Calf, Farmer, and Swallow to Slaughter House – One lesson in year of 9th 2014

November 4, 2014 § Tinggalkan komentar

“I like the thought that what we are to do on this earth is embellish it for its greater beauty, so that oncoming generations can look back to the shapes we leave here and get the same thrill that I get in looking back at theirs – at the Parthenon, at Chartres Cathedral.” –  Philip Johnson

He, I recognised Phillipe Johnson,an architect, Scholar with big glasses who truly easy satisfied being small and enjoyed being at the centre of architecture history. He was under rated by some architect because he couldn’t draw. In his figure, we could see multiple layers which rippled modern architecture and call for discussion. He enjoyed on discussion with young architects like Frank Gehry and Peter Eisenman in his glass house he would encounter perspective which later he saw in another work, and he will encounter it again with another work making one proposition to another proposition. “Mind” was his playground, he often said architect (he is) is a “whore”, I might put “whore” in more positive way that every architect has an obligation to serve society, has also an obligation to form discourse of object in architecture history. I think Philip is like a father or centre or magnet of architecture modern history which he showed examples by encountering many modern works, and culminated it in his own way of thinking, if he thought that architect is a whore,then he was just so humble in knowing our problem as human, he was like elgar with soeil d amour, or sometimes who mimicking Mozart, Bach, Or Chopin when he played his own rhythm. Screen Shot 2014-11-09 at 1.36.59 AM That day was one morning while i was doing teleconference with people in studio ,reviewing studio’s work while we were in Paris at 4 a.m in the morning. While it was 10 a.m in Jakarta. I was so exhausted from our trip to Seville, Spain and we had not recovered yet. In just one serendipity we discussed about the story of Donna the calf which also was discussed on our trip in Bilbao. Donna is a calf who is in a cage in a farmer’s carriage going to a slaughterhouse.He was sad, in prison by his will to be freed. The farmer said ” why are you so sad ?” Donna said “i want to be free like swallow who fly above me, who has free will and laugh, but now i am in prison.” And the farmer continued to share his wisdom about his free will but the carriage is still going to slaugther house.

“Donna Donna”

On a wagon bound for market there’s a calf with a mournful eye. High above him there’s a swallow, winging swiftly through the sky.

How the winds are laughing, they laugh with all their might.Laugh and laugh the whole day through, and half the summer’s night.Donna, Donna, Donna, Donna; Donna, Donna, Donna, Don.Donna, Donna, Donna, Donna; Donna, Donna, Donna, Don.“Stop complaining!” said the farmer, “Who told you a calf to be? Why don’t you have wings to fly with, like the swallow so proud and free?”

Calves are easily bound and slaughtered, never knowing the reason why. But whoever treasures freedom, like the swallow has learned to fly.

I remember My body my mind wondering in one conversation with my wife two days ago In one serendipity she gasped and told me IMG_2231 “Love (my name), The calf might represent our body an animal who has desire, instinct to fly free like swallow but it is in prison in body in a way to slaughterhouse which slaughterhouse is a symbol of time, which all of us will face soon or later, the judgement day in this world. Meanwhile the swallow is a symbol of spiritual conscience or probably heaven or hope which we always dream of or wanted to be” And the next questions are, Who the farmer in the song is ?

Probably the farmer is evil inside our heart, or God or even Just someone important to us, who told us spirit of life… Who is swallow anyway, probably everyone with free will or heaven, or just dream or something which is our purpose…. Who is the calf anyway, probably like wise someone in weakness, in prison by his own will,desire to be freed in time to the slaugther house.. And spontanioulsly i asked the people in the studio in front of screen in teleconference, who is the cattle do you think in our studio ? They kept silence and guessing that some of them is the cattle, Suddenly in serendipity I typed in screen which came up with serendipity answer that i have not had in my mind before. It is just the way of Hermeneutics works. The leader is just a calf who dreams free, who wants heaven for everybody, everyone of us are still learning to be leader, so do I. but that’s life. Philip was right.

so dream like child, no burden, free like swallow, it’s in our head, think that the heart has its own way to face world. Sunlight comes in, my eyes open. Welcome back dream, long time no see spirit. Thank you so much.

IMG_2089

To Architect with Blue Eyes

November 4, 2014 § Tinggalkan komentar

140930 Barcelona “Learning from Gaudi is like praying to the Almighty who need devotion of our best energy knowing the most important of all.”

IMG_2578.JPG
If Norman Foster is truly a master of fundamental then Gehry is truly a master of deconstructivist. If Scarpa is truly a master on making orchestra of human’s rigidity rational mind then Gaudi is a noble man who has genius of nature in his genius of free workmanship in unlimited geometry in mimicking nature. If you are the player of the mind then he is the body of desire then we are creating spirit to fly on, together forming special relationship between human to human or if you are gifted enough forming relation with nature or even if you are brave enough you will be linked with such spiritual force forming relation with God or someone you feel great of or whosoever who has size of heart like an elephant.

While sky is unlimited, we would be touched by Gaudi to stop talking bullshit by his study and devotion in architecture and life. We are lucky enough If Gehry does not point his hand to us, raising his middle finger when he said that 90 percent architecture work is piece of shit. Die graciously, live like a king with an act of noble man like Gaudi, who is a king on himself, an architect of blue eyes. He who did his work on temple of Sagrada Familia, La pedrera, Casa Baltio, or even his park and complex design park gueil, while in 1914, dropped all his other project except Sagrada Familia that he wanted to focus on. That was even made me curious about what he did. I read some if books about him by foundation, publishers, church, his family background, some brochure, even books contains drawing of his work to search for what force driving him were.

There were stories when Gaudi was in prison when he had fight with police when he was forbid when he went to enter the church to do his ritual, praying every morning.

Then he was in prison, he would be freed if he put 50 pence as bail out then he sent messager to bishop to bring 75. He gave 25 to the people who was a fruit seller who had trouble arguing with police. He had been there for several day accompanying him.

Then the fruit seller asked Gaudi about his address, he wanted to pay him back. Gaudi answered “I don’t ask payback when i give charity.” He inspired us with such determination of pure heart or at least he tried with his spirit inside his body, we are same man who has mind, body, and spirit. In his soul we have an example.

In another one story, finaly I have my answer of what I am looking for when Gaudi set the his attitude in such noble way when he was asked or pushed by numbers of people who wanted to continue the construction of Sagrada Familia.

“When will you finished the holy temple of Sagrada Familia?”

He answered
“I have time, my Client is in no hurry.”

In my heart, I cried, then asked myself about the devotion in this life. I have learnt so much from Antonio Gaudi’s work, and even more by learning about his devotion in life which brings ever more question about our spiritual journey in this world

IMG_2526.JPG

IMG_2531.JPG

IMG_2524.JPG

Encountering Master

November 3, 2014 § Tinggalkan komentar

Bilbao, Spain 141030

” …When the building is finished,…I worry that it is some kind of bizarre thing… I want to crawl under the blankets. When i saw Bilbao for the first time, I said,” oh my God, what have I done to these people?” I think that is a problem, but for better or worse, that is who I am.” – Frank Gehry

In one bright afternoon at the edge of nervion river. My mind is wondering, i worked for Norman Foster in foster and partners few years ago And had Learnt much from him and his firm. He is truly master in neo Modernist approach, a god of life, an apollo. That was stated by Chris Abel. I was sure that it is truly a must do principle of doing architecture, I still believe I learned so much from the past experience. He is still one hero and master of fundamentals that i love most who like what Oscar Niemeyer said about him.

Few days ago, in one rainy day i just arrived in Paris, commuting from Bastil to Rambuteau. I went to Gehry’s exhibition by serendipity in Pompidou Center Paris, a building which was designed by Renzo Piano and Richard Rogers. I saw models by gehry
And partners stunned me. It was so beautiful. It was Like Van Gogh’s or Bernini’s or Affandi’s masterpiece. It opens into new possibilities, movement, New ideas, free form, unlimited line. It is almost perfect, And then i determined to see his work. A man who was stated by Chris Abel as Dionysus, god of pleasure.

I just love this man, Gehry, his building, persona and ideas. … found that despite all of he pre assumption that (he was insensitive, he did not listen to his client, the building was not thinking about urban setting, he was driven by his ego trip).

After i finish read several of his books, publicatons, his catalogue, his interview with Barbara Isenberg or even his lecture’s video during our trip in this few days in Europe. I found that He is such humble, down to earth man who is very smart, very sensitive, and ideas driven which sometimes is failed to grabbed by other people.

… found that gugenheim responded beautifully by the axial opening from city axis to river. The pond designed as extension of the river creating architecture manipation so the shape looked as dancing on the water bringing reflection of the solid.

IMG_2714-1.JPG

The atrium acts as breathing space creating a void before entering multi solid gallery. The sun light coming pass flower or fish or whatever people name the skylight bringing warmth which lighten space. Sometimes it might remind us who are same human under the same sun who challenge our origin. The shape perhaps was comin by free flow creativity reminded about gaudi’s, altoo’s, corbusier’s curvy line (Ronchamp) He took it into another level by introducing thereshold of such total curvy lines in creating architecture.

How can we measure this man ? When some design project he did it for minimum fee or even for free. Thats life when some of our life, we should dedicate it for others.

Feeling emphatic for this man of honour in architecture manipulation and the way of doing architecture as profession or as in his life. That’s why we can call him master, or deconstructivist master or whoever you like :) who deconstructs profession, design as usual bringing future human creativity into such spiritual adventure.

Before I could collect thoughts about what went right, I just burst into tears.

IMG_2747.JPG

IMG_2878.JPG

IMG_2879.JPG

Menengok keluar

Oktober 5, 2014 § Tinggalkan komentar

“Negeri – negeri asia lainnya jauh lebih maju daripada Indonesia pada masa – masa sebelum perang dunia ke II. India telah dimahkotai hadiah nobel karena cerpen – cerpen Tagore. Singapure dan Malaya, serta Vietnam (ingat saja pada Perre Do – Din), tapi di masa sebelum perang dunia II itu, Indonesia baru menyumbangkan Hikayat Kancil, surat – surat Kartini, dan karya Multatuli yang notabene adalah pengarang Belanda.” [1]

Lalu bagaimana mengenai arsitektur Indonesia, apakah kita lebih maju ? Apakah kita kehilangan pondasi dalam berinovasi, sibuk melihat masa lalu, tanpa menatap masa depan. Lalu, pertanyaannya apakah kita sedang berarsitektur ke arah yang lebih baik ? lalu apakah nilai – nilai yang berpusat pada kebenaran itu semakin kuat mengakar dalam budaya berarsitektur kita, empati yang mendalam akan alam dan manusianya. Ataukah, kita terbutakan dalam keegoisan diri sendiri, dalam arsitektur itu tercerminkan jati diri satu karya, apakah ia pongah, apakah ia jujur, apakah ia sederhana, ataukah ia hanya bergelimang dalam kebombastisan materialistis. Arsitektur perlu untuk menjadi pencerahan, jawaban akan nilai – nilai kebaikan, kepuasan akan hidup yang lebih baik, mengajarkan menjadi manusia yang lebih baik, yang tadinya sombong menjadi lebih rendah hati, yang tadinya tidak menghargai alam, menjadi menghargai alam, itulah hakikat hidup kita yang sebentar ini, apalagi dengan profesi sebagai arsitek.

[1] Kutipan dari tulisan Pramodeya Ananta Toer dalam “Yang Harus Dibabat dan Harus Dibangun”, yang tulisannya ditampilkan dalam the wisdom of Pramodya Ananta Toer,disadur oleh Tofik Pram pp 45

House for Ferdi and Joice-Weaving Brick

Oktober 5, 2014 § Tinggalkan komentar

I met Ferdi and Joice, our client a year ago. They were couple with full of optimism, having ideal that their house will be compact, small and comfortable for them, 3 bedrooms mixed with small office for their small graphic design home atelier in 150 square meter piece of land [10 x 15 m] . That moment was the process of long architectural sketches.

IMG_1949

The design for the house consisted of several layer introducing series of weaving brick technique to provide sense of privacy in the facade which face east. I discovered that ready or customized roster would be solution for the wall. But the question was, could it be even more efficient, or could we make another solution, which was unique, which was also honest, showing masonry expression. The stacking or manipulation techniques or even I called it weaving technique was tricky because it did need to be efficient in material making and construction which means that the material need to be ready and that would not be special customized. I thought that the material would be light weight brick, the reason was simple, First, because the module was the biggest module 20 x 60 compared to red brick, and second, because it was easy to manipulate because the character was brittle. The brick was cut into 3 pieces, so we can have another module of 20 x 20, then by stacking the brick, leaving 5 cm gab we get sense of privacy leaving air circulation. The simple solution was better than using customized roster or even ready roster in term of efficiency.

The Question of Good Tropical House ? Why and What ?

September 27, 2014 § Tinggalkan komentar

Tropical house was defined by location of house which was in tropical monsoon climate. Tropical monsoon climate is a condition of area which has temperature 18 degree celcius in every month of the whole year [1]. In Indonesia, The tropical climate is classified in we tropical monsoon climate which means In some instances, up to (and sometimes in excess of) 1,000 mm of precipitation is observed per month for two or more consecutive months. By understanding the context of tropical monsoon climate, we could understand why and what good tropical house is needed, basically it’s for far more creating energy efficient, far more comfortable space for living, far more improving quality of architecture of house in tropical monsoon climate, far more improving understanding of people that by having good design, we are doing far more sustainable practice.

Then, The question is what is the intervention, or design technique which is needed for tropical house. The question brought forward the discussion of criteria, condition of what’s good and how to achieve those conditions.

[1] McKnight, Tom L; Hess, Darrel (2000). “Climate Zones and Types: The Köppen System”. Physical Geography: A Landscape Appreciation. Upper Saddle River, NJ: Prentice Hall. pg. 208.

Sharing By David Hutama Critics in Architecture

September 20, 2014 § Tinggalkan komentar

My Friend, David Hutama shared his presentation about critics in architecture on 20th september in RAW studio. I’m very happy to have him to show the core of critics for evaluating architecture which will be a feedback process to create better solution, decision, especially for public building. The critics in architecture from his presentation divided by 4 general classification of way of criticizing by writing such as Critics by Historical approach, Formal approach, Ambiance[atmopherical] approach, Alignment[keberpihakan] approach [which he might not agree because in every approach there should be allignment which we should choose] the example : Jane Jacobs. lecture series - davud hutama-1 copy here is the explanation which i wrote for his presentation in RAW summer pavilion : RAW collaborated with UPH School of Design to provide long life learning process between Architects, Lecturer, fresh graduates, or even people who has interest in Architecture by establishing lecture series. The first lecture is about Working Ideas by Critics in Architecture “He has a right to criticize, who has a heart to help.” ― Abraham Lincoln David Hutama will share lecture about working Ideas by critics in architecture. There were times when architecture changed because of paradigm breakdown just by nature of human, technology and civilisation. It established by success and failure. Critic which is a Greek derivation of the word κριτής (krités), meaning a person who offers reasoned judgment or analysis, value judgment, interpretation or observation. Critic has the position to move public opinion because of his or her credibility, reputation, depth of analysis. Critics become complex because there are various skill which is needed such as history, precedents, or understanding elements of architecture which then judge one work in process creating excellence in working architecture. We invited students and fresh graduates for our mini lecture series or brown bag. It’s all about sharing working ideas by critics in architecture. It’s all discussing the possible answer of : 1) What or How is the core of critics in architecture ? 2) What is needed for preparing good critics to evaluate architecture/ design performance ? 3) What or How is the to establish opinion in architecture given by the reality ? 4) Why the critic is important ? or what is the ethic to maintain critical opinion ? David Hutama is chair department of UPH School of Design. After receiving his bachelor degree from Parahyangan University in the year 2000, he went to Toyohashi University of Technology, Japan, to pursue his master degree in History and Theory of Architecture. In 2005 he join Department of Architecture in Universitas Pelita Harapan. David was part of the steering committee team for Jakarta Architecture Biennale 2009 and Art Director for Rubber Wood Architecture Exhibition in 2010. In 2012 he worked as the curator of Place.Making Exhibition, an exhibition of Department of Architecture UPH at Dia.Lo.Gue Exhibition, Kemang. Together with Avianti Armand and Robin Hartanto co-edited ‘Home: a Studio Talk’, published by UPH Press. He was curator of Indonesia Pavilion in Venice Biennale 2014 The discussion will be held at RAW Office at 9.30 am on 20th September 2014 . The introduction will be followed by open discussion among participants. Kindly make your reservation to tatyana@raw.co.id or ilham@raw.co.id as soon as possible (seats are limited for 30 people) Thanks and see you !   visit the link here

Ilusi dalam Realitas

September 2, 2014 § Tinggalkan komentar

“We live in a wonderful world that is full of beauty, charm and adventure. There is no end to the adventures we can have if only we seek them with our eyes open.” — Jawaharal Nehru

Pathway to Village - Ubud

Pathway to Village – Ubud

300814 Ubud. Terkait dengan perjalanan di pertengahan tahun 2014 ini terkait dengan beberapa hal yang tidak terduga, antara realitas dan ilusi, masa depan dan masa lalu, kesedihan dan kegembiraan, masalah dan solusi. Usaha ini terkait dalam perjalanan untuk menyibak jawaban akan pertanyaan – pertanyaan untuk hidup lebih baik terkait dengan beberapa catatan terkait dengan fenomena yang ditemui untuk menyibak tirai ilusi dan menemukan realitas.

Pentingnya keilmuan – untuk apa ?

Di dalam buku mengenai Roosseno, Roosseno Jembatan dan Menjembatani, dibahas mengenai bagaimana dunia timur berlomba – lomba dengan dunia barat adalah meningkatkan keilmuan kita bahwa harapan Roosseno supaya dunia timur bisa bertemu dengan dunia barat dari segi keilmuan. Pak Budi, satu orang kontraktor, menjelaskan bagaimana struktur pra tekan dari Roosseno telah dipatenkan di Perancis dan dipakai dalam desain beberapa jembatan di daerah. Dari sini Ada Hasrat untuk memulai hal yang baru yang dimulai dari keheranan dan kecintaan akan profesi. Hal yang mungkin saja ada dewasa ini namun belum membudaya. Sebagai mana begitulah contohnya isu mengenai isu rumah murah dan bagaimana diskusi kita mengenai kritisi desain rumah – rumah murah, pertanyaan – pertanyaan mengenai sistem apa yang digunakan, biaya yang digunakan, material yang digunakan, sehingga hal – hal ini bisa memperkaya keilmuan. Mungkin kritisi ini bersifat falsifikasi, dimana berusaha untuk mencari tahu dimana salahnya, untuk kemudian bisa menaikan tingkatan bidang keilmuan yang lebih tinggi. Bukan berarti harus mencari tahu dimana salahnya, namun memang cara – cara ini bisa digunakan untuk selalu mendobrak batas yang ada daripada cara – cara membenarkan diri sendiri atau yang lazim disebut dengan verifikasi, cara memuji diri sendiri, membenarkan satu hipotesis dan menyibakkan tirai ilusi. Misal rumah murah yang didesain dengan material – material murah, mungkin diskusi soal sistem konstruksi yang mengefisienkan harga bangunan akan lebih memperkaya keilmuan teknologi bangunan daripada fenomena rumah yang menggunakan material murah, tidak sesuai standar keamanan dan kenyamanan. Kita kemudian belajar setiap material dengan harganya, mahal dan murah pun memiliki batas dan ketepatan guna untuk bisa dipergunakan dalam desain.

Berbicara mengenai sistem konstruksi kita berbicara mengenai model, prototipe yang mungkin secara ideal bisa dipahami bagaimana sejauh mana ini bisa tepat guna dengan kerugian dan keuntungannya. Teks book building construction illustrated yang ditulis oleh Francis D.K. Ching pun mungkin bisa diperkaya dengan khazanah realitas yang baru dimulai dari bagaimana tiap tiap elemen berkerja sesuai dengan realitas yang ada misal konstruksi kayu, besi, beton, kelebihan dan kekurangannya terkait keterbatasan bahan, jenis desain yang dimunculkan, ekspresi arsitektural yang didapat, ataupun terobosan desain yang ada, dengan beberapa penemuan misalkan sambungan konstruksi bambu yang digagas oleh Andry widyajatmiko dalam bukunya, ataupun karya sambungan yang diulas dalam setiap edisi dari buku Detail terbitan Birkhauser, ada bermacam – macam jenis sambungan dari plastik sampai kayu. Cara yang cukup mudah mungkin bisa terlihat dalam struktur pesawat terbang yang efisien, ringan, dengan luas penampang sekecil mungkin, usaha untuk meminimalkan ini pun wajib adanya dalam penerapan pengembangan prototipe ini untuk menentukan ambang batas kritis tentunya dengan perencanaan yang matang dan sistematis [sinkronik] bukan hanya pendekatan desain yang pragmatis.

Maraknya budaya berkumpul, meminta perhatian – untuk apa ?

Arsitek Muda Indonesia sudah memulai pada tahun 1990 untuk mencoba meredefinisikan kembali arsitektur yang lebih baik pada jamannya dengan pendekatan yang rasionalis. Jong Arsitek sebagai wadah arsitek muda mencoba menyambung eksistensialnya dengan media digital, mencoba mewadahi jembatan arsitek generasi selanjutnya dari AMI. Kemudian munculnya beberapa komunitas sebelum dan sesudahnya seperti belajar desain, biang desain, Indonesia Berkebun , dan sebagainya. Pertanyaan lebih dalam kemudian apa yang kita dapat dari budaya berkumpul, dan menamakan satu kumpulan dengan satu buah label. Mungkin kita bisa melihat bagaimana orang – orang yahudi maju dalam keilmuan karena kebiasaan untuk berkumpul dan belajar bersama. Belajar bersama ini menjadi penting karena disinilah menjadi ajang untuk bertukar pendapat, menyamakan visi untuk kemudian meredefinisikan visinya kembali. Memang ada saja godaan untuk membuat eksistensial tiap – tiap kelompok menjadi lebih tinggi namun budaya untuk belajar ini yang baik untuk dipertahankan. Yang patut untuk selalu menjadi perenungan adalah, apa sumbangannya terhadap bidang keilmuan yang ada. Seperti satu bangunan tingkat tinggi yang memiliki core bangunannya, semakin tinggi bangunan itu, core bangunan pun dituntut untuk bisa mewadahi jalur sirkulasi vertikal dengan segala pengetahuan didalamnya mengenai keamanan, kenyamanan dan juga keindahannya dalam segala manfaatnya. Pada akhirnya pertanyaan mengenai apa yang dihasilkan dari setiap budaya berkumpul ini yang ditunggu – tunggu sebagai tanggung jawab dari eksistensi yang lebih tinggi setiap saatnya.

Pengertian pentingnya pemahaman

Menjadi paham berarti bisa mengerti bagaimana pemecahan masalah itu dilakukan dengan cara yang diakronik ataupun sinkronik. Pemecahan masalah diakronik adalah pendekatan dengan mengerti sejarah, apa yang bisa dipelajari dari sejarah, apa yang sudah ada. Khasanah mengenai contoh – contoh yang sudah baik sehingga bisa dibakukan menjadi satu prototipe, model yang bisa dipelajari untuk diperbaiki menjadi lebih baik menjadi satu catatan yang bisa memperkaya kualitas desain arsitektur Indonesia. Oleh karena itu, budaya membaca dan menulis menjadi penting, begitupun budaya menulis dalam arsitektur untuk meningkatkan pemahaman teori dan praktik yang memperkaya keragaman dalam realitas yang ada. Pemahaman ini kemudian terekam dalam tulisan – tulisan yang lebih baik daripada masa lalu.

Bisa juga pemecahan masalah dilakukan dengan pendekatan sinkronik yaitu memecahkan masalah yang ada didepan mata dengan segala keahlian yang kita punyai secara langsung dan bersifat sistemik seperti mendesain satu buah mixed used dengan grid 8,4 m kali 8,4 m ataupun 10,5 m karena pertimbangan floor to floor yang tinggi, dengan ruang mekanikal elektrikal di bawah ceiling dan fungsi parkir mobil di daerah titik terbawah bangunan. Hal ini bisa dipelajari dengan menambah jam terbang, dan memikirkan pemecahan masalah melalui desain ruang – ruang yang ada, ataupun sebagai contoh mendesain ruang kelas dengan sistem struktur bay structure dengan titik – titik kolom sebagai pendukung strukturalnya, sebuah solusi yang efisien terkait dengan modul ruang 84 m2 yang menyusun batang tubuh bangunan dengan tipe koridor tunggal [single loaded corridor], ataupun tipe koridor ganda [double loaded corridor]. Hal – hal yang bersifat teknis ini adalah usaha untuk membuat bangunan berjalan dengan baik diselaraskan dengan pengetahuan disiplin ilmu yang lain, fisika bangunan, teknologi bangunan, pemahaman struktur. Pada akhirnya memang arsitek akan berkerjasama dengan orang – orang yang memiliki pemahaman lebih di bidangnya.

