Kategori
blog blog - loving years - context before loving Laurensia blog-formative years

Surabaya – In Father’s Workshop

Looking back, I was born in Surabaya, near the poor slum area where there were crazy people, prostitutes, and the gap between rich and poor. Our family lived on Jalan Dukuh Kupang Timur gang 13 no. 75. I grew up and played in several alleys adjacent to Dolly’s Gang, which signifies the gap between a paradoxical iceberg phenomenon related to the necessities of life and the city’s identity.

I met one kid named Hamid every day, and he is a crazy toddler. Every time I pass him, I look at his genuine behavior such as running while showing arm-pit, laughing a lot unpretentiously, and always half-naked, walking without clothes. I asked my mother, who is Hamid. I found out that he came from a low-income family, his father and mother had many children, and his home is beside my grandmother’s home. I enjoyed it when I saw him, and it looked like he found his inner joy even though other people couldn’t understand him. He has a smile on his face, and I smile because of that. His smile is contagious, and my mother used to say,

“are you crazy? stop smiling and daydreaming.”

My father worked in Jakarta, and my mother, me, and three brothers were in Surabaya.

My father comes home once a week. The trip to pick up my father at the airport along with my mother is a lasting memory. We made The journey to Juanda airport at night. Usually, my father lands at 19:30, my mother drives, and we pass Waru, where rice fields stretch on the dark horizon. The journey was quiet, and we listened to the only sound of church songs set in a red civic car.

This red civic car is quite an impression because this is my father’s first car where he gave this car to my mother in Surabaya, while my father himself used a green used Kijang in Jakarta. It’s a pickup car. The pickup often gets hit and crashes because the driver is also a beginner or an impromptu driver, my father’s handyman. Uniquely, the green deer has an air conditioner that is colder than my mother’s honda civic. As if some futuristic junk, my dad didn’t have enough of one. He had two.

Our house in Dukuh Kupang consists of two plots, and each property has its access road. The left lot has garage door access with doors made of stainless steel pipes. At the same time, the right plot has one height with a canopy of thin iron plates, which is the entrance to the main house, while on the left, there is a small building plan field on the perimeter of the building. On this side, there is a small workshop, in which there is a chicken coop, craftsmanship tools such as saws, chisels, hammers, nails, or used plywood boards.

I was lucky because my mother was super busy at that time. She was active in the catholic group. When I was six years old, she cooked cookies to sell and loved to go to prayer groups. She is a busy person.
My mother likes to bake cakes to give or sell to people. She is pretty independent and firm in educating us, four sons. I know that our mother and father are always busy. I always like to accompany my mother for prayers or gatherings with church gatherings. While my mother was super busy, I had my own time in the workshop. I adored my father’s trace in the workshop, not because I saw his work or how he was working but simply because of the experiments he allowed me to do, and he always encouraged us to build our stuff. This workshop is where I make my wooden sword. One time, I created my sword using plywood. I used a saw to cut the plywood and make my toy. I get a feeling that we can make things by ourselves, even though it’s probably not perfect if seen by others, but it was perfect for me. I was proud of my toy.

Our residence is also adjacent to the carpenter’s house. From the front, you can see people passing by, and the workshop is always busy. Every time I pass the carpenter, I see piles of doors and wood – used wood. I just found out that Mr. Pardi, the head of the workshop, is a confidant of my father, who helped him make the doors for his project. Every year my mother and father always held a big meal celebration. All the chief craftsmen and their deputies will be present. The event was about chatting until the morning, including drinking events that have become their tradition. It’s an act of gratefulness celebrating the spirit of togetherness. It’s started by my grand father.

One time my father invited us to Jakarta, we stopped at my father’s boarding house. The room was small but warm. There my mother decided to help my father. From there, we plan to move to Jakarta. Leaving Surabaya was not easy. I had fallen in love with my freedom to play in my father’s workshop, chasing chickens, but seeing my father’s face when he landed and showing his face at the arrival gate made me miss. Maybe my mother wanted us to grow up together. I am in 3rd grade, and my little brother is going to kindergarten, my second big brother is in 6th grade, and my first big brother is going to 1st grade of high school. At that time, I was pretty sad that I had a feeling to move, where I already had my comfort zone in Surabaya. I didn’t know what would happen in Jakarta. I missed my playground, workshop, our fantastic house, and activity in praying groups. But I was excited to experience life with my father. I can see him every day, and It must be exciting.

In my father’s legacy

Surabaya

Looking back, I was born in Surabaya, near the poor slum area where there were crazy people, prostitutes, and the gap between rich and poor. Our family lived on Jalan Dukuh Kupang Timur gang 13 no. 75. I grew up and played in several alleys adjacent to Dolly’s Gang, which signifies the gap between a paradoxical iceberg phenomenon related to the necessities of life and the city’s identity.

One time my father invited us to Jakarta, we stopped at my father’s boarding house. The room was small but warm. There my mother decided to help my father. From there, we plan to move to Jakarta. Leaving Surabaya was not easy. I had fallen in love with my freedom to play in my father’s workshop, chasing chickens, but seeing my father’s face when he landed and showing his face at the arrival gate made me miss. Maybe my mother wanted us to grow up together. I am in 3rd grade, and my little brother is going to kindergarten, my second big brother is in 6th grade, and my first big brother is going to 1st grade of high school. At that time, I was pretty sad that I had a feeling to move, where I already had my comfort zone in Surabaya. I didn’t know what would happen in Jakarta. I missed my playground, workshop, our fantastic house, and activity in praying groups. But I was excited to experience life with my father. I can see him every day, and It must be exciting.

on site, playing in beach with family
me drawing in my father’s table
My mom, me, Mondrich, and my dad
My dad and his craftsmen
me and my little brother Mondrich.

I write this to show how I am thankful to my parents that have nurtured me and inspired me. They helped me grow, showing an example and encouraging me always to show my best, focus, be happy, and respect people without expecting somebody to listen while singing and dancing.

Up front, an educator must set a good example. In the middle or among students, the teacher must create initiatives and ideas. From behind, a teacher must provide encouragement and direction“,

Ing ngarsa sung tulada, Ing madya mangun karsa, Tut wuri handayani.”
― Ki Hajar Dewantara

Kategori
blog blog-formative years

Jepang dan Sebuah Pelajaran Tentang Rasa

Kyoto, 091128 , Japan, a country with endless story about culture, history, and nature.

Tinggalkan pikiran – pikiran dunia, merunduklah. Dengarlah suara teko air teh yang mendidih, dengarlah suara alam, burung – burung yang berkicau, suara air yang menetes, suara kaki orang yang berjalan, alam sesungguhnya berbicara, rasakan kesempurnaan dalam ketidak sempurnaan, mata ini menatap ke arah huruf kaligrafi jepang yang ada di depanku, kemudian wanita di depan ku berkata, prinsip ini melandasi budaya Jepang pada upacara minum teh, yaitu Simple dan Rustic.

Tak heran semua yang ada di Jepang terlihat begitu sederhana dalam kesehariannya meskipun jejak – jejak modernisasinya juga terasa dimana – mana. Konstruksi Detail – detail kuil yang terbawa dari jaman dinasti Tang China, berubah menjadi sederhana dan tampil apa adanya.dengan warna – warna alam. Berbeda dengan China yang menggunakan warna – warna cerah untuk kuil – kuilnya. Di Kyoto, kuil2 dijaga kelestariannya, di jaga kesempurnaannya setiap 30 tahun, mereka tetap berbicara dengan alamnya dengan kondisi yang terbaik untuk anak cucu mereka untuk melestarikan budaya.

Musim gugur, di bulan november, saat yang sangat indah dimana pepohonan mulai menunjukkan warna-warninya. Gingko dengan warna kekuning-keemasannya, Mapple degan warna merah kekuningannya, maupun Sakura yang berwarna kecoklatan. Berjalan – jalan ke 4 kota yang berbeda, Tokyo, Nagoya, Kyoto, Osaka. Tokyo, Nagoya, Osaka dengan densitas yang sangat tinggi. Karya maestro – maestro designer Jepang yang bertaburang antara kota2 ini menjadikan kota ini menarik sebagai objek arsitektural ataupun relasinya denga tata ruang kota. Juga Kyoto, kota yang sangat indah dengan kuil2 shinto dan buddha, menunjukkan transisi dari artifisial ke alam.

pikiran ini beralih ke satu saat di studio NIT [Nagoya institute of Technology] ‘Hey apa yang kalian berdua lakukan, tanyaku, kepada kedua orang teman jepang yang ada di tim desain, mereka terlibat dalam debat yang cukup lama, saat itu sudah jam 5 pagi di studio workshop, satu bernama yuki, satu lagi bernama Ban, mereka masih berdiskusi tentang desain di saat sepagi ini sedangkan besok adalah waktu untuk presentasi jam 1 siang.. Aku juga baru tahu ternyata mereka sudah beberapa hari ini tidur hanya 1 ataupun 2 jam di studio workshop. Saat itu Teman – teman dari Australia pun sudah pulang.Bagi mereka berkerja sepagi ini di luar persepsi, dua dunia yang sungguh berbeda. Satu mengejar kesempurnaan dan satu mengejar kenyamanan..

Setelah kita berdiskusi sampai jam 6 pagi, 3 jam setelah itu mereka menyelesaikan gambar dan siap untuk presentasi.

Frank llyod Wright mendapatkan inspirasinya bentuk arsitekturnya pun dari jepang, cara ia bermain dengan bidang – bidang horisontal, Pola atap, proporsi massa dengan mengambil prinsip planning beaux art Perancis. Jepang sendiri secara jelas memamerkan budayanya pada saat World Columbian Exposition 1893, semenjak itu arsitektur jepang mulai menginspirasi banyak arsitek amerika dan dunia pada waktu itu. Diri ini terinspirasi oleh karya wright di imperial hotel dan school of free spirit, dimana ia bermain dengan planning split level untuk menghasilkan ruang – ruang yang mengalir dengan permainan bukaan dari permainan yang terlihat sangat sederhana namun sangat cerdik. Pola – pola detail artikulatif yang terus berulang yang konsisten dari tampak besar ke tampak kecil selebar 1 – 3 cm yang saling berbicara satu sama lain. Gedung imperial hotel ini hanya lobby yang tersisa, kamar – kamar dan ruang makan sudah dihancurkan. Saat itu aku bertanya kepada kyoko, salah satu mahasiswa jepang, kenapa dihancurkan ? Satu sebabnya, adalah gempa yang menyebabkan bangunan ini rusak parah, pertanyaan kedua , kenapa tidak direstorasi ? Kyoko pun menjawab, terlalu mahal. Aku pun tersenyum, diri ini kembali teringat pada Jon Lang, satu kata yang harus kita ingat, affordance. Seberapa terjangkau satu karya bagi satu negara, satu kota, satu komunitas, satu keluarga, orang per orang.

Desain juga bersentuhan dengan affordance meskipun ia adalah karya sebuah maestro arsitek.

Dari Jepang aku belajar lebih mencintai budaya, alam dan kesungguhan untuk berkarya. Dari totalitas yang ada, belajar untuk mengembangkan rasio dan rasa, pikiran dan perbuatan untuk menghasilkan karya terbaik. Di balik rasio yang kudapat dari Australia, aku mendapatkan pelajaran rasa dari Jepang, negara yang cantik, dan indah dalam keseharian.

dan 3 bulan lagi aku akan menyelesaikan studi di Australia, pertanyaan menarik ketika aku bepikir kemana aku akan melangkah selanjutnya… aku percaya 3 bulan ini adalah bulan yang paling kutunggu – tunggu…

Dan Aku pun berkata kepada teman – teman di Jepang, 2 tahun lagi aku akan kembali ke Jepang, karena pelajaran ini masih belum selesai , dengan wanita terbaikku…

Dan Aku pun berkata kepada teman – teman di Jepang, 2 tahun lagi aku akan kembali ke Jepang, karena pelajaran ini masih belum selesai , dengan wanita terbaikku…

last Photo taken by Vite-best friend of mine
Kategori
blog blog - loving years - after I say I love you blog-formative years

Kerja Keras

170909, Sydney.. 4 am ” Far and away the best prize that life offers is the chance to work hard. Theodore Roosevelt (1858 – 1919)

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Mata ini terasa sakit, ingin untuk menutup, lidah ini terasa kelu, mungkin aku hanya butuh memejamkan mata sejenak. Tanganku kembali menulis satu paragraf demi satu paragraf. Sekarang sudah jam 4 pagi, baru saja satu pekerjaan dari Indonesia selesai dikerjakan, di antara pekerjaan – pekerjaan yang masih menunggu dan artikel – artikel tugas kuliah yang tertumpuk di kasur. Aku bergumam, besok mungkin aku harus ke perpustakaan dan semua ini harus selesai. Aku tertunduk lesu, duduk di depan meja gambar, dan terdiam saja. Tenagaku benar – benar terkuras, lembar demi lembar sketsa bertebaran di lantai, kamar studio ini sudah seperti kapal pecah. Kalau diingat – ingat sudah beberapa  minggu ini keadaan sudah seperti ini, selebih lagi beberapa hari terakhir ini dimana dateline berdatangan. Untungnya beberapa minggu terakhir ini sudah ada rantangan yang datang setiap harinya, membantu untuk hidup lebih teratur. Senyum ini mulai muncul.

Kerja keras …
going to village

Aku ingat sering teman terbaikku bertanya, untuk apa kamu bekerja sekeras ini, untuk uang dan kebanggaan ? Aku pun terdiam. Aku belajar dari tahun-tahunku bekerja dulu meskipun semua orang selalu berlomba – lomba naik promosi ke jabatan yang lebih tinggi, kita terkadang juga berlomba – lomba untuk menolak tanggung jawab lebih. Orang berlomba – lomba untuk tidak bekerja keras meskipun mereka juga ingin hidup sempurna..ada kalanya di masa kaderisasi di Bandung, ketika aku sudah menjadi alumni , aku hanya mengamati bagaimana tingkah laku para senior dan junior… aku selalu teringat kejadian yang selalu berulang selama 9 tahun terakhir, menyuruh – nyuruh, memaki – maki, mengumpat, mencaci maki ketidak sempurnaan orang lain. Dunia ini tidak sempurna diantara bayang – bayang manusia yang tidak sempurna yang mencaci ketidaksempurnaan … Aku ingat pada waktu aku bekerja dulu, biasanya hanya 10 % orang – orang yang tinggal di studio workshop, bekerja di akhir minggu untuk hanya sekedar menyempurnakan pekerjaan, menyelesaikan gambar atau berkorespondensi dengan klien melalui email… dari bekerja kita mendapat uang dan kebanggaan. Semua orang butuh uang dan kebanggaan, uang untuk makan, dan kebanggaan akan profesi yang dicintai. Namun itu bukan segalanya. kalau dunia sesempit itu, kita tidak butuh kerja keras. lalu untuk apa?

setiap minggu wanita terbaikku selalu berangkat ke kliniknya, termasuk hari sabtu pagi.

Dari hari senin sampai kamis ia harus ke puskesmas, dari pagi jam 6 pagi sampai jam 9 malam. juga hari jumat dan sabtu. Terkadang kemudian kita bercerita hal – hal yang biasa, namun selalu membuat hal – hal yang biasa menjadi luar biasa dengan tertawa. Ternyata kita masih bisa tersenyum dibalik kesibukan yang luar biasa.

