Kategori
blog

Guha Memanggil

Semburat cahaya menyinari dak lantai bambu di Piyandeling. Bayangan batang – batang bambu terpapar di lantai membentuk pola – pola batang – batang bambu yang berjajar, seperti metafora hutan bambu. Di balik latar terlihat susunan ramp yang melingkar memeluk tiang yang sekaligus berfungsi sebagai pemisah hubungan ruang privat…ke-Slamet-an penting sebagai basis landasan untuk maju ke tahapan selanjutnya. Hal ini terlihat di dalam proses Tumpeng, atau manifest Tumpang Sari yang bertahap – tahap melangkah untuk hal yang lebih baik. Sejak Pandemi datang, akar semakin kuat, relasi semakin nyata, jembatan saling menyambung, dan saya bisa ucapkan Terima Kasih Tuhan.

Semburat cahaya menyinari dak lantai bambu di Piyandeling. Bayangan batang – batang bambu terpapar di lantai membentuk pola – pola batang – batang bambu yang berjajar, seperti metafora hutan bambu. Di balik latar terlihat susunan ramp yang melingkar memeluk tiang yang sekaligus berfungsi sebagai pemisah hubungan ruang privat. Ruang tersebut ada di lantai dasar yang terhubung dengan kebun dan wadah yang terbuka. Begitu masuk dari pintu utama, kita bisa melihat ramp dan dak bambu sebagai komposisi bangunan yang melayang di atas tanah, sebuah komposisi adaptasi dari bangunan tradisional Sunda, Imah Julang Ngapak. Ramp digunakan untuk proses memasuki ruang, sebagai sebuah wadah transisi. Elemen ini menyatukan sisi vertikal dan horisontal di bagian Piyandeling yang disebut Kujang. Atapnya menari naik dan turun, membentuk metafora seperti namanya, bentuk ini berkembang dari sekolah Alfa Omega sehingga bertransformasi seutuhnya dengan materialitas bambu seutuhnya.

Begitu masuk dari pintu utama, kita bisa melihat ramp dan dak bambu sebagai komposisi bangunan yang melayang di atas tanah, sebuah komposisi adaptasi dari bangunan tradisional Sunda, Imah Julang Ngapak. Ramp digunakan untuk proses memasuki ruang, sebagai sebuah wadah transisi.
Ketukangan yang diolah disini adalah ketukangan tradisional Sunda yang dikembangkan oleh kawan – kawan tukang dari Sumedang. Ramp selebar 1 m ini pun juga demikian dengan bambu – bambu yang menjadi rangkanya yang juga berfungsi sebagai pegangan tangan dengan kesederhanaan konstruksi, bahasa pasak dan perekat.

Piyandeling dikerjakan oleh 4 orang pengrajin yang bekerja bereksperimen dengan ketukangan bambu, membuat elemen – elemen pintu – jendala putar, memanfaatkan bahan – bahan sampai tidak bersisa. Bentuk massanya sederhana, platonis dengan elemen yang terdiri dari bentuk – bentuk alam. Ketukangan yang diolah disini adalah ketukangan tradisional rumah Sunda yang dikembangkan oleh kawan – kawan tukang dari Sumedang. Ramp selebar 1 m ini pun juga demikian dengan bambu – bambu yang menjadi rangkanya yang juga berfungsi sebagai pegangan tangan dengan kesederhanaan konstruksi, bahasa pasak dan perekat.

Piyandeling dikerjakan oleh 4 orang pengrajin yang bekerja bereksperimen dengan ketukangan bambu, membuat elemen – elemen pintu – jendala putar, memanfaatkan bahan – bahan sampai tidak bersisa.

Satu kawan saya, Anas mengingatkan ketika kami berdiskusi soal pentingnya proses, ia berkata “Terkadang kita lupa untuk bersyukur dibalik seluruh proses yang ada, ia melanjutkan,

KAS ( Ki Ageng Suryomentaram) itu seperti Bima dlm cerita Dewa Ruci…Bima yg benar2 ada…Ya dia mencari kebenaran gk ke mana2. Ya dari dirinya sendiri. Betul. Kan ceritanya perjalanan jauh, tp itu hanya kiasan. Justru diri sendiri ini yg sebenarnya sangat jauh. Krn orang sering lupa, sibuk meniru orang lain. Jika kamu menghadap ke utara, apa yg paling jauh di utara sana ? Ya punggungmu, karena bumi ini bulat. Lawan terkuat sebetulnya ya diri sendiri. Kalo dari sloki (tahap kemabukkan) ya sloki ke 10: dasa buta (nama tingkatan kemabukkan terakhir) … mati. Balik nol lagi. Maka di Jawa yg utama adalah Slamet (selamat), bukan bener (benar).