Munculnya kedewasaan

Pada akhirnya titik untuk menjadi paham adalah menjadi manusia yang dewasa, dimana manusia dituntut untuk menyebarkan kebaikan dalam etikanya. Terlebih lagi arsitek dengan segala potensinya sebagai pembawa kebaikan peradaban untuk selalu memikirkan pola hidup manusia yang tinggal di dalam bangunan yang dirancangnya. Dalam contoh kedewasaan ini terlihat jelas dalam desain tata lansekap Bali yang menghadirkan tanaman kamboja dengan berbagai jenisnya. Bahwa pada hakikatnya perencanaan ini untuk menyediakan bunga kamboja sehari – harinya yang dibutuhkan untuk berdoa den meminta rejeki ataupun untuk bersyukur akan rahmat yang diberikan. Bunga ini kemudian semerbak dengan wanginya yang harum. Dari sinilah kita mengetahui kegunaan kamboja di lain sifatnya yang mudah untuk dibiakan, dipotong pada pangkalnya ditanam di media tanah, ia pun akan hidup tanpa perlu air yang banyak.

Sistem ngaben yang ada di Bali dengan pembakaran mayat untuk ditebar ke laut menunjukkan gaya hidup yang berkelanjutan jauh sebelum brundtland commision menerapkan pentingnya isu ekologis dalam dunia di tahun 1987 ataupun buku Silent Spring yang ditulis Rachel Carson mengenai turunnya kualitas lingkungan. Di Bali orang – orang yang mampu secara finansial membiayai sendiri ngaben mereka, namun ada juga ngaben massal, bergotong royong membiayai ngaben mereka sendiri ataupun ketika biaya masih belum cukup mayat dikubur dahulu untuk kemudian ketika secara finansial cukup, peristiwa ngaben dilakukan. Hal ini didasarkan pada prinsipprinsip untuk menghargai kehidupan, dari debu menjadi debu juga dan memberikan dirinya ke alam.

Screen Shot 2014-09-01 at 11.20.14 PM

lukisan karya Antonio Blanco

Lukisan karya Mario Blanco, anak dari pelukis Antonio Blanco yang menyiratkan arti kehidupan dengan pralambang teko, kelapa, gamelan. Teko adalah pralambang kehidupan, dengan air sebagai pusat utamanya dimana masyarakat Bali tidak mengenal cangkir pada awalnya, mereka minum dari teko. Air penting di dalam tatanan kehidupan sehingga setiap daerahnya memiliki penjaga air untuk bisa didistribusikan merata, dan sumber mata air disucikan seperti Tirta Emphul, sebagai titipan yang maha kuasa. Kelapa melambangkan setiap bagiannya dari akar buah sampai daunnya yang bisa digunakan. Gamelan melambangkan bahwa untuk bisa bernyanyi, dan menghibur orang ia perlu bersusah – susah dipukul – pukul oleh orang yang memainkannya.

Melihat kota Jakarta dengan sungainya, penjagaan airnya, apalagi kegunaan manusianya, ataupun caranya bersenang – senang, mungkin ada baiknya kita melihat lagi kebijaksanaan leluhur kita, setidaknya dari pulau Bali, untuk melihat masa lalu saja kita masih enggan bagaimana membuat sesuatu yang lebih baik. Ketiga pralambang dari lukisan Mario Blanco itu melambangkan kehidupan,untuk menjaga arti kehidupan, guna kehidupan, dan tidak lupa untuk bersenangsenang dan menghibur orang lain. Dari hal yang sederhana kita bisa menggali kebaikan dalam manusia. Begitupun juga keilmuan yang ada dalam berarsitektur untuk membuat kehidupan manusia yang lebih baik dan menebarkan kebaikan. Mungkin memang karena hal – hal yang baik itu Bali disebut pulau para dewa.

IMG_1669

Note :
  1. Dalam perjalanan ke Bali kali ini saya membawa dua buah buku, yang pertama buku mengenai Roosseno Jembatan, menjembatani, didalamnya terdapat pidato roosseno dalam pengukuhannya sebagai guru besar ITB, mengenai bagaimana kita harus bersikap dalam mengejar ketertinggalan kita dengan dasar yang sederhana. Yang kedua adalah buku wewancara dengan louis Kahn, conversation with students dimana didalamnya terdapat kuliah singkatnya Architecture White light black shadow.
  2. Informasi mengenai tradisi Ngaben dan Perletakkan Kamboja saya dapatkan dari bincang – bincang dengan Pak Made, sahabat yang menemani dalam perjalanan ke Denpasar dan Ubud.
  3. Antonio Blanco adalah pelukis ekspresionis yang menikah dengan Nyi Rondji, seorang penari Bali. Lukisan – lukisannya banyak yang memuja kehidupan, dan wanita sebagai pusat karyanya. Mario Blanco adalah anak dari Antonio, ia terkenal dengan lukisannya yang memiliki falsafah kehidupan, lukisan yang saya temui di bali adalah satu karyanya yang dipigurai berbentuk teko menjelaskan tentang arti kehidupan.

     

 

Bali – Canggu, Uluwatu, Ubud, Denpasar Trip

September 1, 2014 § Tinggalkan komentar

I just came back from Bali, beautiful island for site visiting. Hopefully, it will be very beautiful project.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Piece of White Light Black Shadow [Louis Kahn Lecture]

Agustus 30, 2014 § Tinggalkan komentar

There were reasons to share Louis Kahn lecture for all of us. First, it showed the fundamental of the responsibility that architect should do, the ethic that we must always improve, and the passion for excellence which people should seize from the Architect. I discovered that the fundamentals taught Louis Kahn is the starter to be more beautiful than it was or at least that’s our duty to create the best institution of man we could offer.

White Light Black Shadow
…We were talking this afternoon
of the three aspects of teaching architecture.
Actually, I believe that I do not really teach architecture
but that i teach myself.
These, however, are the three aspects:
The first aspect is professional.
As a professional you have the obligation of
learning your conduct in all relationships…
in institutional relationships,
and in your relationship with men who
entrust you with work.
In this regard, you must know the distinction
between science and technology.
The rules of aesthetics also constitute professional knowledge.
As a professional, you are obliged to translate
the program of a client into that of the spaces of
the institution this building is to serve.
You might say it is a space order,
or a space-realm of this activity of man
which is your professional responsibility.
A man should not take the program
and simply give it to the client
as though he were filling a doctor prescription.
Another aspect is training a man to express himself.
This is his own prerogative.
He must be given the meaning of philosophy,
the meaning of belief, the meaning of faith.
He must know the other arts…
architect must learn that they have other rights…
their own rights.
To learn this, to understand this,
is giving the man the tools for making the incredible
that which nature cannot make.
The tools make a psychological validity,
not just a physical validity,
because man, unlike nature, has choice.
Louis I Kahn Conversations with Students, Architecture at Rice 26, Princeton Architectural Press. pp31-32 

RAW Lecture : Working Ideas in Business

Agustus 28, 2014 § Tinggalkan komentar

We have a venue – mini brown bag in office, please do come if you wanna come. It’s free :)

“Being good in business is the most fascinating kind of art. Making money is art and working is art and good business is the best art.”
Andy Warhol

4th Lecture : Working Ideas in Business. There were times when people started defining business by simply delivering good product to the customer or client. It started by establishing one relationship to another relationship between architect and clients. In this lecture we will discuss about the experience bringing business into worth living relationship between clients, architects, and between people inside the firm. We invited students and fresh graduates for our mini brown bag. It’s about sharing entrepreneurship in architecture. It’s all discussing the answer of :

1) What or How is the core of relationship between clients and architect ?
2) What is needed for establishing architecture studio ?
3) What or How is the challenge given by the reality ?
4) Why the ethic is important ? or what is the ethic to maintain relationship ?

The discussion will be held at RAW Office at 6.30 pm [16.30] on 28th August 2014 . The material will be explained briefly by Realrich followed by open discussion among participants.

Kindly make your reservation to tatyana@raw.co.id or ilham@raw.co.id as soon as possible (seats are limited) Thanks and see you !

http://raw.co.id/?p=1384

 

Experimentation by Digital Computation and Analog Process in Architecture

Agustus 21, 2014 § Tinggalkan komentar

My friend Dani Hermawan will share his experience on digital computation in Architecture. It’s all about creating innovation in architecture. This is the 3rd lecture for Architecture Summer Workshop that we conduct in office.

Screen Shot 2014-08-21 at 8.37.32 PM
Here is the publication :

Please Join Our Venue for This Friday 22nd August 2014 at 18.30 in Summer Pavilion. The third lecture for Architecture Summer Workshop.

Topic “Experimentation by Digital Computation and Analog Process in Architecture”

Dani Hermawan who is an architect and researcher based in Jakarta will introduce topic Experimentation in Architecture in the focus of Digital Computation in Innovation process in Architecture.

As a Co-Director of Formologix Lab, He interested and explores the collaborative potential of digital design and fabrication techniques related to architecture and product design -through various modes: parametric design, scripting, and fabrication.

Dani pursued his Master of Architecture in digital architecture from Dessau Institute of Architecture, Bauhaus-Dessau, Germany (2008) under supervision of Mathias Del Campo (SPAN/Austria) and Daniel Dendra (anotherArchitect-Berlin). For his Bachelor of Architecture, he was graduated from Parahyangan University, Indonesia (2004).

As practitioner, he credits his early architectural experience with the practices at Larascipta Architects, collaborative experience with Daniel Dendra at anotherArchitect, Berlin, and currently worked as a digital design, modeling and fabrication consultant for several architecture offices.
As academia, he taught design studios at Parahyangan Catholic University and currently, he actively teaches design studio, workshop and seminar at Pelita Harapan University.

The Analog process will be introduced briefly by Realrich Sjarief

Kindly make your reservation to tatyana@raw.co.id or ilham@raw.co.id as soon as possible (seats are limited)

Thanks and see you!

Ahmad Rida Soemardi

Agustus 20, 2014 § Tinggalkan komentar

“Learn from me, for as I teach, I learn from you as well! Always be accountable to yourself and take complete responsibility for your own life. No one can do as much for you, as you can do for yourself…”
― James A. Murphy

Beliau datang di sidang ke 3 di masa – masa tugas akhir hampir 10 tahun yang lalu , di pertengahan jalan proses di tugas akhir, di tengah perjalanannya untuk menempuh PHD di Australia, ia pulang. Kita sendiri ada ber 4 dengan teman – teman satu kelompok yang lain, ada Nisa, Gamma, dan Herman dengan Pembimbing pribadi diri ini adalah pak Baskoro Tedjo. Pada waktu itu hari – hari  asistensi dengan beliau diisi dengan mencoba memecahkan kesulitan yang ada di bangunan lengkung yang bertabrakan dengan axis yang tegas. Kemudian beliau berkata, “saya tahu kamu pasti bisa, coba kamu lihat Christian De Pontzamparc.” Baru juga tahu ada arsitek yang bernama demikian, dan lebih merasa bersemangat karena beliau antusias dan yakin akan apa yang sedang dcari. Inilah satu titik awal, dimana kepercayaan diri itu mulai ada dalam perancangan tugas akhir.

Beliau pun ada ketika pada akhir sidang, semua sudah selesai, beliau menanyakan bagaimana perasaan setelah melewati sidang ini didepan penguji – penguji yang lain. Pada akhirnya beliau berdiri dan bertepuk tangan. Tidak pernah membayangkan bisa mendapatkan momentum seperti itu. Beliau pun ada ketika hari demi hari berdiskusi sebagai tempat untuk pulang. Beliau ada disitu. Begitupun ketika berpapasan, bersalaman bercanda gurau menjadi satu kebiasaan, ia selalu berkata, “I know you will do the best.”

Beliau juga ada pada saat diri ini meneruskan S2 di Australia, pak Tata meneruskan S3 dan diri ini  dengan S2. Ada juga saat – saat yang berkesan dimana kita diminta mbak Ade Tinamei untuk membuat video untuk ultah PSUD juga untuk pak Danisworo, berkeliling ke satu jurusan mencari Prof Jon Lang, Alex Tzanes, ataupun staff – staff yang lain untuk membuat jaringan baru.

Pada waktu itu, terkaget bukan kepalang diberi tahu satu adik di kantor bahwa, Pak Tata meninggal. Kesedihan pun datang. Beliau yang selalu ada untuk tempat pulang. Pak Tata sendiri ada pada waktu S2 di Sydney, sekitar seminggu satu kali biasa kami makan siang sambil ngobrol apapun, akademis ataupun pengalaman konyol sehari – hari. Dari situ beliau menempatkan dirinya sebagai satu pribadi yang penuh kehangatan. Pak Tata adalah satu pribadi yang suka untuk mendengarkan sekitarnya, sehingga terkadang- kadang ia tidak punya waktu untuk dirinya sendiri.

Kali ini Diri ini kembali tidak bisa hadir pada acara Tribute to Ahmad Rida Soemardi pada saat Artepolis kemarin karena ada hal yang benar – benar mendesak di Jakarta. Kali lain pun  tidak bisa menepati janji untuk bertemu dengan pak Tata dan berterima kasih untuk segala ilmu yang diberikannya, apalagi teladan sikap yang ditunjukkannya dengan tanpa kompromi. Tulisan ini dibuat untuk bisa berterima kasih terhadap pak Tata, ada usahanya dalam memberikan kebaikan terhadap orang lain, dan membuat terpacu untuk meneruskan yang baik yang sudah beliau rintis. Untuk meneruskan perjuangan pak Tata akan ketulusannya untuk mendidik dan berbuat tanpa pamrih. Pribadi ini adalah satu pribadi yang langka, seorang guru yang seutuhnya yang dicintai.

Tidak banyak orang yang bisa meledakkan semangat seseorang dalam berkarya, seperti seorang guru kepada muridnya, ia tidak berharap banyak, ia hanya berharap yang diajarkannya bisa diamalkan yang kalau – kalau memungkinkan untuk terbang tinggi dan beruntung bisa mendapatkan seorang guru seperti beliau. Terima kasih Pak Tata, tulisan ini hanya ingin membuat orang mengenal , dan meneruskan pengajaran Pak Tata, sama seperti apa yang akan coba teruskan apa yang sudah diajarkan.

There comes a point in your life when you realize who really matters, who never did, and who always will.
– Unknown

terima kasih juga untuk panitia Artepolis yang sudah berkerja sangat keras untuk meneruskan apa yang sudah dirintis oleh Pak Tata. Pak Aswin Indraprastha, Bu Indah Widiastuti, Indra, Reina, dkk [maaf tidak bisa menyebutkan satu persatu]

ini foto dari Dania Pratiwi, Alma keponakan Pak Tata dalam acara Tribute to Pak Tata

https://www.facebook.com/raripratiwi/media_set?set=a.10152584872884407.510564406&type=3

Screen Shot 2014-08-19 at 4.01.04 PM

Summer Architecture Workshop – The Guild

Juli 29, 2014 § Tinggalkan komentar

“To provide meaningful architecture is not to parody history but to articulate it.” – Daniel Libeskind

Satu adik  bertanya mengenai apa maksudnya untuk membuat Summer Architecture Workshop 20 orang untuk mahasiswa yang dimulai dari July dan Agustus. Pikiran ini masuk ke dalam satu rasionalitas ini mungkin satu usaha menjembatani dunia praktik ke dalam pendidikan arsitektur. Teringat 5 orang dari universitas Gunadarma yang beberapa bulan lalu datang, tergambar mengenai bagaimana tingginya kemauan mereka untuk berkembang dan belajar arsitektur. Kita ingat ke belakang, Architecture association, Berlage Insitute, ataupun Bartlett School of Architecture. Sejarah Architectural Association menjelaskan bahwa :

The Architectural Association School of Architecture in London, commonly referred to as the AA, is the oldest independent school of architecture in the UK and one of the most prestigious and competitive in the world. The Architectural Association was founded in London in 1847 by a group of young articled pupils as a reaction against the prevailing conditions under which architectural training could be obtained. Unlike continental models such as the French L’Ecole des Beaux Arts, which imparted a degree of state-direction and control on architectural education, Britain with its liberal democracy and traditional fear of powerful centralised government had adopted a system of articled pupilage, whereby large premiums were advanced to private architects in return for imparting an education and training. This practise was rife with vested interests and open to abuse, dishonesty and incompetence. Against this backdrop, correspondence from two articled pupils, Robert Kerr and Charles Gray (aged just 23 and 18, respectively) were published in the Builder of 1846 proposing that if the state could not interfere with the private interest of architects by providing a systematic course of training, then perhaps the students themselves could … An existing, small association of architectural draughtsmen was rapidly absorbed and the first formal meeting held under the name of the Architectural Association was subsequently held in May 1847 in the premises of one of the oldest of the Inns of Chancery, Lyons Inn. [1]

Ataupun Berlage Insitute

The Berlage Center for Advanced Studies in Architecture and Urban Design—or “The Berlage” for short builds upon the legacy of the Berlage Institute, a groundbreaking educational-cultural platform for study, encounter, and debate that operated from 1990 to 2012. From its beginning in Aldo van Eyck’s restored orphanage building in Amsterdam, then more recently at J. J.P. Oud’s former bank building in Rotterdam, and now at its present-day home at the Delft University of Technology’s Faculty of Architecture, the Berlage continues to meet the challenges of globally oriented practice by expanding the range of education architects and urban designers receive and by redefining the methods, instruments, and approaches of research and design practice.[2]

Ataupun Workshop yang dilakukan oleh Bartlet

This year the Bartlett School of Architecture hosted again Leopold Primary School, a local school from Harlesden, north-west London, for a one-day creative workshop. Starting with a visit to the 2014 Bartlett Summer Show, the group of 10 and 11 year-old pupils explored and challenged their understanding of architecture and the built environment though a collective drawing exercise. Starting with their own private space at their home, expressed through the medium of a plan and a section, the children demonstrated their spatial awareness and their ability to translate their knowledge into a drawn form. After this they were encouraged to combine their experiences and ideas in a collective drawing, expanding the individual horizon and challenging their perception of private and public spaces. The exercise aimed to promote their own creativity, their sensibility towards the environment and to unlock a very personal approach in expressing their ideas through drawing and sketching. [3]

Pemilihan ketiganya mungkin berdasar bahwa ketiga sekolah tersebut memiliki kegelisahannya masing – masing yang merupakan reaksi dari kebutuhan untuk melekatkan keahlian berarsitektur dalam tatanan yang lebih kritis dimana AA School, Berlage Insitute, dan Bartlett School of architecture adalah sebuah reaksi dari kegelisahan akan pendidikan arsitektur yang lebih baik, yang dekat dengan keprofesian, dimana ada sistem terbuka yang terpusat pada kebutuhan mahasiswa untuk pendidikan arsitektur yang lebih baik. Pertanyaannya kemudian proses berarsitektur seperti apa yang mungkin bisa dijembatani, mungkin yang pertama adalah proses untuk menjembatani keragaman berpraktek dalam dialog yang intensif dan kritis antara kemampuan motoris dan sensorik dalam diri peserta workshop. Peserta summer workshop ini secara kebetulan ada dari berbagai macam universitas, ada yang dari ITS, ITB, Unpar, Petra, UGM ataupun dari Malaysia yaitu Malaya University. Dari hal tersebut, ada 4 hal utama yang mungkin bisa dibagi lebih lanjut, yaitu yang pertama, mengenai kemampuan motorik, berpikir melalui kemampuan menggambar, yang kedua memperluas keragaman cara pandang berarsitektur melalui pengetahun mengenai anteseden dan preseden yang terjadi dalam sejarah arsitektur ataupun dalam sesi diskusi antar peserta dan pembicara, Ivan dari NUS CSAC dan Rizki dari Office for Metropolitan Architecture Hongkong. Selanjutnya, bagaimana melakukan inovasi, terobosan dalam pergulatan perenungan desain pun bisa menjadi penting sebagai point ketiga. Yang terakhir yaitu bagaimana memahami dunia bisnis arsitektur, dan menariknya kepada pengertian bahwa arsitektur sebagai satu disiplinyang memiliki keterkaitan dengan pergerakan displin ilmu lainnya. Untuk itu di perlukan satu paviliun, karena keterbatasan tempat yang ada. Satu hal yang diuji coba yaitu bentuk lengkung yang sederhana.Diri ini  melihat – lihat pavilion yang sudah dibuat oleh Architecture Association dan ETH dengan tinggi 2.5 m dan lebar 11 m.

http://www.archdaily.com/221650/pavilion-emtech-aa-eth/

Kemudian Metropole Parasol yang didesain oleh J. Mayer H. Architects pun bisa menjadi satu hal yang bisa dijadikan best practice  untuk mendasari pergerakan para rasionalis berpikir dalam menghasilkan satu bentuk yang natural. Dengan konteks dalam melihat jumlah orang yang ada sekitar 12 – 30 orang dengan keterbatasan tempat yang ada sekitar lebar 2.5 m dan panjang 11 m memerlukan satu bentuk yang sederhana yang memecahkan masalah fungsional yang ada ditambah dengan keinginan bentuk yang dinamis. kriterianya bisa jadi modular, bisa dipindah – pindah, dan dikerjakan oleh tukang dalam waktu 2 minggu, tentunya dengan biaya yang seefisien mungkin. Oleh karena itu bentuk yang diambil adalah bentuk yang simpel, kurva catenary sederhana yang ditopang oleh berat materialnya sendiri yang dikonstruksi oleh tukang kayu dengan berat yang seringan mungkin. Satu bentuk lengkung dengan sambungan baut yang terdiri dari berpuluh – puluh kotak 2 tipe kotak yang modular. Lalu apa ? semoga bisa membawa kebaikan untuk mahasiswa yang mau belajar lebih baik lagi disini termasuk untuk diri ini sendiri.

“There are no rules of architecture for a castle in the clouds.” – Gilbert K. Chesterton

prefab plywood

prefab plywood

Credit to my team who help to make this happen all, especially  : Tatyana Kusumo, Apriady Satria Triwardhana, including the poster, thank you folks.  Thank you for Ivan Nasution and Rizki Supratman for sharing material for the workshop

Bibliography

1. http://www.aaschool.ac.uk/AALIFE/LIBRARY/aahistory.php

2. http://www.theberlage.nl/institute/history

3. http://www.bartlett.ucl.ac.uk/architecture/news/bartlett-young-architects-workshopScreen Shot 2014-07-29 at 12.22.54 AM

Tropical Layered Home – Sun Shade

Juli 17, 2014 § Tinggalkan komentar

IMG_1053

Akar Langit

Juni 30, 2014 § Tinggalkan komentar

Teman terbaik membaca garis tangan, ia bergumam, “berat, perjalanan ke depan akanlah berat, suatu saat akan bisa mencapai mimpi tapi jalannya tidak akan mudah.” Satu saat itu adalah satu saat sore – sore di Bandung. “baiklah kalau begitu, mau bagaimana lagi.”

IMG_0970

Berpetak – petak sawah terbentang begitu indahnya lengkap dengan arsitektur rumah – rumah yang terbuat dari bata. Sekelebat siluet semak semak itu berlalu dalam perjalanan ke Pekalongan sebegitu cepatnya, suara derap kereta terdengar jelas dengan pintu yang terbuka dan tertutup dengan hilir mudik orang yang lalu lalang dalam perjalanan kali ini. Badan ini terasa penat sekali, capai dengan perjalanan kemarin  yang baru dilakukan ke daerah Bedugul, Bali. Ritual bangun pagi – pagi  dan tidur malam – malam  seakan – akan menjadi makanan sehari – hari setelah beberapa tahun berpraktek di ibukota ini. “Semua tindakan yang dilakukan dengan hati, pasti akan menghasilkan.” satu teman terbaikku mengingatkan lagi diri ini satu saat ketika rasa capai ini menerpa. Teringat beberapa saat yang lalu, satu persimpangan pernah ada dahulu per satu tahun pengalaman, per dua tahun pengalaman dan kini di tiga tahun pengalaman, dalam hampir satu dekade pengalaman persimpangan itu datang kembali.

Pertanyaannya selalu untuk apa ? untuk siapa ? berjuang, berkarir dalam hidup ini. Apakah untuk hidup yang lebih baik ? Apabila dikaitkan ke jawaban yang terjujur, tentu saja iya seperti itu yang terjadi.

Selama 2 tahun dari 25 september 2012, kami masih berdua, belum juga dikaruniai anak, meski istri sudah sempat mengandung beberapa kali, namun kesempatan untuk mendapatkan buah hati belum terbuka jalannya. Ada yang bilang, mungkin itu karena diri ini yang terlalu capai bekerja ataupun karena Toxoplasma yang titernya masih positif, ataupun kelainan darah yang ada ataupun mungkin saja memang belum jodohnya kami mendapatkan momongan.