Pikiran ini melayang ke liburan satu minggu kemarin yang baru terlewat, aku bangun lebih pagi dari biasa, dan tidur lebih malam dari biasa.
bondi

Ada kalanya bersama teman – teman kampus ku pergi ke pantai yang hanya 30 menit jauhnya dari daerah ku tinggal . Pantai dimana langit begitu biru dan aku bisa menatap horizon untuk sekedar duduk dan menikmati alam, atau bermain lempar frisbee tanpa aturan yang jelas. Setelah itu ada kalanya diri ini bersepeda untuk hanya ke perpustakaan atau toko buku bekas untuk mencari buku – buku murah, membaca, dari satu pojok ke pojok yang lain. ya buku,

Buku itu yang bisa membuat kita menjadi mengerti akan mimpi, pendapat, dan sejarah ilmu pengetahuan. Semoga masih banyak anak yang ingin menjadi astronot, ilmuwan, sastrawan, arkeolog demi ilmu pengetahuan, demi penemuan yang baru. Keseluruhan sistem kehidupan yang berbasiskan bisnis dan perputaran uang belaka, sungguh membuat miris kehidupan anak2. Semoga saja anak – anak tidak berhenti untuk bermimpi untuk ilmu pengetahuan. Semoga tidak lebih banyak anak – anak yang duduk di depan tv dan menonton sinetron yang hanya berisi karakter sampah, mimpi sampah dan euforia sampah tanpa ilmu pengetahuan.

3 tahun yang lalu Aku teringat akan perkataan teman terbaikku, sore – sore Bandung yang rintik2. Waktu itu hanya seminggu sebelum aku berangkat ke London. Rich, semoga suatu saat nanti, kamu bisa sekolah dan mengerti apa kamu dapat dari sekolah lagi.

Pada saat ini aku berpikir mengenai mimpi, kerja keras, dan proses untuk menjadi tahu.

Aku bersekolah demi menjadi tahu, dan aku bekerja untuk menjadi tahu,. Mencoba sempurna untuk tau apa itu ketidaksempurnaan. Dengan bekerja sekeras mungkin, berpikir sekeras mungkin mungkin pada akhirnya nanti, anak – anakku sendiri akan melihatku, seperti aku melihat ayahku bekerja keras bagaimana Aku sungguh bangga akan ayahku yang selalu berusaha dengan kerja keras. Ia selalu tersenyum, mengingatkan untuk terus berusaha meski keadaan tidak berpihak kepadanya di keadaan yang sulit.  Aku sangat bersyukur aku bisa melewati minggu – minggu ini untuk selalu belajar menikmati hidup dengan kerja keras. aku pun tersenyum kembali dan saatnya aku bekerja lebih keras lagi.

akhir kata Selamat Lebaran saudara – saudara muslim, selamat idul fitri, semoga diberikan berkat berlimpah dan bisa berkumpul menikmati kebersamaan dengan keluarga. mari kita kerja lebih keras lagi untuk merubah hidup menjadi lebih baik. Rich

He Lives In You

Ingonyama nengw’ enamabala [Here is a lion and a tiger]

Night, And the spirit of life, Calling,..Mamela [Listen]
And a voice,With the fear of a child, Answers..

Wait, There’s no mountain too great
Hear the words and have faith
He lives in you, He lives in me
He watches over, Everything we see
Into the water, Into the truth
In your reflection
He lives in you

Terima Kasih Tuhan, kau telah memberikan orang – orang yang luar biasa untuk mendampingi hidup ini :)
Kategori
blog blog-formative years

Perhentian sesaat di Seoul, Korea

Incheon, Korea 020809

“Nothing is as simple as we hope it will be.” Jim Horning

DSC00230Free your mind like butterfly flying

Jari ini menari – nari, seiring dengan pikiran ini yang tidak kunjung berhenti untuk berpikir. Tanpa disadari Tubuh ini terasa penat, total perjalanan ke Korea berlangsung selama 36 jam, berada di dalam pesawat dalam perjalanan Jakarta, Perth, Sydney, Singapore,Korea – Incheon. Perjalanan yang penat namun memberikan waktu untuk kembali berpikir.

Cuaca kali ini sedang kurang bersahabat, terlihat dari jendela pesawat. Kemudian aku teringat akan sebuah cerita pada saat masa kecil dulu. Waktu itu guru agama kami memberikan sebuah soal, ada 10 orang di dalam pesawat, pesawat sedang mengalami kerusakan dan hanya bisa menyelamatkan 5 orang, siapakah yang anda pilih ?

Di antara 10 orang tersebut ada yang berprofesi sebagai dokter yang bisa menyelamatkan ribuan nyawa,ada pula politisi yang dalam misi perdamaian Negara – negara yang sedang berperang, ada lagi misionaris yang akan mencerahkan orang – orang untuk berbuat baik, selain beberapa orang luar biasa, ada juga orang yang biasa – biasa saja, ada ibu rumah tangga , ada anak kecil, ada juga bapak yang berprofesi sebagai arsitek, tukang kayu, ahli computer.

Aku hanya bisa menghela nafas, apabila Tuhan menginginkan 10 orang itu untuk selamat ia akan selamat, apabila 10 orang akan meninggal ia pun akan meninggal. Hanya terkadang kita dihadapkan pada pilihan sulit yang tidak hanya menentukan diri ini sendiri namun juga orang lain.

Semoga ketika nanti dihadapkan pada pilihan sulit, akan tahu kemanakah aku harus memilih. Ahh aku sadar, pikiran ini melantur saja,

Guncangan pesawat semakin keras, memang cuaca semakin tidak menentu, mungkin ini sisi negatif terbang di malam hari, kumpulan awan dari laut yang relatif dingin di malam hari mengakibatkan guncangan perbedaan tekanan dari pesawat. Aku duga sekarang sudah berada di pertengahan jalan dari pulau Jawa dan benua Australia.

Pengolahan parti dan porche adalah satu teori bentuk arsitektur yang terbaik yang didapat selama satu tahun terakhir ini. Sensitifitas  itu ternyata tidak berasal dari hati, namun dari kayanya ilmu pengetahuan. Dari tidak tahu menjadi tahu. Ingat juga apa kata Jon Lang,  “kalian harus tahu apa yang kalian bicarakan, terlalu banyak ide – ide generic akan kalian kenal, dan kembali pergunakan, ide itu bisa berasal dari orang lain ataupun ide yang sudah bersifat generic, namun ingat, ide itu harus punya konteks”. Konteks terhadap angin, matahari, kelembapan, suhu, kenyamanan manusia, dan konteks terhadap program.DSC00187
Un Studio, the galleria, satu koridor setelah itu

Di Korea aku bertemu teman – teman lama juga teman – teman baru. Aku ingat malam itu kita duduk ber 4 untuk hanya sekedar minum kopi..,  kita pun saling tertawa ketika membicarakan cinta, hidup, kejadian – kejadian lucu selama ini. Dan Arsitektur pun dibicarakan.. aku baru sadar kalau mereka adalah orang – orang yang pernah berkerja di OMA, BIG, Snohetta, dan Foster + Partners  dari New York , Pennsylvania, London sampai Copenhagen. Kita kemudian Saling bercerita bagaimana kerasnya jam bekerja, mengalami banyak hal positif, belajar banyak hal dari tempat – tempat terbaik dan akhirnya ada kerinduan untuk pulang ke Seoul. Kita ber 4 pun terdiam, .. mereka bertiga sudah ada  di  korea, dan melihat bahwa mereka bersyukur sekali atas hidup mereka sekarang. Kemudian kita pun tertawa, menertawakan kenapa kita bisa bertemu disana,mereka sendiri pun sudah lama tidak bertemu satu sama lain.

setelah itu kita beranjak melihat studio mereka,

studio itu berukuran kecil hanya 2.5 meter kali 6 meter, didalamnya ada mesin pemotong maket, ada tempat tidur satu buah, ada shower box transparan, lantainya pun dari karpet dengan pemanas ruangan dibawahnya, sepanjang sisi 6 meter terdapat meja panjang dengan puluhan maket dan puluhan kertas sketsa, ada 2 laptop disitu. Dari Sketsa, maket yang bertumpukan satu sama lain ada, studio mereka, project2 mereka yang dimulai dari awal .  Mereka tidak hanya tergantung dari nama besar portfolio mereka ketika pernah bekerja di biro – biro luar biasa. Mereka melangkah maju, dari bawah, tanpa henti, mereka terus berlari.

Aku menyadari aku bertemu orang – orang yang luar biasa, Dong wook, Katy, Jang hee, kutunggu beberapa tahun lagi kalian menjadi arsitek – arsitek muda terbaik korea. Kuyakin saatnya akan tiba.

DSC00224

Laurensia pegang yang kencang, saatnya kita berlari lebih cepat lagi, melihat teman2 di Korea..Apa yang menanti, usaha, doa, usaha, doa, berlari lagi Laurensia.. Tarik nafas lagi, satu semester ke depan mulai berjalan lagi.

Saat ini juga aku teringat akan keluargaku dan Laurensia yang ada di Jakarta, masa depan, apa yang ingin kulakukan untuk tahun – tahun mendatang, diri ini berpikir mengenai banyak rencana untuk hidup, karir, pencapaian, Laurensia, ia biasa membantu aku untuk berdiskusi, menenangkan untuk mengambil keputusan secara pasti. Di setiap Negara sekarang sedang menghadapi masa – masa yang sangat sulit, Indonesia, Australia, Singapore, United Kingdom, tempat – tempat terbaik. Masa depan masih belum jelas terlihat untuk kemana aku melangkah.  Biasanya aku menggunakan 200 % dari tenaga ku, maka ini saatnya berlari lebih kencang lagi, lebih kencang, lebih kencang. Apabila waktu ini hanya 24 jam, aku percaya aku bisa dengan doa dan usaha,

tiba2 teringat quote dari salah satu teman terbaikku dulu, ia menuliskan kalimat ini

“look up, reach the sky coz eventhough you fall down you will still be between the stars .”  berlariiiii, menengokkk ke atasssss

DSC00234
DSC00200
DSC00231
Kategori
blog blog-formative years

1st Prize Winner – Vokasi Universitas Indonesia Competition – Depok, Jakarta, Indonesia

national design competition.

” We now accept the fact that learning is a lifelong process of keeping abreast of change. And the most pressing task is to teach people how to learn.” Peter Drucker (1909 – 2005)

panel1 1_resizepanel1 2_resizeplan2_resizepanel1 4_resize

Konsep desain kompleks vokasi UI ini didasarkan pertimbangan atas 3 aspek, pertama, desain bangunan yang sesuai dengan iklim tropis. Kedua, desain bangunan yang kontekstual dengan pencitraan ui, dan ketiga, desain bangunan yang mampu memanfaatkan potensi lahan semaksimal mungkin. Penataan masterplan didasarkan dari penempatan ‘learning promenade’ di axis utama lahan yang menghubungkan node potensial transit oriented development dari Universitas Indonesia di titik selatan dengan node potensial titik wisata air amphi teater yang ada di sisi utara. Di sepanjang learning promenade ini diletakkan fungsi – fungsi untuk mengaktifasi kehidupan kampus vokasi. Di sini ada mahasiswa yang membaca buku di perpustakaan linear sepanjang learning promenade, disini ada juga café untuk para mahasiswa dan dosen berinteraksi, potensi landsekap yang mengikuti kontur juga bisa di optimalkan.Daerah kompleks vokasi ini juga akan rimbun akan pepohonan diantara massa yang menghadap utara dan selatan sehingga bayangan yang ada akan mereduksi panas dari sinar matahari di lantai dasar.  Vista yang terbentuk ketika memasuki kompleks vokasi dari arah selatan terbentuk dari 3 elemen yaitu : vista menuju amphiteater air, vista transparansi massa gedung perpustakaan di sisi barat juga vista café menuju sungai dengan wisata air, dan vista di sebelah barat berupa alokasi lahan untuk taman obat untuk program kedokteran.

Ide perancangan dari kompleks Vokasi UI merupakan rangkaian dari 3 noda utama yaitu, – Kondisi eksisting yang berbatasan dengan sungai yang membelah dari utara ke selatan yang menjadi bagian interaksi dengan air, – Jalan disisi selatan yang merupakan titik pusat perhentian bus kampus dan – Jalan di sisi barat yang merupakan area servis GKU dan parkir belakang. Pembagian ini didasarkan dari pembagian fungsi-fungsi terbesar dengan anggota terbesar, seperti kedokteran dengan p’rodi baru, hokum, dan vokasi campuran. Hirarki ini juga didasarkan dari pengelompokkan dari ilmu manusia [kedokteran], ilmu etika [hukum], dan ilmu – ilmu umum dengan menghubungkan keseluruhan fungsi dengan gedung kuliah umum. Susunan pengelompokkan diatur berdasarkan besaran ruang yang diestimasikan dengan jumlah mahasiswa di tahun 2013 sejumlah 11700 orang.

Bangunan – bangunan penunjang seperti massa lobby utama diletakkan sepanjang boulevard yang diperuntukkan untuk galeri utama. Massa – massa dihubungkan dengan selasar yang dilengkapi dengan kanopi sedangkan di sisi selatan, diletakkan akomodasi hunian mahasiswa berlantai tingkat rendah dengan aksesibilitas menuju ke kampus vokasi UI.  Daerah landsekap didesain sesuai eksisting dari kampus UI dengan orientasi aktifitas terhadap sungai dengan menghubungkan sisi timur sungai dengan lahan melalui rangkaian jembatan untuk akses pejalan kaki. Lahan parkir diletakkan di sisi barat kompleks Vokasi UI.

‘Bangunan – bangunan di kompleks Vokasi UI juga didesain dengan menggunakan arah orientasi bangunan Utara – Selatan yang sesuai dengan iklim tropis. Keadaan ini meminimalisasi cahaya matahari langsung yang masuk ke bangunan.  Bangunan ini menggunakan konstruksi baja, penggunaan solar panel pada sisi atas bangunan, dan wind turbine di sisi dalam bangunan. Penggunaan batu bata juga mendinginkan suhu bangunan disamping meminimalisasi carbon foot print dengan penggunaan bahan yang re-usable.

Glenn Murcutt  “The light and sounds of land are already there I just make the instrument make the instruments that allow people to perceive these natural qualities.” Perencanaan vokasi ini yaitu berusaha menjawab sebaik mungkin apa yang dibutuhkan oleh program studi Vokasi UI dengan tepat melalui pengolahan potensi konteks lingkungan yang ada.

