Scattered Boxes – House for Rusda and Nurul

Agustus 10, 2015 § Meninggalkan komentar

Saturday, 08082015, ““A house can have integrity, just like a person,’ said Roark, ‘and just as seldom.”
― Ayn Rand, The Fountainhead

IMG_1165
Architecture is just so magical, by playing simple form, the result could be unexpected, here we have experimentation with box, simple box, a module, which is played in the linear site facing Bandung.
The scheme consists of multiple small scattered boxes facing valley of Bandung, view of city light and view of surrounding pine trees. The modular boxes has several layer of stories such as construction and craftmanship issue which we try to limit the project to three to four meter module divided to 3 categories (main, transition, services) and several sub categories (living, bed, stairs) which the creates their own partiis. the second intention is to enhance such comfortable climate of Bandung , which has cool breeze, comfortable weather ranged from 20 – 22 degree to 27 degree – 28 degree celciuse which encouraged to open the openings, and skylight innovating with cross air circulation and airstacking effect. The third one is the act of considering limitation on expenditures such as the carbon foot print and thermal conductivity in the site which brings the use of selection of material which has the low thermal conductivity.

I met this one couple few weeks ago, they are young, full of promises. They have a dream to live in one beautiful house. I think they are mixture of wanderer , dreamer but has concern of realistic consideration. This journey of this beautiful, scattered natural boxes made by brick and liquid stones are just begun, hopefully it will be happy ending like what we dream for.
“we have spectacular view mas” Rusda said to me before. During our last site survey a month ago , “Look at the view, ” nurul said to me. They were right, the view was spectacular. It has two main points of view, to the valley and another will be to the hill when we can see pine trees. This time we will go for small little boxes which has spectacular view, ressesed, extruded dancing at the mountain with its soul.

Thank you for my dream team RAW for assisting in this project various people to test the premise over and over (Miftah, Tatyana, Rofi, Ali, Agung).

Senyum

Juli 30, 2015 § Meninggalkan komentar

IMG_1039

Blue Sky :) so beautiful

dokter : “Bu bu, tangannya mengepal bu, saya dipelototin, ini megnhadap ke saya ”
laurensia : “iya dok kayanya dia marah, laper dia dok, nunggunya lama dok”
dokter : “maaf ya de, nunggunya lama ya de”
dokter : “ini jarinya empat ya bu, ibu jarinya ngga kelihatan karena lagi mengepal, jarinya jangan nambah lagi ya bu”

Just love u as usual
Your smile Your hug
Your perseverance
Your kindness Colour everyday of my life
For the injections, fear of needles
For the hours meeting doctors
For the hours of tears
For the love to our family, to me
Spread warmth to my heart.
Honey , my Laurensia just stay strong,
I just fall in love again in our fourth year marriage. :)

Carlo Scarpa, maturation of the alchemy, the experiments, the expedients.

Juli 27, 2015 § Meninggalkan komentar

Carlo Scarpa

Hari ini, diskusi terjadi antara saya dan Greg, untuk menampilkan apa yang akan dibahas ke depan di OMAH, ini hasilnya adalah 2 orang arsitek, pertama, Carlo Scarpa, yang kedua Laurie Baker. Dan siapa lagi ya selanjutnya ?

ini resensi publikasi dari OMAH Library yang menjelaskan mengapa ia yang dipilih, apa saja yang dihasilkannya setelah diskusi di OMah beberapa saat yang lalu mengenai lokalitas, identitas, dan apa itu arsitektur ? :

Omah Architecture Library kindly invited you to our venue : Learning from the master, Carlo Scarpa, maturation of the alchemy, the experiments, the expedients.

Alchemy means a seemingly magical process of transformation, creation, or combination. Experiments means a scientific procedure undertaken to make a discovery, test a hypothesis, or demonstrate a known fact. Expedients means Advantage that you have in your design process.

Modern architectural culture has exalted and bewailed the lost organic unity of craftsmanship, finding this a justification of its own adherence to the stylistic codes of standardization. Against this Carlo Scarpa sets the volatility of his own culture and his sympathy with things; his designs seek to redeem his metier as a state of freedom from time, which might be regarded as primitive if this were sufficient to express its initiatory element.

In addition, Scarpa’s details are opposed to the banalization imposed on architectural inventiveness by -usability. The reduction of form to mere expression of function, to mere “washability”, as Ernst Bloch affirms, is rejected in Scarpa’s designs. Scarpa seems to understand that composition does not mean annulling this difference but displaying it. This is true of his use of both materials and technologies, but also of the forms of work that the design employs, stimulating and educating their inner procedures. His designs confronts this gap and emphasizes it. Between design and craft work or manual labour there is a substantive difference, which must not be ignored. (francesco dal co)

The inner procedures might called us to the process of thinking, record of craftmanship, the architect’s biography, which stated by Michael Caldwell in strange details, resulting as a masterpiece work.
maturation of the alchemy, the experiments, the expedients

We gladly welcome all of the restless spirits to join all the lectures on 15th August, Saturday 2015 at 10.00 am, and to describe and to exchange ideas, thoughts about the topics. This short course will only provide 25 seats maximum [because of the limited space in one small building] ; Please kindly send email to omahlibrary.reservation@gmail.com for RSVP.

http://www.omah-library.com

akhirnya semester kedua dimulai, keringat dingin mulai muncul …. tessss tessss.

Follies of Creativity

Juli 21, 2015 § Meninggalkan komentar

RAW progress – Morning Visit #rawarsitektur #rawarchitecture hopefully will finish this in 1 month time :)

IMG_0809

Catatan untuk Pameran

Juli 18, 2015 § Meninggalkan komentar

Judul Foto : Lihat Karyaku Persembahanku

Judul Foto : Lihat Karyaku Persembahanku

Disini RAW pameran dengan 3 studio yang lain, ada Studio Dasar, Highstreet Studio, dan Tim tiga. Saya kemudian berpikir, apa arti berpameran. Pameran karya tepatnya bukan, pameran asal gagah – gagahan, atau asal keren, atau asal beken, atau asal terkenal. Oleh karena itu, foto ini diletakkan di pameran, untuk mengajak melihat hasil kerja, bukan hanya gagah – gagahan, satu tim menghadap ke karya untuk mengajak menyelami karya kita.