Dalam setiap perjalanan hidup, diri ini berpikir bahwa setiap orang memiliki garis tangannya garis kegembiraan dan garis kesedihan. Di balik sepinya hari – hari tanpa kehadiran anak yang kami dambakan, masih saja ada keramaian yang ditimbulkan dari keluarga, adik – adik firma ataupun klinik yang dijalani setiap hari dengan pasien yang datang dan pergi. Lambat laun janji pun diucapkan bahwa akan punya banyak anak, banyak orang yang bisa diperhatikan, tua dan muda, dengan keunikannya masing – masing. Hidup yang sebentar ini di dunia terlalu sedikit untuk bisa disia – siakan. Uban ini mulai nampak, perut ini mulai membesar, dan lalupun Chairil Anwar kemudian menyahuti, ingin hidup seribu tahun lagi.

Pengabdian pada semesta, satu kalimat itu berarti menyingkirkan kemauan, nafsu, keinginan diri pribadi untuk kepentingan yang lebih luas. Memberikan hidup kepada semesta berarti bersiap untuk memberikan waktu terutama untuk orang lain. Asalkan masih bisa hidup kita sudah perlu bersyukur, mungkin itulah arti mengakar, memiliki tujuan dalam berbuat. Satu persimpangan ini, seakan – akan membuat satu batas yang jelas, antara diri dan orang lain. Dari sejuta inspirasi yang diberikan oleh Pak Tata Soemardi akan keinginannya untuk membagikan waktu terhadap anak – anak didiknya, saya mendapatkan contoh. Untuk itulah generasi selanjutnya harus bisa berbuat lebih baik lagi. Dari setiap kesempatan yang ada, pecahkan, dan raih kesempatan itu.

Langit ini pun membiru, menjanjikan satu impian, memperlihatkan satu batas yang sebenarnya tidak berbatas. Hanya persepsi manusia yang bisa menghentikan. Setelah mengabdi pada semesta, kemudian apa ? Semesta itu tidak berbatas, Tuhan pun tidak berbatas, ini adalah satu perjalanan penuh dosa untuk mencari Tuhan yang dimana dia, apakah ada di titik suka cita atau kah titik duka cita. Namun mungkin Tuhan sudah menyediakan jalan untuk kita jalani, dengan usaha kita masing – masing, garis tangan kita masing – masing. Kalaupun memang garis tangan itu sedemikian beratnya, saatnya kita jalani dengan puji syukur. Melihat dua puluh orang dari segala penjuru tanah air dan luar negeri untuk ikut belajar , merasakan keceriaan, kebahagiaan, merasakan kehidupan. Mungkin semesta akan menjawab dengan segala kemungkinan yang baru, sebuah pengabdian untuk yang muda.

Semoga hidup akan semakin baik untuk dijalani, mengabdi kepada semesta sehingga mungkin permintaan Laurensia bisa terjawab yang membuat diri ini menangis dalam ritual bangun pagi dan tidur malam. Laurensia berkata “Ya Tuhan, kalau boleh pinjamkan satu saja malaikat pembawa kebahagiaanmu, tidak banyak – banyak, untuk menemani hidup kami berdua.” Bibir pun tersenyum simpul, dan percaya bahwa suatu saat nanti akan tibadan kemudian bersyukur untuk bisa mendapatkan istri terbaik di dunia. Terima kasih Tuhan.

Harapan

Juni 6, 2014 § Tinggalkan komentar

Ya Tuhan. jangan berikan cobaan yang lebih berat dari apa yang bisa diterima untuk keluarga kecilku. Semoga semua apa yang kulakukan di dunia ini bisa memberikan kebahagiaan untuk orang – orang, terutama untuk orang yang disayangi.

 

Pesan Langitan

Juni 1, 2014 § Tinggalkan komentar

IMG_20140109_210401

Langit, langit, dirimu begitu biru, satu saat dirimu begitu mendung, apa pesanmu, kucoba menangkap

satu orang berbisik, dunia tidak sama lagi

Bumi, bumi, dirimu begitu hangat, satu saat dirimu begitu dingin, apa pesanmu, kucoba menangkap

satu orang berbisik, dunia tidak sama lagi

Satu saat kutangkap pesan langitan, dan pesan tanah ini, katanya jaman sudah berubah

tidak seperti dulu ketika satu dekade lalu begitu hangat di bumi priangan

teman seperjalananku dalam menatap langit dan menapak bumi berkata, 

mungkin ini pesan langitan, arahan bumi, mengenai birunya langit, dan hangatnya tanah

Ketika jaman silih berganti, ketika sang gunadharma menua, muncul pertanyaannya

apa yang bisa dipertahankan, apa yang kemudian berubah, manifesto fisik apa yang bisa diperbuat untuk mempertahankannya

usia tidak akan pernah sama, masa lalu, detik, menit, jam hari, bulan, tahun, berangsur dengan satu jentik jari antara masa lalu dan masa kini. 

Manusia punya umur, kalau ia beruntung bisalah ia mendapatkan 100 tahun, 

Langitan oh langitan apa pesanmu terhadap daging, otot yang membalut tulang yang digerakkan oleh akal dan hati.

namun 

Langit diam, bumi pun juga diam.

Satu Orang berbisik, akan tiba waktu, untuk menggerakkan kembali otot, daging, tulang,

seperti jaman dahulu, ketika jaman masih sama, ketika gunadharma belum menua

kenangan demi kenangan antara masa lalu, dan masa depan, bergerak berputar

orang yang berbisik tidak hanya satu, mereka beramai – ramai

ramai – ramai yang meributkan dunia tidak sama,

diri ini menengadah ke langit, dan duduk merasakan bumi, 

Namun langit masih diam, bumi pun diam

langit masih saja mendung, bumi pun masih dingin 

Kemudian satu waktu sosok itu muncul, satu anomali dalam dunia, 

dalam keriputnya ia membalas paradoks antara tangan dan akal, antara masa lalu dan masa depan,

antara solid dan void, antara dinamis dan statis

keabadian, warisan menjadi tujuannya untuk berbagi dengan tangannya yang sudah tidak sekuat dulu, 

boleh jadi dalam balutan daging otot tulang ia lelah, namun cobalah lihat matanya, saya tidak berani

Satu saat saya berkesempatan melihat hatinya, mencoba menebak – nebak apa mau orang tua ini,

tak dinyana 

ternyata hari itu saya belajar mengenai kehidupan, dan apa pesan untuk hadir di dunia ini, 

bahwa totalitas menjadi manusia adalah mengabdi kepada alam semesta, alam dan masyarakat,

menjalani semuanya dengan harapan adanya secercah nilai yang bisa dibagikan kepada orang lain.

yaitu semangat, hati, ketulusan untuk berbuat dalam hidup yang singkat ini.

orang tua yang mengajarkan bahwa spirit itu yang akan ditebarkan

itu yang abadi yang bukan hanya menyentuh akal namun juga hati terdalam. 

Senin depan keadaan mungkin berubah dalam hidup ini, dengan inspirasi yang diterbitkannya,

biar saya saja yang menamakan orang tua ini matahari dari priangan.

satu saat, mendung berangsur – angsur hilang, langit itu kembali biru,

diri ini jongkok meraba tanah, bumi kembali hangat.

“selamat datang”, kata orang tua itu.

terima kasih

Bandung,  31 May 2014, Realrich

Summer Pavillion – in one month to go

Mei 25, 2014 § Tinggalkan komentar

20140525-164711-60431201.jpgThe Summer Pavillion is on progress, we have 1 month to finish it. Probably something interesting will come up from this summer pavilion, made from almost 80 stacking box, in module. Hopefully it will be finished on time, because I don’t have other working place for people who will join summer course on July.

prefab plywood

prefab plywood

Man and His Home

Mei 25, 2014 § Tinggalkan komentar

Setiap orang dalam langkah hidupnya di dunia ini pasti membutuhkan rumah. Rumah adalah satu tempat dimana kita bisa pulang, mengekspresikan diri kita dalam sudut – sudut yang paling pribadi. Rumah adalah representasi dari orang yang tinggal didalamnya, terlihat dari wujud citra diri arsitektur yang ada di bangunan tersebut, apakah ia hidup sendiri, hidup dengan keluarga kecilnya, ataupun hidup dengan satu keluarga besarnya.

Citra diri ini terlihat dari hal yang yang besar sampai titik yang terkecil seperti Denah bangunan, sirkulasi antar ruang sampai elemen yang terkecil seperti di rumah ayah saya di Jakarta yang dibangun oleh dirinya sendiri. Gagang pintu yang membentuk kehidupan bagaimana pintu itu dibuka sehari – hari atapun bel rumah itu yang berbentuk unik dari material besi dengan gantungan bandul untuk membunyikannya yang bersuara seperti lonceng sapi. Suaranya lantang sampai jarak 5 rumah pun masih terdengar. Secara filosofis bel itu menjawab citra dirinya yang harus bersuara lantang memanggil penghuni untuk keluar dan menyapa orang lain yang datang untuk beramah tamah. Tampak rumah ayah saya bersifat fungsional dengan jendela kelipatan 60 cm dan bouvenlie setinggi 60 cm sebagai tempat keluar masuknya udara. Bentuk atap seperti Joglo menjanji satu kepraktisan turunnya air secara baik dengan kemiringan material genteng 30 dan 60 derajat dan sisi fungsional dimana di dalam atap joglo tersebut masih ada satu ruangan gudang. Rumah ini sejalan dengan pribadi ayah saya yang fungsional dan berhati – hati dalam menjalani hidup.

Hal tersebut adalah hasil dari Proses diskusi untuk membuat denah rumah, tampak rumah, sampai pemilihan gagang pintu, jenis pintu, pola dan jenis lantai, pola dan jenis plafond antar pemilik rumah dan arsiteknya menjadi satu proses yang membentuk citra diri arsitektur bangunan. Kalau – kalau pemilik rumah itu adalah arsitek bangunannya, terjadilah dialog itu didalam dirinya sendiri.

Romo Y.B. Mangunwijaya membahas ini dalam buku yang ditulisnya berjudul Wastu Citra berdasarkan ide bahwa setiap bangunan hendaknya memiliki citra khusus / image yang sesuai dengan identitas untuk apa bangunan itu dibangun sehingga bangunan menjadi memiliki citra diri. Buku ini menjadi landasan dalam berbuat, bahwa di dalam karya satu bangunan yang baik, cerminan citra ini menjadi satu hal yang jujur menjelaskan siapa yang menghuni, siapa arsiteknya yang mendesain, siapa yang membangun, dan bagaimana bangunan tersebut berdiri di atas alam dengan rentang waktunya tersendiri, yakni rentang waktu proses.

Rumah Glass House di conecticut milik arsitek Philip Johnson menunjukkan citra yang transparan, ringan dengan material baja, rumah ini memiliki konsep transparansi ke taman sebagai latar belakang rumah tersebut. Rumah ini l berukuran 9.8 x 17 m dengan keseluruhan dinding kaca dan ekspresi solid hanya ditunjukkan oleh ekspresi toilet di tengah – tengah bangunan. Philip Johnson hidup sendirian, tidak memiliki pelayan, sehari – hari ia ditemani oleh alam, lukisan dan buku – bukunya. Karya Philip Johnson ini , Glass House menjadi satu lambang modernisme yang menurut Nicolai Ouroussoff, seorang kritikus arsitektur menilai ini adalah satu rumah yang paling terkenal di Amerika, yang menjadi salah satu tonggak dalam sejarah arsitektur modern pada tahun 1949 di dalam jurnal architectural review.

Citra itu terbentuk atas satu proses yang panjang dimana satu bangunan setidaknya membutuhkan waktu yang cukup lama untuk dibangun dimana beton pun membutuhkan waktu untuk mengering setidaknya selama 21 hari, baja membutuhkan waktu untuk fabrikasi lebih lama dalam perencanaan yang kemudian bisa terakumulasi lebih cepat dalam proses perakitannya.

Proses pembentukan arsitektur adalah satu rajutan yang kompleks dengan segala elemen pembentuknya. Saya pikir ada dua elemen terutama dalam menentukan citra satu bangunan. Yang pertama, satu pemahaman yang utuh mengenai kualitas satu bangunan, satu citra diri arsitektur yang utuh adalah satu permulaan, dari jaman peradaban jaman ketika vitruvius menanamkan pentingnya estetika, utilitas, dan kekuatan struktur. Ataupun ketika jaman mulai berubah yang secara filsuf mulai terbentuk ideologi – ideologi yang membentuk bagaimana satu ruang itu dibentuk. Arsitektur mulai membawakan pesan dalam kekuatan desain bangunan yang dirancangnya.

Yang kedua adalah jati diri klien yang meminta arsitek tersebut untuk didesainkan rumahnya. Dibalik semua rajutan yang kompleks diatas. Setiap orang yang memiliki rumah memiliki satu impian untuk diwujudkan dari masa ia kecil sampai dewasa, sampai mampu untuk mengekspresikan dirinya di atas bangunan yang dihuninya. Seorang klien adalah satu figur yang sangat penting. Arsitek bisa sukses karena klien yang dilayaninya mampu bermimpi mengenai rumah yang disukainya. Setiap klien dalam berkerjasama dengan seorang arsitek perlu untuk menyampaikan kebutuhannya, preferensi pribadinya dalam membayangkan rumah pribadinya. Proses tarik menarik akan terwujudnya rumah idamannya ini membentuk satu interaksi yang saling memberi dan menerima. Satu desain rumah bisa jadi bersifat konservatif, mengikuti romantisme jaman seperti rumah neo kolonial dengan repetisi kolom – kolomnya yang tegas, ataupun rumah yang merepresentasikan kebutuhan pemiliknya yang dimulai dari perancangan yang membentuk ruang – ruang yang unik di dalamnya.

Oleh karena itu, kekuatan yang ada dibalik karya arsitektur adalah satu proses yang panjang dari membangun satu bangunan yang abadi atau tak lekang jaman dimana ketika kualitas proses tersebut sedemikian tingginya jadilah seseorang yang menghuni rumah tersebut akan mendapatkan perjalanan yang demikian indahnya dalam memahami dunia arsitektur. Dan kemudian arsitek pada akhirnya bisa berbangga hati bangunan yang didesainnya membawa kedamaian untuk penggunanya. Seperti kata John Ruskin, “When love and skill work together, expect a masterpiece.”

tulisan ini di publish di majalah baccarat edisi Mei – Juni 2014

Titik Baru

April 1, 2014 § Tinggalkan komentar

Satu adik saya memberikan gambar dan memberikan sebuah buku. Ia menggambar muka ini di atas kertas, saya tersenyum melihatnya, mirip gambarnya dengan alis yang tebal, rambut yang pendek, kacamata, hidung, mulut.   Ia orang yang pendiam, jarang berbicara lantang. Namun ia selalu berusaha menemukan hal yang terbaik dalam setiap momentum hidupnya untuk menjadi orang yang lebih baik. Baru senin kemarin diri ini mengumumkan bahwa sudah tidak ada acara perpisahan lagi karena sejujurnya, diri ini sudah tidak sanggup untuk bersedih setiap ada yang keluar dari kantor untuk bersekolah ataupun melanjutkan petualangannya di dunia ini. Bagi saya, semua yang berkerja bersama adalah keluarga saya sendiri, siapapun dia, apapun latar belakangnya.

IMG_0002ia menulis pesan yang membuat diri ini larut dalam kesedihan, membuat diri ini menyadari kembali rantai waktu bahwa hidup ini adalah sebuah perjalanan.IMG_0003

Screen Shot 2014-07-11 at 3.38.50 PM

IMG_0004

Tetesan air mata mengalir, kesedihan datang tak disangka – sangka, Saya akan kehilangan, kehilangan pribadinya, kehilangan kehadirannya, kehilangan keceriaannya, namun saya yakin awan kebahagiaan akan muncul dimana masa depan yang cerah untuk adik saya ini akan selalu saya doakan, semua akan berjalan lebih baik. Setiap rentang waktu memiliki catatan perjalanannya sendiri.  Orang pergi, dan kemudian orang datang, meninggalkan memorinya, catatannya, saat-saatnya sendiri. Tidak banyak orang yang bisa meninggalkan kenangan yang mendalam di perjalanannya namun Adik saya ini sungguh memberikan kenangan yang manis dalam perjalanannya, dan saya benar – benar bersyukur untuk itu, dan semoga kita bisa bertemu lagi, dalam rantai waktu ketika yang ada. Terima kasih Raras.

Empati

Maret 16, 2014 § Tinggalkan komentar

Jakarta 16 Maret 2014

“Someone secretly bury a berry in the side road and when a small sprout grows, the secret code is the passport, to the forest a wonderful journey will begin – Joe Hisaishi”

DSCN0716

Di awal tahun 2014 di bumi pertiwi ini, mengenai arsitektur, dunia yang semakin hiruk pikuk, responsif, dinamis dengan informasi yang begitu banyaknya membuat diri ini berpikir apakah diskursus yang terjadi dalam hati yang pribadi, tempat perenungan untuk berbuat, mendesain masih terjadi dengan dalam atau sungguh – sungguh sekarang ini, di masa yang serba cepat ini ? Loncatan – loncatan inovasi arsitektur menjadi suatu gerakan politis dimana kedalamannya dipertanyakan sehingga kejujuran pun lebih lebih lagi dicari – cari begitu gencarnya dengan provokasi yang gencar di berbagai media informasi. Lucunya ada yang menjawabnya dengan pertanyaan retoris yang menimbulkan kesan sinis, kurang berempati dengan generalisasi berlebihan, juga penuh alasan sebab akibat. Saya pikir hal tersebut tidak akan menimbulkan empati yang mendalam dari manusia lain, namun ironilah yang muncul akibat salah membaca pesan ataupun menyesatkan logika. Saya pun ingin ikut menuangkan pendapat.

Kita sebagai arsitek perlu berbuat inovasi terhadap disiplin ilmu kita yang terdiri dari berbagai macam olah ruang, olah rasa. Olah ruang ini tidaklah seseksi gerakan politis, atau ideologi berlebihan seperti yang dicari oleh orang – orang filsuf, namun akan memberikan kenyamanan pada pengguna, berfokuslah kepada klien anda, apa kebutuhannya, luangkan waktu untuk merenungkannya dan jawablah, renungkanlah lagi, dan jujurlah pada diri sendiri. Arsitek adalah profesi yang melayani dengan empati. Dari situlah ia akan dihargai dengan dasarnya yang kuat, fondasinya yang matang seperti bangunan yang kuat diterpa kemajuan jaman dengan kepiawaian yang teruji [sense of mastery].

Perumusan teori mengenai kebutuhan manusia ini sudah bertumpuk banyaknya, hanya saja solusi yang kreatif dari arsitek untuk memecahkan masalah kebutuhan ini yang ditunggu tunggu dengan berbagai kompleksitas bangunan yang dirancang dengan isu – isu pemakaian bangunan dengan performa yang sebaik – baiknya. Kultur budaya manusia ini akan berubah lebih baik ketika olah ruang memang memiliki maksud yang baik, memiliki nilai guna, memiliki inovasi yang mencerahkan dengan kebolehan desain yang lebih baik dari masa sebelumnya. Dan semoga saja bentuknya seksi dan mengundang decak kagum sesama kita, disinilah olah rasa itu mulai muncul, rasa yang disukai sesama, terkadang rasa itu bisa angkuh, sombong, ataupun rendah hati ataupun sederhana, itu adalah hasil proses panjang berpraktek, dan itu sah – sah saja ditengah anggapan miring orang lain yang terkadang merupakan gerakan politis yang berdasarkan emosi tanpa empati. Sehingga yang muncul adalah cita rasa yang otentik [Authenticity] dari pribadi arsitek itu sendiri.

Ketika kepiawaian itu sudah teruji kemudian pembuktian empati ini pada dasarnya adalah pembuktian untuk membuka diri terhadap etika yang terdalam dari pribadi arsitek. Yang kalau – kalau pembacaan arsitek ini sudah sedemikian dalam, dicaplah ia sebagai sang radikal ataupun sang konservatif secara sendirinya, pembawa angin perubahan dan ketentraman arsitektur yang lebih baik.

Lalu lambat laun mungkin profesi arsitek akan semakin dihargai dengan sendirinya sebagai salah satu penentu peradaban jaman.

Keyakinan, empati yang lebih luas

Di tengah – tengah gerakan politis diatas. Saya mempertanyakan keyakinan yang semu ? Satu saat diri ini bertemu satu kawan lama, untuk mengingat masa – masa lalu, bahwa manusia itu berubah. Ada satu orang teman yang sudah berubah keyakinannya akan jaman yang sudah berubah, ada juga teman yang sudah semakin matang dengan kehidupannya dan keyakinan hidupnya. Mengenai keyakinan, diri ini sendiri masih mencari arti kehidupan yang hakiki tanpa menghakimi, yang terbaik yang bisa diberikan untuk sesama ini. Diri ini tidak pernah sekalipun berkata diri ini seorang katolik, ataupun katolik yang pernah membantu jemaat kristen untuk melakukan perjamuan, ataupun membantu panti asuhan muslim yang membutuhkan, ataupun membantu teman – teman Budha ataupun Hindu. Keyakinan itu ada untuk memperbaiki kehidupan manusia, namun relativitas yang ada inilah yang membuat pemahaman dan persepsi setiap orang tidak sama. Banyak juga pribadi – pribadi yang memanfaatkan agama demi dirinya sendiri.

Diri ini dibesarkan di universitas yang majemuk, plural, dengan romantisme kegiatan berhimpun yang heterogen dengan keyakinan, ideologi, pemikiran yang berbeda – beda. Namun saya ingat orang – orang yang didalamnya adalah para pemimpi yang ideal, mendambakan hidup bersama yang lebih baik. Dalam canda, senda gurau, justru saya menemukan cinta kasih, Tuhan itu di dalam diri teman – teman yang muslim, Adalah Adi namanya, Xenia namanya, ataupun Yulia namanya, ketiga orang berjilbab  ditambah teman – teman lain yang musim yang teguh untuk melakukan sholat 5 waktu juga mengajarkan arti persaudaraan yang tulus dan begitu dalam membekas, dalam teman – teman kristen yang tulus melakukan perjamuan ketika jumlah mereka hanya kurang dari 7 orang saja mengajarkan semangat tulus memuji Tuhan, ataupun teman – teman Hindu yang teguh setiap pagi berangkat ke pura untuk berdoa dan mendoakan semesta yang lebih baik sebelum memulai pekerjaan mereka, ataupun cinta kasih tulus tanpa pamrih yang ditujukan oleh orang – orang budha dengan merawat viharanya dan menahan dirinya. Mereka mengajarkan perbuatan cinta kasih yang tulus untuk sesama.

Saya mendoakan selalu teman – teman masa lalu – masa depan, teman – teman terkasih untuk bisa teguh menyebarkan tindakan cinta kasih kepada sesama.

derich

 

2013 menuju 2014

Januari 1, 2014 § Tinggalkan komentar

01 January 2014 “A new year is unfolding–like a blossom with petals curled tightly concealing the beauty within. 
- Unknown”

Roseto - Big Family

Roseto – Big Family

2014 sudah akan menampakkan wujudnya, 2013 sudah akan menjadi masa lalu. Lalu apa yang akan terjadi di rentang waktu yang ada dimana masa depan akan muncul tanpa diminta. Waktu memang menjadi satu hal yang paling berharga dimana orang – orang akan berjuang untuk mendapatkan waktunya sendiri, meminta waktu untuk dirinya, emosinya, harga dirinya yang menanti untuk dituangkan dalam catatan sehari – hari.

Mengenai masa depan, kita tidak akan pernah tahu. Terkadang diri ini juga tidak pasti mengenai masa depan. Malam tahun baru ini dihabiskan untuk menikmati waktu bersama keluarga, kami tidak pergi kemana – mana, hanya di ibu kota Jakarta ini, Laurensia membantu sehari – harinya di liburan ini untuk menyelesaikan pekerjaan – pekerjaan administrasi yang belum selesai, sementara diri ini meluangkan waktu untuk menata, membereskan kantor, membereskan komputer – komputer kantor, server, ya singkatnya bersih – bersih. Pernah ada satu orang bertanya, “kenapa sih ngga pakai office boy, atau IT kantor ?” Diri ini juga berpikir mungkin ada baiknya ide tersebut, mungkin sebabnya karena belum ada orang saja yang melamar, atau diri ini berpikir kantor arsitek saya ini masih kecil, hanya berisi 15 orang saja dengan 7 orang anak – anak magang yang datang dan pergi. Beruntung kantor sekarang sudah memiliki sopir dan tenaga administrasi sekarang yang sudah sedemikian baiknya membantu urusan ini. Mungkin diri ini masih berpikir secara tradisional bahwa membersihkan meja kantor adalah tugas kita sendiri, juga meja – meja lain yang masih kotor cuma dibutuhkan 2 tangan, 2 kaki, 1 kepala untuk mengambil ember, lap dan kemudian bersih – bersih. Diri ini percaya semua hal – hal besar dimulai dari hal yang sederhana, 2 tangan , 2 kaki, dan 1 kepala.  Kamipun masih bisa tertawa waktu ditanya “Kalian ngga kemana – mana liburan ?” ini saat – saat yang kritis, jawab kami. Dari Laurensia diri ini belajar untuk hidup sederhana, kami masih bukan apa – apa.