Berbeda dengan Guha yang ada di Jakarta, Piyandeling menggunakan elemen tradisional dan mencoba mendekati desain dari sudut pandang ketukangan tradisional. Sedangkan Guha menggunakan adaptasi antar material industri dan fiber. Guha melambangkan kota dengan gemuruh kompleksitas rumah petak di dalamnya, kehidupan studio yang intensif, efisiensi, kecepatan, presisi, konsep-ide-gambar-membangun. Dan, Piyandeling melambangkan ketenangan desa dengan kedamaian yang sunyi.

Guha menggunakan adaptasi antar material industri dan fiber. Guha melambangkan kota dengan gemuruh kompleksitas rumah petak di dalamnya, kehidupan studio yang intensif, efisiensi, kecepatan, presisi, konsep-ide-gambar-membangun.
Berbeda dengan Guha yang ada di Jakarta, Piyandeling menggunakan elemen tradisional dan mencoba mendekati desain dari sudut pandang ketukangan tradisional. Piyandeling melambangkan ketenangan desa dengan kedamaian yang sunyi.

Laurensia mengingatkan setiap harinya untuk tidak lupa bersyukur, membicarakan setiap permasalahan di dalam saat – saat kami makan bersama. Di saat – saat itu saya bisa menghargai kualitas waktu yang sungguh menjadi sangat berharga sekarang ini.

Beberapa hari terakhir ini juga, saya berdiskusi cukup intensif dengan tim internal studio, beberapa desainer, craftsmen, dan para advisor. Keseluruh-lapisan yang ada memiliki curahan hati yang berbeda. Saya bangun pagi – pagi hanya untuk menyelesaikan sketsa – sketsa dan menyusun jadwal di hari itu, kemudian di jam 09.00 desainer, pustakawan, admin mulai datang saya sering menyapa mereka di pagi hari “gimana progressmu, apa semua pekerjaan lancar ?” Saya hanya ingin memastikan apa mereka mengalami kesulitan.

Sejauh ini perimeter kami masih aman, dan meskipun keluarga anak – anak studio kami juga ada yang terkena Covid, namun Puji Tuhan semua orang, kerabat masih sehat, dan berangsur – angsur kembali normal dengan penyesuaian, tanpa kurang suatu apapun. Sering kali saya lupa bahwa kehidupan manusia begitu rapuhnya yang terkadang mengagetkan kita dengan senda gurau dan tawa air mata. Foto oleh gabby (IG: veronica.capture)

Prinsip keselamatan ini, diwarnai dengan saat – saat kami saling mengapreasiasi satu sama lain, di dalam studio sekarang, kami mengadakan acara selamatan berupa hari apresiasi. Di satu hari itu kami memilih satu orang yang terbaik dari 3 divisi berbeda, desain, administrasi, dan perpustakaan. Di saat tersebut, orang – orang bergantian memberikan testimonial terhadap orang tersebut. Momentum tersebut seperti titik kompas, kembali ke titik awal, bagaimana sesederhananya bekerja adalah proses untuk belajar, mengapresiasi dan mengenali diri sendiri. Di dalam acara tersebut saya juga memberikan apresiasi bonus dan meminta Farhan untuk merekamnya untuk kebersamaan.

Kira – kira setahun yang lalu pandemi Covid ini mulai muncul di Indonesia. Saya pikir Covid ini setidaknya sedikit membawa refleksi di dalam tim studio kami. Setidaknya filosofi ini menjadi penting, untuk menyadari bahwa masih diberikan kesehatan, rejeki, dan waktu berkumpul keluarga atau teman terdekat. Munculnya kesadaran akan merasa lebih dari cukup sungguhlah proses yang berharga. Saya ingat waktu itu kira – kira sore hari, saya mengumpulkan anak – anak studio . Saya menanyakan apa ada kemungkinan anak – anak studio untuk pulang ke rumah masing – masing.

Baru satu hari sebelum pertemuan tersebut di satu tahun yang lalu, saya mengecek grafik kematian di Korea dan China yang signifikan, Singapore, dan beberapa negara lainnya. Presiden Joko Widodo pun mengumumkan 3 kasus pertama di Indonesia. Di saat itulah saya sadar, pandemi sudah di depan mata. Setelah itu 3 cluster pun terbentuk, seperti cluster pertama untuk yang tinggal di The Guild, cluster kedua untuk yang tinggal di luar The Guild, anak – anak bekerja dengan masker diperimeter The Guild. Cluster ketiga adalah anak – anak yang bekerja dari jarak jauh.

Tahap pertama saya perlu mengamankan arus kas yang ada di studio. Kami memecah waktu kerja menjadi setengah – setengah untuk satu minggu. Dan bergantian ada yang masuk penuh, karena perlu menjaga putaran keuangan untuk memberikan THR secara penuh dan menjaga arus kas untuk 6 bulan ke depan dengan minimnya proyek yang ada. Baru 5 bulan kemudian, situasi berangsur – angsur pulih.