Team Leader : Realrich Sjarief

Team : Dicke Nazary Akbar Lubis

Juri : Prof. Gunawan T, Baskoro Tejo, A.Tardiyana, A.Hery Fuad dan Syahrir AR

panel1 5_resize
dot2
Kategori
blog blog-formative years

Bronze Prize winner, South Korea – Hybrid City, Ubiquitous Community+Ecology

International Urban Design Student Competition of  Song do New City, Incheon, South Korea

Incheon final
 

This scheme for Sector 11 in Song do new city is an unprecedented hybrid neighborhood which combine ubiquitous core to afford ubiquitous life in Song do. It is built entirely on a section of previously reclaimed land on East Song do waterfront immediately at the corner of Song do development. Korea’s commercial and business-driven information technology legacy has generated a rich creative energy. Hybrid City defines Ubiquitous design as cores, linkages, and hybrid neighborhood. Ecology defines this project to be sustainable as its part to cycle of the bird migration. This project will consolidate Korea’s reputation as a cultural destination while providing an iconic architectural image for the city. Objectives for the project are understood in terms of accessibility (transportation system), configuration of land use and activity of the site which is in the water front. First, the design aims to enhance urban connections, reduce the traffic congestion and create a convenient transportation system with high accessibility. Secondly, the design aims to attract more foreigners to invest in Songdo by providing more world-class ubiquitous infrastructures such as schools and hospitals. Thirdly, the design aims to focus activities along the waterfront and utilize sustainable strategies to protect water quality. Finally, the three objectives should refer back to the sustainable design aims to provide wetland as the habitat for the shorebirds. The planting of the mangrove and ecology of shore birds that needs mature trees to create the impression of a natural environment lying at the seaside edge. A water amphitheatre forms the focus of the districts southern edge. At seventy-three stories, Bioclimatic Tower is the ecological office tower and the second tallest building in Songdo that communicates with Incheon tower to create beautiful skyline of Songdo. It explores the nature of the office environment, developing new ideas for its ecology and working patterns. Central to this concept is a reliance on natural systems of lighting and ventilation. These developments at first 30 levels provide research center as a core from existing Songdo Research Park . At the heart of the tower lays series of hanging garden rising up to the sky with restaurants, cafes and spaces for social and cultural events. It will be the beacon of the ecology rising up to the sky.

Team Leader : Realrich Sjarief

Team : Grace [Zhao Runyun], Fiona [Bai Fan], Queenie [xu shanshan],vivian [Chen Wei]

Here is the translation to korean, I got help from my very best friend, Yung A Kim that works for Foster and Partners. Thank you Yung.

하이브리드씨티편재하는생태

송도 신도시 11섹터의 계획은 도처에 존재하는 송도의 라이프를 공급하기 위해 편재하는 코어를 결합시키는 전례없는 하이브리드 지역 형태이다. 대지는 온전히 송도개발의 코너에 위치한 매립지 구역인 송도 동쪽 워터프런트에 있다. 한국의 상업, 비지니스 중심의 정보, 과학 유산은 풍부한 창조 에너지를 일으키고 있다. 하이브리드 씨티는 어디에서나 볼 수 있는 응집, 연결, 합성의 지역형태로써의 디자인을 정의한다. 더하여 생태환경은 이 프로젝을 철새의 이동에 있어 한 싸이클의 부분을 이룸으로써 자연친화적인 개념을 명시한다.

이 프로젝의 목적은 크게 접근성 (교통 시스템), 워터프런트로써의 대지사용의 형태와 워터프런트에서 일어날 각종 활동에 대한 조항등으로 이해될 수 있다. 첫째, 교통의 밀집을 줄이고 편리한 대중 교통의 창조하여 도시의 연결을 원활하게 돕는다. 둘째, 학교와 병원등 국제적 수준의 인프라스트럭쳐를 제공함으로써 송도에 더 많은 외국 투자자본을 이끌어낸다. 셋재, 수자원을 보호할 수 있는 자연친화적인 전략을 적극 활용, 워터프런트에 일어날 활동들에 집중한다. 마지막으로, 앞서 말한 모든 디자인 컨셉은 이곳에 서식하는 새들에게 공존할 수 있는 환경을 제공하기 위한 노력에 관계해야 할 것이다. 즉, 맹그로브의 조성과 물가에 서식하는 새들의 생태는 해안가에 나무들로 가공하지 않은 자연환경의 인상을 창조함으로써 조성될 것이다.

칠십삼층의 바이오클라이믹 타워는 생태 오피스 타워로 송도의 두번째 높은 빌딩이 될 것이며 인천타워와 함께 송도의 아름다운 스카이라인을 만들 것이다. 이 타워는 사무환경의 본질과 작업환경의 패턴, 생태에 대한 새로운 아이디어 발전을 탐구한다. 이 컨셉의 중심에는 통풍과 빛의 사용에 있어 자연적 시스템에 의존함에 있다. 첫 30층은 기존의 송도 리써치파크에서부터 도출된 핵심으로써의 리서치센터를 제공한다. 타워의 심장부 역할로 위치한 일렬의 스카이 가든은 까페, 레스토랑 그리고 각종 사회, 문화적 이벤트들을 포용할 수 있는 공간을 조성함으로 생태환경을 하늘로 끌어올리는 등대가 될 것이다.

3D
people2
people
Kategori
blog blog-formative years

Hidupku Hidup Satu Kali

18 Mei 2009, Sydney

“The greatest pleasure in life is doing what people say you cannot do.” Walter Bagehot (1826 – 1877)

sydney

Sudah kira – kira setengah tahun, diri ini urung untuk menulis, entah kenapa pikiran ini melayang terus tanpa bisa berhenti untuk kemudian bernafas.

Apa karena derap waktu Jakarta dan London yang berubah menjadi begitu cepat ? atau diri ini yang memang berasumsi kalau waktu ini tidak bisa dihentikan. Baru saat ini, badan ini duduk dan mulai menulis, satu kata demi satu kata mulai mengalir…

Apa yang bisa diuraikan di tulisan 6 bulan terakhir ini. kalau ada kata – kata yang terpenting, itu adalah obsesi, kebanggaan, dan harapan.

Aku masih ingat kira – kira 3 minggu yang lalu, dengan suara keras salah satu guru terbaikku berkata “You have to be proud of yourself”. Ini lah kalimat yang selalu terngiang – ngiang dalam kupingku setiap hari. Dalam kesendirian di negeri ini. Apa yang sebenarnya kucari disini. Apakah ini hanya obsesi untuk mencoba hal yang baru. Satu tahun di bandung, satu tahun di Singapore, hampir 2 tahun di London, dan sekarang di Sydney. Apa yang sebenarnya aku cari ? ini yang selalu jadi pertanyaan setiap orang ketika bertemu. Obsesi apa lagi ini. *….

Apa yang kamu cari ? Apa yang aku cari ? salah satu temanku kembali bertanya di satu pagi. Ada dua kata, Kesempatan dan persiapan.

Pikiran ini melayang pada saat itu , pagi – pagi di hotel Copthorne London. Jam 8 pagi, pada saat itu cuaca sedang dalam musim dingin. Kita bisa melihat orang kemana- mana menggunakan coat panjang, sayangnya salju jarang turun di London, sejauh ini hanya 3 sampai 7 hari dalam 1 tahun. Pagi – pagi itu aku termenung, dan terdiam, satu detik, satu menit, satu jam berlalu… kemudian aku berjalan kaki ke gereja di dekat Hotel Copthorne, hanya sekitar 1 blok , 200 meter jauhnya. Aku berdoa, dan kembali terdiam.

Kemudian aku tersadar. Ya apakah yang aku ambil. Diantara 2 jalan yang tersedia… bertanya, apa yang sebenarnya aku inginkan. Pertanyaan ini pun sudah pernah kulontarkan ke diriku sendiri. Pilihan pertama menawarkan kesempatan yang tiada duanya, segala kebanggaan, jabatan dan uang berlimpah, pilihan kedua adalah impianku dari dulu untuk kembali bersekolah.

“Kita melompat ke masa 2 tahun sebelumnya ketika aku baru saja pulang bekerja dari Singapore. Pada waktu itu surat resign sudah kukirimkan. Euphoria kebebasan dan masa – masa resign yang kembali teringat. Dimana diri ini kembali bebas untuk terbang. Masa – masa yang terbaik dalam hidupku.”

Pagi itu aku telah selesai berdoa, waktu itu, aku berkata pada diriku sendiri. Untuk kali ini, aku akan melakukan, apa yang ingin aku lakukan… aku masih muda, sekarang atau tidak sama sekali.

Chairil Anwar dahulu berpuisi, “Kalau sampai waktuku, Ku mau tak seorang kan merayu, Tidak juga kau, Tak perlu sedu sedan itu, Aku ini binatang jalang. Dari kumpulannya terbuang. Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli.

Aku mau hidup seribu tahun lagi

Di sela – sela perhentian di Indonesia, pikiran ini selalu berkecamuk,. Kulihat dari berbagai peristiwa Begitu mudahnya orang menikam dan menerjang orang lain dengan tertawa. Ada kalanya orang berkata – kata berbusa – busa tanpa ada perbuatan. Ada kalanya politik negeri bingung itu begitu bingung Aku berkeyakinan Hidup itu berisi dari perbuatan dengan kata2 yang dipuisikan dari perbuatan – perbuatan Oleh perbuatan – perbuatan itulah hidup kita menjadi bermakna.

Pada waktu itu aku membuka arsip – arsip ku, kutemukan lukisan yue min jun. yang berjudul bayoneting.

Disini semua orang berwajah sama, menusuk orang di bawahnya dengan bayoneting yang tidak tampak, semua orang tertawa, semua orang berwajah sama, mereka tertawa, mereka berwajah sama.

yueminjun
Inilah realitas hidup, aku sadar. Tanganku ini memegang bayonet yang tidak terlihat. Mukaku ini selalu tersenyum dan berwajah sama. Setiap orang akan mempunyai muka yang sama. Inilah kutukan peradaban egois yang bermuka manis. Pada waktu itu aku tertegun, pikiran ini melayang,ini konyol.

Ada saatnya aku kembali ke bandung, dikala perhentian beberapa waktu yang lalu di Indonesia. Kota kecil Bandung menempati peringkat pertama dalam buruknya pelayanan publik, di Bandung semua orang sudah menyerah dengan tata kotanya yang amburadul namun, ia meninggalkan kenangan yang membekas, kemahasiwaan yang dinamis, cuaca yang  menyenangkan, jajanan yang luar biasa enaknya, dan kenangan akan masa lalu di kota kembang ini . Kupandang Jejak jejak langkah ini, aku tersadar aku ada di titik nol kembali, melihat jajaran pepohonan dari kawasan atas Bandung. Tempat aku dulu menghabiskan waktu di hari sabtu atau minggu. Aku bersyukur karena aku bisa membuat pilihan, untuk kembali kesini. Tuhan apabila Kau berikan aku jalan, aku ingin selalu berharap untuk bisa selalu berkarya untuk orang – orang yang kucintai dan untuk itu kita butuh rencana. Pada akhirnya hidup itu pertemuan antara kesempatan dan persiapan. Aku kembali lagi berlari, untuk mengejar impian yang masih tak nampak.

Aku pun terbangun kembali di saat satu hari menjelang keberangkatan ke negeri yang baru. Harapan itu selalu ada, Terkadang waktu itu sedemikian sempit hanya menyisakan ruang sedikit ruang untuk bernafas.saat ini aku sangat bersyukur, di sela – sela kesibukan bersekolah. Pekerjaan terus berdatangan, hasil dari perlombaan – perlombaan yang cukup untuk menyambung hidup 3 bulan kemarin. Pekerjaan yang dilakukan dari jarak jauh, kebersamaan dengan wanitaku, menyambung kembali komunikasi melalui email. Sungguh memang semua sudah direncanakan dengan apik. Aku tidak pernah percaya akan kebetulan, yang kupercaya adalah kekuatan doa dan usaha.

Jari – jariku kuletakkan di tuts piano, denting – denting piano mulai terdengar memainkan lagu tembang alit yang memang bagiku sungguh sulit untuk bisa diselesaikan, partiturnya pun sudah kudapat kira – kira 2 tahun yang lalu namun itu belum juga selesai.  Lagu ini mengalir, seperti hidup itu mengalir, setiap kali memainkan lagu ini, nafas kita berirama untuk senada. Inilah jalan yang kutempuh. Aku memasuki kembali aura pulau jawa dan Kalimantan yang menghipnotis, saat itu waktu terasa begitu lambat sehingga bulan februari pun kembali datang untuk kembali lagi mulai dari awal di kota yang baru.

Disela – sela aku mengetik ini, ketel uap sudah mulai berbunyi, pesan dari wanita terbaikku sudah mulai muncul, ketika itupun sup ayam sudah siap. Dan aku akan berkata. Inilah saat yang terbaik dalam hidupku. “Sayang tunggu sebentar ya aku masih ngetik.”

Yue Min Jun, sayangnya muka ini bukan muka tertawa yang sama. Mukaku ini milikku.

Mei 2009.

Realrich

harbour
Kategori
award blog-formative years

1st Prize Winner – UGM Teaching Hospital

20 Desember 2008 MENSANA IN CORPORE SANO

(Di dalam tubuh yang sehat, tersimpan jiwa yang kuat)

“Ini adalah sayembara yang sempet diikuti sewaktu pulang dari London, selesai berkerja dari Foster and Partners di bulan Desember 2008 sebelum berangkat lagi ke Australia bulan February 2009. Memang hidup selalu penuh kejutan, pada waktu itu aku termenung, dan sadar bahwa jalan ini memang sudah benar,… .“Radisson Hotel, Jogjakarta 20 December 2009

Design dari Rumah Sakit Akademik UGM ini terinspirasi dari analogi peredaran darah dalam tubuh manusia, dimana pusat dari site diibaratkan sebagai jantung yang merupakan pusat kegiatan rumah sakit Universitas Gadjah Mada dan jalinan sirkulasi manusia sebagai struktur pembuluh darah utama yang membentuk sirkulasi di dalam massa bangunan. Kriteria rancangan yang ingin dicapai ada 3 , 1) Mengambil tema yang dekat dengan dunia kedokteran dan akademis menimbang fungsinya sebagai Teaching Hospital, 2) konfigurasi bangunan yang tropis, dan 3)mengakomodasi fungsi – fungsi sesuai dengan standar – standar yang berlaku.

Gagasan Rancangan Rumah Sakit Akademik (RS Akademik). Sebagai sebuah RS Akademik mengemban dua peran sekaligus yaitu memberikan pelayanan kesehatan umum (Standar Penyelenggaraan Rumah Sakit Kelas B yang dikeluarkan oleh Departemen Kesehatan RI Direktorat Jenderal Bina pelayanan Medik Direktorat Pelayanan Medik dan Gigi Spesialistik Tahun 2005) serta peran sebagai center for excellent dengan menggunakan forum program pendidikan dan penelitian. RS Akademik UGM akan dikelola oleh Unit Pelaksana Teknis UGM. Melalui Unit Pelaksana tersebut, RS Akademik UGM siap dikelola dan berorientasi kepada tercapainya kinerja operasional dan finansial rumah sakit yang baik dengan tetap mengedepankan fungsi sosial sebuah rumah sakit.

Disamping RS Akademik UGM sebagai RS pelayanan kesehatan umum juga sebagai RS pelayanan spesialis (misal : Pelayanan Jantung dan Kardo Vaskuler Invasive, Pelayanan Ginjal, Pelayanan Bedah Jantung, Pelayanan Mata spesialistik).

Orientasi Bangunan didesain dengan menggunakan arah orientasi bangunan Utara – Selatan. Keadaan ini meminimalisasi cahaya matahari langsung dari arah barat masuk ke bangunan dalam konteks area yang ada di daerah tropis. Pemilihan bentuk atap massa bangunan hunian menggunakan atap joglo untuk menonjolkan budaya jawa dan konteksnya untuk memenuhi konstruksi yang efisien dan mengakomodasi iklim tropis. Mengingat besarnya KDB, mengakibatkan lahan yang bisa terbangun hanya maksimal 20%, sehingga massa bangunan dipecah-pecah menjadi massa kecil. Pemecahan massa bangunan ini juga dimaksudkan untuk memaksimalkan cahaya matahari yang masuk dan penghawaan alami. Dengan memecah massa bangunan menjadi kecil maka didapat pengaturan optimum single loaded corridor.