Di 2013  diri ini bersyukur untuk mendapatkan dukungan yang semakin dalam dari Laurensia, istri yang terbaik. Setiap langkah dan nafas  menjadi ringan dengan naik dan turunnya hidup. Ia membantu diri ini untuk menjalankan kehidupan sehari – hari, menyiapkan makan pagi, makan siang bersama, dan kemudian makan malam. Ia juga mengingatkan saat – saat penting dimana harus beristirahat, berdoa, ataupun sampai hal – hal yang sederhana seperti jangan mandi terlalu malam. Sama seperti ketika diri ini terkapar tidak berdaya karena kecapaian bekerja di perpindahan tahun baru kemarin. Dunia luar terkadang penuh hingar bingar sehingga menyilaukan mata, dunia yang kita jalani sehari – hari ini yang membentuk cerita hidup ini seutuhnya, dunia yang penuh dukungan orang- orang yang tersayang.

Arsitektur dengan dimensinya yang terukur, memiliki rasa yang penting dalam pengalaman sekuensial yang dialami penggunanya. Pengalaman ini adalah satu usaha untuk menikmati ruang yang kompleks, indah dengan cahaya, suara alam, dan berguna sesuai hakikinya. Satu karya lansekap di kota Singa itu ada begitu indahnya, suatu nuansa lansekap dari berbagai belahan dunia, kumpulan koleksi yang ada untuk dinikmati di daerah tropis. Ini tidaklah mungkin tanpa solusi radiant cooling sebagai pendingin ruangan dimana jarak atap ke lantai yang begitu tinggi. Disini teknologi dan integrasi dengan disiplin lain menjadi satu kelebihan. Arsitektur itu muncul dari pertanyaan – pertanyaan mengenai bagaimana mencipta ruang yang lebih baik untuk penggunanya, dan lebih tinggi lagi lebih baik untuk alamnya. Mungkin semua dimulai dari pertanyaan apakah bisa lebih baik daripada masa kini.

Teman terbaikku pernah berpesan tidak perlu takut jangan pernah takut jatuh, orang yang takut jatuh adalah orang yang ada di atas. Orang yang ada dibawah adalah orang yang paling bahagia, ia selalu menatap ke atas. Diri ini merasakan hangatnya tanah kemudian menengok ke atas, langit itu begitu biru, 2014 sudah datang.

“Yang kamu sudah baikan hari ini ?” Laurensia bertanya, diri ini menjawab “sudah, terima kasih ya sayang, Happy New Year.”

withSweetheart4_resize past

Sendok 1 meter

Mei 13, 2013 § Tinggalkan komentar

130512 Jakarta, “Satu – satunya sumber energi yang tak terbatas adalah kasih” 

Ada cerita mengenai orang – orang di surga dan di neraka. Orang – orang tersebut hanya bisa makan melalui sendok sepanjang 1 meter kurang lebih, orang- orang di surga nampak bahagia, fisiknya segar bugar, lain halnya dengan orang – orang di neraka, kurus, kering kerontang. Ternyata, orang – orang di surga makan dengan saling menyuapi orang lain, namun orang – orang yang di neraka, makan untuk dirinya sendiri, ia tidak pernah puas, ia tidak bisa makan, karena sendok tersebut terlalu panjang. Romo berkata, kita bisa melihat orang dari pribadi – pribadinya. fisiknya, apakah ia menjadi terang bagi orang lain atau sebaliknya, membawa kegelapan tanpa batas, kehampaan.

Menyuapi orang lain adalah sebuah sikap, dan cara pandang dalam hidup. Hal ini akan membantu kita dalam menapaki cita dan cinta. Diri ini ingat suatu waktu berpacaran pertama kali dengan istri tercinta, Laurensia. Keinginan pertama adalah, mendengarkan, mengerti pribadinya, kemudian memberikan pengalaman yang terbaik, diri ini menjemput malam hari, diri ini ingat saya hanya punya waktu 2 minggu, sebelum bertolak kembali ke Inggris pada waktu itu. Diri ini putuskan, biarlah ini jadi minggu terbaik yang diri ini berikan untuk Laurensia. Dalam rentang sesaat,di tengah – tengah minggu diri ini beranjak ke Singapore , untuk sekedar berkunjung ke teman – teman karena janji lama untuk bertegur sapa dengan mereka, dan kemudian diri ini merasakan rasa kangen yang luar biasa dengan wanita terbaikku, dan rasa sayang itu mulai ada. Setiap tarikan garis memiliki titik pertamanya, sebuah titik, sama seperti cinta, ia juga dimulai dari titik, titik yang dimulai dari sendok sepanjang 1 meter.  Kemudian disinilah saya dengan wanita yang kucintai, Laurensia.

Teknik dalam mengolah ruang bisa dipelajari melalui belajar dan belajar untuk menempa diri, mengasah sensitifitas, seperti sendok sepanjang 1 meter yang kita berikan kepada orang lain, bagaimana kebolehan kita dipergunakan untuk membantu sesama. Puluhan ribu jam, dengan jam – jam yang panjang yang sudah dijalani sampai  umur 31 ini. Laurensia sendiri akan berulang tahun di bulan ini. Kami berdua, tidak punya keinginan macam – macam, hanya ingin hidup yang sederhana dan cukup. Sendok sepanjang 1 meter, adalah satu sudut pandang untuk melihat dari sisi orang lain.

Bian Poen menulis, ” dalam waktu singkat… kita…dapat merubah nilai – nilai… dimana kekuasaan diubah menjadi keadilan, kejayaan diubah menjadi kedamaian, kebanggaan diubah menjadi kerendahan hati.

Maukah kita melakukan hal itu, jika ya, maka arsitektur dapat menjadi rahmat.(Bian Poen). Dalam satu sudut pandang, mendengarkan orang lain bukan memperjuangkan ego kita, mendengarkan kata hati bukan emosi hati,  mendengarkan alam dengan segala keindahannya adalah satu rahmat yang luar biasa, kemudian kebahagiaan itu datang begitu saja. Inilah arsitektur yang lain, arsitektur kehidupan. Diri ini belajar untuk menjadi manusia dengan segala potensinya dan lebih – lebih keterbatasannya.

Diri ini merasa bahwa dalam hidup kita yang singkat ini, diri ini tidak pernah berpikir macam – macam, hanya menggunakan apa yang terbaik yang diri ini bisa, segala talenta, segala kekayaan, segala hubungan baik untuk menyebarkan kasih. Dan diri ini punya mimpi untuk itu.

Mulai dari hari ini mulailah dengan mengucapkan kata – kata aku cinta padamu, apabila di dalam hati tidak ada kasih, maka tidaklah mungkin ia akan berbuat baik dan menyebarkan kasih apapun sukunya, apapun bangsanya, tidak peduli ia sobat atau saudaramu. semua orang sama.

mencintailah atau hilang begitu saja.

x1

#2 Etika

Maret 25, 2013 § 3 Komentar

130301 Jakarta “How well you live comes down to how much you love. The heart is wiser than the head. Trust it. Follow it
table

Satu teman berkata,”In order to succeed you have to kill your father.”

kemudian sambungnya lagi  “termasuk juga hal itu terjadi anak saya, ia selalu membantah saya, kita tidak cocok, selalu tidak sejalan dengan saya, anak saya adalah seorang pengacara”, ia sampai berkata, “ayo tanya apa yang saya tidak tahu.” anak itu kasar dan kami selalu berargumentasi untuk saling mengalahkan, untuk menentukan siapa yang benar – siapa yang nomor satu. Ini masalah antar ayah-anak.

Betapa kompetitifnya hidup orang ini ? Kompetisi memang mewarnai hidup kita, namun apakah harus sekeras itu ? atau apakah itu jalan yang terbaik menjalaninya ? Mungkin bagaimana generativitas atau cara pandang yang positif perlu direnungi, Post dan Neimark menulis “Beri ia ikan dan ia akan makan hari ini; ajari orang itu menangkap ikan dan dia akan makan seumur hidup.” Saat kita merawat orang lain agar hidup mereka berkembang dalam berbagai cara yang misterius dan tidak terduga, kita menyampaikan cinta kasih. Cinta kasih mungkin salah satu hal yang dilupakan di atas, seharusnya pandangan – pandangan di atas tersebut tidak perlu terjadi. Hari itu  sore – sore, satu teman menelpon menelepon, “Pak, kok project kita sudah ada di internet ya, berbeda dengan yang kita obrolkan, padahal kita belum publish project ini, mohon ini dilihat ya.” kemudian Diri ini  mengkontak beberapa orang yang merupakan alumni dan relasi – relasi kantor untuk melihat hal ini, dan meminta mereka untuk membantu menyelesaikan hal ini. Ternyata Ada satu orang menyebarkan informasi tersebut dalam website pribadinya, tanpa ijin. Diri ini terus terang terhenyak dengan hal ini dan tersadar bahwa internet adalah sebuah medan informasi yang tanpa batas, dimana juga terdapat nilai – nilai apa yang bisa dilakukan apa yang tidak bisa dilakukan.

Saya berpikir dengan seluruh kecepatan informasi yang ada, kita perlu berhati – hati dalam menghargai sesama, etika perlu dibangun di masa yang serba cepat ini. Social media, Facebook, Twitter, WordPress, dsb. Dengan segala kecepatan informasi yang ditawarkan sebenarnya merupakan satu ruang bersama, sebuah rumah – rumah yang adakalanya ia diijinkan untuk masuk dan adakalanya juga ia tidak diijinkan untuk masuk. Disini ruang publik diibaratkan  seperti sebuah persimpangan jalan yang dilalui orang – orang dengan billboard besar di samping – sampingnya. Informasi yang ditawarkan tentu banyak orang yang membaca di bill board tersebut. Masalahnya adalah sering orang tidak menyadari ini. Bahwa social media adalah ruang publik yang juga memiliki etika penyampaian informasi. Dalam ruang publik ini pun kita memiliki tanggung jawab.

“Facebook’s News Feed an Epic Fail ? Former employee Katherine Losse : The day we launched News Feed felt, without exaggeration, like a minor Vietnam… Email after email of the thousands we received that day told graphically of the betrayal and evisceration the users felt… Technology is the perfect alibi. Facebook doesn’t hurt people : people hurt people . This is true. But as Facebook makes it possible to do things faster, more efficiently, more cheaply, it makes it possible to hurt people faster, more efficiently, with less cost to themselves. It removes any sense of direct responsibility for our behavior, for how what we do makes others feel. With Facebook, you can act and be seen acting without ever having to look anyone who is watching you in the eye, or look at them at all. The boys Kings, 2012 [taken from Billionaire Boy, Mark Zuckerberg in his own words, ‘Hacker. Dropout. CEO’]

Melihat satu kejadian ini kebelakang, berpikir mengenai hubungan antar-manusia bahwa seseorang yang berkerja secara penuh waktu di dalam  satu ikatan kerja, adalah pribadi yang belajar dan berkerja dengan permintaan, ia berkerja dalam satu tim besar dan kecil yang terikat dengan norma – norma yang terdapat didalamnya. Ia juga terikat dengan nilai untuk menjaga nama baik, kelanggengan hubungan dengan etika terbaik untuk membina hubungan yang selama – lamanya.  Adapun terkait dengan hal – hal norma – norma, perlu meminta ijin untuk menampilkan dalam ruang publik. Diri ini pun bersikap demikin dengan seluruh orang tempat diri ini mengikat hubungan perkerjaan dengan atasan juga dengan bawahan, orang – orang yang memberikan kepercayaan dan dengan rekan sejawat.

“Etika adalah seni memperhatikan hak – hak dan perasaan orang lain,… pengorbanan yang kita lakukan demi hidup bersama, demi perjalanan kita bersama orang lain, dan dari cinta dan respek akan konsep bahwa memang ada orang lain. “Stephen Post, dan Jill Neimark.

Pikiran ini melayang mengenai hubungan manusia dengan manusia, Dulu harus mempersiapkan presentasi untuk acara lomba desain sekitar 9 tahun yang lalu, sesaat sebelum wisuda. Ingat bagaimana belajar memakai dasi, memakai lengan panjang, meminjam sabuk kepunyaan bapak. Ingat bagaimana juri berkata, “Melihat penampilan kamu, saya jadi pingin muntah, seperti professor, .” Generalisasi pun terjadi, Diri ini hanya terdiam, tersenyum, dan kemudian mencoba mempresentasikan karya sebaik mungkin. Diri ini ingat bagaimana bertemu kembali dengan juri tersebut, kemudian berbincang – bincang, setelah kita mengenal lebih dalam, rasa suka bertambah, dan rasa tidak suka pun berkurang. Diri ini pun merasa dekat dengan juri tersebut. Tidak ada ketidakcocokan apabila kita bisa berkomunikasi dengan baik. Merasa dekat, berbicara dengan tulus, dan berkomunikasi selayaknya keluarga.

Diri ini juga teringat akan satu film yang disukai, “Forest Gump”. Forest Gump adalah seorang  pekerja keras namun memiliki etika yang tinggi dalam kehidupannya, sikapnya terhadap keluarga dan teman – teman yang dicintainya. Ia berkerja keras untuk itu dan akhirnya mendapatkan apa yang ia inginkan, cinta, keyakinan, kemudian menjaganya sepenuh hati. Diri ini pun merenungi arti dalam menjalani hidup ini. 

 satu teman terbaik bercerita mengenai keadaan di kantornya, salah satu kantor terbaik. Bagaimana wakilnya di kantor cabang mengerjakan pekerjaan – pekerjaan pribadi mereka menggunakan fasilitas kantor tanpa sepengetahuannya, kemudian memiliki proyek bayangan, proyek ilegal,  kemudian terciptalah sistem kantor di dalam kantor tanpa sepengetahuan dengan staff – staff kantor berkerja untuk wakil kantor tersebut. Diri ini berpikir bagaimana itu bisa terjadi ? Kabar ini tercium ke relasi – relasi terdekatnya, teman – teman seprofesi, dan sahabat yang terkadang merangkap sebagai klien, sementara kita membantu mengingatkan sahabatku supaya hal – hal baik yang terjadi dalam ketidakpedulian pihak – pihak lain pada etika.

Di satu saat satu teman terbaik berkata  bahwa dalam hidup ini untuk kaya ada 3 hal. Menjadi Kaya, kaya yang pertama, adalah kaya akan relasi,tidak boleh sombong.  kaya yang kedua adalah kaya akan ilmu pengetahuan, tidak boleh berhenti belajar, yang ketiga kaya akan iman, terus berdoa dan bersyukur akan nikmat karunia yang diberikan. Intensi dari membangun etika adalah membangun ketiga kekayaan ini. Kaya relasi, kaya pengetahuan, dan kaya akan niat baik. Seketika diri ini ingat,

Pelajaran mengenai etika  tidak disangka – sangka muncul ketika berkunjung ke Shirakawa Go, satu perkampungan tradisional Jepang untuk menginap disana untuk satu malam. Diri ini ingat waktu itu salju turun, dan koper ini pun sudah tidak bisa ditarik lagi, rodanya membeku. Kita berjalan setengah kilometer untuk ke Ryokan, satu penginapan tradisional. Saat itu suhu udara sudah minus dibawah o derajat celcius. Diri ini ingat bagaimana kekhawatiran akan istri, kondisinya yang sedang mengandung. Satu hal yang membuat diri ini merasa bersalah membuatnya berjalan capai. :(

Kami sudah ditunggu pemilik rumah, dipersilahkan masuk, diberikan handuk, kemudian dipertunjukkan letak kamar tidur kami. Rumah itu berisi tiga kamar tidur, kebetulan 2 kamar tidur lainnya diisi oleh 2 keluarga Jepang. Diri ini ingat gendang di perut sudah mulai ditabuh, sembari kami menghangatkan badan, kami menunggu makan malam. Saat – saat yang ditunggu – tunggu adalah makan malam, perut kami yang sudah lapar. Kami disuguhi hidangan Kaiseki, hidangan satu set menu khas Jepang. Ada satu orang di keluarga Jepang di sebelah meja kami membantu kami, karena kami tidak mengerti bagaimana cara makan hidangan ini, sang anak membantu menghidangkan teh kepada Laurensia, dan diri ini, Kemudian sang anak menghidangkan teh tersebut ke ayahnya sendiri, dan ia meletakkan poci tersebut. Kemudian Giliran ayahnya, menuangkan teh untuk anaknya. Kejadian itu berlangsung berulang – ulang pada keluarga yang lain, mereka saling menuangkan teh untuk yang lain begitu gelasnya kosong, namun tidak untuk mereka sendiri.

Diri ini bertanya – tanya kenapa sang anak tidak mengambil untuk dirinya sendiri ? … begitu diajarkan mengenai tata cara makan malam, dalam budaya Jepang. Ternyata  cara kita makan, menghindari untuk mengambil minuman kita sendiri adalah filosofi bagaimana kita bisa mementingkan kepentingan orang lain, selain diri kita sendiri, hidangkan untuk orang lain lalu letakkan, biarkan orang lain yang menghidangkan untuk kita. Cara makan ini mengajarkan kita mengenai filosofi “respecting others” menghargai orang lain. 

“The Japanese consider it an important part of hospitality to keep their guest’ glasses full, bu it is thought to be impolite to fill your own. Instead, you must wait for others to notice that your glass is empty so they can fill it for you.” Ayame

Diri ini juga berpikir mengenai tradisi timur, tradisi orang Indonesia, Jawa, yang memulai kebiasaan dengan memanggil nama “ayah makan, ibu makan, kakak makan.” bahwa mungkin etika adalah satu aspek yang sangat penting dalam kita bersikap, mewarnai hidup  kita dengan sesama.

Satu kalimat dari Julian dalam suratnya kepada Jonathan dalam buku yang ditulis Robin sharma, The monk who sold his ferrari,  dalam satu perenungan panjang dalam perhentian 3 bulan ini untuk mengajarkan diri ini untuk lebih bertanggung jawab, lebih beretika,

Live with kindness… how we treat someone defines how we treat everyone, including ourselves. If we disrespect another , we disrespect ourselves. If we are mistrusful of others, we are distrustful of ourselves… with every person we engage in everything we do, we must be kinder than expected, more generous than anticipated, more positive than we thought possible. Every moment in front of another human being is an opportunity to express our highest values and to influence some one with our humanity. We can make the world better, one person at a time. :) 

Puji Tuhan semoga kita semua mendapatkan kesempatan untuk belajar lebih banyak lagi. Terima kasih Tuhan :) Semoga hidup akan semakin baik untuk kita jalani.

 

Batu itu namanya Bernie

Maret 13, 2013 § Tinggalkan komentar

130312 , “Go as far as you can see. When you get there you’ll be able to see farther.”- Thomas Carlyle

20130312-214027.jpg

Bali, Kerobokan. Hari ini terik, Mataku perih, sudah beberapa hari ini, diri ini tidur larut malam. Setiap minggu juga diri ini berpergian untuk melihat pekerjaan yang ada di Jakarta ataupun di Luar pulau Jawa. Diri ini baru saja pulang dari Bali untuk mengecek satu pekerjaan di daerah Bali utara, di daerah Kerobokan bersama Edhie. Laurensia ikut menemani dalam perjalanan yang cukup panjang 3 jam dari kota Denpasar.

Hari ini hari sabtu. diri ini Mataku ingin terpejam, untuk beristirahat lebih lama, diri ini ingat ada pekerjaan yang harus dikirim hari ini diriku bergumam dalam hati, setelah itu aku bisa tidur dengan nyenyak. Seluruh kerja keras di minggu – minggu kemarin dipusatkan pada minggu ini. Aku kemudian berpikir, ya mungkin kerja keras ini bisa berbuah dengan baik. Diri ini terbayang pantai yang indah di belakang halaman kami, dan apabila beruntung kami bisa ke daerah Ubud dengan jajaran galeri – galeri seninya yang menanti untuk dijelajahi.

20130312-215512.jpg

“…Bali is one of the few cultures with origins in one of the great ancient cultures which is still alive.” Arthur Erickson

Diri ini ingat Bali dengan segala kepercayaan yang dianutnya,  filosofi hidupnya, dan simbolisme yang ditunjukan dalam keseharian orang – orang di dalamnya. Setiap pagi orang Bali yang beragama Hindu, memulai harinya dengan berdoa, meletakkan persembahan kepada semesta, untuk menghargai alam semesta ini, sewaktu siang berdoa kembali, dan menutup hari juga dengan berdoa. Diri ini berpikir diri ini belajar banyak sekali dari tradisi ini setiap harinya. Sama seperti simbol patung kura – kura yang diri ini bawa dari Bali yang berarti menghargai orang yang lebih tua sebagai filosofi dari menjalani hidup ini sepenuhnya.

Diri ini berpikir mengenai apa saja yang sudah terjadi belakangan ini, banyak tawaran muncul untuk mengembangkan diri sebaik – baiknya, sebesar – besarnya. Namun diri ini merenung dan berkaca, sebesar apa sebaiknya kita tumbuh. Dan seberapa cepat kita tumbuh. Diri ini pikir ini membutuhkan proses, tidak instan, namun orang tidak pernah tahu seberapa cepatnya kita perlu tumbuh, pertanyaan berikutnya, lalu bagaimana ?

“Jadilah pohon yang rindang”, kata om William, yang buahnya lezat bisa dinikmati siapapun.  “untuk ke bintang kamu harus mengalami kerja keras yang luar biasa dan juga menjadi pohon yang memiliki tajuk yang lebar.”

Diri ini kemudian merenungi bahwa perbuatan kita sehari – hari adalah memberikan buah untuk orang lain. Buah untuk istri, untuk keluarga, buah untuk teman – teman terbaik yang sudah atau belum kita kenal sekalipun. Diri ini ingat bahkan di usianya yang sudah senja. 90 tahun,  Tante Lily, istri almarhum om William masih menyempatkan diri untuk datang di pernikahan kami, katanya opa Laurensia adalah teman sepermainan beliau. Diri ini belajar dari cara beliau menghargai sesama, baginya hubungan itu penting sekali, hubungan yang tulus, dengan niat yang tulus. Bukan hubungan atas dasar untung rugi belaka. Diri ini mendapatkan satu mentor terbaik untuk menjalani hidup. Bagaimana menjalani hidup yang tumbuh perlahan – lahan.

20130312-213901.jpg

 

akanaka3

IMG_1237

IMG_1242

“Only one who devotes himself to a cause with his whole strength and soul can be a true master. For this reason mastery demands all of a person.” Albert Einstein

Diri ini berkata pada satu teman terbaikku, Pak seorang arsitek akan mumpuni di umur 50 tahun mungkin, dengan segala pengetahuan yang dia miliki. “Apa artinya waktu, ingat Rich, selalu berikan yang terbaik.” Diri ini kemudian teringat pada ikat kepala yang diri ini selalu terikat di tas yang biasa kubawa – bawa setiap hari, dulu diri ini memanggul pagoda pertanda musim panen bersama teman – teman di Jepang, ikat kepala itu sebagai penanda semangat yang tiada pernah padam. Kami memanggul pagoda itu bersama – sama, ada 20 orang sampai 30 orang. Diri ini tertawa mengingat peristiwa itu. Mungkin Tuhan punya rencananya sendiri untuk kita semua.

Pelajaran terbaik pun datang tidak disangka – sangka justru dari teman terbaikku, Edhie. Saya punya hadiah untuk kamu, ia berujar, ia mengeluarkan satu buah batu, dengan cat warna – warni, batu itu memiliki mata, hidung, mulut, dan baju.

bernie

Ini hasil dari lukisan anak – anak cacat, ayah dari Danny yang memiliki yayasan anak – anak ini. Ibaratnya apabila dibiarkan batu itu seperti semula, ia tidak berarti. Apabila ia di cat, dihias, memiliki makna ia akan berarti, sama seperti batu ini. Diri ini berpikir kita dalam hidup ini, menjalani, hidup yang terbaik, berikan yang terbaik, pada akhirnya semua yang kita lakukan ini bukanlah untuk diri kita, namun untuk sesama. Hal ini akan menjadi mulia, apa adanya. Batu ini diri ini namakan Bernie, penanda bagaimana kita bisa berbagi kepada sesama dengan sebaik – baiknya.

Lucunya hari demi hari, diri ini selalu membawa batu ini kemana – mana, seperti kemarin diri ini dihentikan di airport, karena membawa sebuah batu, “Pak disini dilarang membawa batu.” Diri ini pun tersenyum, ia pun keheranan melihat Bernie, Kemudian setelah dijelaskan apa arti batu ini kemudian petugas bandara pun mengerti. “lain kali batunya  dimasukkan koper ya pak.” petugas itu pun tersenyum. Memang kasih yang tulus, membuat dunia ini jauh lebih berarti, melalui hal yang sangat sederhana.