Featured at Bravacasa Exhibition. Axial planning house with terracotta rooster, airstacking effect and view facing the breathtaking Landscape Rumah Jawa responds its context of the potential of the site by 3 main design intentions : the existing house which was at the west side of the area. The intentions are: First, exposing the view to the west, the view is to the exisiting swimming pool and adjacent to the exisiting house, providing axis to the boundary of exisiting house and the swimming pool. second, by exposing building that avoid west side because of the heat of direct sunlight of tropical climate which can expose the temperature to 33 degree Celsius, third, by designing a building envelope that responds to sunlight angle during 11 am o clock until 3 pm o clock the whole year. The fourth is providing horisontal and vertical wind tunnel to allow fresh air to the building in 24 hours. The design of the building then conclude that the building need to face east at its widest sun exposure to facade, north, and south, but then, the cantilevered concrete prevents direct sunlight the whole year. The void In the middle of the house functions as air chimney to respond air-stacking effect at its design core forming a stepping expression of tumpang sari, which is been client’s favorite. The design of the opening, rooster at main door wall allows cross air ventilation to happen in the building by having tiny gab on its pattern opening. The chimney allows hot air flows out through the gab. In the afternoon the layout design allows natural lighting coming in so the user doesn’t need to use artificial light. Client: Subiyanto Family (Atiek , Nina , Bayu Ajeng Subiyanto) Project Team : Principal : Realrich Sjarief Conceptual : (Randy Abimanyu, Andhang Trihamdhani, Emmy ulfah ) DED : (Bambang Priyono [Head Technical], Andhang Trihamdhani, Emmy ulfah )Structure Engineer : Herwin Siregar Builder: by owner (Bambang) Model : Tatyana Kusumo

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

Dan, Ini dia kita – kita, Pak Paulus yang paling ganteng :p  [becanda ya pak] sisi kiri pak paulus ada glenn kanannya ada rama sebelah kanan rama itu Danny Wicaksono :) 

RAW Dream Team – Best Architecture Firm in the world :)

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

 

Building Nation Legacy through Architecture Fundametal

Juli 17, 2015 § Meninggalkan komentar

 

“I cannot believe that the purpose of life is to be “Happy.” I think the purpose of life us to be useful, to be responsible, to be compassionate. It is, above all, to matter : to count, to stand for something, to have made some difference that you have lived at all.” Leo C. Rosten 

Oscar Niemeyer,  Lucio Costa, seorang arsitek dan  perencana kota  mendesain kota Brasilia dan bangunan pemerintahan di pusat kota yang berbentuk lambang negara Brazil, dengan lambang burung Garuda,yang memiliki langgam yang modern dengan bentuk – bentuk geometris sebagai cara untuk meniciptakan citra kota brasilia yang maju. Brasilia sukses dalam menciptakan citra kota yang indah dengan coretan –  coretan garis karya Oscar Niemeyer yang tegas dan monumental. Presiden Soekarno pernah melakukan hal yang serupa dimana ia yakin bahwa lingkungan tempat kita tinggal akan membentuk visi, sebuah konsepsi besar mengenai wajah kota dengan pengembangan – pengembangan mercusuar seperti hotel indonesia, senayan, gedung DPR-MPR yang didesain oleh Soejoedi. Disini terlihat bahwa membangun kota seringkali ditandai dengan merubah wajah kota dengan pembangunan arsitekturnya. Disini arsitektur kemudian menjadi satu cara untuk meningkatkan citra diri. Meskipun dibalik citra kota Brasilia yang indah, perencanaan jalan yang masih berorientasi pada mobil membuat kota tersebut tidak ramah terhadap pejalan kaki, sepi dari pejalan kaki, sehingga menyebabkan kualitas interaksi antar penduduk berlangsung introvert, berbeda dengan yang terjadi di San Paolo ataupun Rio Janeiro. Disinilah kita melihat apakah citra itu menjadi sedemikian penting ? semanis luarnya ? lalu apa itu kualitas yang elementer dan kualitas yang fundamental ?

3 tahun yang lalu kami mendesainkan Arum Dalu Resort untuk Pak Agus Supramono dan keluarganya. Resort berada di tengah hutan dengan jarak 2 jam di daerah membalong, selatan Belitung. Kesulitan yang tinggi mewarnai pengerjaan pembangunan seperti kesulitan akan kualitas tukang dan penyediaan tukang untuk membangun, juga kesulitan akan jenis bahan yang terbatas dalam pembangunan. Desain dimulai  dari renovasi 10 buah resort yang sudah dibuat sebelumnya. Keadaan selanjutnya tidak mudah karena kondisi infrasturktur yang terbatas,  dimana tidak ada listrik, tidak ada sinyal untuk bisa berkomunikasi, daerah yang masih hutan dengan jalan yang berupa tanah liat yang seringkali membuat kendaraan tergelincir dan perjalanan diteruskan dengan berjalan kaki. Alhasil proyek diselesaikan dalam waktu 3 tahun dan sebagian besar waktu pembangunan dihabiskan tanpa adanya dukungan dari pemerintah. Solusi terhadap krisis pada waktu pembangunan dipecahkan dengan sistem konstruksi prefabrikasi yang tinggi dengan cetakan material batuan sintetis yang dikhususkan dari batuan dan pasir setempat. Disini air ditampung untuk untuk digunakan kembali, dan efisiensi energi ditingkatkan dengan menggunakan energi dari penghawaan udara dan penggunaan energi matahari. Sistem konstruksi bangunan baru menggunakan bahan konstruksi alumunium yang ringan,  yang dibungkus anyaman rotan sintetis yang ada di setiap cabana yang ada di 10 villa. Pekerja didatangkan untuk menganyam rotan di tempat, tidak cukup disitu, pengolahan – pengolahan sampah, pembibitan tanaman melalui proses hidroponik dan aeroponik, dipadukan dengan sistem integrasi arsitektur ke dalam bangunannya menjadi cerita villa dengan teknologi dan ilmu pengetahuan yang modern secara fundamental dalam menangani krisis. Arsitektur kemudian muncul dalam anyaman, dan detail – detail yang terselesaikan baik dalam citra bangunan yang dialasi dengan hal yang fundamental.

Kemudian saya teringat kira – kira setengah tahun yang lalu, kami dipanggil kembali untuk mendesain galeri nasional, satu proyek yang kami menangkan dari kompetisi nasional kira – kira 2 tahun yang lalu, alasannya adalah tampak galeri nasional untuk di bagian bangunan tinggi 10 lantai kini menjadi 16 lantai dengan kotak kaca dinilai tidak merepresentasikan galeri nasional, panitia dan tim DED sudah mencoba untuk membuat kulit bangunan, berupa wayang, batik,tanam – tanaman  atau apapun itu yang berkaitan dengan kulit bangunan. Desain prinsip bangunan adalah kotak kaca yang dibungkus – bungkus dengan berbagai pendekatan.