Sejauh ini perimeter kami masih aman, dan meskipun keluarga anak – anak studio kami juga ada yang terkena Covid, namun Puji Tuhan semua orang, kerabat masih sehat, dan berangsur – angsur kembali normal dengan penyesuaian, tanpa kurang suatu apapun. Sering kali saya lupa bahwa kehidupan manusia begitu rapuhnya yang terkadang mengagetkan kita dengan senda gurau dan tawa air mata.

ke-Slamet-an penting sebagai basis landasan untuk maju ke tahapan selanjutnya. Hal ini terlihat di dalam proses Tumpeng, atau manifest Tumpang Sari yang bertahap – tahap melangkah untuk hal yang lebih baik. Sejak Pandemi datang, akar semakin kuat, relasi semakin nyata, jembatan saling menyambung, dan saya bisa ucapkan Terima Kasih Tuhan.

Tumpang Sari di Guha The Guild : ke-Slamet-an penting sebagai basis landasan untuk maju ke tahapan selanjutnya. Hal ini terlihat di dalam proses Tumpeng, atau manifest Tumpang Sari yang bertahap – tahap melangkah untuk hal yang lebih baik. Sejak Pandemi datang, akar semakin kuat, relasi semakin nyata, jembatan saling menyambung, dan saya bisa ucapkan Terima Kasih Tuhan.

Lisa Sanusi bercerita mengenai tumpang menumpang di dalam ceritanya soal Nasi Tumpeng yang pada hakikatnya menumpang satu sama lain menjadi jembatan yang teranyam kuat.

Ia menulis “Tumpeng menceritakan … susunan anak tangga demi anak tangga kehidupan yang akan kita naiki … betapa tingginya dan dalamnya sebuah perjalanan … tumpeng harus punya dasar yang kokoh dan kuat untuk menopang sampai kepuncak panggilan, dihiasi dengan banyak hal kehidupan yang kita bisa nikmati …

ada banyak rasa dan warna berjuta rasa dan asa … dalam kehidupan … bulat bentuknya menandakan kebulatan hati dan tekad ….

sahabat yang jarak tempuh jauh seperti jembatan teranyam kuat satu… hati kami berpaut…”

Satu saat ketika saya kembali ke Piyandeling dan menatap langit – langit, memahami lompatan selanjutnya, Laurensia memanggil “Yang yuk makan, sebentar lagi kita kembali lagi ke Jakarta.” Guha sudah memanggil dari kejauhan dengan gaung dan gemanya.

.
Terima kasih Guha dan Piyandeling, pengrajin dan keseluruhan tim sudah membantu membangunnya. Satu saat ketika saya kembali ke Piyandeling dan menatap langit – langit, memahami lompatan selanjutnya, Laurensia memanggil “Yang yuk makan, sebentar lagi kita kembali lagi ke Jakarta.” Guha sudah memanggil dari kejauhan dengan gaung dan gemanya. Di antara dua kutub Guha dan Piyandeling, pelajaran dimulai kembali. Foto terakhir adalah foto spesial karena ada Mang Uyu (ditengah) ibaratnya beliau adalah kapten bambu dari Sumedang dengan ketukangannya. Mang Saniin di bawah, Mang Rojak di kanan, Mang Dede di belakang.
.

Foto terakhir adalah foto spesial karena ada Mang Uyu (ditengah) ibaratnya beliau adalah kapten bambu dari Sumedang dengan ketukangannya. Mang Saniin di bawah, Mang Rojak di kanan, Mang Dede di belakang.
Lisa Sanusi bercerita mengenai tumpang menumpang di dalam ceritanya soal Nasi Tumpeng yang pada hakikatnya menumpang satu sama lain menjadi jembatan yang teranyam kuat. Ia menulis “Tumpeng menceritakan … susunan anak tangga demi anak tangga kehidupan yang akan kita naiki … betapa tingginya dan dalamnya sebuah perjalanan … tumpeng harus punya dasar yang kokoh dan kuat untuk menopang sampai kepuncak panggilan, dihiasi dengan banyak hal kehidupan yang kita bisa nikmati … ada banyak rasa dan warna berjuta rasa dan asa … dalam kehidupan … bulat bentuknya menandakan kebulatan hati dan tekad …. sahabat yang jarak tempuh jauh seperti jembatan teranyam kuat satu… hati kami berpaut…” Sejak Pandemi datang, akar semakin kuat, relasi semakin nyata, jembatan saling menyambung, dan saya bisa ucapkan Terima Kasih Tuhan.


Oleh Realrich Sjarief

Founder of RAW Architecture

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s