Diri ini pun menutup tulisan ini dengan puji syukur akan pelajaran yang terbaik di perempatan tahun 2013 ini. Semoga banyak hal semakin baik terjadi, yang terjadi, terjadilah.

“Love is the essence of life; love touches all of our relationship even with stranger. Love never leaves us. It clings to people who believe, and to those who don’t”

Cerita di tahun keenam. Pelajaran sesungguhnya

Januari 1, 2013 § 5 Komentar

130120 “Trust in dreams, for in them is hidden the gate to eternity, Khalil Gibran ” 

IMG_2426

Bandung, Diri ini merenung sejenak. Tahun ini, tahun yang penuh kebahagiaan, sekaligus menyimpan cerita kesedihannya. Malam itu serasa sendu,sunyi, sepi. Wanita terbaikku sudah tidur di sampingku, dan pikiran ini terbang melayang untuk memaknai apa yang sudah ada sekarang di tahun 2012 ini …

Ada rasa ketidakpastian dalam karir selama 1 tahun terakhir ini, ketidak pastian dalam masa depan, dengan sejuta alasannya. Masih belia, masih muda, ketidak pastian antar-rentang usia. Rantai ketika sedang berputar dalam ketidakpastiannya. Hal – hal yang penuh ketidakpastian terus terjadi, bagaimana sulitnya mengatur kantor yang terkadang masih balita perlu perhatian untuk mencapai kualitas terbaik, bagaimana belajar untuk menerima hasil kerja keras yang sudah dilakukan, hilang begitu saja, dan juga bagaimana meniti, membuat mimpi kita menjadi kenyataan, tidak semudah yang dikira. Diri ini berpikir inilah harga yang harus dibayar untuk sebuah proses menjadi. Untuk menjadi yang terbaik, kita hanya perlu melakukan yang lebih baik, satu persatu. Kata teman terbaikku, semua kerja keras dimulai dari titik, ia ada untuk menjadi garis, sehingga mimpi itu bisa menjadi nyata.

Mengenai hidup bersama, diri ini sudah menikah dengan Laurensia selama 1 tahun, sejak September yang lalu. Dan kami merayakan ulang tahun pernikahan kami yang pertama dengan makan malam sederhana. Kami sendiri bisa makan segala sesuatunya, tidak rewel, dan kehidupan rumah tangga dilakukan dengan biasa – biasa saja. Kesibukkan Laurensia masih sama, masih berpraktek dari sore sampai jam 21.00 , baru pulang jam 21.30, baru kami makan malam. Terkadang ia pergi pagi apabila ada pasien di klinik di dekat rumah kami. Kebersamaan kami didapatkan pada saat – saat malam hari, saat – saat yang teduh. Pada hari sabtu dan minggu terkadang ia menemani ke proyek, apabila pekerjaan meminta waktu kami. Ia pun tidak pernah berkeluh resah, hanya meminta waktu yang lebih, waktu untuk kami bersama, saat – saat terindah dalam hidup. Ucapannya yang selalu mengingatkan ketika sudah saatnya beristirahat, ajakannya untuk makan bersama di saat – saat diri ini lupa waktu dengan segala kesibukan yang ada, adalah penyejuk dalam satu tahun terakhir ini. Terkadang ia bertanya mengenai konstruksi pondasi dangkal ataupun dalam, atau kekakuan balok kantilever sebagai pelindung dari matahari ataupun penahan fungsi balkon diatasnya. Mungkin ada yang sama dengan teori dokter gigi yang dipelajarinya. Terkadang diri ini tersenyum melihat sifat ingin tahunya, juga keingintahuan dirinya terhadap rumah impian kami berdua, kemauannya untuk mengecat pink kamarnya, Wanita ini istri terbaik didunia dan saya pria beruntung bisa bersamanya. 

Kesedihan yang amat dalam terjadi ketika kami kehilangan Cherry dalam kehidupan kami, dalam usianya yang masih muda 7 bulan. Laurensia dan diri ini kehilangan Cherry tanpa sebab yang pasti, derai tangis pun terjadi, linangan air mata, rasa sayang yang sudah ada. Semua yang indah dalam hidup bisa hilang dengan begitu saja, kehilangan memang satu proses yang tidak menyenangkan.  Diri ini lihat bahwa semua ini memang sudah pada jalan yang terbaik, pelajaran untuk menghargai nafas yang diberikan, dan pelajaran mengenai kehidupan yang luar biasa indahnya dalam kebahagiaan dan kesedihan yang ada. Mungkin ini memang pelajaran yang harus dijalani ole kami berdua.

Ada berita gembira, ada kado natal terbaik di tahun ini, setelah kehilangan anak kami, Laurensia hamil lagi, saat ini usia bayi kami baru 1 bulan. Saya menjanjikan waktu yang terbaik untuk keluarga kami mulai saat – saat ini. Dalam 1 minggu terakhir ini, diri ini bangun lebih pagi dari biasanya, jam 5 pagi, terkadang diri ini bangun jam 4 pagi, untuk meluangkan waktu untuk berdoa, menulis, dan menyelesaikan pekerjaan yang baiknya diselesaikan. Jam 7.30 pagi, Laurensia sudah mengetuk pintu untuk kita menghabiskan waktu bersama, mengingatkan untuk makan, bersantai, ataukah sekedar jalan – jalan keliling daerah sekitar. Kami menemukan bubur kesukaan kami di pinggir jalan di satu trotoar. Dari saat – saat ini  mata seakan – akan dibukakan, udara segar yang kita hirup, matahari pagi yang kita rasakan,  badan yang kita punyai, momen – momen yang berharga dengan orang – orang yang kita sayangi. Kita belajar untuk menghargai dan mencintai hidup sebaik – baiknya.

Diri ini ingat jari jemari ini memainkan piano yang dimiliki satu teman rumahku di Elia Mews, daerah Angel di London. Pada waktu itu sore – sore, udara sejuk, tenang, diri ini duduk, dan di sebelahku Laurensia, menyanyikan satu bait lagu :

Disetiap langkahku

Ku kan slalu memikirkan dirimu

Tak bisa kubayangkan hidupku tanpa cintamu …

Kau adalah darahku
Kau adalah jantungku
Kau adalah hidupku
Lengkapi diriku

IMG_2329

Dedaunan mulai rontok satu demi satu menyisakan dahan yang memang begitu saja ia tegak berdiri, angin dingin menerpa. Setiap musimnya daerah – daerah di kota ini ada begitu cantiknya, setiap musim berganti, berganti pula tekstur kehidupannya. Tangan ini memang tidaklah pernah sempurna memainkan lagu ini, saya pun tertawa dalam kesunyian yang ada,  diri ini seperti menemukan satu pasangan sehati sejiwa dalam mengarungi lagu ini. Dan 4 tahun kemudian disinilah aku. Diriku sungguh bersyukur di tahun 2012 ini dengan kebahagiaan dan kesedihannya. Semoga dirimu juga bisa merasakan yang sama, sama seperti diriku yang mulai merasakan cinta yang sesungguhnya.

“One day with life and heart is more than time enough to find a world.” James Lowell

IMG_2513

Kumpulan mimpi

November 17, 2012 § Tinggalkan komentar

121114 Belitung “If you can look into the seeds of time, and say which grain will grow and which will not, speak then unto me.” William Shakespeare 

Belitung, Diri ini melihat hamparan pasir putih yang menghampar indah sekali, dengan batu – batu alam yang menjulang dengan ketinggian luar biasa , sekitar 12meter,  memang Belitung terkenal sebagai pantai dengan air yang jernih, dasar air yang begitu jernih bisa terlihat jelas, dan landsekap yang begitu indah dengan bebatuan granit yang tersebar di pantai – pantainya. Diri ini kemudian melihat hutan yang ada, sungai yang berkelok – kelok kecil membelah hutan yang kemudian berakhir di muara kecil. Bebatuan yang ditengah hutan pun memiliki karakternya yang sedikit hitam, dengan teksturnya yang dingin lembab karena rimbunnya pepohonan.diri ini kemudian melangkahkan kaki di titik puncak bebatuan, mencoba mengukur, 11 meter kali 30 meter, cukup lebar, untuk lokasi terbaik adanya tempat menjalin cinta, sebuah kapel untuk menikah. Melihat kebawah, diri ini bisa menikmati karunia Tuhan yang sangat indah, sebuah jalinan yang sangat indah. segala bentuk yang diciptakan alam itu indah rupanya, dari jalinan batu alam, bentuknya yang wajar dan tidak dibuat – buat, bintang laut, rumput laut, pasir yang putih, dan tumpukan kayu yang hadir begitu saja. Suasana ini begitu sunyi. Diri ini seakan terbius dalam alam yang mengajak berjabat tangan begitu eratnya.
Diri ini teringat pada waktu itu, diri ini diajak untuk ke satu daerah di pulau Bali, daerah yang sunyi senyap.
Saya ingat kita berlima pergi ke daerah yang terpencil di Ubud, satu daerah yang memiliki satu bukit, lembah, dengan air terjun, juga mata air yang menjadi pusat kegiatan agama sekitarnya. Diri ini ingat suasana teduh, pepagian dengan suasana orang berdoa, kehidupan di Bali memang menyejukkan dengan auranya yang berbeda. Saya ingat dulu kita ber 5, saya sendiri adalah arsitek yang menemani paman – paman saya, untuk melihat – lihat sekitar, memberikan pandangan. Mereka pria dengan umur 60 – 70 an tahun. Mereka menyebut kelompok mereka satu konsorsium. Berteman bersama, berbisnis bersama, tertawa bersama.
Pikiran ini melayang ke satu saat dahulu sewaktu masih kuliah di Sydney. Pada waktu itu diri ini ingat seringnya pergi untuk ke satu teman terbaikku. Diri ini ingat bahwa diri ini punya sepeda, satu sepeda yang sederhana buatan china yang kubeli di toko sepeda di pojokkan perempatan. Untungnya saat itu sedang sale, jadi sepeda itu bisa dibeli cukup murah hanya 75 dollar. Ongkos naik bis satu kali jalan adalah 2 dollar, dengan waktu menunggu yang cukup lama.
Karena sepeda itu, diri ini bisa berkunjung terkadang 3 hari sekali ke tempat teman terbaikku untuk sekedar mengobrol, atau bermain Wii, untuk mengunjunginya, diri ini mengayuh sepeda terkadang melewati perumahan yang senyap di daerah kensington, melewati gereja gothic.  Kita mengobrol sesaat terkadang, pada saat itu kita tidak mempunyai pekerjaan yang baik, temanku ini adalah  adalah seorang tukang pos, sedangkan diri ini juga sama, tidak mempunyai pekerjaan yang layak, asisten dosen dengan bayaran kecil, atau asisten arsitek dengan pekerjaan jarak jauh, antar negara, dengan jam kerja yang panjang. Kami berdua memimpikan pekerjaan yang baik bagi hidup kami. Seperti biasa diri ini bercerita mengenai mimpi – mimpi yang sungguh tidak terbayangkan, dan dia memberikan masukan – masukkan mengenai bagaimana menata mimpi itu dan bersikap dalam perusahaan.
Terkadang diri ini bercerita mengenai kesibukkan di kuliah dan kita akhirnya akan tertawa – tawa sambil makan malam, ia yang memasak, teman terbaikku ini pintarnya luar biasa dalam memasak. Saya rasa kita juga sedang membentuk kelompok kecil juga. Ada juga teman dari Bangladesh, seseoran yang menemani bermimpi, ia dengan mimpinya di Dhaka dan diri ini dengan mimpinya di Indonesia, dengan tempat kami biasa minum kopi di satu pojok kafe kecil di satu hook di Kensington. Ada lagi teman – teman dari China, teman untuk mengerjakan tugas bersama – sama. Terkadang diri ini juga ikut berbahasa China, yang asal saja keluar dari mulut, apapun itu, yang penting nyambung, dalam benakku. Atau pertemanan yang terjadi begitu saja dengan professor terbaik disini, mengajarkan, membuka cakrawala berpikir.  Sydney dengan segala keunikannya, begitu banyaknya orang yang baru disana dengan segala pengharapannya untuk hidup lebih baik.
Diri ini terhenyak, di saat itu, di satu rapat, setelah presentasi satu pembesar dari Jepang berkata, “selamat bergabung di konsorsium kami, ” setelah itu kami pun pergi makan bersama, tertawa bersama, bermimpi bersama, bersama – sama untuk berharap penghidupan yang lebih baik. Diri ini belajar dari Alan M Weber, bahwa ada 4 hal yang diperlukan untuk menjalani karir yang baik, 4 C : change, connection, conversation and ccommunity. semua pengalaman ini untuk membentuk satu dukungan, jalinan pertemanan.
“Manusia itu makhluk ciptaan Tuhan yang hampir sempurna, ia tidak terbatas.” Satu teman terbaikku bergumam, “yang sempurna adalah Tuhan itu sendiri.” oleh karena itu pembatas kita hanyalah rasa takut kita. Diri ini berpikir itu benar apa adanya. Ketakutan – ketakutan selalu menghantui kita setiap saat, ketakutan akan kehilangan kasih sayang, kehilangan kepercayaan, kehilangan identitas. Diri ini berpikir mengenai kala – kala sulit, dimana darimana harus dicari biaya untuk menghidupi kantor desain yang baru berdiri. Setiap bulan, setiap minggu, menghitung, apakah masih bisa, keragu – raguan menerpa dimana kepercayaan pun harus terus menerus dibuktikan.  Keragu- raguan itu memang selalu muncul mewarnai hidup kita.
Dimanakah ujungnya ?
Kesunyian ini terpecah pada satu saat, “Saya dulu jualan bubur di Monas.” celoteh satu orang ydi depanku . “saya juga pernah jualan durian di depan RCTI, saya ke Lampung waktu itu bawa mobil pick up, kemudian pulangnya saya angkut durian untuk dijual, perjalanan hidup saya panjang, namun saya tidak pernah takut, Tuhan menciptakan kita hampir sempurna, menurut citranya. Dan dulu juga pernah jualan kayu industri, tapi yang lucu jualan bubur di monas, paling gampang, tinggal nasi dikasih air, sama beli ayam dan bumbu – bumbunya, untung dulu belum punya istri ” Ia pun tertawa lepas, saya pun ikut tertawa, dari kerutan wajahnya, diri ini tahu bahwa pengalamannya  banyak makan asam garam kehidupan. Sekarang ia adalah satu orang yang ternama menjadi CEO untuk berbagai jenis industri plastik, karet, perkebunan, industri alumunium. Dan ia tangkas untuk membuat mesin sendiri, dengan sistem yang dirancangnya belajar dari negara Jerman dengan industrinya.  Asam Garam yang didapatkan, kami pun tertawa lepas keringat yang dikurasnya, dan resiko – resiko yang dilakukannya membuatnya seperti sekarang ini. Menurut saya, benar adanya, semua orang berusaha dengan keringatnya sendiri, dalam keragu-raguannya sendiri, dalam keterbatasannya ia mencoba untuk hampir sempurna dalam usaha – usahanya.
“Saya punya mimpi Pak Realrich, tolong dibantu wujudkan ya” ia pun menyambung. diri ini pun tersenyum, Diri ini bertanggung jawab untuk tidak mengecawakannya.
Diri ini berpikir pada satu waktu, adik terbaikku, mengeluh dengan kontribusinya yang tidak banyak, belum maksimal ia berkata. Diri ini tersenyum mengingat ini,  bahwa sesungguhnya bukan seberapa besar dirimu mencetak skor untuk tim atau untuk dirimu sendiri,namun bagaimana seluruh waktu, obrolan singkat, perhatian, curahan hati akan berarti begitu besar, seperti dukungannya  ke kinerja tim. “your contribution would be measured not in how many points you scored but in all the ways you contributed to the team winning. ” Aku belajar untuk ada untuk sesama, dari orang – orang sekitar kita, kita mendapatkan satu kekuatan yang tidak terlihat. Ini magis, aura, keyakinan, kekuatan yang mewarnai kehidupan kita sehari – hari, yang saling menjaga kita dalam jalinan yang luar biasa indahnya. Ini yang saya pikir adanya satu inersia, satu orang bertemu orang lain, bertemu orang lain lagi, dan bertemu orang lain lagi. Tumbuh bersama – sama. Dalam berkerja pun demikian, diri ini juga punya mimpi, orang lain juga punya mimpi,  kita mencari orang – orang yang tumbuh bersama – sama, tidak instan.  Dalam berteman pun seperti itu, kita mencari orang – orang yang juga tumbuh bersama – sama, memaklumi kesalahan, tertawa dalam ketidak sempurnaan, dan saling bertumbuh dalam dukungan.
Begitu pun berkeluarga, kita mencari orang yang tumbuh bersama – sama. seperti Laurensia, Diri ini yang menantikan buah hati kami untuk tumbuh bersama – sama kami. Semoga cepat diberi, didoakan ya :-)

Lahir atau Dibentuk ?

November 13, 2012 § Tinggalkan komentar

Bangkok 11 November 2012, “It matters not what someone is born, but what they grow to be.” J.K. Rowling

Bangkok, Turbulensi tengah menerpa pesawat ini. Pilot baru saja selesai berbicara. Kulihat kumpulan awan tebal di kiri kanan, sesembari sinar matahari masuk diantara sela – sela awan tersebut. ” Saudara-saudaraku, tantangan hidup ini kita hadapi bagaikan seekor rajawali, ia menghadapi tantangan hidup, tembuslah awan itu. ” Satu orang teman terbaikku bercerita dalam khotbahnya suatu saat di pagi yang sendu di goldiers green. Dari minggu ke minggu ada saja yang baru dalam khotbahnya, yang mengisi saat – saat teduh, menciptakan jeda dalam kungkungan waktu sepanjang minggu di sela – sela orang yang datang dan pergi. Saya ingat jumlah kami kira -kira 10 sampai 15 orang. Saya sendiri adalah seorang katolik, ikut membantu teman-teman terbaik dalam kebaktian agama protestan. Bagi saya, agama adalah urusan kita dengan yang kita yakini, Dia yang kita yakini. Tidak ada yang lebih baik, setiap orang punya keyakinannya tersendiri.

Oleh karena itu, tidak apa2 diri ini ikut membantu dalam acara kebaktian, dengan lagu2 yang kita siapkan, menyanyi, bermain gitar, bermain piano, semua dilakukan. Memang lagu – lagu itu begitu indahnya, kadang – kadang saking semangatnya orang2 bisa berlompatan menghayati kebaktian itu. Sama seperti kegiatan buka puasa yang diri ini juga jalani dengan rekan – rekan muslim, semua sama, untuk mengerti orang lain. Yang diri ini ingat makanan yang begitu enaknya sudah menanti di akhir kebaktian, ada soto ayam. Diri ini begitu menikmati jalinan pertemanan yang terjadi di saat itu, “saya mendapatkan komunitas saya.

Yang diri ini tidak mengerti adalah begitu mudahnya sekarang ini kerap terjadi, kerusuhan, kejahatan, dimana begitu mudahnya sakit menyakiti itu terjadi. Mungkin memang sifat manusia yang begitu negatifnya mudah menyakiti orang lain termasuk orang – orang terdekat kita. Dalam sinusoidal hidup, ada kalanya kita di atas ada kalanya kita di bawah, sama seperti saat – saat diri ini pulang dari Australia, untuk mencari pekerjaan, semua ingin maju ke arah yang lebih baik. Begitu pun dengan orang – orang yang ada di sekitar kita. Atau saat – saat diri ini yang sedang ada di Bangkok hanya untuk meluangkan waktu untuk berkerja lebih baik.

Adik terbaikku pernah bertanya,” kak arsitek itu lahir atau dibentuk ? “. Diri ini berpikir Ada orang yang sudah sedemikian lancarnya dilahirkan menjadi seseorang yang diberi talenta rasa, dan rasa seni yang tinggi. Bersyukurlah apabila sudah mendapatkan talenta itu. Namun ada juga yang tidak beruntung, yang perlu kita lakukan adalah belajar bagaimana caranya membentuk diri. Diri ini percaya bahwa setiap orang membentuk dirinya sendiri, sewajar – wajarnya.

Pertanyaannya apakah bakat itu penting ? Apakah kemampuan itu penting ? Ya kita melatih diri kita untuk menjadi mampu di profesi kita masing – masing, dengan berkerja keras. Warren buffet berkata ” ada 3 hal yang terpenting yang tidak diajarkan di Harvard bussiness school, yaitu, menulis, berbicara dan berkomunikasi.” Ada yang berpikir bahwa “saya akan memperkerjakan orang – orang terbaik dari orang – orang terbaik.” Hal tersebut sama berlakunya di perusahaan – perusahaan ternama di dunia. Bagaimana kita menghitung kapabilitas kita dibanding orang lain. 3 hal yang dikatakan Warren Buffett tersebut adalah hal yang berkaitan dengan kapabilitas. Kita seringkali tidak bisa memilih, kita itu dipilih, kita hanya bisa berusaha namun bukanlah kita yang menentukan untuk memulai proses pembentukan kita.

” bayangkan apabila anda semua adalah saham yang akan dibeli oleh orang lain , dari 10 orang dengan kualitas sama, 10 lulusan dengan kualitas sama,bagaimana anda bisa memastikan untuk bisa dipilih ?” Buffet melanjutkan.

Diri ini mendapatkan jawaban justru dari teman – teman terbaikku, kita tidak akan memilih orang yang terpintar, karena kepintarannya sudah cukup, bisa dicari orang yang lebih pintar, dan banyak orang lebih pintar lagi. Ada beberapa hal yang pada akhirnya Kita akan memilih orang – orang dengan karakter yang kita sukai, seseorang yang murah hati, jujur, yang bisa berkerja sama dengan orang lain. Kita akan menghindari orang – orang dengan ego yang berlebih, seenaknya, tidak jujur, tidak memiliki etika, dan ketidakmauan untuk berkerja menjadi satu tim. Semua sebenarnya kita mencari seseorang yang bisa tumbuh bersama.

Diri ini teringat, bagaimana diri ini ditertawakan dengan pekerjaan membuat maket di kantor di Inggris, ditertawakan karena begitu mudahnya mengambil pekerjaan yang bukan tanggung jawab, ditertawakan karena lembur tidak tidur semalam suntuk untuk melakukan tanggung jawab bersama, dimana yang lain sudah beristirahat menghindari tanggung jawab tim. Seolah – olah itu menjadi makanan sehari – hari. Pernah suatu saat diri ini marah sekali, keluar begitu saja ke satu pojok taman untuk melampiaskan kekesalan yang ada. Saya bukan bahan tertawaan. Sambil diri menghentakkan kaki dengan keras.

Pada puncaknya, diri ini kembali juga ditertawakan karena saya berasal dari satu universitas yang tidak dikenal di negara yang sedang berkembang dengan gelar bachelor, S 1 dimana yang lainnya adalah sarjana s2 dari universitas terkenal di seluruh dunia, harvard, princeton, AA, berkeley. Itu terjadi pada saat pemilihan orang yang akan menjadi wakil grup desain di Inggris.

Diri ini punya beberapa teman terbaik, teman berkerja bersama – sama. Mereka juga teman yang bersama2 ditertawakan, membuat maket, ataupun kerja sampai subuh sudah menjadi makanan sehari – hari.

Saya teringat kami satu kelompok begitu mencintai pekerjaan kami, juga dengan wanita terbaik kami masing – masing. kami biasa berjalan bersama, sampai pada akhirnya persahabatan seumur hidup. Saya rasa ini yang terjadi. Diri ini teringat girang luar biasa karena terpilih menjadi wakil grup desain hanya untuk berbicara sejenak dengan Norman Foster, sepertinya waktu memberikan ujiannya dan kemudian memberikan kesempatannya. Diri ini juga ingat pada akhirnya diri ini berkerja, dipindahkan ke salahsatu tim terbaik, dengan prinsipal terbaik, pada akhirnya hal – hal tersebut yang menjadi cerita terbaik dalam fase hidup yang membekas di kantor di sebelah sungai Thames.

Teman – teman terbaikku sekarang sudah menjadi pimpinan biro di tempat mereka berada sekarang, di negaranya masing – masing, ada yang di Spanyol, Hongkong, Korea, Australia, Malaysia, London, Jepang, China, ada yang menjadi dosen juga, ada yang menetap di Inggris menjadi pimpinan grup desain. Namun apabila kita bertemu, kita akan pergi ke satu tempat di daerah leicester square, meminum kopi atau memesan dim sum dan kita akan tergelak – gelak mengingat peristiwa – peristiwa pada waktu itu, membuat maket bersama – sama, lembur suntuk bersama – sama. Kita semua beranjak dengan romansa waktu yang baru, dimensi yang baru, dengan memori yang lama.

Diri ini belajar bahwa Karakter dalam kata lain adalah hal yang terpenting, bukan siapa anda, gelar anda, atau baiknya cv ataupun resume anda. Dan kemudian pembentukan diri itu kemudian dimulai begitu saja. Bukan siapa anda, namun apa yang kita lakukan akan membentuk kita, dari situ kita akan dibentuk sewajar – wajarnya.