Secara Umum, daerah hunian yang berisi rawat inap dan asrama dipisahkan dengan fungsi publik didesain secara berdekatan namun dengan pemisahan vertikal yang jelas. Fasilitas rawat inap diletakkan di lantai 2 dan fungsi public diletakkan di lantai dasar dan lantai 1. Potensi site memiliki 2 akses masuk dari sisi barat dan timur. Strategi yang di pakai untuk akses sirkulasi pemisahan daerah public di sisi barat dan daerah yang privat di sisi timur dengan pertimbangan sisi barat yang memiliki densitas lebih tinggi untuk kendaraan bermotor, Jalan sebelah barat memiliki lebar lebih besar, 12 meter, sedangkan jalan sebelah timur, 9meter. Oleh karena itu, jalur masuk utama atau umum diletakkan disebelah timur sedangkan jalur privat dan emergency masuk dari sebelah timur. Fungsi Layanan konsultasi rawat jalan diletakkan di sisi barat bangunan. Di daerah sisi barat diletakkan fungsi pelayanan poliklinik umum, poliklinik gigi, pelayanan spesialis dan radiologi. Hal ini menyebabkan daerah public diletakkan di sisi barat. Fasilitas yang terdapat di sisi timur termasuk instalasi bedah, laboratorium dan beberapa fasilitas penunjang. Fasilitas penunjang yang terdapat di sisi barat termasuk auditorium, bangunan penerima dan fungsi pelayanan. Di dalam fasilitas pelayanan sendiri terdapat poliklinik umum, poliklinik gigi, pelayanan spesialis dan radiologi. Auditorium diletakkan di daerah sisi area karena akses publik yang langsung dan dimungkinkan untuk mengakomodasi fungsi – fungsi public yang membutuhkan akses lebih cepat dan lebih besar. Fungsi Layanan konsultasi rawat jalan diletakkan di sisi barat bangunan. Pemulasaran Jenazah diletakkan di sisi belakang site, beserta dengan sirkulasi privat menuju daerah belakang seperti asrama, perpustakaan. UGD di diletakkan dekat terhadap jalan masuk darurat untuk mempermudah akses langsung mobil ambulance ke instalasi gawat darurat..

Landsekap dan ruang public terbuka.

 Ruang – ruang taman diletakkan di dalam podium sebagai pelataran dalam yang dirasakan oleh pengunjung begitu memasuki Rumah Sakit Akademik Universitas Gajah Mada. Ruang taman ini juga sebagai tempat untuk membudidayakan taman obat tropis Indonesia dan selain berfungsi untuk meneduhkan , taman ini juga berfungsi sebagai tempat penelitian herbal.

Ruang terbuka publik diletakkan di lantai 2 [atap podium] sehingga menciptakan ruangan relaksasi bagi pasien dan plaza terbuka di atas langit. Dengan cara ini rumah sakit menjadi rumah sehat yang mendorong orang untuk sehat dari kegiatan relaksasi yang didiukung oleh segi arsitektural.

Team Leader : Realrich Sjarief 

Anggota tim : Meirisa Trinkawati, Mondrich Sjarief

entrance
drop-off
interior


CIMG24301
UGM Lecture_resize

Realrich Sjarief

Kategori
blog blog-formative years

Satu Jentikkan Jari

01 June 2008 – London “di pagi yang sepi, ditemani secangkir teh manis hangat”

Aku akan mulai banyak menggunakan kata – kata aku, karena mungkin egoisitas diriku mulai timbul. Dimana keinginan untuk tidak menggunakan kata subjek pada tulisan – tulisan yang sebelumnya sama sekali tidak mempertanggungjawabkan apa yang kutulis. Itulah hal yang akan kusampaikan pada beberapa kalimat kedepan. Aku dan aku dan aku mulai menemukan diriku kembali setelah 3 tahun ini.. Penggunaan kata aku ini berasal dari keberanian untuk bisa mempertanggungjawabkan apa yang kita bicarakan maupun apa yang kita pikirkan dengan hati yang jujur. Baru kali ini, seakan – akan pikiran ini tidak pernah berhenti berputar. Mencari ide – ide baru. Aku serasa lepas dan bebas. Pada akhirnya aku akan belajar untuk menemukan jejak langkahku sendiri. Dimulai dari hari ini. satu orang akan berkata “kamu itu mirip dengan seseorang” namun aku juga tidak ambil peduli. Karena aku bukan orang lain, dan aku akan menggunakan aku untuk mendobrak batas – batas yang ada.

Satu tahun berada di Kota London ini. Seakan berlalu begitu saja, dengan sebegitu banyak pengalaman yang didapat. Waktu seakan – akan pergi hanya dengan satu jentikan jari. Yang tertinggal hanyalah beberapa bekas kenangan saja. Sudah saatnya aku berangkat mencari sesuatuyang baru lagi untuk dipelajari. Satu tahun di tahun 2005 di Bandung. Satu tahun di tahun 2006 di Singapore dan satu tahun di tahun 2007 di London. Satu tahun terakhir ini, Aku melihat banyak hal yang baru. Orang – orang dengan berbagai macam karakter. mataku seperti terbuka untuk melihat lebih dalam, mendengar lebih seksama, menebak melalui tingkah laku.. Ketika sebuah pelajaran itu juga berisi berbagai sifat dan perangai orang yang di dalamnya, Satu dan dua hal itu mengajarkan banyak hal untuk bisa mengerti sifat – sifat orang lain. Yang menarik dari pengalaman satu tahun ini, Begitu banyak harapan dan pemikiran yang disampaikan dari banyak orang.

Ada yang skeptis namun ada juga yang menyegarkan.

Ada juga yang memakai topeng dibalik topeng.

Memang dunia ini seperti sebuah panggung

dengan sebegitu banyaknya topeng.

Pada saat ini lah aku akan bercerita mengenai kehidupan sehari – hariku. Bukan sisi yang lain, namun hanya sisi yang biasa. Ada kalanya aku menghabiskan malam minggu hanya dengan dentingan piano dengan permainan yang biasa – biasa saja, dan nyanyian yang sungguh terdengar indah dari teman terbaikku ya dengan mereka aku biasa menghabiskan waktu hanya untuk melantur.

Ada kalanya kadang2 aku pergi ke taman –taman yang sungguh menarik disini, ada sungai, ada hamparan rumput yang begitu luas, ada gundukkan rumput yang memang sudah seperti itu adanya, ada pohon ratusan tahun umurnya, semua dibiarkan tumbuh dengan tertata.Ada juga kadang – kadang bagaimana kekonservatifan yang ditata seakan – akan berintegrasi dengan pepohonan dan taman – taman yang ada. Tidak ada filosofi yang jelas yang mendasarinya, hanya saja itu serasa tumbuh dengan semangat konservasi terhadap alam.. Sungguh berbeda dengan ironi babakan siliwangi di bandung, ya itu masih diperdebatkan memang… Hal ini membuat sedikit banyak sadar, bahwa negeriku sungguh tidak tertata. Setiap hari aku akan bangun tepat pada jam 7 pagi, pada saat jam 7 pagi, pada setiap hariku, ada panggilan dari Indonesia, aku tidak akan mengangkatnya karena itulah panggilan bangun pagiku.. ada juga terkadang perbincangan tengah malam Hari.Kadang kala aku tertidur di depan komputerku, hanya karena email yang kutulis setiap harinya….atau beberapa email yang hanya kubiarkan di inbox tidak terbalas karena waktu memang sungguh mengukung. Hari minggu kuhabiskan dengan bermain piano membantu untuk perayaan ibadah. Kehidupan yang sederhana. Namun apabila ada tiga aspek yang terpenting dalam arsitektur, ada jalan2, ada pemikiran dan ada karir / pekerjaan. Pemikiran ada di urutan teratas, kemudian jalan – jalan ada ditengah dan kemudian barulah karir / pekerjaan ada di bagian terakhir. Pengalaman itu ada bukan hanya dalam satu garis CAD drawing. Namun ada pada saat kamu berjalan – jalan. Ketika kamu berempati terhadap lingkungan sekitar. Membuka mata lebih jelas dan mendengar lebih seksama

Arsitektur dan karir. Karir itu ada di dalam hidup tapi Hidup itu tidak ada di dalam karir dalam artian langsung. Karir itu satu dari beberapa aspek dalam hidup. Karir itu penting karena itu berkaitan dengan bagaimana kita bertindak terhadap sekitar kita. Karir tidak akan memahat karakter kita begitu dalam. Karir itu hanya hitungan jam dan hasil. Seperti seorang arsitek yang bekerja dengan diagram dan bangunan. Apapun hasil nya, karir hanyalah seperti itu, ada dalam hitungan jam dan hasil. Perdebatan akan berlangsung sangat sengit apabila kita berbicara mengenai karir, karena sedikit banyak itu akan menyerempet aspek terpenting kita, yaitu harga diri. Ya itu bagaimana kita dilihat oleh orang lain. Bagaimana tingkatan kita dimata orang lain. Bahkan hati pun tidak akan berbicara kalau idealisme pemikiran kita tercoreng begitu saja. aku secara aku ngga pernah berharap untuk bisa ada di tempat ini, aku disini bukan karena aku. Tapi karena orang – orang yang ngedukung, kita ada di jalinan rantai yang saling dukung mendukung. Semua tergantung pikiranmu sendiri. Semua tergantung apa maumu. Apabila kamu menginginkan sesuatu, dapatkanlah, persiapkanlah.Segala yang kita dapat bukan hanya satu jentikkan jari.

Tapi kehilangan akan semua usaha kita bisa dalam satu jentikkan jari.. semua yang kita raih sekarang, bisa aja hilang. Kalo itu hilang. Aku ngga akan pernah ngerasa hilang…

Banyak arsitek yang terdikte oleh karir mereka. Mereka tenggelam dalam kesendiriannya dalam ide – ide yang akan merubah dunia. Semua itu butuh pengorbanan antara idealisme arsitek dan dorongan kapitalis. Sungguh miris, arsitek yang pendeta dalam perubahan perkotaan yang lebih baik, harus tunduk dalam kungkungan waktu dan idealisme yang akan merusak hidupnya. Kita ada di era yang semakin cepat dan teknologi yang semakin handal. Arsitektur itu pada akhirnya boleh saja dihayati seperti keyakinan yang teguh. Namun pada akhirnya, hidupmu bukan sebatas bentuk yang elegan dan gestalt bentuk. Yang aku rasain, disini hambatan begitu besar, mungkin ngga semudah yang dikira. Seringkali harus tunduk dalam stigma – stigma kebaratan dan rasialisme di kantor. Kata buktikan kembali muncul bahwa kita harus bisa. Banyak orang dan aku sendiri memang belum sampai ke tahap itu. Namun pada saat itu aku akan punya wanitaku untuk hanya ada. Arsitek itu seharusnya orang yang paling bahagia dalam hidupnya. Dia harus punya respek terhadap orang – orang sekitar. Dan orang yang akan berkompromi dengan sekitar. Karena dia akan merubah segala sesuatu yang ngga baik dalam tatanan perkotaan dan mempunyai visi untuk bisa mengubah tatanan. Arsitek seharusnya bukan orang autis. Ia harus sensitif terhadap orang lain. Itu dulu yang terutama. Bukan aku, tapi kita dalam hanya satu jentikkan jari. Hanya satu.

Meninggalkan Kota ini akan terasa berat, dimana semua seakan – akan sebegitu baiknya dan amannya. Kubisa mendapatkan apa yang ku mau disini. Kata “kebanggaan yang melekat” serasa seperti topeng yang menipu, seperti pisau yang memiliki dua sisi. Meninggalkan semuanya untuk mengambil keputusan yang tentu saja tidak biasa sungguh sulit. Ada kalanya kita seperti ada di satu pengadilan dalam masyarakat. Dimana kamu dinilai dari keputusan yang kamu ambil. Namun pada akhirnya aku kembali sadar, bahwa kita tidak hidup dari aku itu sendiri. Kamu hidup untuk orang – orang yang terpenting dalam hidupmu. Aku tidak pernah ambil peduli terhadap pandangan umum, jadilah terang asal itu wajar kemudian tertawakan dirimu dalam masa depan. Itu satu hal yang sungguh baik untuk dijalani.

Ada kalanya mendengar pemblokiran site oleh pemerintah karena satu buah video. Sebuah cara yang sangat tidakmasuk diakal. Terkadang kita berpikir kerdil. Membuat solusi yang konyol dengan isu yang lebih besar tidak terselesaikan. Informasi itu ada dimana –mana sementara ini, kita hanya bisa jujur menghadapi informasi… tidak ada yang bisa kita lakukan untuk mencegah pemblokiran informasi. Cepat atau lambat itu akan sia – sia . Semua ini membuatkita hanya bisa menghela nafas..Ada kalanya ku mendapat email mengenai peristiwa 23 mei yang sungguh mungkin untuk terulang. Sungguh pedih rasanya ketika mendengar kembali peristiwa itu. Ketika bencana – bencana kembali berulang dan mengakibatkan banyak korban jiwa.Ada saja orang – orang yang berbicara dan bertindak demi perutnya sendiri. Sungguh miris bagaimana seringkali kita dipermainkan oleh system yang kita buat sendiri. Manusia membuatnya dan manusia jugalah yang mempermainkannya. Mari kita tunggu akan jadi apa segala kondisi dalam tahun – tahun ke depan.

Aku berdoa semoga bulan – bulan ke depan akan semakin menarik dijalani dan dipahami.

Dan cerita kemarin sudah usai dan cerita esok akan kembali dimulai mengenai apa yang terjadi… nanti.

 

Kategori
blog blog-formative years

Cerita di Tahun Ketiga

29 April 2008 “Di dalam satu cerita, satu paragraph, satu skenario. Semua menunjukkan satu keterkaitan dalam ritme yang berbeda “

Adakalanya terdapat beberapa kata dan ada kalanya juga terdapat beberapa titik, beberapa perhentian, beberapa jeda dan beberapa koma.. Semua terbagi menjadi 3 bagian. Saat kata itu ada, saat jeda itu ada dan saat titik itu ada.  Saat titik itu ada menandakan kita akan berhenti untuk kemudian ada jeda dan memulai kembali dengan kata yang baru.

Saat – saat menemani Albert dan Mamanya yang berkunjung ke London. Adakalanya terdapat beberapa kata dan ada kalanya juga terdapat beberapa titik, beberapa perhentian, beberapa jeda dan beberapa koma.. Semua terbagi menjadi 3 bagian. Saat kata itu ada, saat jeda itu ada dan saat titik itu ada.  Saat titik itu ada menandakan kita akan berhenti untuk kemudian ada jeda dan memulai kembali dengan kata yang baru.