Disinilah saya tersadar dalam pergumulan proses desain bahwa, Desain bisa didekati melalui dua buah kualitas, yang pertama desain yang bersifat gimmick atau elementer dan desain yang bersifat mendalam atau fundamental. Dimanakah paradigma desain kita sekarang ini ? apakah kita puas dengan bungkus – membungkus ? melihat satu bangunan dari kulitnya saja ?

Desain dari galeri nasional tentu saja akan merepresentasikan wajah bangsa Indonesia, sederhana namun indah, wajah yang tidak cukup puas untuk diam di kotak kaca, wajah yang tidak cukup puas untuk berhenti di satu titik, wajah desain yang penuh dengan lompatan. Oleh karena itu desain galeri nasional sebaiknya didekati dengan pendekatan yang fundamental terhadap karakter bangsa yang menghargai alam, keterbukaan, dan kesederhanaan melalui material dan sistem konstruksi yang  penuh dengan lompatan untuk menyelesaikan masalah kebutuhan ruang dan tidak hanya merancang tampak seperti wayang, atau diberikan elemen batik atau apapun itu yang berkaitan hanya di kulit yang lepas dari stigma kebarat-baratan atau ketimur-timuran.

Desain yang fundamental akan menarik elemen alam dengan lekukannya yang dinamis, untuk kemudian melangkah ke dalam satu titik yang penuh kejutan dimana secara filosofis langit akan menjadi tanah, dan tanah akan menjadi langit. Disitulah mungkin saya mendapatkan pelajaran bahwa hal – hal arsitektural bisa digunakan untuk membangun bangsa, untuk menemukan citra diri yang terhakiki dalam representasi bangunannya di bumi Indonesia tanpa dikotomi barat – timur. Identitas bangsa itu akan muncul dengan sendirinya melalui desain yang fundamental.bahkan alam pun tidak tegak lurus dalam tarikan garis – garisnya. Desain yang semoga menjadi fundamental pun mulai dicoretkan.

lalu

Ketika merefleksikan judul diatas membangun negeri melalui arsitektur, ada banyak sekali parameter untuk bisa membangun negeri melalui arsitektur dan tentunya desain yang baik akan menyelesaikan permasalahan secara fundamental, bukan elementer saja. MIchael Caldwell berkata ada 3 hal yang bisa dirasakan dari karya seorang master arsitek secara fundamental, ia membedah karya master arsitek Carlo Scarpa, Mies Van De Rohe, Frank Llyod Wright, dan Louis Kahn dimana ia menyimpulkan hal yang mendetail yang membuat bangunan yang diciptakan arsitek – arsitek tersebut menjadi master piece. Pertama bahwa arsitekturnya memiliki kepekaan terhadap lokalitas, vernakular, memakai sumber daya yang ada di lokasi secara kreatif lekat dimana bangunan itu berada seperti juga bumi Indonesia dengan berbagai potensi material dan budaya ketukangannya. Yang kedua bahwa arsitekturnya memiliki solusi untuk memuliakan sekitarnya, di kota dan di desa untuk menghubungkan fungsi secara kreatif dari hubungan manusia dengan manusia dan merayakan keindahannya melalui ruang -ruang terbentuknya dan elemen – elemen arsitekturnya , yang ketiga yang terpenting, bahwa arsiteknya berusaha dengan segala sumber daya yang dimilikinya, mendorong dengan kerja keras yang luar biasa untuk hasil yang semaksimal mungkin demi tercapainya kualitas bangunan yang dipercayainya.

Sejauh mata memandang, telinga mendengar, dan hati ini merasakan, saya pun rindu untuk langkanya fundamental arsitektur, dan mulai untuk membangunnya setidaknya dari tulisan ini.

Brrrrrrrrrrr [dingin datang]

Best Office in the World 2015 session

Juli 6, 2015 § Meninggalkan komentar


Many people have been working hard in the studio, this year we are going to rock the world. 4 Years ago, Roseto was introduced as one concept for creating this creative studio. Roseto is a place where it has own rules, detaching itself from the ourside world which is banal, wild, unpredicted. I’m gratefully happy, How can I not smile to the people who have been helping me in the studio, thank you all.I

DSCF8166 - Copy (2)

 

The summer workshop 2015 is just now started. Hope all of students enjoy the program. here they are with another ordinary picture with colourful world, I just can’t stop smiling looking at their motivation letter, look at it here www.raw.co.id/summerarchitectureworkshop

 

Apakah perlu arsitek asing ? kita belum mampu ya ?

Juni 30, 2015 § Meninggalkan komentar

Elisa Sutanudjaja Tepat 1 bln lalu menulis soal kegemaran kota2 sok2an pny cultural district super wah … Kok mau kejadian ya hahaha smile emoticon
http://www.rappler.com/…/96046-potensi-kawasan-seni…

Membangun potensi kawasan seni dan budaya di Jakarta
Apa ‘resep’ terpenting untuk membangun Jakarta…
RAPPLER.COM
June 27 at 5:07pm · Like

Risca Surono Lebih ‘for show’ sepertinya..
June 27 at 6:27pm · Like

Vitex Grandis Walkot bdg pan arsitek kelas dunia , produk lokal kemampuan global #ea
June 27 at 6:39pm · Like

Cicies Palguno Zaha eta?
June 27 at 9:14pm · Like

Agus Ekomadyo Buat fans nya MU thn 2000an lbh kenal Louis Zaha….tag penggemar MU Ismail Al Anshori, ahhhh…😀
June 27 at 9:52pm · Like

Ismail Al Anshori MU itu klub divisi apa ya? Ga kenal tuh.
June 27 at 9:56pm · Like · 1

Agus Ekomadyo Wah, sorry Il, jamannya Louis Zaha berduet dgn Ruud van Nasgitelroy, kykny kamu belum lahir, ya…hi3x
June 27 at 9:58pm · Like

Dory Ardiantoko Purnawarman Duit siapa konstruksinya nanti?haha…
June 27 at 11:16pm · Like

Ismail Al Anshori Bisa minta ke Agung Podomoro. *ups!
June 27 at 11:17pm · Like · 1

Riko Arsiananta Bilbao effect..
June 28 at 3:39am · Like · 1

Muhammad Herryanto adakah arsitek indonesia yg pengalaman merancang gedung pertunjukan ?
June 28 at 5:54am · Like

Ismail Al Anshori Ada. Termasuk kita juga punya ahli2 akustik utk gedung pertunjukan.
June 28 at 9:53am · Like · 4

« Read the rest of this entry »

Why do you want to start something new ?