Pada akhirnya kita memiliki orang-orang baik yang menjaga kita setiap saat. .Diri ini masih tetap membuat maket dengan anak-anak kantor, berkerja sampai subuh terkadang dengan anak-anak kantor. Semua masih sama. Hanya saja, kenangan – kenangan ini membekas dan semakin dalam teringat.

Baru saja diri ini berkenalan dengan satu professor dari Bangladesh, ia datang dari negaranya untuk ikut seminar di Bangkok, kami bertukar cerita, sehingga ada saja chemistry di antara kami. Ia adalah seorang insinyur teknik sipil, baru saja kita berbincang – bincang mengenai perjalanan ke Dhaka, ibukota Bangladesh, diri ini pernah berjanji kepada satu teman terbaik di Bangladesh untuk berkunjung ke negaranya ke Dhaka. Ya mungkin ini jalinan pertemanan yang baru, mungkin saja ada peristiwa – peristiwa yang menanti, kejutan – kejutannya seperti Tuhan sudah mempersiapkan semua sebegitu indahnya. Dan, diri ini kemudian teringat bahwa harus ke airport, kembali ke Jakarta, sayonara Bangkok.  :)

Tumbuh perlahan – lahan

November 3, 2012 § Tinggalkan komentar

Lembang 3 November 2012

“The only way to be happy is to love. Unless you love, your life will flash by.” Mrs. O’Brien

Pagi ini diriku ada dalam satu perjalanan ke Bandung, kota yang memiliki aura menyejukkan, sabtu ini diri ini bisa rileks sejenak dari kesibukan yang menerpa 5 hari kemarin. Hari ini udara sedikit berkabut dan sejuk, matahari seakan – akan menyembunyikan dirinya dibalik gugusan awan tebal yang menyelimuti perjalanan kami.’ Sambil diri ini tertawa membayangkan saat saat kecil kami.

Diri ini berpikir, sebenarnya ada satu sisi dalam diri yang menyukai hal yang sama berulang – ulang, ingin itu – itu saja, baju itu – itu saja, melakukan yang itu – itu saja. Aku dilahirkan di Surabaya, dengan 4 orang bersaudara, kami lelaki semua. Saya pikir saya yang paling jelek diantara saudara – saudara kami.

Ayah adalah seorang kontraktor bangunan, ia insinyur sipil, dan ibu sendiri adalah seorang ibu rumah tangga. Aku ingat dulu diri ini tinggal di daerah Dukuh Kupang, daerah perumahan yang sepi di gang 13, kami punya pohon mangga yang sering kuambil mangga mudanya untuk sekedar dimakan dengan kecap manis di genteng rumah keluarga kami. Merasakan panasnya talang seng ketika diinjak di terik matahari, ataupun menggergaji triplek menjadi pedang kayu menjadi satu perkenalan dengan arsitektur. Di gang ini aku belajar berbicara , menyapa, bergaul anak – anak yang lain, dengan tetangga, tegur sapa dengan tetangga sering dilakukan, pada waktu itu diri ini ingat, permainan yang populer adalah bermain sepatu roda.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Pada waktu itu akumasih berusia 9 tahun, saat itu adalah saat dimana diri ini ada di satu lingkungan yang baru, Jakarta, bertemu dengan teman -teman yang baru. Diri ini ingat, dengan logat bahasa masih khas suroboyo, medok, sama sekali tidak tahu dengan budaya kota yang berbeda, budaya pergaulan yang berbeda. Saya heran kenapa kalau guru bertanya, kenapa saya yang selalu tunjuk tangan, padahal di Surabaya dulu, kami berlomba – lomba untuk tunjuk tangan, sampai pak Martin satu guruIPA kami bosen melihat diri ini tunjuk tangan. Aku juga ingat ada beberapa orang yagn mengusili terus menerus sampai membuat tidak tahan. Mungkin mereka tertawa juga melihat satu makhluk aneh yang baru, aku waktu itu kelas 4.

[laurensia adalah orang yang mengusiliku ketika aku ada di kelas 4 SD, Tuhan memang punya kejutannya yang tidak pernah diduga]

Atau saat – saat dimana diri ini, sedang senang – senangnya berolahraga tennis meja, dan hampir sebagian besar waktu dihabiskan untuk berlatih sehingga nilai – nilai pelajaran menjadi turun. Ada satu kesenangan yang baru. Atau saat – saat penuh tanda tanya mengapa diri ini selalu jalan – jalan ke satu gedung untuk memotretnya terus menerus setiap pulang berkerja di hari jumat sewaktu ada di Singapore dan London dengan orang – orang yang berbeda – beda, atau saat – saat bermain bulu tangkis dengan teman satu SMA yang dilakukan terus menerus.

Semudah ke satu tempat yang sama terus menerus, melakukan hal yang sama terus menerus, seperti tukang kayu yang belajar menggergaji, tukang batu yang belajar untuk memplester satu permukaan, atau seorang pandai besi yang belajar untuk menempa satu karya. Mereka melakukannya terus menerus, tanpa henti, sampai kamu menjadi tinta, kamu menjadi kertas, semua menyatu dalam nafas, dalam jiwa. Diri ini ingat kehati – hatian wanita terbaikku ketika berkerja, satu bersatu gigi itu dibersihkannya, diobatinya, ada teori – teori yang dijalaninya, seminar – seminar yang diikutinya. Semua pelajaran , latihan itu memerlukan waktu hanya untuk menjadi lebih mampu.

Memang pengalaman – pengalaman di tempat yang baru akan selalu menjanjikan pengalaman yang tak ternilai, berhadapan dengan orang – orang baru, wajah – wajah baru, budaya – budaya baru.

Kayu kelapa terbaik ada di daerah Menado, Sulawesi, karena ia tumbuh secara perlahan – lahan, bukan hibrida, bukan dikatalisasi. Seperti juga kayu bengkirai yang habitatnya ada di Kalimantai atau sama dengan damar laut yang berasal dari Sumatra. atau kayu jati Belanda yang memang tumbuh perlahan – lahan. Seratnya keras, matang, tua, karena teksturnya yang padat, rayap pun enggan menghampiri. Memang di jaman yang kompetisinya sedemikian tingginya menuntut kita selalu untuk berpikir lebih kritis, lebih cepat, lebih dan selalu lebih baik.

Kemudian diri ini teringat pesan dari pak Tisna Sanjaya, untuk tumbuh perlahan – lahan, seperti pohon, berakar kuat, bertajuk rindang, menjanjikan kehidupan untuk makhluk yang diteduhinya melalui alam yang memberikan air, sinar matahari, dan mineral yang didapatnya. Mungkin dalam kehidupan ini kita semampu kita perlu untuk meneduhi seteduh – teduhnya dengan perbuatan, perkataan, dan pikiran kita.

Hari ini diri ini tenggelam dalam romantisme kegiatan berulang – ulang yang itu – itu saja, dan memang inilah yang kunikmati, beserta Laurensia, Keluarga, dan teman – teman terbaikku yang ditemui sepanjang hari..

“Help each other. Love everyone. Every leaf. Every ray of light..”

Perjalanan hidup di tahun kedua, angka 30

Oktober 26, 2012 § Tinggalkan komentar

The woods are lovely, bright and shallow. But I have beautiful promises to keep, and miles to go before I sleep and I don’t want to sleep until I die. Realrich [taken from frost’s poem]

Hongkong, Mengenai Cinta… Dalam perjalanan satu tahun ini, tidak disangka sudah satu tahun diri ini hidup berdua dengan wanita terbaikku, ya usia pernikahan kami sudah 1 tahun umurnya. Kami menikah tanggal 25 September 2011. Di kala – kala kesibukkan yang semakin menerpa, waktu yang semakin menuntut, kami belajar untuk menyelipkan waktu2 untuk terus menghargai kebersamaan kami.

Pada waktu itu Diri ini sedang terjebak macet, terik matahari menerpa di balik siluet jembantan2 beton yang meneduhi, kira2 suhu terik 33 derajat celcius, kota Jakarta memang sedang menunjukkan wajahnya yang problematik dengan transportasi kota yang tidak terencana. Baru saja kemarin sampai pagi di kantor membereskan beberapa dokumen arsitektur yang harus diperiksa satu persatu. Untunglah hari ini diri ini bisa rileks memejamkan mata sejenak dimobil, puji Tuhan ada pak misnu, seorang sopir yang memang sudah seperti keluarga sendiri. Diri ini menghitung sudah 3 jam terjebak kemacetan ini, . Rutinitas yang ada baru – baru ini sungguh cukup menguras tenaga. Ya hidup seperti biasa, diri ini bergumam dalam hati. Seperti biasa diri ini membuat daftar pekerjaan yang harus dikerjakan oleh staff kantor, bedanya anak – anak kantor berkembang lebih banyak dari satu tahun yang lalu sehingga membutuhkan waktu lebih lama untuk berdiskusi satu persatu. Lebih siang terkadang rapat – rapat pembahasan pekerjaan pun menunggu, pembahasan rapat tersebut bisa berlangsung sampai larut malam guna memutuskan keputusan – keputusan desain pada saat itu juga. Mata ini perih ingin menutup pada saat itu, aku lupa pada waktu itu aku belum makan.

Kemudian secara rutin pada hari sabtu diri ini berkeliling untuk melihat proyek – proyek yang sedang dibangun, mengawasi satu persatu detail pekerjaan yang ada. Teringat satu perkataan teman terbaikku.

“Dalam membuat sesuatu harus berhati – hati, apalagi sekarang kamu ada di satu industri. Jagalah nama dan prestasi. “

ya oleh karena itulah, standar kualitas memang harus dijaga untuk konsultan desain yang belum berusia 2 tahun ini. Diri ini berpikir memang masa – masa sekarang adalah masa pembuktian. Sederhananya memang proses seperti ini perlu untuk menjadi dan membentuk kapasitas, sewajar – wajarnya. Diri ini bersyukur diingatkan oleh orang – orang terbaik untuk terus menjaga kepercayaan yang diberikan dalam hal – hal kecil maupun besar.

Siang itu satu waktu telpon berbunyi salah satu teman terbaikku memanggil untuk datang ke kantornya untuk dikenalkan pada saudaranya, perbincangan kami mengalir begitu saja, mungkin ada chemistry yang baik, sesuatu yang tidak bisa dijelaskan dengan kata2, yaitu rasa. Maklum sudah 2 tahun ini kita tidak bertemu, waktu – waktu kita memang semakin padat, ia sebagai seorang developer terkenal dan diri ini sendiri yang sibuk dengan pekerjaan –pekerjaan di kantor. Di sela – sela waktu yang semakin mengukung. Diri ini merasa bahwa memang benar jika akhirnya banyak orang berkata, semakin kita dewasa lingkaran pertemanan kita akan semakin berkurang.

Kira – kira beberapa jam kita berbicara sampai lupa waktu, sampai beberapa gelas minuman sudah habis. Seusai ngobrol teman terbaikku ini pun menanyakan di drop off bilangan Jendral Sudirman. Realrich kamu naik apa, saya bilang naik taxi, karena memang pada waktu itu. Wanita terbaikku membutuhkan kendaraan untuk pergi ke klinik, maka diri ini memutuskan naik taxi saja. “O mau ikut saya ? “dia menawarkan, “kemana ya pak, ” dia pun menyebutkan jalur kendaraan yang tidak satu arah dengan diri ini.Diri ini melihat jam yang sudah mulai larut, namun saya sangat senang sekali ngobrol dengan satu bapak ini, diri ini mengiyakan, oke deh satu jalur, saya bilang. Dalam hati diri ini berkata, “Oke kita pun bisa mengobrol 1 jam lagi di perjalanan.”

“Pak Rich, saya punya project. “demikian dia menyambung akhir pembicaraan kami seketika akan menurunkan saya di trotoar di persimpangan Harmoni, kamu akan saya ajak ya hari rabu depan ke tempat project ini. Sepertinya ini cocok dengan kamu.” diri ini pun terkejut tanpa disangka, project tersebut adalah project yang luar biasa menariknya, memang peristiwa ini mengajarkan arti untuk berbagi dengan orang lain hanya dengan membagi waktu, dan kemudian ia akan membagikan kesempatan – kesempatannya, tanpa disangka – sangka.

Diri ini merenungi waktu dan kesempatan muncul dalam waktunya tersendiri , semua ini seperti terjadi begitu saja.

Diri ini berpikir, kita ini hidup sesuai kebutuhan kita, ada orang yang membutuhkan kasih sayang, ia akan mencari kasih sayang tersebut, ada orang yang membutuhkan materi, ia akan mulai berkerja dan mulai mendapatkan materi. Orang mendapatkan kepuasan karena kebutuhannya terpenuhi…. Waktuku, waktu kita, waktu bersama.

Kehidupan Kampus

2 bulan yang lalu di malam yang dingin di Kiara payung di satu bukit dimana bintang2 terlihat membentang di langit, ada bintang biduk, pengarah jalan para nelayan.Saya ingat dimana pelantikan anggota baru Gunadharma kemarin, dimana semua berlomba – lomba untuk datang ke acara pelantikan ini, ada satu orang yang sudah lulus 10 tahun yang lalu. Ada beberapa yang sudah lulus 5 tahun yang lalu. Untuk apa mereka datang ?

“Hentakkan kakimu sekuat tenaga, begitu engkau melangkah engkau akan dilihat dari bagaimana engkau bertindak terhadap orang sekitarmu diri ini mengingat, totalitas .Engkau, apa hanya engkau ?” teriakku lantang

Diri ini bertanya kepada dua orang peserta di depanku. Mereka bilang demi sebuah kebersamaan. Memang demi sebuah kebersamaan, kita ditempa untuk menghargai kebersamaan, himpunan itu apa ? Sebuah kebersamaan, dimana2 kita selalu bersama – sama dengan orang lain, belajar berhimpun itu pada hakikatnya adalah belajar bersama – sama. Diriku berpikir mengenai misteri mengenai hubungan manusia antar manusia, sebuah nilai yang tak terukur antara rasional manusia yang memiliki nilai individualis tinggi. Ada yang menghitungnya dengan nominal uang yang tinggi, ada juga yang menghitungnya dengan sejumlah tempat yang ia datangi, ada yang menghitungnya dengan prestasi dan pekerjaan yang ia banggakan. Apa yang membuat dirimu bahagia ? Datang ke pelantikan anggota baru Gunadharma seakan – akan mengingat lagi saat – saat yang lampau, berulang kembali, saat – saat yang enerjik, dan tawa yang membahana bersama – sama teman – teman satu angkatan, satu himpunan. Waktu Menjanjikan betapa berbahagianya bisa menikmati saat – saat di Gunadharma.

Best Office in the World

Kantor di dunia mulai menunjukkan kehidupannya, siklus yang silih berganti cukup cepat. Orang – orang datang dan pergi, proyek proyek datang dan pergi. Banyak orang yang belajar, datang dan pergi, mulai ada adik2 yang tinggal lebih lama, datang dan pergi itu pilihan hidup, yang terpenting bekerja untuk belajar, mengekspresikan diri dan menabung.

Diri ini sering terlibat dalam perbincangan dengan beberapa orang mengenai arsitektur, archi tecton ( seni membangun). Ada satu fenomena yang mengherankan, banyak orang bertanya – tanya mengenai jati diri “arsitektur Indonesia”. Mungkin beberapa kali dalam berdiskusi hal ini selalu ada. Pertanyaan seperti ini jarang diri ini temui sepanjang perjalanan karir di beberapa tempat terbaik,

Apa sih jati diri arsitektur morroco, jepang, australia, inggris, bandung,jakarta,Indonesia? Pertanyaan yang sulit. Perlu digali lagi kenapa ini dipertanyakan. Perlu pembahasan dr sudut pandang tertentu, ada satu benang merah dari negara2 ini yang akhirnya mensintesiskan apa yang sudah ada sekarang. Lalu apa ? Untuk apa kita bertanya ?

Mungkin kita ada dalam satu budaya yang hilang, terus menerus bertanya, tanpa tahu jawabannya, terus menerus memprovokasi, dan bingung dibuat oleh pertanyaannya. Oleh karena itu kita mempertanyakannya, Pertanyaannya adalah melalui apa kita mencari ? satu hal yang pasti, bahwa setiap jaman memiliki tandanya tersendiri melalui inovasi teknologi, sistem bangunan, ketersediaan material, dan segala proses sosial, budaya, politis, ekonomi yang melatar belakangi satu karya. Yang diri ini tahu pasti, karya arsitektur indonesia adalah karya terbangun yang ada di Indonesia, oleh karena itu Arsitekturnya arsitektur Indonesia.Mungkin kita sudah kesulitan untuk memilah apa yang perlu dilestarikan, apa yang tidak, keahlian konstruksi mana yang perlu dilestarikan mana yang tidak. Gabungan 2 pendekatan empiris dan rational perlu dilakukan. Menurut saya perlu adanya pendokumentasian hal2 yang menjadi unggulan. Point saya ada di sejarah, dan inovasi di konstruksi, sistem, pendekatan desain supaya menjadi nilai guna, toh arsitektur perlu dikembalikan ke definisinya, seni membangun, membangun yang lebih baik.

Frederich Silaban sependapat dengan saya menurutnya ” tidaklah perlu dicari-cari arsitektur indonesia yang identik dengan bentuk – bentuk tertentu, yang perlu ditransfer adalah nafasnya jiwanya”.

Arsitektur Indonesia itu ada di dalam nafas desain kita, taksu kalau professor yuswadi bilang, ada di tradisi berbuat kita, tunjukkan melalui desain anda, kebolehan anda, inovasi anda, efisiensi anda, estetika anda, sewajar – wajarnya. Dengan melalui desain terbaik di bumi Indonesia, karya terbaik arsitektur Indonesia akan muncul. Diri ini pun masih belajar untuk ini, dalam hati diri ini berdoa supaya bisa berkesempatan untuk belajar.

Pelajaran terbaik,… kejujuran,cinta, integritas

Pada waktu itu siang – siang di hari sabtu, diri ini baru saja pulang dari workshop kantor di daerah Meruya untuk mengawasi tukang – tukang yang berkerja memperbaiki rumah pak Misnu, diri ini menggerakkan tukang2 untuk memperbaiki tempat tinggalnya .

“Kak saya ingin bicara”. Adik di depanku ini adalah orang yang biasanya mengurusi menemani dalam pekerjaan sehari2, iabercerita tentang sistem yang tidak berjalan, dan ada orang – orang yang sulit diajak kerja sama.

“Pak saya ingin bicara.” Paman di depanku ini adalah orang yang biasanya mengkordinasi workshop, pribadi yang menganggukkan kepala ketika diri ini mendorong satu keinginan untuk mencoba sesuatu yang tidak biasa” dalam ketertegunannya, ia bercerita mengenai masalah rumahnya, rumahnya yang digadaikan, dan pinjaman2nya ke tetangganya.

“Kak saya ingin bicara.” Ada juga orang yang baru saja menyapa di lembar facebook, berkenalan lalu becerita ia sedang dalam masalah dengan dosen2nya, penulisan thesisnya, ataupun meminta referensi – refensi yang diri ini juga tidak mengetahui dari mana harus mencari.”

“Pak saya ingin bicara.” Entah kenapa mahasiswa ini punya banyak kendala berhadapan dengan tugas2nya yang tidak terselesaikan dengan baik.

Kemudian diri ini menerawang ke satu peristiwa saat berbicara dengan salah satu orang yang menjadi klien di kantor, “Rich, dalam kepercayaan terhadap kami kepadamu, sebenarnya ini merupakan satu cerminan dari kebutuhan dan kesanggupan untuk memenuhi kebutuhan tersebut, ibaratnya kami perlu jasa kamu dan kami meletakkan kepercayaan kami.” diri ini kemudian berpikir bahwa pada hakikatnya ini tidak hanya mengenai hak dan kewajiban, bahwa dimanapun kita berada, hak kita minta dan kewajiban kita lakukan. Kemudian ternyata ini tidak semudah yang dikira, sistem yang dijalankan terkadang tidak berjalan secara ideal. semua pihak hanya perlu menjalankan hak dan kewajibannya, terkadang hak tidak diberikan dan kewajiban terlalu besar, ada juga hak yang sudah diberikan dan kewajiban tidak ditunaikan, selalu saja ada ketidak sempurnaan dibalik keinginan kita yang selalu mengejar kesempurnaan.

Dimana diri ini berpikir inilah hubungan manusia antarmanusia yang tidak pernah sempurna. lalu beralihkan pandangan ke satu orang adik didepanku, dimana ia bercerita mengenai keadaan yang ada. Dalam hati diri ini bersyukur sekali dikaruniai, diberikan orang – orang yang selalu mengingatkan, Laurensia, Keluarga, orang2 di depanku, ataupun pribadi sehari2 yang diri ini jumpai ini merupakan pemberian titipan Tuhan akan pengingat yang selalu mengingatkan akan langkah – langkah dalam kehidupan ini untuk membagi kebaikan dengan sesama.

termasuk adanya Laurensia, Keluarga, Adik – adik, mahasiswa, dan orang – orang yang diri ini selalu temui sepanjang hari sepanjang waktu. Berkat tidak ternilai ini hadir secara tidak terduga, satu persatu.hidup di dunia ini untuk berbagi, seperti kata guru terbaikku, mas emil diri ini memanggilnya bahwa hidup ini untuk berbagi, diri ini belajar banyak sekali dari beliau, melalui sikap hidupnya.

Laurensia + Cherry

Laurensia sudah pulih dari operasi terakhirnya, diri ini merasa senang sekali, ia sudah mulai pulih seperti sediakala, rutinitas praktik dokterpun sudah dijalaninya dengan teratur. Memang kenangan akan kehilangan Cherry masih terkenang begitu saja, sulit untuk bisa dilupakan. Kita mengingat setelah bulan agustus, bulan september mulai menunjukkan wajahnya, daun – daun kembali menghijau di pekarangan rumah kami di Bandung setelah musim panas yang terik. Bandung memang menyejukkan, .

Ya Laurensia dan diri ini akhirnya punya satu rumah di Bandung, dititik terindah yang kita berdua bisa sediakan untuk Cherry. Laurensia dan diri ini sangat menantikan kehadiran cherry kembali. Di bukit ini, cherry bs berlari – lari untuk menikmati alam bersama – adik2 dengan kantor terbaik didunia, dan desa terbaik didunia. Diri ini dilanda satu mimpi yang indah, mimpi dimana anak – anak bisa tertawa, mimpi dimana studio terbaik di dunia, tempat terbaik di dunia akan muncul. Laurensia mungkin akan membuka tempat praktiknya untuk warga – warga sekitar, diri ini akan berbagi mata air akan ada bagi masyarakat sekitar. Sebuah roseto, a place where the outside rule does not apply, where happiness, perfection in imperfection might happen, the best design might happen, the best place of people within. Mengingat apa yang sudah terjadi satu tahun ini, ada kebahagiaan dan ada juga kesedihan,Semoga hidup ke depan akan semakin baik, teduh, dan indah untuk dijalani.

Mungkin 3 bulan kedepan akan ada lagi kejutan2 terbaik, seperti Laurensia berkata.

“Life is like a piano, the white keys represent happiness and the black show sadness. But as you go through life’s journey, remember that the black keys also create music.”

“Yang tehnya sudah siap, ayo diminum supaya tidak dingin.” selalu Laurensia memanggil mengingatkan. Puji Tuhan. Diri ini pun jatuh cinta lagi di tahun kedua pernikahan kami.

Our short trip – back to our memorable time

Agustus 18, 2012 § Tinggalkan komentar

this is travel log, time with laurensia, showing our trip to England. I was thinking 3 years ago we visited some of the places like cambridge, St. Ives, Penrith, Bath. It was very memorable for us. The ordinary stuffs like meeting new people, visitting new places indeed was such a beautiful journey for us.We met our best friends, Jefferson Barnes, Kuncara and fam, Alvin and fam, Melur,lot of  new friends !

We love travelling because not only gives us time for being together but also it’s the moment for looking lot of good people, beautiful places, and another camariderie. like what Nikki Giovanni said that “We love because it’s the only true adventure.”

adventure … I think that we are still making our adventure, till the very end time.

So still that I think , collect your images, you stories, your own butterfly collections…

with your family, and your loved one.

Cherry

Juli 24, 2012 § 1 Komentar

Hope is the thing with feathers that perches in the soul and sings the tune without the words and never stops at all…

Hari itu hari Jumat malam jam 23.30. setelah diri ini berdoa untuk bayi kami, aku pun tersenyum, karena ia begitu cantik, ingin kubawa bayi ini  ke Laurensia. Namun petugas sudah akan membawanya pergi untuk memandikannya. Rambutnya ikal, hidungnya mancung, perawakannya mungil,jemarinya lentik dan kulitnya putih bersih. Kukecup keningnya, dan setelah itu diriku pun bergegas untuk menunggu di depan ruang operasi, pintu kamar operasi pun belum terbuka. Diri ini sudah menunggu 1 jam namun operasi belum juga selesai.