Ada kalanya waktu mengajarkan kita kesabaran dan ketidakpastian. Seperti proses penulisan kata – kata yang terlihat sederhana dan dan diulang – ulang. Lihatlah Pandai besi yang menempa besi. Dari mata orang biasa, ia sedang mengulangi kegiatan yang sama. Palu menempa, tetapi orang yang mengerti tahu setiap pandai besi mengangkat palunya, dan menempa besi itu. Intensitas dari tempaaannya berbeda. Tangan mengulangi gerakan yang sama, ketika tangan itu menempa mendekati. Ia akan mengerti bahwa ia mengerti untuk menekan dengan kurang atau lebih tekanan. Itu sama dengan repetisi. Itu terlihat sama namun berbeda. Suatu ketika saat itu akan tiba ketika kamu tidak lagi berpikir tentang apa yang kamu lakukan. Kamu menjadi kertas, kamu menjadi tinta , kamu menjadi kata – kata. “. Setiap orang dari kita memiliki jalan yang berbeda – beda, pribadi kita dan keahlian kita masing – masing. Ya sebenarnya kita sedang menempa diri dengan lingkungan dan keadaan yang membatasi kita.. kita sedang belajar menjadi seorang pandai besi. Yang melakukan kegiatan repetisi dan terus menerus. Terlihat sama setiap hari, terkadan dari luar begitu membosankan, begitu tidak menarik, ..namun saat kita bisa menjadi kertas dan tinta itulah saat kita memiliki kebanggaan sepenuhnya..

Ada satu cerita tentang Seorang teman terbaik dari Negara Amerika. Ia bercerita dimana dia sekarang memiliki kondisi yang berbeda, ia seakan – akan tidak mempunyai apa – apa untuk diperjuangkan. Ia berkerja dalam satu tim yang merupakan project terbesar yang pernah ditangani di kantor. Ia terus menerus melakukan repetisi yang sama karena fase desain yang sudah relatif selesai dan ia hanya perlu menggambar dan memproduksi gambar. Karena itu ia ingin sekali bisa kembali mendesain konsep – konsep seperti sewaktu dahulu di kampus.. dan kembali menikmati masa – masa kuliah yang penuh dengan ide – ide. Kemudian kita pun bercerita mengenai bagaimana masa – masa kuliah dulu. Hal yang menarik terjadi ketika kita berbicara mengenai ambisi dan mimpi. Ambisi itu berbeda dengan mimpi. Ambisi adalah nafsu dan keinginan kita, ketika kita berbicara mengenai ambisi, mata kita akan liar, dan nafas kita akan tersengal – sengal… namun ketika kita bercerita mengenai mimpi, saat – saat itu akan teduh, dan cerita itu tidak akan ada habisnya..dua hal hampir sama namun jelas berbeda. Aku percaya bahwa kita harus mengejar dan mewujudkan mimpi kita. apapun yang sedang dan akan terjadi, itu berarti kuyakin selalu bahwa kita harus mencintai apa yang kita kerjakan dan perbuat.

Semua ini kembali berulang, ada kerinduan untuk kembali ke masa – masa penuh pencobaan, dimana semua masih terasa tidak pasti. Masa – masa 3 bulan pertama di tahun pertama, kedua dan ketiga. Ku tahu, sekali kumelepaskan semua yang ada disini, aku akan kembali lagi berada didalam suasana yang baru. Pertanyaaannya adalah apakah masa yang sekarang itu sudah cukup….  “waktu itu berbicara dalam berbagai macam dimensi, waktu berbicara dalam dimensi detik menit jam dan hari – hari yang akan atau telah lewat “ namun pengalaman untuk belajar itu akankembali dalam kemauan dirimu itu sendiri untuk belajar, bahkan jika perlu waktu itu akan tunduk kedalam kekuatan keinginan. Mungkin waktu 1 bulan, 3 bulan ,6 bulan 1 tahun akan tidak cukup, namun bisa juga itu sudah lebih dari cukup. Tidak ada yang pernah mengerti akan kekuatan keinginan. Jangan pernah menghitung dan membatasi dirimu sendiri. Saat hati kita sudah bekerja, apa yang tidak mungkin akan menjadi mungkin. Saat ini kerinduan yang amat sangat untuk bisa kembali meneruskan studi di tempat – tempat terbaik sudah begitu terlihat…

kata kebanggaan mulai sirna dan kata ketiadaan akan mulai menghampiri… sekali jalan sudah terbuka, dan kaki mulai melangkah maka tidak ada kata kembali…

Mengenai Jejak – jejak langkah Kita selalu menemukan jejak – jejak langkah orang lain dalam hidup ini. Jejak langkah orang tua, kakak, orang – orang panutan. Jejak – jejak itulah yang akan membimbing kita, seperti menemukan beberapa panutan untuk membantu mengarahkan kita ke arah yang baik. Jejak langkah itu ada yang besar , ada yang terlihat jelas, ada juga yang terlihat samar – samar. Alih – alih dari jejak langkah yang sudah dijelaskan… Jari jemari ini mulai bergerak. Tidak tertahankan untuk menulis beberapa paragraph mengenai cinta. Cinta itu sebuah misteri. Misteri itu datang dari pribadi wanita. Wanita menjaga misteri dan membukanya dan mengajarkan mengenai arti bagaimana berbuat dalam hidup.. Satu dan lain hal kita merasa tak pernah sempurna tanpanya. aku belajar mengenai tulusnya menghargai, aku belajar mengenai tulusnya arti memaafkan. aku belajar mengenai arti ada dan tiada. juga aku belajar mengenai arti simpati mengenai orang lain. aku belajar mengenai tulusnya berbuat. Satu demi satu aku baru mulai mengerti, satu dan lain hal mengenai wanita. Di antara perbedaan 6 jam yang sungguh sulit untuk dijalani, aku percaya wanitalah yang akan memahat pribadi kita, watak untuk menjadi lebih baik.. Dimanapun diri ini melangkah kupercaya jejak langkahnya selalu ada dalam doa dan cita. Dan jawaban akan pertanyaan diatas adalah ….Seringkali diri ini bertanya sampai kapan kita harus mengikuti jejak langkah yang ada di dunia ini. Apakah ada saatnya kita membuat jejak langkah sendiri bagi orang lain ? Untuk menjadi diri sendiri ? Wanita terbaikku berbicara “kamu harus bisa menjadi diri sendiri, karena kamu adalah kamu dan bukan orang lain, kita hanya ada satu, hidup ini hanya satu kali. Jalanilah sepenuh hati.” Aku selalu bersyukur bisa mempunyai orang yang mendukung setiap langkah yang direncanakan dengan tulus.

Hidup memang tidak pernah tergesa – gesa, Namun
sekarang saatnya aku ini berlari dengan kencang …

Hidup memang tidak pernah tergesa – gesa, Namun
sekarang saatnya aku ini berlari dengan kencang …

 

Kategori
blog blog-formative years

Langkah Melangkah…

6 January 2008, Angel, London

Memang benar keadaan disini memang luar biasa menariknya, untuk dipelajari, dan dipahami..

Sudah 6 bulan di sini, di kota yang baru, dimana matahari terkadang ada disini hanya untuk mengedipkan mata dan kemudian bersembunyi kembali. ½ tahun disini , setiap hari waktu berpacu dengan rutinitas yang lama – lama terlihat semakin nampak. Semua terasa begitu lambat dalam kenangan namun terlalu cepat ketika ada dalam langkah – langkah. Dimensi yang berbeda di kota yang berbeda. Cerita berbeda di tempat yang baru. Dimulai dengan saat – saat pertama datang dan ketidak tahuan kemana langkah ini mengarah.

Sudah 6 bulan di sini, di kota yang baru, dimana matahari terkadang ada disini hanya untuk mengedipkan mata dan kemudian bersembunyi kembali. ½ tahun disini , setiap hari waktu berpacu dengan rutinitas yang lama – lama terlihat semakin nampak. Semua terasa begitu lambat dalam kenangan namun terlalu cepat ketika ada dalam langkah – langkah. Dimensi yang berbeda di kota yang berbeda. Cerita berbeda di tempat yang baru. Dimulai dengan saat – saat pertama datang dan ketidak tahuan kemana langkah ini mengarah.

Ini seperti masa2 sebelum setengah tahun pertama. Ada suatu cerita ketika 7 bulan setengah yang lalu, aku ditanyakan oleh salah satu teman terbaikku. “Apa mimpimu kedepan teman ? “… Ku terdiam mengenai apa jawaban yang mungkin bisa dilontarkan untuk menjawab. Saat itu ku hanya bisa menjawab, “ku butuh hidup baik dan sederhana … tidak kekurangan apa pun, dan biarkan segalanya mengalir dengan usaha yang terbaik ”. Kemudian ia menjelaskan mengenai jalan hidupnya, bagaimana menetapkan tujuan, dan hal- hal yang dia lakukan untuk mencapai mimpinya, hal – hal yang teknis dan mendasar yang dipersiapkan. Sesuatu yang dipikirkan dan tidak hanya seperti kemana air mengalir. Kita semua butuh sebuah pencapaian, bukankah semua sama, kita butuh sesuatu yang nyata, bukan hanya angan – angan.. semua itu bisa digenggam teman.

Ini seperti masa2 sebelum setengah tahun pertama. Ada suatu cerita ketika 7 bulan setengah yang lalu, aku ditanyakan oleh salah satu teman terbaikku. “Apa mimpimu kedepan teman ? “… Ku terdiam mengenai apa jawaban yang mungkin bisa dilontarkan untuk menjawab. Saat itu ku hanya bisa menjawab, “ku butuh hidup baik dan sederhana … tidak kekurangan apa pun, dan biarkan segalanya mengalir dengan usaha yang terbaik ”. Kemudian ia menjelaskan mengenai jalan hidupnya, bagaimana menetapkan tujuan, dan hal- hal yang dia lakukan untuk mencapai mimpinya, hal – hal yang teknis dan mendasar yang dipersiapkan. Sesuatu yang dipikirkan dan tidak hanya seperti kemana air mengalir. Kita semua butuh sebuah pencapaian, bukankah semua sama, kita butuh sesuatu yang nyata, bukan hanya angan – angan.. semua itu bisa digenggam teman.

Suatu waktu disini dimulai dari kebimbangan yang ada ketika tiada siapa – siapa untuk mencari tempat tinggal, dan jalan yang sangat baik pun dibukakan, , membantu untuk melewati saat – saat yang sulit disini, dimana jarak tempuh dari tempat kerja hampir 2 jam perjalanan, pola makan yang belom sesuai, kantong yang mulai menipis, jam kerja yang semakin lama semakin tidak menentu. Ada juga saat – saat dimana sampai tidak ada baju lagi untuk dipakai, karena jarangnya pulang kerumah dan tiadanya waktu untuk sekedar mencuci, karena kesibukan kerja yang memang tidak bisa ditunda, seketika terkadang saat pulang kerumah , canda tawa dari anak2, sungguh menghibur. Thanks ya Mas Ari Mbak Lia, for your hospitality.

Disini iterasi design yang pernah dialami kembali terjadi, bahkan inilah ujian terbaik yang pernah dijalani.. berminggu2 tanpa henti, … sesekali kita menghirup nafas, seketika itu tarikan itu kembali muncul untuk kembali ke tekanan yang semakin lama semakin meninggi seperti menarik lagi untuk tenggelam ke dasar,… ada pelajaran baru disini, pengolahan berbagai macam diagram. Beberapa isu yang penting seperti isu2 yang sedang trend di dunia ini, green design, efficiency, monumentality… pengolahan diagram2, terkadang kita berbicara mengenai sistem yang kita sendiri tidak tahu dimana kita berpijak, ada dimana kita ?

dulu, seringnya berkata – kata tanpa mensistematiskan apa yang mau dipikirkan, dan disampaikan. Seolah- olah kita terlihat dalam kemauan bereksistensi saja. Berdiskusi dengan lulusan – lulusan arsitek dari tempat – tempat terbaik, seolah – olah kembali menampar, apakah benar cara – cara untuk berdesain yang selama ini diyakini. Penekanan pada diagram dan kejelasan bentuk benar2 nyata terlihat, berdasarkan keobjektifitasan. Pentingnya bagan dan matrix – matrix yang tidak hanya sebagai alat kosmetik belaka, itulah jiwa yang akan mengarahkan proses desain kearah yang lebih melesat jauh. Ya lompatan – lompatan design iterasi itu akan kembali ke pentingnya strukturisasi diagram dimana lompatan design yang lebih tinggi dan terarah. Tidak hanya seperti itu, namun bisa lebih tajam lagi.Ketika panah sudah ditarik dan dibidikkan dengan sekuat tenaga maka panahnya akan melesat jauh untuk menghujam dengan tajam di sasaran yang dicapai.

Dahulu prinsip arsitektur ada di alam khayalan dan perasaan, disini arsitektur adalah design, bisnis, dan subjektifitas dalam objektifitas Tarik satu garis lengkung mengarah ke atas dalam wajah, dan coba tersenyum..

Ada cerita dimana saat – saat kehilangan dompet, ya semua kartu – kartu yang penting ada disitu. Saat itu kudalam keterburu2an dalam perjalanan ke kantor. Kuterburu – buru turun dari bus, dan kemudian sesaat kemudian tersadar namun sudah terlambat. Telpon berdering di keesokan harinya dan itu dari perusahaan bus, mereka menemukan dompet itu, tidak kurang suatu apapun. Ketika seorang pegawai bank mendengarkan cerita yang baru saja terjadi, ia seketika berkata, di kota ini, ternyata banyak orang yang baik, di London hal seperti ini tidak pernah terjadi…. Saat sudah larut malam kuputuskan untuk pulang, di bus station, ada seorang ibu – ibu, ia berasal dari Jamaika. Seketika kita tenggelam dalam perbincangan yang menarik mengenai kejadian – kejadian yang ada di hari ini, dan betapa kita harus berhati – hati di kota ini , di akhir perbicangan itu, ibu tersebut berkata, tidak ada yang kebetulan di setiap saat dalam hidupmu, kita bertemu disini tidak karena kebetulan namun karena jalan yang diatur bagimu, OlehNya… “Rich aku dan kamu ada disini untuk sebuah tujuan, aku akan menjagamu. Dan kemudian, kita kemudian tertawa tergelak – gelak, di akhir perbincangan, ternyata kita baru menyadari bahwa rumahnya hanya berbeda 1 blok dari ku, sementara bus station kantor tempat kita bermula itu sekitar 1 jam dari sini, seakan – akan mendapatkan satu lagi teman baru. ya ku percaya atau tidak bahwa tidak ada yang kebetulan dalam hidup ini , semua ini hadir untuk suatu tujuan tertentu. Kejadian ini mengingatkan bahwa ku selalu dalam lindunganNya.