Juni 28, 2015 § Meninggalkan komentar

IMG_3267-1024x1024Anis asked me, “Why do you want to always build something new, maybe people has started their own idea which is similar, and you could collaborate ?” maybe she was surprised when she heard again another of idea to brainstorm, again ? time to time ? , and I came up with such don’t know where, what , why the idea occurred just after I read two books, one is Pasang Surut Arsitektur Indonesia by Josef Prijotomo, and Perjalanan Malam Hari by Yuswadi Saliya. I concluded in those two book the two main points which are important, 1) architecture as profession has to strive as the construction system has been transforming rapidly, but the discourse of architecture as profession is still questionable, are we improving enough ? 2) We need to be careful to state Arsitektur Indonesia when we are designing, do we design based by strong roots or …. ? roots can be said as context, adaptation of building system, in terms of 4 levels of design quality, Function and art, economic and ethics, time and space, or even more, place and events. In fresh Saturday morning, The idea which was come up is about having a huge collection of material library for architect to find the best material, finishes that is suitable in the studio.In Foster and Partners London, when I worked before, the access to the material library is remarkable, we could find new advancement material such as new type of alumunium finishes, brick, plastic, categories which synthetic or original. It’s based on each durability, strength and ease of material. The question is, the access of the material library is limited to the people inside the studio, the question is, if we make is similar, how can we improve the knowledge by sharing it to the others. Why am I not collaborating with others ? I don’t know but, it’s interesting that the access in Jakarta is quite limited, and I have not yet found people that I can talk to other than Anis and people in the studio, I just haven’t found any friend to talk to, I about to take what was suggested by Anis to expand the idea to the others, and here we are. Thank you Anis, I got reminded again time to time. Remember Glenn Murcutt , there is no such something new in the architecture, the word “new” might be process of discovery the act of trying to do good for the others. “All life demands struggle. Those who have everything given to them become lazy, selfish, and insensitive to the real values of life. The very striving and hard work that we so constantly try to avoid is the major building block in the person we are today.” Pope Paul VI

Bumped

Juni 5, 2015 § Meninggalkan komentar

I just bumped attitudes of achieving similarity lacking originality.

A simulacrum (plural: simulacra from Latin: simulacrum, which means “likeness, similarity”), is a representation or imitation of a person or thing.[1] The word was first recorded in the English language in the late 16th century, used to describe a representation, such as a statue or a painting, especially of a god. By the late 19th century, it had gathered a secondary association of inferiority: an image without the substance or qualities of the original.[2] Philosopher Fredric Jameson offers photorealism as an example of artistic simulacrum, where a painting is sometimes created by copying a photograph that is itself a copy of the real.[3] Other art forms that play with simulacra include trompe-l’œil,[4] pop art, Italian neorealism, and French New Wave.[3]

Are we in the middle of Simulacra Culture ?

Wikipedia : https://en.wikipedia.org/wiki/Simulacrum
1. “Word of the Day”. dictionary.com. 1 May 2003. Retrieved 2 May 2007.
2. Jump up ^ “simulacrum” The New Shorter Oxford English Dictionary 1993
3. ^ Jump up to: a b Massumi, Brian. “Realer than Real: The Simulacrum According to Deleuze and Guattari.” http://www.anu.edu.au/hrc/first_and_last/works/realer.htm retrieved 2 May 2007

Happy Birthday Laurensia

Mei 27, 2015 § Meninggalkan komentar

 

Laurensia had her 33rd birthday on 22nd May. I had everything special for her. Last friday we in the office had great dateline that pushed us quite hard. I was glad that we can pass the critical point. After the dateline finished, we had such nice dinner, finaly done. I think I have to prepare something, flower for this saturday, nice present, or I need to relieve quality time just for her.

One publication just contacted me for writing one article about building nation. I was thinking to come up with idea for proud to be indonesian, and the question is, how can we come up with the feel of proud… we are what we belong, if we have to do something with nation. I remember I met sylvania, friend from ITB architecture, I was thinking that someday we should prepare education of architecture for free for students, that was when story of omah happened. RAW has been doing great, but OMAH is one way to share for others for free. Is it possible to make architecture accesible for all ?

or maybe or must be,

I think too much, right now I just wanna enjoy quality time with Laurensia :) I just came back from multiple design workshops, and meetings today, felt tired, Good Day. Tommorow will be better than today.

 

The Strange Ressurection of Architecture Critisicm

Mei 21, 2015 § Meninggalkan komentar

tulisan ini dipersiapkan untuk majalah galeri, Universitas Diponegoro – # 1 Reborn Architecture. video mengenai brione cemetry yang didesain carlo scarpa ditampilkan, karena karya tersebut memiliki paradoks, mengenai depth soal kebangkitan, cinta, dan kematian, yang sesuai dengan artikel ini yang membahas mengenai kebangkitan kritik arsitektur

Fraser dan Hodgins berpendapat bahwa jurnalistik pada dasarnya adalah segala bentuk yang terkait dengan pembuatan berita dan ulasan mengenai berita yang disampaikan ke publik ataupun lebih – lebih lagi ada unsur gagasan untuk kepentingan publik, tanggung jawab yaitu dalam rangka membela kebenaran dan keadilan. Namun seberapa benar, dan seberapa adil terkait dengan informasi adalah satu dan dua hal yang kompleks untuk bisa dijelaskan dimana kebenaran disini terkait dengan transparasi dan hasil analisa yang kemudian bisa dipertanggung jawabkan kepada publik yang membaca. Untuk bisa melakukan pertanggungjawaban, seorang jurnalis memerlukan sebuah sikap dan kemampuan untuk memahami, menjelaskan, menganalisa dan mengevaluasi gagasan sehingga pada titik yang tertinggi disinilah pentingnya kritik dalam arsitektur sebagai bentuk jurnalisme yang memangku kepentingan publik.[1]