Diri ini akui bahwa momen – momen menunggu saat ini tidaklah menyenangkan, aku yang selalu berpikir mengenai bagaimana dokter melakukan operasi terhadap Laurensia, bagaimana ia dibius sampai tidak sadar. Dan bayangan – bayangan yang terbersit mengenai apa saja yang dilakukan dokter di dalam ruang operasi. Ya Tuhan semoga ia baik – baik saja. Untungnya dokter yang menangani Laurensia adalah dokter terbaik di kalangannya, dokter yang cekatan, muda dan masih keluarga dekat, jadi diri ini menyerahkan sepenuhnya kepada tangan terampil dokter yang menanganinya. Dokter Cindy namanya, di rumah sakit Pluit.

Akhirnya satu perawat keluar “Ibu sedang dijahit pak, sudah selesai operasinya, sekarang dokter sedang menunggu kondisi ibu stabil” Satu perawat pun keluar untuk menenangkan. Setelah itu Laurensia pun didorong di atas tempat tidurnya keluar dari kamar operasi, hati ini pun gembira luar biasa. Doa ini terkabul, ia baik – baik saja. Syukurlah. Diri ini berterima kasih luar biasa terhadap dokter yang membantu proses operasi Laurensia termasuk suster dan asisten yang menanganinya.

Satu malam itu aku bisa menghargai kebersamaan kami yang luar biasa di kamar rawat inap rumah sakit. Laurensia pun sudah mulai sadar sepenuhnya dan diri ini pun sangat bersyukur.

3 hari yang lalu, …

Pagi itu hari rabu. Diri ini ingat, masa kehamilan Laurensia sudah 7 bulan, dalam hati yang terdalam, rasa takut selalu ada. Kehamilan adalah proses yang indah dan juga beresiko bagi ibu dan anaknya kata dokter. Dan dalam hati ku selalu berdoa Semoga kehamilan Laurensia baik – baik saja dan tidak ada masalah. Maklum kami belum pernah mengalami ini. Satu pengalaman pertama dalam seumur hidup kami. Ini kehamilan pertama. Pada kehamilan 3 bulan pertama dokter mendiagnosa bayi kami perempuan. Setiap saat aku mendoakan supaya bayi ini bisa menjadi berkat untuk sesama, seperti kebahagiaan yang dibawakannya ke keluarga kami dalam kehamilan Laurensia.

Seperti satu hari biasa, hari itu adalah hari rabu dan diri ini harus berangkat untuk mengajar , rutinitas pun dijalani dengan kesibukan kami berdua yang padat. Diri ini sendiri baru pulang mengajar di Karawaci, baru saja mengobrol bersama rekan – rekan dosen disitu dan juga mahasiswa yang ada di studio arsitektur. Kemudian Diri ini mampir sebentar ke kantor memberikan beberapa masukan terhadap desain yang sedang dikerjakan. Laurensia pun akhirnya masuk ke kantor untuk mengingatkan karena hari sudah malam dan kami punya janji untuk bertemu dengan dokter, untuk cek kehamilan 7 bulan.  Kami pun bergegas ke satu rumah sakit di bilangan Jakarta Pusat. Pak Misnu, sopir keluarga pun sudah menunggu.

3 hari yang lalu Wanita terbaikku menanyakan kepada diriku mengapa bayi kami di dalam kandungan tidak seaktif biasanya. Aku  menjawab untuk menenangkan istri, tidak apa – apa mungkin ini wajar, kita kan akan ketemu dokter sebentar lagi. Pada waktu itu sekitar jam 9.45 malam dan kami baru masuk ke ruang tunggu setelah lama menunggu, urutan terakhir setelah 1 setengah jam lebih menunggu. Pada waktu itu kami bisa melihat detak jantung bayi kami berdua, ada yang berkedip – kedip di layar USG, rasa khawatir pun menjadi pupus. Ini anaknya baik – baik saja, kata dokter mengiyakan, ketika Laurensia bertanya.

3 hari kemudian

Nama Anak kami adalah Cherry, bagi kami dia adalah satu malaikat yang akan mewarnai orang – orang sekitarnya dengan kasih sayang. Memberikan kebahagiaan setiap saat pada saat ia ada sama seperti ia memberikan kebahagiaan dalam waktunya yang sebentar di dunia ini.

Tidak ada yang bisa membayangkan ketika 3 hari kemudian, pada hari jumat pagi. Cherry  meninggal. Ia didiagnosa kehabisan air ketuban, dan Cherry terlambat dikeluarkan oleh karena itu ia meninggal. Tidak ada yang percaya bagaimana ini terjadi dan mengapa ini bisa terjadi pada keluarga kami meski ada beberapa puluh argumentasi dan hipotesa mengapa ia tidak ada, tidak ada gunanya mempersalahkan siapa – siapa. Memang sudah jalannya seperti ini.

Pikiran ini pun kembali ke hari jumat malam pukul 23.30.  ketika diri ini sedang menunggu operasi Laurensia untuk mengeluarkan Cherry dari kandungan. Operasi Caesar yang dipimpin dokter Cindy.

Satu berkat ini datang 7 bulan yang lalu, dan kemudian begitu mudahnya ia pergi, satu kebahagiaan ini pergi begitu saja di hari ini. Di bulan ke 7 kehamilan Laurensia. Kami diajar mengenai arti kehilangan dalam kehidupan.

Aku berdoa sepenuh hati, kupeluk Cherry dengan derai tangisan, kesedihan yang tidak tertahankan. Anakku begitu cepat engkau pergi, papa dan mama sudah punya begitu banyak mimpi yang indah bersamamu, sayang sekali Tuhan punya rencana lain terhadapmu nak.

Hanya kurang dari 1 hari,diri ini bisa menyentuh memeluk Cherry untuk pertama kali dan terakhir kalinya namun kini ia pergi. Aku pun merasakannya ketika abu itu ditebarkan di laut, Ia melindungi perbuatan, pikiran, dan perkataan kami berdua dalam cinta kasih terhadap sesama. Hari Jumat pada saat itu adalah hari yang penuh dengan kesedihan, kehilangan dimana kami kehilangan Cherry. Diri ini tidak bisa membohongi siapapun untuk mencoba tegar dan belajar dari kehilangan ini. Namun aku percaya, ia ada di sekitar Laurensia dan diri ini untuk menjaga derap langkah kami.

Diri ini pun tersenyum ketika dalam satu hari setelah operasi, Laurensia sudah pulih kembali , ia sudah mulai bisa berjalan seperti biasa, kemauannya kuat untuk bangkit. Aku berbisik dalam hati. Cherry terima kasih sudah jaga mama.  Satu minggu setelahnya, satu teman dari orang tua kami, berbisik. Pada waktu itu, pagi – pagi setelah dimandikan, Cherry ada di rumah duka. Ia melihat Cherry ada di samping kami. Teman dari orang tua kami itu berbisik, ia sudah menjadi malaikat pelindung keluarga.

One Note to Thinking Drawing Working Drawing Class – one class of UPH Architecture

Juli 20, 2012 § Tinggalkan komentar

Arum dalu - detail2

Dear Class,

I hope you do well. I was thinking to write a note, a simple one, to conclude what we have worked on in the class. I was thinking that the effort of practicing architecture needs many hours, much time. I believe there are arguably nobody knows on how much the time that is needed to practice design. I think that is one question we might need to ask our self as designer.  How much is needed?

Grumpy architect will say I work too much in architecture, its unfriendly profession, waste too much time. Positive architect will say I still have many things to learn. I wish that we have more than 24 hours in a day, I wish more, hunger for more learning, more thinking, more for thoughtful action.

So I never say that this class as working drawing class only. I would say its thinking drawing – working drawing class. The reason is simple because it involves the understanding of knowledge to build architecture, Knowledge of creating space. I think that we can’t draw one working drawing if we don’t know how to draw, part of it about knowing what you want to draw. It’s about knowledge of understanding the earth, the universe, the universal law to the most detail part of the constructions. The word thinking taught us about our body of knowledge, the knowledge to make a good space. So far we have gone to several built design which was designed by architects, built by builder. We have learnt how to draw one design which was pushed harder not only pragmatic intention but a design that is responding to express the beauty of constructions, the beauty of the material, the beauty of the honesty of covering the structure, the property of the material .To invent the art of building, you need to master the knowledge, the knowledge of the materials, the beauty of it, even higher knowledge that is the beauty of the space which is limitless for architect.

Another part is about exercising your hand to be skillful, on top of the invention of the CAD to answer the market needs in the name of efficiency. I do believe that the center of the practice is the human touch, your hand. I favor one quote from one of my favorite architect he stated

“Works of Architecture are discovered, not designed. The creative process is a path of discovery.  The hand makes drawings and arrives at solutions before the mind has even comprehended them. It is very important to me to make buildings that work like instruments. They respond to light, to the movements of the air, to prospect, to the needs of comfort. Like musical instrument, they produce the sounds and the tones of the composer. But I’m not the composer. Nature is the composer. The light and sounds of the land are already there. I just make instruments that allow people to perceive this natural qualities.1 

he is Glenn Murcutt, I think it is indeed true in the experience of practicing architecture. The architect’s hand need to be trained from the very beginning. That’s why some of the task given every week during the class drove your hand drawing skill.

I hope what you all learn hopefully can help the understanding the thinking behind the drawing, one tool that is a bridge between our design thinking to the builders. I think it’s not easy in one stage to understand the fingerprints of finishing materials, about the tectonics the construction of the materials, about the economic logic behind using the material, about defining how to use materials gently. It’s one fulfilling experience for architects.

Learning from the past and creating the future are both knowledge we have to master. The process itself is not easy but training your hand, your knowledge and your mind has been always my concern.

I must say congratulations for staying in the class to the willingness to open your architect’s eyes. The eyes of the willingness for opening new idea, like what Bjarke Ingels wrote “YES is more”. I do believe there is one culture above all of the design culture, the culture of creating passion inside us as an architect. You need to train this as it will show in your character, later on it will help shaping  your chemistry with your client and your peers.

To the people in the class, thank you for the exploration that you showed, I do hope that you had such great learning curve, like what I had in class with you.

Best wishes,

Realrich

glenn

I visited Glenn’s exhibition at Museum of Sydney

376443_10151054072006240_1993132537_npicture by Bunga Yuridespuspita

House of Lake’s View

Juli 15, 2012 § Tinggalkan komentar

Designed for a prominent bussiness man family, this house was conceived as a modern rationalist house with neo modernist influence. Located in a quiet prestigious residential neighbourhood of Alam sutera, a satelitte city one hour west of Jakarta. The house consists of clustering of buildings arranged by wonderful vistas of the site to the lake. The overall composisiton ties these buildings together in a harmonious arrangement, informed by the chinese belief that nature is at its most beautiful when considered in relation to the man-made. The landscape itself arranged by several vistas and cluster of plantings reflecting the Indonesian tropical Landscape, the landscape of the tropical climate.

The circulation through the building is organised aroung a sequence of views that progressively move in hierarchy to more private area. The attention of to the play of lifht and shadow, created through a combination of materials and artificial and natural light is fundamendal to the design of the house and evokes the quietude of such a retreat house which stated by its gentle architecture.

Cinematic Garden residence

Juli 14, 2012 § Tinggalkan komentar

20120715-124349.jpg I just designed one house called cinematic landscape house, what is cinematic ? It’s based on the sequenctial view approach in designing the space. Each corridor has each view to capture. The corridor and the opening relates itself to the openspace which is connect the house to the outside.

20120715-225555.jpg

20120715-225639.jpg

Centre of Void Residence – 200 sqm house

Juli 13, 2012 § 1 Komentar

The concept of the house focuses on the creating an ecological design of house which is one small design 200 sqm house. The design allow natural fresh air by the design of the green slot which also allow natural indirect lighting coming to the space. The shape itself combine the 2 intentions, first intention is well refined detail using geometric clear partii and second is maximise space through space utilisation. The house is still in 90% nearly finished. Will update soon with many pictures.

client : – Cesar Lukito Family

Diproteksi: The Bare Minimalist Residence, … Bioclimatic house

Juli 12, 2012 Masukkan kata sandi Anda untuk melihat komentar.

Konten ini diproteksi dengan kata sandi. Untuk melihatnya cukup masukkan kata sandi Anda di bawah ini:

Cerita di tahun kelima – Pelajaran terbaik

Juli 6, 2012 § 4 Komentar

For last year’s words belong to last year’s language andnd next year’s words await another voice…And to make an end is to make a beginning. TS Eliot

Diri ini akan membagi – bagi cerita ini menjadi beberapa cerita kecil, sebagai refleksi kehidupan yang begitu indah untuk dijalani, dan menyimpan banyak hal untuk dipelajari.

Malam ini …

Malam ini sunyi sepi, waktu tertera pukul 10. 30 malam, baru saat ini aku bisa menarik nafas untuk melegakan diri dari segala macam aktifitas yang ada di kota Jakarta ini, hari ini hari terakhir tanggal 31, bulan Desember, tahun 2011.

kira – kira sudah 3 bulan berlalu sejak diri ini hidup berdua dengan wanitaku. Diri ini tidak sendiri lagi, kami sudah bersama, dari masa penantian yang terasa sungguh lama, beberapa tahun hubungan jarak jauh yang terasa tak menentu dari perjalanan diri kami berdua antara London, Sydney, Seoul, dan Jepang. Di saat itu waktu – waktu seakan – akan bermain dengan ritmenya sendiri, ia berkata ada perjumpaan ada juga perpisahan, penuh dengan masa penantian antara 2 musim dan 4 musim Negara yang berbeda.

Lalu aku teringat beberapa bulan yang lalu mungkin 2 bulan yang lalu, diri kembali ke London hingga perjalanan ke bagian utara scotlandia. Angin yang meniup perlahan – lahan dengan temperatur yang mulai memasuki musim gugur dimana daun – daun sudah berubah menjadi kuning kemerahan. Oleh karena itu mungkin jalanan di kota Durham menjadi begitu Indah dalam horizon kota medieval yang lengkap oleh menara gereja yang juga merupakan salah satu gereja terbesar di Inggris. Diri ini berdua – dua juga berjalan – jalan ke kota York yang sangat memukau dengan peninggalan – peninggalan bersejarahnya, ilmu pengetahuan yang ada di setiap pojok – pojok kota meninggalkan torehannya dengan buku – buku yang menurut penduduk setempat buku biasa. Namun, itu buku – buku langka.

Masa lalu …

Ada kalanya pikiran ini teringat ketika saat kedua bertemu dengan wanita terbaikku, Laurensia, saat itu kita sedang duduk berdua di tepi pantai St. Ives, salah satu pantai terindah di Inggris bagian selatan. Inggris saat itu sedang dalam cuaca terbaiknya, musim panas dimana suhu 20 derajat ada pada rentang waktu 2 bulan dalam satu tahun. Diri ini duduk di atas bebatuan karang bersama wanita terbaikku. Kami bercerita keseharian kami masing – masing, cerita mengenai jaman sekolah dahulu. Jaman SD SMP SMA Ataupun bagaimana hidupnya sehari – hari di klinik. Aku ingin sekali lebih mengenalnya. Kami tertawa dalam canda dan obrolan, aku menengok keatas ada burung – burung pantai mengelilingi kami. Laurensia dan diri ini kemudian mendaki puncak yang tingginya 50 meter, St. Ives memang indah, ia memliki pantai, namun juga bukit yang sangat indah. Di puncak bukit itu ada mercusuar dimana kita bisa melihat ujung terakhir sisi selatan dari pulau Inggris. Namun Waktu berkata lain, ada perjumpaan ada juga perpisahan. Tawa itu disambut oleh airmata tidak lama pada saat perpisahan itu kembali tiba.

Ada kalanya diri ini teringat untuk pertama kalinya menangis untuk sebuah perpisahan. Hati ini menangis ketika ia pergi.

Aku masih ingat perbedaan waktu kami adalah 8 jam, GMT +8 dengan GMT 00. Wanitaku terbangun jam 4 pagi untuk kita bertemu. Jam 4 pagi berarti di London adalah jam 10 malam, berarti kami punya waktu 2 jam sebab wanitaku akan bersiap – siap untuk pergi ke daerah pinggir Bogor karena ia harus menunaikan masa baktinya ke Negara sebagai bagian dari tugas.

Di Inggris, tergantung tempat kerja, rata – rata orang akan menghabiskan waktu untuk pergi ke tempat kerja selama 45 menit untuk berdesak – desakan di kereta daerah central London ataupun memilih bus dengan jarak yang lebih jauh. Begitupun diri ini, aku biasa bangun pukul 7, untuk kemudian selama 1 jam pergi ke kantor, 1 jam kubutuhkan untuk perjalanan karena jarak kantor dan rumah yang cukup jauh.

Rutinitas itu ada ketika pada saat diri ini berangkat kerja ia akan pulang kerja, pada saat aku mulai berkerja, itulah saat ia tidur. Pada saat diri ini makan siang, itulah saat ia bangun kembali,

Ada kalanya aku akan memanggil dengan telefon selularku di saat – saat makan siang, memanggil dengan telepon skype, telepon yang dibeli di daerah regent street karena paket nya yang murah, layanan itulah yang paling ekonomis, biaya untuk menelpon ke Jakarta luar biasa mahalnya, dan juga kebalikannya. 10 pound untuk satu kali panggilan selama 30 menit. 10 pound identik dengan 2 kali makan siang pada waktu itu.

Hampir setiap siang diri ini akan tertidur di taman Battersea di terik matahari yang merupakan cuaca yang terbaik di bulan July saat itu dengan mengobrol selama 30 menit setiap harinya di musim panas sesambil menikmati makan siang. Diri ini sangat merindukan suara wanita terbaikku,

“yang kamu sudah makan ?, makan apa ?”

kami akan membicarakan kembali soal keseharian, rutinitas yang menyenangkan sehari – harinya.

Ada kalanya waktu aku pulang ke kantor itulah saatnya wanitaku tidur. aku akan pergi makan malam, atau sekedar memasak untuk teman terbaikku di apartment, Jefferson namanya, masakan kesukaannya adalah sambal goreng hati dengan nasi biryani, selain sayuran dengan cah saus tiram tentunya. Pada waktu Jam 12 malam waktu London, aku menghabiskan beberapa saat untuk berkerja sesaat selama beberapa jam lagi, aku akan tidur jam 3 – 4 pagi seperti biasa. Diri ini biasa tidur cukup malam hanya karena itulah, wanita terbaikku sudah bangun dari tidurnya.

Aku teringat sering kali diri ini berangkat ke kantor dalam kondisi kurang tidur, dan berpacu dengan dateline yang keras. Seringkali juga perbedaan waktu menyebabkan, terbalik – baliknya waktu tidur hanya untuk bertemu sesaat. Hal ini berlanjut terus selama beberapa tahun kita bersama, aku hanya bisa menahan diri untuk tidak bersedih dalam penantian dalam perjumpaan, ketika kita terpisah. Senyum pun ada ketika kita berbicara sehari – hari dalam jarak yang mengukung..

Diri ini mengerti hal ini tidak mudah bagi kami berdua, namun kenangan – demi kenangan itupun terasa begitu indah. Diri ini merasa Satu tahap demi satu tahap sudah berlalu, seperti langkah dalam hidup ini, masa lalu meninggalkan kenangan yang manis dengan suka dan dukanya.

Ketika cincin itu saling dipasangkan dan janji pernikahan selesai diucapkan. Aku melihat wanita yang disampingku, dan aku tersenyum, dan bersyukur untuk kesabaran satu orang Laurensia yang terbaik di dunia, dengan kenangan yang terindah yang pernah diri ini dapatkan.
 

Kehamilan pertama …

Saat – saat yang terbahagia tentunya ketika mengetahui bahwa Laurensia hamil. Puji Tuhan, diri ini melompat kegirangan, diri ini akan menjadi ayah. Waktu seakan – akan terhenti dalam keheningan dan kesukacitaan. Aku sungguh mengucap syukur atas berkat yang diberikan.

Dari dokter, kita mengetahui bahwa usia kandungan laurensia sudah 1 bulan, kemudian 2 bulan, kemudian 3 bulan. Janin tersebut sudah memiliki jantung, tangan, kaki, luar biasa. Aku setiap hari berdoa supaya anak ini akan menjadi anak luar biasa dengan sifat baiknya untuk sesama. Laurensia berkata “yang aku senang seakan – akan ada yang hidup di badanku, meskipun aku pusing dan mual sehari – harinya, namun aku tidak sabar untuk melihat si baby setiap bulannya.” Pada saat itu aku teringat Laurensia muntah hampir setiap harinya, berat badannya pun turun. Wanita yang selalu bersyukur inilah yang aku yakin akan menjadi ibu terbaik bagi bayi ini. Tidak banyak orang seberuntung diri ini untuk memilikinya.

Diri ini berpikir Ayah dengan segala usahanya menempa dirinya sebagai tulang punggung keluarga, namun lebih luar biasa para Ibu dengan segala suka dan dukanya menempa dirinya dengan kasih yang luar biasa melalui proses kehamilan dan kelahiran.

Rutinitas

Ada kalanya aku bangun jam 6 – 7 pagi setiap harinya, untuk makan pagi bersama, mulai berkerja untuk mempersiapkan pekerjaan bagi staff kantor yang datang biasa sedikit siang. Kami akan makan siang setiap harinya, untuk kemudian terkadang aku menghabiskan waktu satu hari di kampus untuk sekedar bertemu dengan mahasiswa, untuk tutor singkat ataupun untuk memberikan kuliah, atau asistensi di studio arsitektur. Malam – malam kira – kira pukul 7 aku akan selesai dengan rutinitas pekerjaan ataupun rutinitas mengajar, dimana terkadang diri ini harus berkerja ekstra sampai tengah malam. Terkadang seperti saat – saat dahulu diri ini harus menahan kantuk untuk berkerja sampai jam 3 – 4 pagi atau tidak tidur sama sekali.

Secara rutin aku akan makan malam bersama setelah laurensia pulang dari klinik. Terkadang aku hanya tinggal di rumah bersama laurensia di hari sabtu dan minggu untuk menikmati kebersamaan di sekitar rumah.

Atau terkadang waktu yang tidak banyak dan kita juga pergi ke tempat yang itu – itu lagi, kegiatan yang sama lagi. Namun semua rutinitas yang terjadi begitu indah, sekali dijalani, ingin diulangi, terus menerus. Hidup ini terasa sangat menyenangkan.

Kantor terbaik di dunia …

Kira – kira setahun yang lalu di bulan November, firma DOT dibentuk. Suatu waktu diri ini ingat dalam perjalanan pulang dari Foster and Partners, bersama teman terbaikku, Albert namanya, kita bersenda gurau mengenai nama satu studio arsitek, studio arsitek yang baru, nama DOT pun muncul. Diri ini sendiri juga seringkali tidak menyangka firma arsitek ini bisa bertahan dan sedikit menorehkan prestasi sampai sekarang.

Seperti biasa kantor adalah satu tempat untuk berkerja, adakalanya ia dipisahkan dari kehidupan pribadi orang – perorangannya. Ada kalanya juga ia menjadi ajang pertarungan, kompetisi, pertaruhan karir, tempat eksistensi diri. Diri ini selalu merasakan dimana lingkungan kerja seperti ini, sejauh diri ini melangkah dalam perjalanan dari Singapore, London, Sydney, Jepang, Korea, ataupun di tanah air. Rata – rata diri ini berkerja 12 jam di kantor, ataupun kadang- kadang 16 jam di masa – masa dahulu. Dari kondisi yang ada, mimpi pun mulai ada untuk membuat kantor terbaik di dunia.

Apalah artinya sebuah nama, DOT hanya sebuah titik. Ada kalanya diri ini berkaca kebelakang. Bagaimana kita merintis firma ini dengan orang – orang terbaik. Mulai dari hanya 2 orang, kemudian berkembang menjadi 3 orang, kemudian tengah tahun kita sudah memiliki 6 orang, dan sekarang ada 12 orang di DOT Workshop, seluruhnya orang – orang terbaik dan paling kreatif dengan passion yang sangat luar biasa. Tidak banyak firma yang memiliki keberuntungan dengan adanya orang – orang ini di dalamnya, yang saya tahu Foster and Partners salah satunya, oleh karena itu ia bisa berkembang menjadi 1500 orang dengan tidak mengorbankan ide – ide yang brilian.

Adakalanya diri ini tertawa – tawa dengan segala ide – ide yang kreatif di DOT, saat – saat di kantor menjadi salah satu saat yang terbaik dalam rutinitas yang ada. Di dalam satu tahun terakhir ini, DOT sudah mengerjakan hampir 80 pekerjaan, memenangkan 6 penghargaan desain, berkerja sama dengan developer – developer di Indonesia, mengerjakan beberapa project di Mexico. Kantor berkembang pesat dari 2 menjadi 12 orang. Kantor yang tadinya hanya berupa tempat kosong, menjadi tempat yang diri ini sendiri cintai dengan passion yang ada di dalamnya.