Seperti salah satu perkataan teman terbaikku, semua akan indah pada waktunya… Kubaru menyadari akan arti 1 hari ke depan., … hanya 1 hari ke depan di masa lalu, hanya 1 hari kedepan dalam satu tahun ke depan, …

Seperti salah satu perkataan teman terbaikku, semua akan indah pada waktunya… Kubaru menyadari akan arti 1 hari ke depan., … hanya 1 hari ke depan di masa lalu, hanya 1 hari kedepan dalam satu tahun ke depan, …

Pernah suatu ketika seorang teman, bertanya tentang kebimbangan dalam dirinya untuk jalan hidup yang ia tempuh.. kuyakin bahwa sampai nanti kebimbangan demi kebimbangan selalu datang.. semua hanya menyisakan cara kita bersikap terhadap keadaan ini. Kurasakan bahwa tempat kita berada sekarang adalah angan – angan dari 1 hari kedepan dahulu . Itulah buah dari tindakan – tindakan kecil yang dilakukan dimana 1 hari ke depan dimulai dari pola pikir yang sangat sederhana. Keinginan untuk maju akan membuahkan kemajuan.. Keoptimisan tinggi. Optimis dalam pikiran dan tindakan. Di sini, kebiasaan berbagi yang tetap dilakukan di tengah keegoisan yang ada seakan menjadi langka, , …

Ada satu cerita ketika kita duduk2 di kantor, satu orang berasal dari Malaysia, satu orang dari Hongkong, Satu orang dari Spanyol, dan kita saling bercerita satu sama lain mengenai kampung halaman, dan membuka situs google earth, satu persatu menceritakan Negara asal kita. Orang Spanyol menceritakan mengenai bagaimana hangatnya pribadi orang2 di Negara asalnya, orang hongkong dan Malaysia pun menyambut dengan serentak menceritakan bagaimana lingkungan rumah tinggal mereka dan kondisi keluarga mereka sehari – hari , pikiran ini kembali menerawang, apa yang kucari di tempat asalku. Keluarga, teman – teman, satu persatu detik . menit , jam tidak akan pernah kembali. Dimana kita ada sekarang kuyakin kita semua sedang mengejar tujuan kita masing – masing.

Horizon

Kuteringat perkataan seorang kawan “ Ingat teman hidup itu harus seperti rajawali, mengepakkan sayap, jangan lah menjadi seekor anak ayam , rajawali akan senang untuk tantangan, dan akan menjalani tantangan itu sendiri tanpa dipaksa. Ia akan senang akan badai yang ada di depannya, mengitarinya dan kemudian menembus badai itu.” Satu persatu rintangan yang dilompati untuk melewati area ketidaknyamanan akan mendatangkan beribu rintangan yang lebih tinggi… Kehangatan yang selama ini hilang, perlahan – lahan mulai Nampak kembali…Detak jantung yang semakin teratur menyesuaikan pikiran dengan keadaan yang ada, …. detak itu semakin cepat terkadang, … nafas itu semakin pelan terkadang.

Ku belajar dari teman terbaikku, untuk mengatur nafas itu mengatur derap hidup kita. Satu Hari ke depan, … berbuat yang terbaik untuk hal – hal yang kecil dalam hidup kita. Satu hari ke depan untuk selalu berpikir positif. Dan satu hari ke depan untuk selalu merenungkan diri dalam doa. Satu saat ini menyebabkan diri ini kembali terdiam,… untuk berpikir kembali..

Baru saja 7 hari kemarin, kita masuk ke tahun yang baru 2008, terkadang di detik – detik itu, waktu terasa sangat cepat terkadang, sangat lambat terkadang,…, Semoga tahun 2008 ini, semua keadaan akan semakin baik untuk kita semua, dimanapun kita berada… Sesungguhnya masih tidak percaya untuk ada di tempat seperti ini, sesekali terpenjam ketika dalam suatu siang duduk bersama teman – teman kantor, bercerita mengenai kisah kisah dimasa dahulu di pinggir sungai. Ada juga suatu sore ketika sedang berjalan – jalan di koridor kantor yang sering Nampak di sebuah buku di pojok perpustakaan dulu. Memang benar keadaan disini memang luar biasa menariknya, untuk dipelajari, dan dipahami..;)

Kategori
blog blog-formative years

Mimpi pemimpi

22 July 2007, Bali

“Hiduplah seperti pohon, tumbuh perlahan – lahan dan tidak tergesa – gesa” Tisna Sanjaya


Di hari – hari terakhir di Singapore, akhirnya ada kesempatan  juga untuk Melihat Hongkong, berkesempatan juga jalan2 ke kota ini , bersama Iyok, Koes . Melihat, menyentuh, merasakan karya2 terbaik yang ada di sini. Thanks Arie, Dowel, Anis for your hospitality.

“Diri yang pemimpi “ saat menuju 2 tahunan kemarin. Banyak pelajaran yang terjadi, mengenai karir, hidup, cinta dan harapan. tiap2 peristiwa mempunyai arti tersendiri. Kembali ke  perkataan pak Tisna untuk tetap “ hidup tidak tergesa – gesa“.  Keinginan  ada karena diri sendiri, tidak untuk dipaksakan dengan tergesa – gesa. Mimpi untuk lepas dari kemapanan yang sudah ada, mimpi untuk melawan arus dan mimpi untuk menjadi diri sendiri. Teringat buku yang dulu dibaca mengenai bagaimana menjalani hidup ini sebaik – baiknya jadilah ikan salmon yang sehat  yang selalu menjadi arus bagi dirinya, dan lincah dalam melawan ataupun mengikuti arus”. Perjuangan pengambilan dan menjalani keputusan itu pun sangat sulit sekaligus. Akhirnya proses Resign selesai, sayap kembali terkepak, untuk berlari dan terbang. Keputusan untuk melepaskan apa yang dicintai dan kembali ke mimpi yang ada. 1 tahun yang terbaik di DP architect , 1 tahun yang terbaik di Urbane Indonesia. 3 Bulan yang terbaik untuk berhenti sesaat

Perjalanan pun tiba di angka 15  hari setelah waktu resign.Hari – hari tanpa pekerjaan tetap. Suatu waktu ku bertemu dengan orang2, disitu disimpulkan bahwa kenapa melepaskan pekerjaan tanpa mengetahui apa yang ada di depan kita, itu memang benar.. untuk apa, perkataan itu dipikirkan selama beberapa lama. Apa yang dikerjakan pada saat – saat tanpa pekerjaan seperti ini? Perhitungan matematis seperti gaji yang nol, dan defisit tabungan yang terus menerus. Ada kalanya ingin kembali ke saat – saat terdahulu, dimana semua masih terpegang dan hidup itu terasa sangat pasti. Bekerja itu seperti peningkatan intelegensia, ketika kita meningkatkan intelegensia terlalu berlebih, sekarang saatnya bagamaina situasi yang kosong mengingatkan untuk selalu mawas diri.

Suatu ketika, tertegun, saat itu jam 7 pagi di kamar, Jakarta, merenungi diri ini. :) mau kemana diri ini. Flashback  pikiran, tiba2 terlihat keluarga, kehidupan , teman, kampus lagi. Terlalu banyak keraguan yang ada, semua harus dilepaskan perlahan – lahan untuk bisa melecut maju. Ya kenangan demi kenangan itu selalu ada, sejak pertama kali 6 tahun yang lalu memasuki dunia arsitektur, sampai sekarang. Flashback itu terasa begitu cepat. Aku merasa ini titik yang terbawah dimana memang tidak punya apa2 untuk diperjuangkan. Tanpa disadari ternyata ku percaya dengan kekuatan keinginan dan doa, begitu kita hidup dengan penuh tujuan 200  dari 100 persen , jalan akan terbuka. Dengan  kekuatan doa, jalan yang itu akan selalu dibukakan. Tiada logika memang.

Ada beberapa cerita berharga dari sepanjang perjalanan transisi yang menarik ini :)

Ada suatu cerita, pada saat projek desain toko di Banjarmasin. Ku bertemu dengan om tua yang akan mengurus neon sign bersama ayah juga, mereka, orang2 dengan 40 tahun pengalaman berdua bercerita dan bercerita. Mereka berkata bahwa kita harus mensyukuri apa yang kita dapat, hidup untuk selalu puas akan hasil yang sudah diberikan, melihat apa yang dipunyai. Yang sulit itu apabila kita mau untuk mensyukuri apa adanya. Apabila kita ingin selalu ke atas, kemanakah ujungnya ? Ingat bahwa Di atas langit masih ada langit ? ada waktu juga sekonyong2 oma yang baru saja datang dari kota samarinda, di hari yang lain, memberikan wejangan, kamu sekarang sudah maunya apa ?

Kemudian, Suatu waktu diajak juga ke tempat ajeb2 yang eksotis penuh dengan wewangian rokok, lampu warna – warni dan desain lekuk2 yang sensual. Suara2 itu sungguh menghipnotis, ada kalanya 10 menit kita terdiam hanya untuk mendengar suara ajeb2 yang sebenarnya berorder jelas penuh dengan ketukan yang berdebam. Sejauh melihat aktifitas yang ada disana, mereka semua tertawa penuh makna, minum bersama penuh makna, terkadang meliuk – liukkan tubuhnya seraya mengangkat tangannya lurus keatas. Satu hal yang pasti mata – mata mereka adalah mata kesepian.

Suatu sore di kantor IAI perbincangan pun dimulai dengan salah satu arsitek senior, angkatan 64, nama beliau sering didengungkan ketika ada penjurian sayembara arsitektur,  beliau bercerita mengenai bagaimana dahulu beliau berkarya hingga sekarang. Ku bertanya pula, “pak worth it ngga sih jadi arsitek “ hehe , beliau pun menjawab sambil menatap dengan pasti” veeeeeryyy, ini sebuah berkah bagi saya “. Sambil tersenyum .Kita kemudian ngobrol2 gimana kehidupan arsitek yang selalu penuh lembur dan jam malam2 memang sulit namun ya itulah arsitek. Beliau berpesan “masyarakat kita biasa hidup tidak jujur, disini, semua seperti berpura – pura, kita tidak bisa bangkit kalau kita tetap tidak jujur.. untuk menjadi arsitek kamu harus punya nama, untuk bisa berbuat “ Ketika penutupan perbincangan, ku bertanya,”masih lembur ngga pak dikantor ?” beliau pun menjawab, saya sudah 14 hari ngga pulang nih, ya gimana ya arsitek ya seperti ini, [waw] ketika sampai ke lobby Jakarta Design Center, beliau pun menepuk pundakku dan dijemput oleh sopir nya naik mobil slk sport compressor, terlihat beliau sangat menikmati hidupnya… sampai ketemu lagi ya pak!

apa yang kita pikirkan apa yang kita inginkan itulah yang kita tuju, memulai perjalanan, Berbicara melalui hati dengan usaha dan doa.

Mengenai hidup dan pencarian tujuan dalam hidup.. harga yang dibayar untuk sebuah impian itu  mahal. Kehilangan kemapanan, kehilangan teman terbaik, kehilangan komitmen. Kehilangan dan kehilangan. Tidak semudah yang terbayangkan. Seorang teman yang sangat baik, pernah berkata untuk segala kemapanan yang telah dia raih, di berkata “ dibalik semua prestasi yang saya capai, saya berjuang keras dan mengorbankan banyak hal untuk itu, dan saya berhak untuk itu rich, ada nada kekecewaan di raut mukanya, seakan2 dunia ini tidak berpihak kepadanya..” salah Seorang teman lain yang sangat baik pernah menulis “Rich, remember to protect your dream and don’t let anyone take it away from you , not even yourself !“, setelah mimpi itu kita jalani, apa yang ada di ujungnya ? …cabang jalan yang penuh gegap gempita?… ataukah  cabang jalan berbatu2 yang bahkan ada durinya?…. Kenapa selalu ada cabang2 jalan yang harus kita tempuh?…. aku bertanya, Kubersyukur karena ku masih bisa memilih cabang mana yang akan kupilih. Tetap berbuat dan Tetap berkaca..Kubersyukur untuk sadar bahwa semua pekerjaan itu harus bisa disyukuri. Ngeluangin waktu buat keluarga, dan Tuhan, disaat2 di seperti ini, rasanya seperti mendapat berkah yang tiada ternilai. I pray for You… impian sejak lama di Foster and Partners. Kesempatan itu datang. Ada medan yang baru di depan, menunggu untuk dijajaki. :)

Pada akhirnya teringat kembali pada satu titik perhentian di Hongkong yang membuat diri tertegun sampai sekarang, banyaknya unjuk rasa, bentrok antar keyakinan, protes dari pengikut dari salah satu sekte disana, benar2 membuat miris, suatu waktu internet pun dibuka utnuk memuaskan rasa penasaran, browsing – demi browsing dilakukan, “Organ Harvesting Camp ?”. Dunia ini sudah terbalik memang, penderitaan benar2 merinding. Kuatnya suatu keyakinan dan pertentangan paham dalam pikiran memang benar2 mengerikan. Batas antar benar dan salah sudah kosong. benar menjadi salah yang salah menjadi benar. Prinsip – isme yang menistakan kasih benar2 membuat tertegun.Ada suatu cerita ketika berjalan2 ke Bali di sebuah gudang , ada orang yang bernama pak Made, beliau menceritakan, ia bertemu dengan anand khrisna yang berkata “ jika ada sebuah hal  yang membenarkan membunuh dan menyakiti sesama akan menerima kebahagiaan sejati, itu omong kosong, saya akan terima dicari2 untuk dibunuh untuk melawan hal itu “  tertegun memang, sudah bukan saatnya kita hidup di dalam dunia yang egosentris dan mementingkan diri sendiri. Dunia ini semakin lama akan semakin gila dengan tekanan dan pemikirannya yang sekuler. Untuk keyakinanku, kakakku pernah mengingatkan tentang perkataan seorang romo, Vertical itu bagaimana kita dengan yang diatas, hubungan dengan Tuhan itu sendiri. Horizontal itu bagaimana kamu berbuat terhadap sesama, siapapun dia, apapun keyakinannya, apapun penyakitnya, apapun keadaannya, berbuatlah untuk sesama. Kita hidup di dunia yang hampa akan kasih. Kita hidup untuk menyebarkan kasih… :) selesailah petualangan 3 bulan transisi kemarin, sekarang jam kembali berputar cepat setelah dibekukan Aura pulau Jawa dan Kalimantan yang sungguh menghipnotis…

Suatu waktu ku dalam liburan ke Bali dan Banjarmasin,
berkeliling dari tempat satu ke tempat yang lain.
Duduk berdiri dan duduk kemudian diam
Hembusan nafas dari alam itu begitu terasa.
Kita bernafas,
alam pun bernafas,
menciptakan ritme – ritme kehidupan Fibonacci yang lain.
Ritme – ritme itu membuat monumentalisme tersendiri.
Benar kata teman terbaikku,
untuk pertama kalinya kulihat langit Bali itu begitu biru


Kategori
blog - loving years - context before loving Laurensia blog-formative years

Welcome to England – Working at Foster and Partners

I worked under my senior partners in Foster and Partners London, and his name is Gerard Evenden. I never imagined that I was accepted to work in London. At that time, I prepared my portfolio. I sent the portfolio to several studios. Many of them got rejected. I was anxious at that moment because I spent so much time preparing the portfolio. It’s six months in total. I printed 10 Copies in the Geylang area. It’s the place when there is one printing company that can print double-sided paper in outstanding quality. So far, I was proud of the portfolio because this portfolio has the theme of transformation. I have designed the cover, content, and story in the portfolio based on the timeline.

One morning check my email. I got the letter that I got the interview schedule. The interview was uncertain in how it’s going to conduct. I read in the letter the name Martin Castle. Yes, he is one of the associates in Foster and Partners. Then I went to the bookstore. I bought a book title “how to face interview in English.” The interview went well, and he asked me the last question. I answered, “How come that Foster and Partners is so big but still have a high-quality body of work? What is the secret of it? I want to learn.” He then told me that Foster and Partners is 1000 people more, and they are discussing each stage rigorously. The process will affect the result. He asked me, “How much do you want to get paid ?” I said, “it’s up to the standard; I don’t care; I just wanna learn in there.”

He then, continued “if you got accepted, what you Are going to do ?” I said I want to meet you in person and greet you; how grateful I am. He then laughs. And, my acceptance letter came two weeks after.

