka memberikan energi yang mereka punya untuk mengisi energi saya. Saya dididik dengan suasana sehari – hari bahwa, perhatian diberikan sepatutnya sewajarnya saja, laku kami adalah bukti bahwa kata – kata perlu menjadi perbuatan nyata di dalam keseharian. Kami semua sadar bahwa kami saling menyayangi tanpa harus berkata sayang. Hal tersebut adalah sebuah sikap menunjukkan dengan perbuatan tanpa perlu berkata – kata manis.

Selama ini saya terus mencari – cari apa kira – kira padanan istilah tersebut sampai pada satu saat berdiskusi dengan Jolanda Atmadja. Ia menjelaskan dengan istilah, “Semesta Kecil” yang adalah kondisi bawah sadar alam pikiran yang mendasari perbuatan. Dan, saya mendapatkan banyak inspirasi semesta – semesta kecil tersebut dari banyak orang yang menyumbangkan pikiran – pikiran untuk menjawab pertanyaan diatas.

Salah satunya pak Ryadi Adityavarman, beliau menjelaskan kemungkinan – kemungkinan apa yang bisa dipikirkan mengenai arsitektur di Indonesia. Hal – hal soal kemajemukan, soal regionalisme, soal kehalusan, kecairan, yang merupakan kunci – kunci dalam alam teori. Lain halnya di Indonesia, begitu juga yang terjadi di Thailand, mereka mengalami hal serupa. Saya mengetahui hal tersebut dari diskusi dengan Boonserm di studionya dan di lobby hotel Samsan, Bangkok, Thailand,

Bagian Relasi Sosial Arsitektur Berkelanjutan… Lihat lebih lanjut pada halaman research arsitektur berkelanjutan di link di atas

“Realrich, be mindfull selalu ingat akan konteks, mengakar, tanpa kehilangan arah. Sabar ketika harus sama, membaca arah konteks, praktik perlu dilakukan dengan kehati – hatian terhadap keinginan untuk memperkenalkan diri.”

Hal tersebut di dunia ini tidak terlepas dari dampak dari “representasi yang berlebih” yang kerap menjadi keluhan para intelektual di dunia informasi. Saya percaya akan semesta kecil yang baik dan kita membutuhkan orang lain yang justru akan memberikan lompatan yang tidak ternilai selain proses pendalaman diri. Di titik ini Boonserm bisa melakukan lompatan dari human centric architecture ke non human centric architecture. Kondisi budaya Thailand dengan masyarakat yang memiliki apresiasi terhadap budaya, arsitektur, dan gajah. Ketiganya memberikan warna dalam karya Boonserm. Urusannya bukan soal antar manusia lagi namun manusia dan alam.

Tanpa adanya inisiatif dan energi yang aktif untuk merangkaikan ketiganya menjadi karya, tidak akan ada lompatan inovasi tersebut. Sudah cukupkah kita mengenal Indonesia luar dan dalam ? Menembus kesombongan dan merendahkan hati untuk fokus berkarya. Intinya ada di laku sikap keseharian, hal ini dibahas oleh Singgih Kartono di dalam aspek pendalaman jiwa di dalam manifesto cyral spiriterial yang kontekstual dengan pendekatan Boonserm, Ryadi sebuah semangat persaudaraan dan rekonsilisasi. Dunia cyral spiriterial terdengar baik, terlihat indah, terasa nyata, dalam dan tidak sulit dilakukan memberikan kebajikan dalam membangun kota dan desa, jiwa dan materi.

Tulisan Singgih Kartono mengenai Cyral Spiriterial

Saya berterima kasih ke Singgih Kartono seusai sesi diskusi.

“… senang bisa berbagi pengalaman…ini satu tulisan serial untuk pengantar tidur, silahkan dibagikan…Kapan2 bikin workshop arsitektur, implementasi konsep Cyral-Spiriterial dalam dunia arsitektur ya.”

Saya lampirkan konsep dari beliau di bawah untuk teman – teman yang mau membaca dan jangan lupa kunjungi website, dan sapa beliau bisa di sosial media ataupun bertemu langsung. Singgih menjawab dengan semesta kecilnya, dan kemudian arsitektur menerima inspirasi dari disiplin lain. Selamat datang masa depan.

Oleh Realrich Sjarief

Founder of RAW Architecture

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s