Dua hari ini saya membaca buku yang ditulis oleh Martin Pawley, judulnya The Strange Death of Architecture Criticism  (kematian yang aneh dari kritik arsitektur), dengan pengantar ditulis oleh Norman Foster. Apakah ini pertanda dari kematian dalam cerita arsitektur ? Martin menjelaskan latar belakang penulisan artikel tersebut karena budaya publikasi yang kental dengan sikap berjualan seperti :  menonjolkan gambaran – gambaran cantik saja, berita – berita baik saja. Di tulisan ini memberikan argumentasi bahwa lambat laun kritik arsitektur akan mati, hilang, karena sifat dasar arsitek yang menafikan elemen – elemen pembentuk satu proyek seperti : plagiarisme, kurangnya penghargaan terhadap kerja tim, elemen – elemen pembentuk seperti uang , waktu dan pada kontraktor, hubungan antar klien, meskipun saya sendiri tidak sepenuhnya setuju karena lapisan tanggung proyek yang kompleks, dan tingkat pemahaman publik yang tidak sama, namun katakanlah ini Martin sedang mengingatkan arsitek dan publik apa yang sedang terjadi, inilah jurnal arsitektur, perlunya memberikan reaksi terhadap apa yang menjadi kondisi awal. [2]

Jurnalisme dalam arsitektur perlu untuk menelisik lebih dalam dari sekedar klaim – klaim atau kulit atau  permukaan, menyibak tirak yang tertutup untuk memberikan kesimpulan yang menunjukkan kredibilitas penulisnya. Dari kacamata jurnalisme, seorang arsitek jenius, atau seseorang biasa – biasa saja menjadi sama. Kondisi dunia yang tidak sama, sarat dengan kekuasaan ini dijelaskan dalam buku yang ditulis Machiavelli, berjudul the prince (sang pangeran), mengenai hubungan antar manusia, bagaimana proses manusia meraih kekuasaan, memperbesar kekuasaan dan kemudian mempertahankan kekuasaan, atau setidaknya itu pula yang diulas oleh robert greene dalam bukunya yang berjudul The 33 Strategies Of War (33 strategi berperang) , karena budaya menegasikan, menutupi, mematikan, menjadi insting dasar manusia untuk hidup. Disinilah fakta, cerita, ataupun deskripsi produk dan proses yang jujur yang dibahas oleh jurnalisme yang  membentuk cerita yang utuh, bisa dipahami, diraih intisarinya untuk mendobrak kesombongan kekuasaan, dan kondisi stagnan menjadi penting. Cerita yang diharapkan adalah cerita kesedihan atau bisa juga kebahagiaan mengenai produk dan proses bangunan dengan segala inovasi dan penemuan – penemuan kreatif, untuk menjelaskan pertanyaan bahwa apakah arsitektur kita sekarang benar – benar menjawab permasalahan, dan memberikan gagasangagasan baru ? [3]

Jurnalisme arsitektur yang menjawab permasalahan untuk memperbaiki satu kondisi awal (domain), menjadi penting, [4] karena layaknya kehidupan, setiap sendi – sendi hasil dari kriya manusia dalam satu bangunan tercermin dalam cerita arsitektur yang dibuatnya dan perlunya evolusi sebagai dasar untuk memperbaiki kondisi awal. Dari situ lah esensi dasar jurnalisme ada, untuk membuat sebuah cerita yang bisa dibaca, dan menggugah fantasi kecil pembaca. Jurnalisme dalam Arsitektur itu pada dasarnya bisa didekati dengan  dua hal  yaitu produk, dan proses. Produk bisa diwakilkan dalam pendekatan penjelasan yang sinkronik , mengacu pada hasil, tanpa mempertimbangkan proses, membedah melalui sistem. Proses bisa diwakilkan dalam penjelasan yang diakronik, atau kronologis, mencoba untuk mengetahui lebih dalam dengan runtutan sejarah. Disinilah dua buah pendekatan linguistik dan semiotik yang dibahas oleh Ferdinand Saussure bisa digunakan, pendekatan diakronik dan sinkronik [5]

Para sejarahwan seperti P.Leslie Waterhouse dalam bukunya the story of architecture di tahun 1901, menceritakan sudut pandang arsitektur secara diakronik dari segi sejarah, dimana ia membagi sejarah ke dalam 9 titik sejarah berdasarkan ideologi, ornamen, perencanaan ruang, ataupun anteseden yang dianggap mewakili setiap fase sejarah, seperti : arsitektur mesir, arsitektur yunani, arsitektur roma dan etruscan, arsitektur nasrani, arsitektur muslim, arsitektur romanesque, arsitektur gothic, arsitektur renaissance dan terakhir arsitektur modern. [6] kemudian Setiadi Sopandi  didalam bukunya pengantar sejarah arsitektur membuat telaah diakronik dari segi sistem bangunan dengan memberikan tema konstruksi bangunan berupa : gundukan dan tumpukan, tiang dan balok, busur dan kubah, geomoteri dan teori.[7]  Saya menilai buku Setiadi Sopandi lekat dengan jembatan antara dunia praktis dan akademis dimana ia mencoba untuk mengolah informasi kedalam dimensi untuk mudah diaplikasikan dari sudut pandang sistem konstruksi. Disinilah adanya dialektika dalam penulisan sejarah arsitektur, proses jurnalistik bisa dimulai dari membuat referensi, mengumpulkan data secara diakronik atau membuat analisa secara sinkronik. Dua contoh pembahasan ide – ide dari pembahasan secara sinkronik bisa terlihat seperti yang dibuat heino engel dalam bukunya Tragsysteme (sistem struktur)  yang menjelaskan 5 buah klasifikasi (form,vector, cross section, surface, dan height), yang sangat sederhana untuk membedah seluruh struktur yang ada di dunia konstruksi, dengan mengklasifikasikan bagaimana beban tekan dan tarik, momen dan perilaku material dalam membuat bentuk sebuah bangunan. [8] Contoh lainnya bisa dilihat dari buku architecture without architect (arsitektur tanpa arsitek) yang ditulis oleh Bernard Rudofsky, mengenai arsitektur yang orisinal, asli, penuh dengan inovasi, kreatif, yang sudah ada sejak jaman primitif. [9]

Slide009

Tragsystem, illustrated by Heino Engels


Hyderabad, Sindh, southern Pakistan; not Hyderabad, Andhra Pradesh, south India. Images from Bernard Rudofsky, Architecture without Architects, New York, Museum of Modern Art, 1964: windscoops (called bad-gir by Rudofsky, müg by Wikipedia) on the roofs of buildings, which channel air into their interiors.   “In multistoried houses they reach all the way down, doubling as intramural telephones. Although the origin of this contraption is unknown, it has been in use for at least five hundred years.”

Hyderabad, Sindh, southern Pakistan; not Hyderabad, Andhra Pradesh, south India. Images from Bernard Rudofsky, Architecture without Architects, New York, Museum of Modern Art, 1964: windscoops (called bad-gir by Rudofsky, müg by Wikipedia) on the roofs of buildings, which channel air into their interiors.
“In multistoried houses they reach all the way down, doubling as intramural telephones. Although the origin of this contraption is unknown, it has been in use for at least five hundred years.”