“Welcome to England – Working at Foster and Partners”

I did not know anyone in London. I tried to find a home, but I could not find any. Many people said in a digital forum that I should join PPI (Indonesian Student Union) in the United Kingdom. I tried to contact few people, like Indonesian architects in the UK, but nobody responded. Until I found out, a couple with two baby girls looking for a babysitter, and they have an empty room. Even though the location of Foster and Partners and Borehamwood, which is 1.5 hours from Battersea, it’s a precinct beside Thames River in south London. Their home was my best option. Then I flew to London after saying goodbye to few friends.

.

I arranged with Ka Ari and Ka Lia to meet me in Hendon station because they have a church meeting. The trip From the airport to Hendon took 45 minutes. I realized that London is so damn cold. I carried two huge bags on my hand and my back.

In the station, I found a phone Box. I called kak Ari, but no answer. The night was freezing, I did not use it, and I don’t wear any cold sweaters/jackets specialized for cold climates. “Realrich,” a guy shouted at me. I saw a man wore a black coat, “I am Ari, nice to meet you. Let’s go and meet our church group.”

I felt warm, and his smile made me feel welcome in this cold climate. I met few new friends on my first day in London. I had a decent dinner with simple food, chicken Soto (an Indonesian dish) Made by one of the group leaders. Suddenly I felt dizzy, and I remember that I had just spent 14 hours on the trip from Jakarta and had not had a good sleep. Kak Ari Patted my shoulder and said to me, “come on, Realrich, let’s go. You should have a rest.”

I looked at his family, and he has two baby girls. Shoot, I am officially baby sitter now.

Kategori
blog blog-formative years

Perspektif 4 titik

06 01 2007, Singapore

“di Backstage ada semangat untuk salah, ada juga semangat untuk belajar, apalagi semangat untuk mencoba benar ,…terkadang mungkin kita lupa dengan ini.”

Suatu waktu di tanggal 22 Desember, melintas di kawasan Little india, Bugis, dalam perjalanan ke tekka mall. Opera Cina

Tidak terasa 1 tahun 3/4 bulan selepas bebasnya diri dari kukungan akademik untuk kembali masuk ke tantangan yang lebih bergolak. Tepat di angka 3/4 zona aman sudah mulai merasuk di diri, menenangkan hati, kenyamanan, rasa aman yang membuat kita bisa mulai berbuat, zona sekitar mulai masuk ‘tuk mendukung segala jalan, angka 1/4 adalah saat dimana diri masih tersesat dalam suasana, angka 1/2 adalah saat diri bebas dari ketersesatan dan kebingungan, angka 3/4 adalah saat diri mulai menjadi petunjuk bagi sekitar kita, hal ini kembali berulang kembali dalam kukungan tahun kedua,zona aman dan zona keadaan adalah 2 hal yang dominan di dalam angka 3/4. sekali lagi 3/4 itu datang di tahun kedua, di awal tahun 2007 ini …

Keadaan ini seperti perspektif 1 titik hilang,Dari Jauh untuk kearah satu titik fokus, melaju terus,dari besar ke kecil, kita diajak untuk melangkah terus meski tiada keinginan untuk melangkah, keadaan perspektif yang kita alami, mengajak untuk demikian, … suatu waktu adakalanya, disaat dorongan garis2 pengarah perspektif itu begitu menekan, kita harus berhenti , disaat itu, perspektif 2 titik muncul, kita melihat kekiri dan ke kanan, melihat ujung2 pandangan yang berbeda, garis – garis yang perspektif 2 titik, dimana kita mulai merasa empati dari sekitar yang menyebabkan 2 titik itu ada, untuk menoleh ke kiri dan ke kanan, mulai ada pertimbangan untuk melangkah. kemudian kita bisa berjalan lagi, tentu saja di perspektif 1 titik lagi… suatu waktu ada kalanya kita behenti kembali, ingin merasakan perspektif yang lebih dalam lagi, saat itu ada keinginan untuk melihat keatas dan ke bawah, untuk mulai berintrospeksi diri, saatnya perspektif 3 titik muncul, mulai merasakan ketinggian, posisi diri dimana kita berada, distorsi2 yang ada,di saat kita mau untuk berhenti dan berfikir, …

Perspektif 4 titik akan muncul apabila kita mau mereview kebelakang untuk mengingat dan belajar dari masa lalu, kurasa 4 dimensi itu mulai ada dalam diri kita, dimana kita bukan lagi merasakan bentuk dari perspektif itu sendiri, namun arti makna sudah merasuk dalam jiwa-jiwa yang terus bergerak dalam hidup kita.

Ada sebuah cerita, suatu waktu, ketika menunggu antrian makanan, tiba2 tersentak juga, melihat ada seorang ibu yang mengambil gerakan untuk tidak mau menunggu, serobot kiri dan kanan, memaksa tuk menggeleng2kan kepala, suatu waktu juga ada kejadian menunggu barang yang diinginkan selama 3 bulan ini, sampe ke depan toko, ternyata barang itu habis, setelah itu, dengan kekecewaan mengambil taxi untuk menuju orchad, dikala itu, cuaca hujan deras, terpaksa ditemani seorang teman sangat baik Menunggu di depan sebuah toko, tidak disangka disana apa yang diinginkan bisa kecapai, barang itu ada, hidup ini penuh dengan misteri, mungkin benar kalo segalanya akan berbalik kembali ke kita. Menunggu dan menunggu terkadang ini adalah pekerjaan yang paling tidak diharapkan dan ditunggu adalah sesuatu yang dinantikan. Suatu waktu ada juga akhirnya sampai juga di satu persimpangan hidup, dimana proses menunggu dan ditunggu itu ada, menunggu mengharapkan perasaan sabar, dan ditunggu melibatkan ketidaksabaran, ini masih menjadi suatu misteri, menunggu dan ditunggu, kebiasaan kita seharusnya lengkap untuk menunggu. Kesabaran itulah yang harusnya membuahkan kebenaran yang sepastinya. mungkin kita biasa ditunggu, sama seperti semua orang yang pada ingin hidup seenaknya, seperti juga dalam sebuah cerita selalu ada kata selesai, memulai dan kemudian bersambung, di satu saat menguasai segalanya, kehilangan segalanya dan memulai kembali yang baru. mungkin juga apabila kita sudah kehilangan sesatu yang menunggu kita, barulah kita sadar arti kehilangan…

akhir – akhir ini Kata buktikan seolah – olah sudah menjadi makanan yang tidak berujung, entah kenapa, rasa kenikmatan untuk pembuktian itu terletak pada proses, benar – benar menyenangkan, buktikan !pembuktian terhadap diri sendiri, kita seolah – olah terkukung dengan batasan2 mind set kita sendiri, saat kita melompat lagi, ada mind set lagi, melompat lagi kita mendapatkan mindset baru, pembuktian itu ada ketika kita berhasil melompati batasan mindset diri, memang tidak akan pernah habis, semua tergantung pada anda sendiri, apakah diri kita seorang petarung atau pencari keamanan.. pada saat kita berkata, rintangan ada di diri, saatnya menarik nafas dan merasakan kita pasti bisa. sekitar 1 minggu sebelum tulisan ini ada, mindset masih berbeda,. ketika itu kerinduan untuk berekspressi demikian adanya, rindu akan impian yang tidak mungkin, ingin membuat segala kemungkinan dari ketidakmungkinan. perbandingan diri kita yang sekarang dengan masa lalu itulah mind set kita. terkadang ku merasakan, bahwa kubutuh 1 1/4 tahun lagi untuk melengkapi segalanya, Project – project yang bergelimang untuk dihadapi, teman – teman yang senafas, semua itu seakan menjadi obat tersendiri bagi kukungan pekerjaan dan deadline yang terusmenerus. Di kala ini ku sadar, it is not bout your job dude, it is bout your life, cara kita mengerjakan sesuatu, berpikir terhadap sesuatu itu lah yang menempa. justru sekarang berbeda, ketika mengolah apa yang ada dan berhenti bermimpi itu membuat segalanya menjadi luar biasa,… menjadi begitu Rich, kaya bgt!… *tergelak-gelak

Ada juga, Suatu waktu di tanggal 22 Desember, melintas di kawasan Little india, Bugis, dalam perjalanan ke tekka mall, dalam kesendirian malam, terlihat satu panggung, disitu ada warna merah, dihias dengan rumbai2 emas, dan hijau tosca, merahnya pun merah menyala bak layaknya kertas ang pau, kemudian terdengar suara gong dipukul terus menerus dengan ritme suara yang konstan, sesaat juga terkadang terdengar suara gemerincing, dan suara biola yang digesek, dari jauh hanya nampak kelebat merah kuning dengan gerakan tari, ternyata itu adalah panggung tari, panggung teater cina. pengunjungnya tidak terlalu ramai, hanya orang2 yang sudah tua, menyimak bahasadengan alunan musik nan tinggi dan terkadang cukup untuk menusuk tajam telinga. kuamati gerakan tariannya, mimik muka orang2 tua yang menonton, orang2 tua disitu begitu menikmatinya. entah apa ceritanya, apa bahasanya, bergumam sejenak kemudian bersuara melengking nan tinggi, semua hingar bingar dan mereka para tua – tua yang menonton sungguh menikmati tari dan teater yang ada. Yang paling menarik justru ditemukan bukan di depan panggungnya, tapi di daerah belakang. Daerah belakang ini sungguh berbeda, lebih redup, remang2, suasana pun tampil dengan tidak dibuat – buat. Inilah dapur panggung sesungguhnya. Disini terlihat semangat untuk tampil, apalagi kemauan untuk tampil, ada di satu pojok canda tawa penari2 yang berbisik2 dengan pupur putih dan gincu merah, bertopi barongsai emas, jikalau kita melihat dari arah bawah, pandangan akan terbingkai oleh 1 orang penggesek biola dan 1 orang peniup trompet, vista terbentuk dibentuk tepat di tengah mereka, benar – benar , disini sungguh berbeda dengan suasana panggung, muram dan kotor namun penuh dengan semangat yang berapi – api. ada kalanya kesalahan kecil diperbuat oleh salah satu penari, dan yang lain pun tertawa kecil dengan gerakan menutup mulut, tentu saja di back stage. sesuatu yang salah pun bisa menjadi bahan kelucuan disini, Alhasil disini kita bisa belajar mengenai semangat di dalam backstage ini, elemen yang terpenting namun sering dilupakan, panggung seringkali menyilaukan dengan hingar bingarnya, merah kuningnya, namun terkadang, semangat backstage ini sendiri adalah jiwa dari panggung tersebut, semua ini sama seperti dunia kerja, maupun apapun yang ada di hidup kita, back stage itu hati, jiwa dan proses, dapur dari pikiran kita …panggung itu hanya pemanis dan pupur kiasan, yang terkadang menipu. di Backstage ada semangat untuk salah, ada juga semangat untuk belajar, apalagi semangat untuk mencoba benar ,…terkadang mungkin kita lupa dengan ini.

Semangat backstage inilah yang akan menjadi bahan pemikiran untuk kompetisi design yang akan datang, semangat untuk tampil, dalam ekspresi, dalam kebingungan ini, semoga 3 bulan ke depan, hidup sudah mulai menunjukkan kemana arah seharusnya kita melangkah ,…


Kategori
blog blog-formative years

Rantai Ketika

September 3, 2006, Singapore

“Ketika ”berbeda dengan dimensi sebelum dan sesudah, ia ada di antara awang – awang masa kini dan masa lalu, “ketika” berbicara mengenai saat sesudah aksi diberikan, ketika, seperti pada suatu ketika,

louis kahn
Louis kahn dan Peter Zumthor lah inspirasi bulan ini.Adalah benar apabila semuanya ada dalam keteraturan sendiri, seperti, temukanlah aturan alam semesta maka kamu akan mengerti segalanya, mengenai keindahan bentuk dan proporsi terbaik.

Sulit untuk menyelami dimensi keindahan yang ada, yang kutahu hanya ada sedikit orang dari banyak orang yang mampu bergulat dengannya dan belajar darinya, semua akan kebingungan ketika berbicara tentang ruang dan keindahan, adalah baik untuk mencoba selesaikan semuanya perlahan – lahan dan tidak tergesa – gesa. Tenggelamlah dalam iterasi desain, dan rasakan jiwanya. meskipun gestalt dari setiap proporsi itu lah yang akan menentukan dari keindahan itu, kita membutuhkan sesuatu yang lain, jiwa harus dikeluarkan, tirai harus di dibuka, lewati batasannya, kuyakin bahwa kerja keras itulah yang menyebabkan jiwa itu mulai nampak nyata. Seringsekali kutanyakan masa – masa lalu kepada jiwa2 yang masih polos, jiwa kalian dimana , apa kemauanmu, karena seringkali karya terbaik akan muncul dari sentuhan personal manusiannya. It is about your soul, bukan tentang perhitungan AB AB. Karena kita hidup bukan dari perhitungan.

Suatu waktu ketika ku dalam liburan ke Jakarta, Kusadar ketika pada satu saat kuberpapasan dengan seorang tua renta, yang kepalanya hanya bisa tertunduk lesu tidak bertenaga, terkulai lemas tidak berdaya, seperti penyakit yang akan pasti menerpa,hingga mata ini mulai terpejam, kutanyakan pada diriku, dan kutanya lagi mengapa rentang waktu itu tidak pernah bisa direnggangkan, memang pada saatnya kata ketika itu akan datang, masa itu akan tiba, dimana semuanya akan renta. Bergantung hanya pada dirinya sendiri. Waktu kembali dan kata ketika mulai muncul. Suatu waktu juga Kuterhenyak sekali ketika tangan itu mulai membaca garis – garis tanganku, ia berkata, hati – hati akan penyakitmu, seakan – akan ganjalan besar yang tidak pernah kutakutkan, aku selalu berpikiran bahwa hidup ini terlalu sayang untuk disia – siakan, berbagi, menikmati, berekspresi, ku tidak peduli kurenggangkan badan ini, kutarik sampai ke batas maksimal,

Kuterkaget – kaget, melihat wajah yang lain yang terkejut, dan berkata kapan istirahat itu pernah kau pikirkan, kau hebat sekali, dibalik pujian itu kuserasa ditampar, batas memang harus selalu direnggangkan. sekarang ku sadar bahwa, tubuh harus dihargai, mencoba bertatap diri, dan menghargai diri, mulai dari diri sendiri dulu, baru ke sesama. Yah mari kita mulai program 3 bulan kedepan, 65 kg J Mungkin kali ini kuterlalu berlebihan dalam merenggangkan batasan diri, 2 sayembara besar dan pekerjaan kantor yang semakin menantang, tubuh ini hanya 1, jika selama ini selalu kurenggangkan batasan itu, baru kali inilah sadar, bahwa kita memang punya batasan.

Seringkali kita tidak sadar akan arti ketika, ‘ketika’ itu ada di dalam dimensi waktu yang selalu mengukung langkah dan jejak tangan kita. ‘Ketika’ berbicara mengenai waktu, dimana segala sesuatu tidak akan pernah diperkirakan, detik dan menit tidak akan pernah cukup. seperti waktu jeda yang sebentar di antara kesibukan yang merintang.., waktu pun tidakkan pernah cukup. Pada akhirnya seperti kata si bayi kentang, pada waktu kita mendaki gunung, pertama kali kita akan merasakan keengganan dan keluhan dalam memulai, setelah semuanya selesai kenangan itu akan terasa begitu indah, mengerjakan sesuatu dan memikul tanggung jawab itu seperti membangun sebuah dam, setiap pekerjaan itu selesai dam akan bertambah besar, terkadang air dari beban tanggung jawab itu meluap keluar, seketika itulah terjadi letupan – letupan=p, apabila dam itu tidak mampu menampung air lagi, ia akan hancur, saat itulah kita masuk ke rumah sakit :))

kuingin memperbesar damku hingga ke batas horizon, sehingga mampu kunikmati setiap kenangan yang ada, nanti.