Melihat kebelakang diri ini serasa –tidak percaya dengan segala yang ada, Diri ini hanya bisa mengucap syukur atas segala yang ada, dengan penuh kerendahan hati diri ini mengucapkan terima kasih atas segala perjuangan DOT atas kecintaannya akan profesi yang diri ini juga cintai.


Resolusi Tahun Baru … hidup ini hidup biasa

Untuk menutup cerita di tahun kelima, diri ini akan membagi pengalaman yang tidak terduga, dengan pelajaran terbaik yang justru datang dari seorang supir taxi.

Supir taxi ini mengantarkan Laurensia dan diri ini dengan biaya hanya 50 pound dari kota London ke Stansted yang berjarak 1.5 jam – 2 jam perjalanan. Biasanya, taxi akan mencharge 80 pound. Namun hari itu terasa berbeda. Kami berbicara mengobrol panjang lebar, ia bercerita dirinya yang asal Saudi Arabia, ia adalah seorang muslim. Ia berkata,

Realrich, sekarang banyak orang membunuh orang lain mengatas namakan agama, namun mereka hanya lapar, Agama pun menjadi pelarian. Oleh karena itu setiap kali kami bisa makan sesuatu, kami akan berkata alhamdulilah, mengucap syukur, bersyukurlah karena pada hari ini kamu masih bisa makan.
Dan jangan lupa, berikan sedikit hakmu untuk orang miskin, bagi kamu mungkin itu tidak berarti namun bagi mereka itu akan sangat berarti. Ada dalam perjalanan hidupmu dimana semua menjadi sangat tidak pasti dan timbul keragu – raguan seperti yang dialami oleh banyak orang. Pada saat itu tiba, berderma lah, dan berdoalah, maka jalan akan ditunjukkan kepadamu. Dan itu akan membuka matamu, dan engkau akan menjadi cahaya bagi orang lain.
 
Dan untuk kekasihmu, jagalah ia, di masa – masa pertama, kalian akan saling menyesuaikan diri, yang terpenting adalah istrimu, [pada saat itu Laurensia tertidur disampingku], apapun yang diperbuat orang lain, apapun keragu – raguan yang muncul dalam hidup, jagalah istrimu, karena hidupmu akan terberkati dan hadiah yang terindah dari Tuhan yakni anak – anak akan tiba pada saatnya dimana kebahagiaan tidak bisa terukur dari uang semata.

Aku seakan – akan bermain – main dengan resiko dalam pikiran dan perbuatan, karir dan pekerjaan, masa lalu – masa depan, puisi masa lalu, dan tantangan masa depan. Pelajaran terbaik seakan – akan muncul begitu saja, tanpa terduga. Ku yakin Tuhan mengirimkan orang – orang terbaiknya untuk saling bertemu.

Diri ini seakan – akan bernostalgia dengan romansa, romansa yang menggebu – gebu di dalam hatiku, romansa dalam keseharian, romansa dalam tutur kata, sikap, dan perbuatan. Aku belajar untuk mencintai seumur hidupku, demi Laurensia. Wanita terbaikku. Aku belajar menghargai waktu, belajar menghargai kebersamaan.

Puji Syukur kuhaturkan akan tahun yang luar biasa dengan berkat yang berlimpah, hadiah natal yang sangat indah, kebersamaan dengan laurensia dan calon bayi merupakan berkat yang tidak ternilai,

Di akhir perbincangan kami, dia pun berkata,

“hey Realrich, do you know that good people meet good people, so don’t worry about life. Just do your best.”

pada waktu itu Aku pun tersenyum, dan bersyukur, saat itu Laurensia pun bangun, dan

aku menatapnya dan jatuh cinta lagi untuk kesekian kalinya.

Stitching Rural – City – one studio @ UPH Architecture 2012

Juli 5, 2012 § Tinggalkan komentar

419875_1957733040235_995222505_n
The studio was joint workshop studio with the team of National University of Singapore led by Wong Chong Thai and team of University of Pelita Harapan consists of Tatyana Kusumo, Kartika Sari, Adi, Maria Vanessa, Raymond, and Jovita led by Realrich Sjarief. There were two reviews arranged in the studio which the first review was hosted by NUS in Singapore by Wong Chong Thai and the second review was hosted in UPH by having David Hutama  and Ivan Kurniawan Nasution as guest reviewer.
The research project focused on student’s attention on understanding cities, as they are, the predictability of formal and unpredictability of the informal. The team chose Kampung Luar Batang:a precinct that supports old city centre of Jakarta and Alam Sutera precinct that is new upcoming development as the pilot project of joint collaboration studio. The studio consisted of main key actors of the urban design precincts between government, developer and student as urban designer and architect. In many ways, those locations resemble the location outcomes of business as usual paradigm, which resulted on core precincts, and supporting precincts, which are the area of marginalised worker. It consist mutualism relationship between each other include the marginalised workers require space to live, work and play. In a sense it needs one way to answer how far the equilibrium could be offered by one design scheme to bridge formal – informal, peri – urban, rural – city, desa – kota.  The process in the studio was to find the answer of this question.
The first session of the studio was to generate urban design scheme and the second stage was to bring the urban design scheme to architecture proposal which in overall consists generating vision, and implementing the vision into several stages depends on the affordance of the situation addressed. Urban design projects vary in size from new town to more frequently, neighbourhood precincts and blocks of cities. Before the studios turned our minds to how a one scheme could be, sustaining our attention through all hours of the night, th
e act of drawing the diagrams, the grid, the buildings, trees, median strips and pockets of grass invited by the context is well written by the need of the people.  The team studied by research the need of the people by interviewing, imagining, and doing research on architect’s paradigm. I believe that the strong argument is based on evidence. So the part of the studio was under standing paradigms that shape the city. In the studio 20 case studies and literatures were discussed to form the thinking of the students. It helps to gain understanding the architect’s paradigm that shape our city which focus on paradigm such as: empiricist, rationalist, neo-traditional, new urbanism, deconstructive city. The studio studies the paradigm that shapes our city from literature study, on site study.
            The process of finding the answer is always interesting to see.  The more interesting thing happened when the team tried to understand how the people try to adopt change and growth, maintains their sense of community. Finally the successful scheme answered that studio inquiry that there are many chances to blend the informal and formal, the poor and the rich, to collaborate with developer, government; architect should respond to investigate all of the opportunities. Which then I believe by doing so architecture will respond to the beauty of stitching the opposites.

474157_1934018287381_1752447371_o

Design Review session at NUS Singapore [Wong Cong Thai’s Team and Realrich Sjarief’s Team]

Team : Kartikasari, Tatyana Kusumo, Jovita Listyani, Maria Vanessa Yulianti, Adi Nugraha, Raymond Aditya

537628_10151357485836240_1418789678_n

Presenting Kampong City’s scheme for ITDP Seminar

576247_10151277947921240_1092006847_n

Presentation by Kartika At Jakarta Architecture Triennale 2012

555918_3782801001766_1180540515_n

Exhibition at Place Making Exhibition @ Dialogue Art Gallery
Pictures by Raymond Aditya, Ike Puspa, Realrich Sjarief

Perjalanan Membuka Mata

Maret 17, 2012 § Tinggalkan komentar

Tulisan ini dipublikasikan untuk Majalah Ruang edisi ke 4

Saya tiba di NewYork dengan kapal laut sebagai seorang remaja, imigran dan seperti orang orang yang lain, saya terkesan dengan patung liberti dan horizon gedung gedung kota manhattan. Saya tidak pernah melupakan kesan tersebut. Dan proyek ini adalah mengenai kesan saya yang tidak pernah saya lupakan.

Itulah paragraph yang dibuat Daniel Liebeskind dalam narasi pembuka skema Word Trade Center yang dia menangkan dalam kompetisi Internasional yang diikuti oleh 5200 orang.

Dalam perjalanan hidupnya, seorang arsitek belajar untuk merasakan, mengatur, ataupun mencipta ruang dimana kemampuan tersebut seiring berjalannya waktu akan semakin terasah. Diskusi akan menjadi dalam apabila kita membahas latar belakang arsitek per-arsitek atau desainer per desainer. Desainer arsitektur atau architectural designer, ini padanan istilah apabila seseorang tidak mempunyai sertifikat sebagai seorang arsitek. Kita tidak akan membahas mengenai legal seorang arsitek namun latar belakang factual. Kita berhipotesa bahwa ada satu benang merah yang dialami oleh para arsitek tersebut. Benang merah yang bisa membuat kita belajar, tulisan ini pun adalah menjadi dasar untuk thesis selanjutnya, batu pondasi kalau ia bisa dianalogikan dalam satu bangunan.

Model lain yang cukup dikenal diambil dari 7 arsitek yang mempelopori deconstructivist architecture, dimulai dari sebuah pameran di museum of modern art yang dikuratori oleh Philip Johnson. Frank O Gehry peraih pritzker prize di tahun 1989. lahir di Kanada kemudian berangkat untuk bersekolah di University of Southern California school of architecture dan meneruskan di Harvard Graduate school of design. Lain dengan frank o gehry, Zaha Hadid lahir di Badhdad, belajar di bawah bimbingan Rem Koolhass di Architectural Association (AA) di London, berkerja di OMA kantor Rem Koolhas selama beberapa tahun sebelum ia menjadi partner dan membuka kantor sendiri. Salah satu figur lainnya dari 7 arsitek tersebut, Rem Koolhas lahir di Roterdam di tahun 1944, belajar di Architectural Association London sebelum mendirikan OMA bersama Elia, Zoe Zenghelis dan Madelon Vriersendrop. Kemudian arsitek lainnya Bernard Tschumi lahir di Lausanne, Switzerland, belajar di paris dan ETH Zurich dimana ia memenangkan kompetisi parc de la villete di tahun 1982. Arsitek – arsitek tersebut memiliki satu pola yang sama. pola hidup nomaden, berpindah – pindah untuk belajar kemudian terkulminasi dalam satu titik di hidupnya. Mereka lahir di suatu tempat untuk kemudian belajar atau berkerja di tempat yang memiliki budaya yang berbeda termasuk 2 arsitek lainnya Wolfgang Prix yang mendirikan coop himmeblau bersama Helmut Swiczinsky and Michael Holzer dan juga Peter Eisenman sebagai salah satu dari 7 arsitek tersebut. Meskipun ada arsitek – arsitek jenius yang memang bisa menetap di satu tempat dan kemudian benar – benar mendalami budaya, material lokal, dan pengetahuan membangun yang kemudian disintesiskan menjadi karya terbangun yang orisinal namun dari pengamatan singkat, perjalanan nomaden tersebut memberikan satu dampak signifikan dari perkembangan karir tiap – tiap arsitek. Pengembangan karir tersebut bisa dilakukan dengan berjalan – jalan, bersekolah, ataupun berkerja pada biro luar negeri, sebuah perjalanan nomaden untuk membuka mata.

Architectural association pada latar belakang dengan paviliun salah satu karya mahasiswanya, http://www.dezeen.com/2008/07/15/swoosh-pavilion-at-the-architectural-association/

Patut dicatat bahwa krisis ekonomi ada pada tahun 1987 dan 1988 yang kemudian berulang setiap 10 tahun dalam siklus krisis ekonomi. Krisis di tahun 1987 ini berkaitan dengan gerakan Dekonstruksi yang digaungkan pada akhir tahun 1980. Ada sebuah celah kesempatan setelah krisis moneter. Ketika ekonomi sudah mulai pulih, kesempatan – kesempatan bisnis datang dan peluang untuk arsitek untuk berkarya menjadi besar. Hal ini juga berlaku setelah krisis 1997 – 1998 dimana setelah perekonomian pulih, banyak biro – biro baru yang kemudian memiliki portfolio yang unik dan baru pada jamannya dilengkapi dengan brand marketing yang mampu diserap pasar, seperti kemunculan BIG, Lava, REX. Juga di Indonesia terdapat satu biro seperti Urbane Indonesia yang karyanya progresif dalam waktu kurang dari lima tahun menyabet peringkat 10 besar BCI Asia dan memenangkan beberapa kompetisi nasional. Uniknya orang – orang di belakang BIG, Lava, REX, atau Urbane Indonesia mengalami sebuah perjalanan dalam hidupnya yang kurang lebih sama dengan 7 arsitek desconstructivist. Yakni kesempatan untuk belajar , bekerja, dan berjalan – jalan di sebuah tempat yang berbeda budayanya dengan tempat kelahirannya dan mengalami hidup nomaden.

Satu Arsitek yang patut dicatat karena tidak memiliki latar belakang formal pendidikan arsitektur adalah Tadao Ando, peraih pritzker prize tahun 1995. Jauh sebelum menjadi arsitek ia adalah petinju, ia menghabiskan waktu – waktunya untuk mempelajari arsitektur barat dengan berjalan – jalan berkeliling dunia, menjadi nomaden dalam rentang umurnya 24 sampai dengan 28 tahun. Dalam kemiskinan ia bepergian ke moskow, finlandia, spaniel, italia, Marseilles, Madagascar, India, paris, vienna dimana ia melihat karya alvar alto dan michaelangelo sebagai sumber inspirasi. Ia kemudian ia memberanikan dirinya membuka prakteknya yang berkonsentrasi dalam perancangan rumah kecil dan sederhana. Di usia 35 Tadao ando kemudian mendapatkan penghargaan tahunan dari institute arsitek di jepang, sebuah penghargaan yang diberikan pertama kalinya untuk proyek rumah berskala kecil sebesar 65 m persegi. Pengalaman belajar menikmati arsitektur dari tempat – tempat di luar jepang dalam rentang waktu 4 tahun memberikan pengaruh yang besar dalam kesuksesannya tadao ando. Proyek nya berkembang dari rumah kecil menuju bangunan publik seperti museum ataupun baungan komersial tidak hanya di Jepang namun tersebar di Texas sampai Perancis dan Abu Dhabi.

Salah satu karya tadao Ando, Church of light

Kalau kita lihat dari lokasinya bahwa Indonesia adalah Negara khatulistiwa dengan 2 musim yang suhu udaranya konstan sepanjang tahun. Sebuah Negara yang sangat beruntung dengan posisinya di equator dan memiliki tanah yang subur dengan kekayaan hutan tropis yang memiliki keanekaragaman hayati yang tinggi. Siapapun akan mengetahui Hal Ini sungguh berbeda dengan kota, letak architectural association, sebuah sekolah avant – garde penghasil arsitek kelas dunia yang ada di London, Inggris dimana cuaca yang ada tidak bersahabat dengan terpaan angin kencang sehingga musim dingin kita selalu merasakan wind chilled effect, dan sinar matahari hanya datang untuk menerpa suhu diatas 20 derajat hanya tidak lebih dari 4 bulan dalam satu tahun. Ada satu benang merah dari bagaimana letak geografis dan kondisi iklim satu Negara bisa memberikan sebuah masa adaptasi yang luar biasa, sense of survival saya rasa. Hidup di luar negeri menjanjikan pola hidup yang baru, lepas dari kultur bangsa kita sebagai bangsa Indonesia. Pola Hidup tersebut mengasah pola berpikir untuk bisa beradaptasi yang kemudian memberikan satu titik positif luar biasa dalam pengembangan diri pribadi. Selain itu Dalam percampuran budaya di tempat yang baru , para arsitek juga mendapatkan jaringan pertemanan yang luar biasa yang kadang kala akan saling terhubung dalam jaringan bisnis . Bjarke angels pernah berkerja di MVRDV, Zaha Hadid yang pernah berkerja di OMA, Prince Joshua Ramus yang pernah berkerja di OMA, Ole Schrehen yang juga pernah berkerja di OMA sebelum mereka membuat biro sendiri. Dalam Ikatan Arsitektur Indonesia prose’s untuk mendapatkan sertifikasi arsitek dibedakan menjadi 3 tahap, pratama dengan 3 tahun pengalaman, madya dengan lima tahun pengalaman, dan utama dengan 12 tahun pengalaman . Pengalaman tersebut menunjukkan kematangan arsitek. Seorang arsitek mengalami program sarjana, bachelor arsitektur di Indonesia 4 tahun ataupun di luar negeri selama 3 tahun, dimana rata – rata akan lulus di usia 23 sampai 25 tahun. Setelah seorang arsitek itu lulus ia membuka mata dan memulai perjalanannya.

Baik atau buruk hidup di luar negeri, menjanjikan satu fase dalam hidup yang signifikan dalam perkembangan karir seorang arsitek. Belajar untuk memulai perjalanan membuka mata.

Bibliography
1. OMA official Website, http://www.oma.eu, 2.Jodiiou Philip, New Forms, 1990 3.http://architecture.about.com/library/bl-libeskind-statement.htm
2. skema WTC dari Daniel Liebeskind, image source http://www.september11news.com/1_Libeskind_LMDC_3.jpg

Bare Minimalist 99%

Desember 1, 2011 § 2 Komentar

Here it is, the publication of one of our work titled Tropical open house by the process.

The house is nearly finished. It has such a paradigm of rational way of thinking. One might say, it’s well thought by analyzing the lot of the land, the orientation of the sun and the issues of concern in daily life such as privacy, safety and the most important part, beauty. It’s a hard work of Singgih Suryanto as the leader of the builder, humbleness and kindness of Charles Wiriawan as the owner, and the total builders’ crew as main part of the collaborator. We feel fortunate to be architect of this project. Thank you for all the the best quality of the process.

Video by Andhang Trihamdhani [founder of Vidour].

1st Prize Winner – Kampung Batik National Open Competition

November 18, 2011 § Tinggalkan komentar

Image

"Batik is a the process of writing a picture or decoration on any media by using the wax as a medium to coloring" (International Batik Convention in Yogyakarta,1997).

Therefore, in designing the “kampung batik”, the design focus on the process, stitching layer upon layer, combining the past and the future, making a harmonious design within cultures, people and the environment meet.

This competition was held by the local government of Semarang to proposed a new design and idea of the “Kampung Batik”. Kampung Batik is located at North Semarang city near the Old Colonial city of Semarang. It expected to become the center of batik , as well as a new tourist destination in Semarang city.

There are several issues during designing this Kampung Batik, they are the complexticity of the residential, lack of open space, and ownership of the building there. The realization of the design is expected to be inexpensive and can benefit all parties.

The design is divided into two phases, where at the first phase, the design propose minimal intervention to a few buildings and the neighborhoods, while continuing to raise funds. The second phase, the proposal offers new identity with the replacement of some buildings, building facades and the addition of a large canopy that stands out for the village. We also made some events proposal to maintain the continuity of the Kampung Batik.

Team Leader : Realrich Sjarief

Team: Randy abimanyu, David Sampurna, Morian Suspriatnadi, Andhang Trihamdani, Suryanaga, Maria Pardede, Indra DN, Mukhammad Ilham

Image

Image

ImageImage

2nd prize winner Orang Utan research station National open competition – west borneo

November 18, 2011 § Tinggalkan komentar

World Wildlife Fund for nature (WWF) Indonesia has long been recognized as an international non-governmental organization working on issues regarding the conservation, research and restoration of the environment. The station for Orang Utan Research facility provides the research lab for preserving habitat of orang Utan. It design responds to rational for specific research, encouraging intercommunication and providing flexible, light filled working spaces in which research teams can expand and contact with ease.

The area is 12 hours drive continues by 1.5 hours transport by long boat, in total almost 900 km distance from Pontianak, the nearest city. Thedesign synthesized called for close proximity between laboratories, core support areas, offices, and Bedroom. Two organic wings and one ore frame a linear configuration formed by repetition  of triangular shape which we called a practical form which is easy to construct and cheap on the budget wise. This is a philosophy beyond the functionalism which synthesized wood as the only sustainable material which has to be used.

Looking at the extinction of orang utan species, Together with the implementation of this station for research these buildings in the initial proposal hopefully will bring beautiful impact on the architecture of research facilities around the world. Not only have they set new technical standards but they represent an exciting new research environment to live with.

Team Leader : Realrich Sjarief

Team member : David Sampurna, Indra Dwinugraha, Silvanus Prima, Andhang Trihamdhani, Bayu Prayudhi, Morian Saspriatnadi, Anastasia Widyaningsih

3rd prize Winner PU Gateway + Pedestrian National Open Competition

November 17, 2011 § Tinggalkan komentar

“ Dynamic Stability and Stability in Dynamic

The meaning from ministry of Public Works (PU) symbol translated into the most primitive stability form “triangle” as a thesis and the inverted triangle form as antithesis to show the dynamic of this form.

In designing process, PU symbol become the main form that applied into all aspect in the design, not only the form of the gate but also the paving of the pedestrian.

This competition was held by ministry of Public Works (PU) to collect fresh idea for new improvement in future ministry of Public Works office area. There are several issues that considered in this competition, they are the gate character that can united with all building in the site and green design.

As the green design aspect we design main gate which have function as water collector and energy generator. For the pedestrian area we design shelter and public furniture which also based on PU symbol form. This pedestrian is designed with nodes which can accommodate event and activities around ministry of Public Works (PU) not only regular activities like jogging and biking but also annual event like bazar and festival.

Team Leader : Realrich Sjarief

Member team: Maria Pardede, Randy abimanyu, David Sampurna, Morian Suspriatnadi, Andhang Trihamdani, Suryanaga, Indra DN, Mukhammad Ilham, Septrio Effendy, Gavin Gunawan

 

3rd Prize of Unpad Central Library and Dekanat Building

September 3, 2011 § Tinggalkan komentar

will be updated

1st Prize Lombok Epicentrum Square

September 3, 2011 § Tinggalkan komentar

will be updated

Our wedding :)

September 2, 2011 § 2 Komentar

This week, I have been really busy day by day for sorting what needs to be done for our marriage. today I’m so grateful because I’ve just finished designing website for laurensia. Visit the link www. real-laurensia.com if you have time to see it. I’ve been learning how to make this last week. even though not perfect enough, have a look and give us comment, we will be very happy. Other part is, I’m really busy sorting the invitation for our marriage and putting together pictures for our ceremony, writing the label by label inviting friends, family who are like brothers and sisters to me.

just really tired, probably it’s time to go to bed, tomorrow morning at 6.00 am have to accompany laurensia to doctor for check up.

best,

unconditional love

Agustus 30, 2011 § 2 Komentar

Culture, which we have seen in our daily life sometimes is just taken with no granted. everybody should accept it, more people said that we have to remember our culture to avoid faceless community, one community without any culture. That is arguably true but sometimes we forget behind culture, there should be love that becomes signifier of what we’re doing. We’ve got so many problems in our life. Problems of relationship, your career, your dream.

I believe in one truth,  which is …. give the unconditional love to everybody. The world is going to be more wonderful place and beautiful place for all of us.

this is a really beautiful clips. See it and what do you think ?

Landak atau rubah ?

Agustus 27, 2011 § 5 Komentar

Jim Collins wrote wonderful text, hopefully this will colour your vacation happy holiday …

“Apakah anda termasuk landak atau rubah ?

dalam karangannya yang terkenal”The Hedgehog and the Fox”, Isaiah Berlin membagi dunia menjadi landak dan rubah, berdasarkan pada dongeng yunani kuno, “Rubah mengetahui banyak hal, tetapi landak mengetahui satu hal yang besar.” Rubah adalah makhluk yang cerdik dan licik, mampu menyusun banyak sekali strategi yang kompleks untuk menyelinap dan menyerang landak. Selama berhari – hari rubah mengelilingi sarang landak, menunggu saat yang tepat untuk menerkam. Cepat, rapi, cantik, kakinya cekatan, dan ahli rubah tampak sepertinya pasti menang. Landak, sebaliknya, adalah makhluk yang lebih tidak rapi, tampak seperti perpaduan genetis antara porcupine (semacam landak) dan armadillo kecil.

Landak berjalan dengan badan bergoyang – goyang, melewatkan hari – harinya yang sederhana, mencari makan siang dan memelihara rumahnya.
Rubah dengan cerdik menunggu dalam keheningan pada waktunya di jalan setapak. Landak memikirkan urusannya sendiri, mengeluyur langsung ke jalur rubah. “Aha, aku mendapatkanmu sekarang!” pikir rubah. Dia melompat keluar, berlari, secepat kilat. Landak kecil mencium bahaya, mengangkat kepala dan berpikir, “mulai lagi, apakah ia pernah belajar?” menggulungkan diri dengan sempurna menjadi seperti bola kecil, landak menjadi seperti bola dengan duri tajam , ke semua arah. Sang rubah, sedang melompat ke arah mangsanya, melihat pertahanan landak dan mengentikan serangan. Mundur kembali ke dalam hutan, rubah mulai memikirkan serangan baru. Setiap hari, beberapa versi dari pertempuran antara landak dan rubah ini terjadi, dan walaupun rubah menjadi semakin cerdik, landak selalu menang.

« Read the rest of this entry »

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 44 pengikut lainnya.