Dari kedua pendekatan ini ada sah – sah saja untuk dipilih atau digabungkan yang bisa digunakan untuk sudut pandang dalam memulai. Namun lebih jauh lagi Jurnalisme dalam arsitektur ini diharapkan memiliki kedalaman pemikiran  yang diibaratkan membaca satu tulisan seperti mencicipi satu buah yang akan dimakan. Kita mengharapkan bisa mencicipi daging buah tersebut, menembus kulit untuk kemudian merasakan manis dan pahitnya. Proses merasakan ini bisa dirasakan melalui tingkat kedalaman informasi yang diberikan dan tingkat fantasi yang melibatkan atau memanjakan indera perasa pembaca . Sehingga ketika membaca sebuah jurnal dalam arsitektur, kita seperti mengalami satu perjalanan yang luar biasa indahnya, seperti saat kita mengalami ruang – ruang arsitektur yang begitu indahnya dalam produk dan proses. Ruang -ruang yang dibentuk oleh jurnalistik, akan membangkitkan kecintaan kita pada sastra, sehingga arsitektur yang didesain akan bisa bercerita dengan sendirinya melalui tulisan.

Apabila Martin Pawley memilih untuk menulis mengenai kematian kritik arsitektur, saya lebih berpikir optimis, bahwa inilah saat – saat kebangkitan jurnalistik dalam arsitektur dengan memahami, menjelaskan, menganalisa, dan mengkritik arsitektur Indonesia. Saya akan menunggu Martin Pawley dari kutub yang berseberangan.

Ada pak Agung dan Adik2 :)

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

[1]Komunikasipraktis.com,. ‘Pengertian Jurnalistik: Daftar Definisi Jurnalistik | Komunikasi Praktis’. N.p., 2015. Web. 2 May 2015.
untuk memahami definisi dasar jurnalistik,pendapat dari fraser, menjelaskan struktur dasar jurnalistik dan pendapat dari hodgins menjelaskan pentingnya kebenaran dan keadilan dalam jurnalistik.
[2] Pawley, Martin, and David Jenkins. The Strange Death Of Architectural Criticism. London: Black Dog Pub., 2007. pp 330,331
[3] Baca juga dua buah buku yang membahas mengenai bagaimana manusa mempengaruhi manusia lain dalam meraih dan mempertahankan kekuasaan. Machiavelli, Niccolò, and W. K Marriott. The Prince. [Waiheke Island]: Floating Press, 2008. Print. dan Greene, Robert. The 33 Strategies Of War. New York: Viking, 2006. Print.
[4] Lihat kuliah David Hutama di Halaman http://www.omah-library.com yang membahas tentang kreativitas dalam arsitektur. David menjelaskan orang – orang kreatif sebagai agen evolusi. Saya menilai dimensi kreativitas kedapan kepentingan publik dan pentingnya evolusi ke dalam jurnalisme dalam arsitektur.
[5] baca juga latar belakang dari ahli linguistik, semiotik, Ferdinand De Saussure Egs.edu,. ‘Ferdinand De Saussure- Swiss Linguist And Philosopher – Biography’. N.p., 2015. Web. 2 May 2015.
[6] Waterhouse, P. Leslie, and R. A Cordingley. The Story Of Architecture. London: Batsford, 1950. Print.
[7]Sopandi, Setiadi.Sejarah Arsitektur Sebuah Pengantar. Jakarta: UPH Press, 2015. Print.
[8]Engel, Heino. Tragsysteme. Ostfildern-Ruit: Gerd Hatje Publishers, 1997. Print.
[9]Rudofsky, Bernard. Architecture Without Architects. New York: Museum of Modern Art; distributed by Doubleday, Garden City, N.Y, 1964. Print.

Integration

Mei 16, 2015 § Meninggalkan komentar

I was touched by brion tomb by carlo scarpa, the quoestion would be could we do even better than him in terms of effort,and beauty of craftmanship. by integrating what chales waldheim thought in his book, by integration of water sensitive urban design creating water sensitive architecture (Waldheim, Charles. The Landscape Urbanism Reader. New York: Princeton Architectural Press, 2006. Print.)
 

compassion

Mei 15, 2015 § Meninggalkan komentar

Realrich met Kartika Affandi, 80 tahun. "Kaki sebagai simbol kemajuan, membuat progress. Tangan sebagai simbol kreativitas, kejeniusan manusia. Matahari sebagai simbol kehidupan, dunia yang kita jalani." Proses berkesenian adalah sebuah proses mendalami arti kehidupan, manis, pahit perjalanan menemukan diri sendiri yang seutuhnya. 3 hours of conversation. Me and my wife met Her in serendipity yesterday. She asked her staff to come to us because she wanted to give her signature to book that realrich bought, she said "it's a feeling" in my mind i was wondering for few minutes just thinking whether bu Kartika able to sign the book. It's telephaty then :) . "Telepathy is one of the most beautiful Psychic Powers. It is known as mind to mind communication, (Tele means- distance and pathy means- feelings) which is feelings exchanging between two minds and in an advanced stage this can be done between multiple minds. " and day the after that, now she invited we to come to her house. :)

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

everytime you go to yogyakarta, stay here, she showed us one room with bathroom connected to her room. She said “I can use you to give me suggestion for my home and gallery everytime (boleh juga katanya) “( we laugh over loud) . And then few people came, she said to everybody, ” I have new son and daughter now, pointing at us whom I (kartika) met in serendipity in affandi’s gallery. ” I felt that It’s not that we are so special, but she treated everyone like her son or daughter, and we were so lucky to meet her. She is just so lovely. And she said “i have told you my story, and what’s yours ? “….Such admirable person! in such age and willing to ask , listen and teach unknown people in front of her.

Practicing Urban Design

Mei 9, 2015 § Meninggalkan komentar

while preparing lecture for student of Trisakti, in one venue title Metamorfosa 2015, I was thinking to  share the thinking Jonathan Barnett about how to design a place in be predicting behaviour setting, or Le Corbusier about the importance of rationalism, influencing by paradigm, or even Jon Lang about compexity of public realm issues in urban design by three issues, procedures, products, and paradigms in urban design.