Louis I. Kahn Conversation with Students Princeton press publication

louis-kahn

In the realm of the incredible stands the marvel of the emergence of the column Out the wall grew the column. The wall did well for man. In its thickness and its strength, it protected him against destruction. But soon, the will to look out made man make a hole in the wall and the wall was very pained and said what are you doing to me?

I protected you I made you fell secure- and now you put a hole through me!” and man said “but I will look out, I see wonderful things and I want to look out. ‘And the wall still felt very sad. Later man didn’t just hack a hole through the wall but made a discerning opening, one trimmed with fine stone and he put a lintel over the opening and soon the wall felt pretty well The order o making wall brought about an order wall making which included the opening, then came the column which was an automatic kind of order making that which was opening and that which was not opening. A rhythm of openings was then decided by the wall itself which was the no longer wall, but a series of columns and openings. Such realizations come out of nothing in nature. They come out of a mysterious kind of sense that man has to express those wonders of the soul which demand expression

The reason for living is to express To express hate To express love To express integrity and ability.. All intangible things The mind is the soul. And the brain is the instrument from which we derive our singularity and from which we gather attitude. A story of Gogol could be a story of the mountain. The child and the serpent it could be chosen this way, nature doesn’t choose, it simply unravels its laws and everything is designed by the circumstantial interplay where man chooses art involves choice, and everything that man does, he does in art. In everything that nature makes Nature records how it was made In the rock is a record of the rock In man is a record of how he was made When we are conscious of this we have a sense of the laws of the universe. Some can reconstruct the laws of the universe from just knowing a blade of grass. Others have to learn many, many things before they can sense what is necessary to discover that order which is the universe. The inspiration to learn comes from the way we live; Through our conscious being we sense the role of nature that made us. Our institutions of learning stem from the inspiration to learn, which a sense of how we were made is. But the institutions of learning primarily have to do with expressing. Even the inspiration to live serves to learn to express. The institution of religion stems from the inspiration to question, which arises from how we were made.

I know no greater service an architect can make as a professional man than to sense that every building must serve an institution of man Whether the institution of government, Of home, of learning, Or of health, Or recreation

Kategori
blog blog-formative years

Thinking of the games

3 July 2006, Singapore

Suatu kalimat ‘ Belajar dari kekalahan, ..sama seperti permainan akan hidup …

Sketch Lampu chakra
 
Credit to : Liza Susanto, Budhi Hermawan

Ada menang ada juga kalah, mungkin saat2 mengalami kegagalan itulah justru saat yang terbaik, saat dimana kita bisa mensyukuri segalanya. sadar akan kesalahan. sama ketika kuterlempar dalam sinusoidal terbawah di tahun 2002, terimbas oleh cepatnya waktu kerjaan – kerjaan dan kegilaan yang mengalir di tingkat 3, akhirnya dapet nilai E untuk studio perancangan, akhirnya dikeplak juga buat sadar, syukur ada saat2 itu , lagi,   masa menjadi gila, belajar untuk menahan diri. Setiap kita ada di bawah itulah biasanya kita bisa mengingat node hidup kita… seperti kita mengingat bahwa setiap 20 m harus ada node, setiap 8 meter harus ada gab … 20 meter dan 8 meter itulah saat terbawah kita.

dibalik itu,

juga akhirnya kalah juga di negeri ini, raffles hospital, hp dan tempat tidur jadi temen akrab selama 2 hari ini, terkapar di atas dunlopillo, terkapar dan terlentang bebas. Seperti sebuah permainan. Terjerumus dalam sbuah pertandingan bergrafik sinusoidal. Secepat secepatnya kamu ke atas, kamu pasti akan kebawah juga.

Hanya bedanya saat ini ku sedang di titik atas, kutenggelam dalam euforia kegembiraan , Berpacu dalam ide – ide dan pembaharuan untuk lingkungan yang lebih baik. Dimulai dari sms mendadak, Dapet juga juara 2 dari sayembara lampu kota, cukupppppp buat menggemukkan diri =p.  Berkat liza dan budhi, satu dengan sukarela mewujudkan desain dengan intuisinya dari model yang rough, dan satu lagi untuk mewujudkan desain dari mulai desain presentasi urusan kecil2 sampai ke tangan panitia dengan selamat.Terima kasih ya

Thinking of the games we played.
Remembered the good old days.
Thinking of how we all cheated
That way, we never got defeated.

Marbles, cans, slippers, balls.
These things, we used them all.
Seldom watched TV, seldom sat down.
We ran and jumped, without a frown.

Now, we are supposed to know better.
In arrogance, we think we are greater.
I am reminding you how we can be wrong.
Because back then, we were always strong.

Now we are puny, dependent and weak.
Watching ourselves turn into freaks.
This is not a pretty sight to behold.
You must listen, you need to be told.

Let us go back to the games we played.
Let us recover from what has been frayed.
It is not too late for us to be free.
We will see the sun again, this I decree.

Games – Yar Bolucim

Kategori
blog blog-formative years

the 13 th post

03 May 2006, Singapore

The World is moving so fast, here, beginning all the learning Process with quoting from a pen’s pall that always starts all of the paragraph by word ‘hmmpff..

The Process to find the objectivity is already beginning. The fingers that always dance just stop to mesmerize. Right now, is it right path? And how to the life our life? Do we just have to start from the beginning? Until Now, I enjoy live, and questioning the entire question, now I think is the time to answer.

From this place I learn the best essential study that I haven’t got before. Just keep in mind that everything happened in your life will be your best thing you ever had. Prepare your sketch book. Learn again from beginning, after the very high speed in the last year. Completing the puzzle before the proficiency deadline occurs. Here I learn to do, have an initiative, get through the best life. Just today, with happily of finding euphoria, I have just found a new teacher, a place to learn for one year. We don’t have to start from beginning; we just go through the way and find the answer. I finally found that it’s very difficult to prevent the word ‘I, using word ‘I for the others, then everyone will smile to you.

In the loneliness in this new city, I enjoy the architecture steps that lay here, the light, the shadow, the form and the untaught of the dream architecture. Live your life lively, enjoy the life .I have got the inspiration from a book titled ‘1000 places to visit before you die’, I realize that the time is not long enough, to enjoy and learn, so ….what to do next

For this speed and speedy time, vanished with the cheering on 4 am, when the dream was starting to make its own ending title. The sound was from a little girl that always waked me up for one full week on the last week. The Girl is my niece, very cute. When I remember those sounds, its make me smile and breathe again facing the reality. That was really helpful; make my mind rest up although often hearted so loud in my ear.

The original poem (for the hispanoparlantes): Lo Fatal

How fortunate the tree that is scarcely aware,…

and more so the hard stone because it no longer feels,…

since there is no greater pain than the pain of living,…

nor deeper sorrow than conscious life. …

Being, and knowing nothing, and being without a true course,

and the fear of having been, and a future terror…

And the certain dread of being dead tomorrow, …

and suffering because of life, and because of shadow, and because of

what we don’t know and scarcely suspect, …

and the flesh that tempts with its fresh-picked bunches, …

and the tomb that awaits with its funeral bouquets,…

and not knowing where we are going,..

nor from where we have come….!

From this place I learn the best essential study that I haven’t got before. Just keep in mind that everything happened in your life will be your best thing you ever had. Prepare your sketch book. Learn again from beginning, after the very high speed in the last year. Completing the puzzle before the proficiency deadline occurs. Here I learn to do, have an initiative, get through the best life. Just today, with happily of finding euphoria, I have just found a new teacher, a place to learn for one year. We don’t have to start from beginning; we just go through the way and find the answer. I finally found that it’s very difficult to prevent the word ‘I, using word ‘I for the others, then everyone will smile to you.
In the loneliness in this new city, I enjoy the architecture steps that lay here, the light, the shadow, the form and the untaught of the dream architecture. Live your life lively, enjoy the life .I have got the inspiration from a book titled ‘1000 places to visit before you die’, I realize that the time is not long enough, to enjoy and learn, so ….what to do next
For this speed and speedy time, vanished with the cheering on 4 am, when the dream was starting to make its own ending title. The sound was from a little girl that always waked me up for one full week on the last week. The Girl is my niece, very cute. When I remember those sounds, its make me smile and breathe again facing the reality. That was really helpful; make my mind rest up although often hearted so loud in my ear.
How fortunate the tree that is scarcely aware,…
and more so the hard stone because it no longer feels,…
since there is no greater pain than the pain of living,…
nor deeper sorrow than conscious life. …
Being, and knowing nothing, and being without a true course,
and the fear of having been, and a future terror…
And the certain dread of being dead tomorrow, …
and suffering because of life, and because of shadow, and because of
what we don’t know and scarcely suspect, …
and the flesh that tempts with its fresh-picked bunches, …
and the tomb that awaits with its funeral bouquets,…
and not knowing where we are going,..
nor from where we have come….!
Kategori
blog blog-formative years

Menggenggam Kesempatan

26 March 2006, Bandung, Indonesia

Grab your opportunity

Kesempatan dan masalah itu seperti peruntungan,

ada kalanya sekeras – kerasnya kita berusaha,

kesempatan dan masalah tidak kunjung datang,

datang tiba – tiba, tidak menentu kapan, dimana, bagaimana

sama waktu hujan turun..

Ada yang meneduh..

ada yang jalan terus, [memang semuanya akan kembali dengan seberapa derasnya hujan itu turun]

kalo kita mau jalan..

kemudian [ada yang bilang wah tunggu saja sebentar lagi ajah mas, pasti hujannya akan reda]

kemudian ada yang membalas [siapa tau ujannya makin deres]

kuputuskan saat itu juga, tutup kuping, langsung gas, hadapi hujan.

mungkin ini juga peruntungan, namun yang paling utama tidak ada yang paling pasti, namanya juga hidup.

Hujan atau masalah atau peruntungan yah cuman bisa dibatasin sama waktu, kapan itu turun.

Mungkin ga ada yang namanya masalah tanpa melangkah maju

tapi ..

Mungkin juga ga ada yang namanya kesempatan tanpa melangkah maju

siapa yang tau ?

kita cuma bisa maju melangkah, menghadapi hidup. tidak ada yang namanya mungkin.

jam 3 siang di cigadung : dari duduk2 sore nunggu hujan tapi eeh ga jadi, musti masuk kantor..maju terus!!

Kategori
blog blog-formative years

Satu Tahun

Jumat 030306, 12 bulan – Genap, Bandung, Indonesia

Dari pengalaman lama, ada sesuatu yang baru untuk dipelajari. Menanti untuk dimulai, dari pengalaman itu sudah berbuah kembali, namun untuk dipetik, masih harus terus berpikir apakah itu sudah pantas diambil. Ataukah memang aku masih harus terus memulai. Ada orang yang bilang ” begitu kita juga jatuh cinta pada sesuatu, justru kitaharus melepaskannya, hanya dengan sikap seperti itu kita akan terus meningkatkan diri. Seperti pada waktu masa mahasiswa dimana kegilaan beraktivitas masih menerpa, pada akhirnya waktu harus berjalan menyadarkan, tongkat estafet itu harus diberikan pada generasi berikutnya. Alasannya ada sesuatu yang lebih menantang untuk di hadapi bukan hanya dengan alasan masa – masanya sudah selesai.

kubersyukur bahwa kesadaran itu datang tepat pada waktunya.Kutetapkan hati bahwa masih terlalu dini untuk menetapkan pilihan hidup. Jalan ini ada di persimpangan. Aku percaya bahwa Inovasi diri dimulai dari diri dan ketetapan pilihan. ada sesuatu yang lebih menantang untuk di hadapi. Satu konsekuensi nya ” seperti Kata pak Tisna Sanjaya, jadilah pohon, tumbuh tidak tergesa – gesa. Tetap tumbuh dengan satu catatan : tidak tergesa – gesa. Filosofi pohon ini menarik untuk diterapkan.

Catatan dari arsitektur, ketika suatu waktu dimensi cahaya ke dalam bentuk dimulai dirasa, sesuatu yang baru ketika cahaya mulai masuk ke dalam bentuk, bayangan mulai menampakkan diri. Mulai ada proporsi, mulai ada bentuk, mulai ada kedalaman. Bayang – bayang yang mulai tercipta dari tekstur frontal di depan kita, mulai di bawah kita, mulai di atas kita. Mulai saling menimpa, menjadikan suatu alasan dari bentuk itu supaya ada.Pada akhirnya kita sendiri yang mereka bentuk itu sendiri supaya bayangan itu ada.Satu lagi kesalahan yang tidak akan terulang. Kesalahan mencipta bayangan yang tidak disengaja.

Dalam hati ku terus berharap
Semoga 3 Bulan ke depan,
Hidup akan semakin menantang
untuk dihadapi …

tentunya

untuk dipelajari

1 TAHUN DI URBANE INDONESIA.

Kategori
blog-formative years

8 Bulan

September 23, 2005, Bandung, Indonesia

“Dunia seakan – akan bergerak sangat cepat, deadline yang terus menerjang”

1 hari tiada terasa,Dead line dan deadline, hidup seorang arsitek. Mungkin inilah beda antara dunia kampus dengan dunia kerja yang dulu waktu masih di kuliah tingkat 1 masih ada di awang – awang. Keterkungkungan dalam dunia praktek arsitektur, 100 % rutinitas. idealisme harus sedikit diturunkan, menjadi seseorang yang belajar ternyata sangat menyenangkan, ya kerja lembur 1 malam 2 malam, 1 x 24 jam, menjadi seorang manusia pembelajar berarti mampu untuk belajar dari setiap momen, setiap kepahitan, kesulitan, mungkin ga akan mendapat apa2 dari kegampangan, justru tantangan itu yang bisa membuat kita jadi berkembang. no pain no gain . arsitek ya arsitek, memang akan selalu bergulat dengan deadline. berbeda dengan ketika jaman mahasiswa dulu,bolos 1 minggu, nyasar kemana, ya kerjaannya cuman di r. himpunan, maen2, begadang rapat2 sampai pagi , ngurusin urusan kgiatan yang ga beres2, perbaiki keadaan yang mujadul,kuliah nomor dwa, ampe ga kepikiran, mmhh.ya asiklah masa2 itu, belajar dari masa – masa itu, berasa dapet rejeki=p. mungkin sekarang udah lewat kali ya, junjung masa depan, atur idup lebih srius kita. arsitek ya arsitek. hidup dengan desain, ide – ide. Hidup dari kenikmatan berbuat. adakalanya ego harus diturunkan bwat merasakan diri, menggali kembali potensi diri. Belum saatnya ego tuk muncul, masih 8 bulan terlalu dini untuk nampak, baiklah ia menjadi bayang – bayang, samar – samar, dan kemudian mencoba belajar dari keadaan.

arsitek ya arsitek.. itu lho … manusia yang hidup dari belajar dan berbuat