Geometry interplayed by simple form

Mei 7, 2015 § Meninggalkan komentar

Sticks forming the follies #raw #rawarchitecture

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

Next generation the triple void sequence with air stacking system. #raw #rawarchitecture

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

Smart Home, Smarter than you ? – rethink about science of architecture

Mei 1, 2015 § Meninggalkan komentar

Screen Shot 2015-04-30 at 11.34.20 PM

At the beginning of this month, I wrote one article for Baccarat Indonesia. The idea was to rethink the idea of smart home, is the home smarter than us the people living inside or the other way around. I remember one storey of Ben Copper in movie titled smart home. It was the story of the home who is become smarter than the owner. The owner, Ben Copper asked the house to take care of him, and the result is the house overprotected him.

“Di Tahun 1998, Ben Cooper yang saat itu berumur 13 tahun dan keluarganya mengalami kesulitan untuk mengatur hidup mereka, mengatur rumah, mengatur tugas– tugas sekolah dan mengatur pekerjaannya. Ben remaja tidak memiliki waktu untuk dirinya sendiri seperti anak lainnya, termasuk untuk bermain basket, satu olahraga yang disenanginya. Suatu ketika Ben dan keluarganya memenangkan sebuah rumah pintar yang dinamakan Pat, sekaligus diperkenalkan dengan penciptanya, Sara Barnes. Pat mampu menyelesaikan tugas– tugas yang dilakukan Ben untuk mengatur rumah. Tidak puas dengan program yang dimiliki Pat, Ben memprogram kembali rumah tersebut untuk “seolah-olah” menjadi seorang ibu bagi keluarganya, membuat Pat mengatur kehidupan mereka, termasuk mengatur jadwal dan membuat keputusan! Secara perlahan, Pat mengubah dirinya sendiri dan tidak mengijinkan keluarga tersebut keluar rumah. Di akhir cerita Ben berhasil meyakinkan Pat bahwa dia tidak nyata dan ia bukan manusia. Akhirnya mereka kembali terbebas, dan Pat diprogram ulang untuk kembali ke kondisi awal. Ini adalah satu cerita dari film “Smart Home” yang dirilis tahun 1999. Di era tersebut banyak film bertema kepintaran sebuah rumah, satu kecerdasan buatan, satu lingkungan yang memudahkan manusia yang kemudian manusia itu sendiri terbelenggu dalam teknologi yang diciptakannya. Saya kemudian bertanya–tanya apakah kegiatan memelihara rumah itu sedemikian sulitnya untuk bisa dilakukan sendiri dan dinikmati.”

Then I compared the story with story of Ferdi and Joice, both of them are my clients, creative people who works as graphic designer. I think they are smart people, and become smarter living in their home

“Teringat juga dalam satu saat, kira–kira dua tahun yang lalu, saya bertemu dengan Ferdi dan Joice, mereka meminta saya menjadi arsitek rumah impian mereka di atas lahan 150 meter persegi yang kemudian diberi nama Istakagrha. Pasangan ini kreatif dan keduanya berprofesi sebagai desainer grafis. Ferdi dan Joice menginginkan rumah yang natural, memandang ke alam dengan suasana vila di Bali, tempat mereka mungkin menghabiskan waktu terbaik bersama. Rumah ini memiliki ruang–ruang lapang yang berbeda dengan rumah yang ditempati sebelumnya yang terkesan sempit karena tersekat-sekat akibat pengaturan rumah yang tidak efisien.

Saya pun mendesain konsep teknologi sederhana Smart Home di mana rumah tersebut memiliki konsep teknologi penghawaan alami dengan sirkulasi udara silang dan air stacking effect yang menghadap ke arah Timur dan memberikan sisinya yang tertutup untuk menghadap ke arah Barat. Di sisi Timur terdapat taman sebesar satu pertiga tanah mereka yang seluas 50 meter persegi merangkap garasi luar. Di taman ini diberikan satu latar belakang dengan teknologi konstruksi tumpuk, bata ringan yang disusun dengan lubang sebesar 5 cm dan berselang–seling untuk menjaga privasi. Di taman ini dibingkailah sebuah ruang keluarga, tempat mereka menghabiskan waktu bersama. Di area ruang keluarga terdapat dapur bersih dengan desain yang fungsional, mudah dirawat, dan terlihat mewah namun sederhana untuk memasak dengan kompor gas karena mereka biasa menghabiskan waktu untuk masak sendiri dan makan bersama. Mereka kemudian bercerita bahwa sejak rumah ini selesai dibangun dan ditempati, mereka menghabiskan waktu lebih lama di rumah tersebut dibandingkan dengan berpergian ke mal. Mereka mulai mengundang teman–teman untuk menghabiskan waktu bersama, sehingga ada nilai kebersamaan yang dibangun. Mereka pun menjadi lebih peka bahwa sisi matahari yang menghadap Barat itu akan memberikan panas yang
terik di jam 3 sore. Teknologi yang dipakai di sini adalah teknologi yang sederhana dengan penerapan fisika bangunan untuk mengembalikan hunian yang dekat ke alam dengan seminimal mungkin menggunakan mesin untuk mengatur kehidupan manusia. Ferdi dan Joice adalah pengatur kehidupan mereka di Istakagrha.”

Then the result was

“Saya kemudian bertanya–tanya mengenai apa itu Smart Home? Apa yang sebenarnya dibangun di dalamnya? Sebuah keluarga yang berproses untuk menguasai teknologi ataukah teknologi yang lebih pintar daripada manusia yang kemudian menguasai keluarga tersebut? Dari situlah mungkin kita mendapatkan cerita–cerita yang mendalam mengenai bagaimana kita tinggal dan hidup di rumah tersebut. Cerita yang unik ketika si penghuni dimudahkan dan belajar tanpa henti di dalam runtutan teknologi di dalam rumah yang indah.”

Then I was thinking, technology could be integrated with system, structure, to recall what we think science in architecture, I think the book by Heinrio Eingels, one of my favourite about building structure system, might be useful to determine how structure address the space in wide span, tall building, or functional model. I remember last time I had lectured in University of Petra about the importance of knowing this science of making form and space, science of architecture

1] the quoted section in the article was published in Baccarat Indonesia, this month edition.

Screen Shot 2015-04-30 at 11.15.54 PM

Miracle

April 22, 2015 § Meninggalkan komentar

Screen Shot 2015-04-30 at 11.38.20 PM

There was promise that I made for our family just a month ago , a promise to spread our happiness for our family, which is our little secret. This story belong to my wife and my son or daughter who are still in womb, not yet born, still young 2 months old.

I can’t provide anything in this journey which our family has, which i think this journey is a wonderful journey. Sometime I have to say I put much of my time in architecture, how I can help people, nurturing staffs, creating ideas, it is simply  doing stuffs that I love. To be honest, sometime I feel very guilty not to pay attention, giving time for all of you Son/Daughter, in which I have to say thank you for all of the generosity, all of the patience, that you have to me. Son/Daughter, I hope our journey in the day that you are born, will come true, as we, your mother, and me your father, really miss you so much, by happiness not by tears, by joy, not by sadness.

To release our past, it is not so easy, there is affiliation with past that we always remember, but Me, your father and Laurensia, your mother have been trying to accept our life, our human condition, that makes us just like who we are. In our heart, we only hope that your coming to our life will fill emptiness in our heart, to release our past.

In this such extraordinary time that I did in architecture, such tremendous hours in one day, I’m working hard, just like other father doing the best, to push their best, to show to you, your mom or even to egoistical myself that I can take care of our family. I really want to learn from you for doing another the very best mistakes that I have, and learning what the best from the best people that we  will face in this live, together as family.  I am just afraid that I always try to help others, but for the people that I care most, I forgot to pay attention to. Laurensia has fear of losing you son / daughter, I am in a huge fear of losing you. In our young age, i must say, we were taught to feel lost of family, lost of son of daughter and son several times. It brought scar in our heart. Some people said that in order to be strong you have to release pain, give medicine to your scar, you have to release your past.

I hope that this  journey will be happy ending, at least for you, so you can meet your beautiful mother, Laurensia, who has always been missing you, who has been in tears for losing someone special.  I really miss you, and hopefully God will answer your mom’s  and father’s prayer that we can do this adventure together, we already have huge plan for you and your will be little sisters and your will be little brothers. That was the promise, and the promise is a way to keep our faith in life.

love to you,

IMG_4366-0

Camariderie

Maret 29, 2015 § Meninggalkan komentar

Hi @davidsampurna, how are you ? Hope that u do great and enjoy ur travel. Nice to get ur post card. :) #camariderie

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

Adek2 RAW yang gokil2 :p pic by Tolay, Aki

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

Hendrick Birthday lovely future monk :) #raw #rawarchitecture #rawarsitektur #bestofficeintheworld

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

Kafi's birthday picture by kafi :) #raw #rawarsitektur #rawarchitecture #bestofficeintheworld

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

from left to right (Andhang, Tatyana, Meirisa, me, Primaldy, Tony, Silvanus), pic taken by Silvanus

from left to right (Andhang, Tatyana, Meirisa, me, Primaldy, Tony, Silvanus), pic taken by Silvanus

I’m proud of who, where they are, I’m so proud of the future that they face, I’m so much proud of the authenticity that they keep in their inner beauty. I remember few years back because we were discussing the old time, the current time, and the future that we have.

Frame (revised)

Maret 26, 2015 § Meninggalkan komentar

Our lovely home -the follies are almost finished.

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

Kita perlu mempertanyakan apakah kotak itu harus selalu tegak lurus menghadap lot jalan yang biasa berbentuk tegak lurus, atau apakah ia bisa merepresentasikan keinginan untuk manusia untuk hidup, berkreasi, dan tinggal didalamnya. Ketika satu bentuk itu ada, ia ada berdasarkan coretan garis diantara dua kerangka, garis- garis penuh pertimbangan yang taktis, terukur juga garis – garis emosional, dimana ada ketakutan kekuatan di dalam diri. 2 garis itu bersatu dalam satu pertunjukkan yang hidup ketika manusia mulai mendesain, manusia mulai berpikir tentang nalar, dimana ada kebutuhan, ada pemahaman mengenai karakter, ada visi mengenai bagaimana bangunan itu akan dibangun, bagaimana kehidupan itu akan dibangun.

Saat yang lalu bertemu dengan beberapa klien, beberapa dari mereka adalah satu keluarga yang ingin hidup bersama tinggal di dalam satu rumah yang terpecah – pecah menjadi beberapa kelompok bangunan namun ingin tetap terhubung satu dengan yang lain. Ada satu prinsip keterdekatan dan keterjauhan, ingin ada jarak namun tetap dekat, terhubung, seperti hubungan manusia, paradoks yang dimainkan. Arsitektur pun seperti itu, satu buah ruang besar dengan ketinggian 2 lantai  tanpa kolom, disinilah mereka bisa berkumpul, menonton TV, makan bersama, memasak bersama, bersosialisasi bersama. Ruang – ruang tidur di sebarkan di sekitar ruang keluarga dengan menghadap ke taman. Kemudian saya bertanya pada diri saya sendiri, apa bentuk dasar yang dipakai ? saya berpikir susunan beberapa kerangka yang memiliki keterdekatan dan keterjauhan yang dipisahkan oleh taman akan baik, tarian beberapa buah kotak.

Didalam satu kerangka yang ada, terdapat keterdekatan dan keterjauhan, terdapat ledakan kreatifitas tanpa batas, yang diselami lebih dalam dan lebih dalam lagi setiap harinya bangunan itu didesain menjadi lebih baik dan lebih baik lagi oleh manusia. Hal ini wajar terjadi dalam relasi  manusia, begitupun juga relasi tarian yang ada dalam ledakan – ledakan di dalam bangunan. Apabila bangunan membentuk manusia didalamnya, begitupun arti satu bangunan dalam kehidupan manusia atau lebih dalam disinilah hidup seorang manusia baru saja dimulai untuk belajar hidup yang lebih baik. Apakah kita perlu terkungkung dalam satu garis yang tegas, dengan perencanaan yang axial. Karena kita hidup dalam sistem, dimana ada satu keteraturan yang mengatur dengan pola – pola  yang tegas di dalam kerangka yang ada, setiap orang begitupun bangunan berhak untuk hidup dalam ledakan emosinya, ledakan kreatifitasannya. Begitulah hidup saya pikir, hidup dalam kerangka dan keinginan manusia adalah lepas dari kerangka itu. Sebuah keinginan yang terus berujung dari awal hidup sampai kematian, begitupun juga manusia, begitupun juga bangunan.

Traditional Home in Modernity

Februari 19, 2015 § Meninggalkan komentar

Tulisan ini ditampilkan di Baccarat edisi akhir tahun 2014

Screen Shot 2015-02-19 at 7.34.25 AM

Di tahun 1990 Pameran AMI [Arsitek Muda Indonesia] menandai satu titik kritis dimana desain yang rasionalis ataupun yang sering disebut – sebut sebagai gaya minimalis menjadi sejarah di dalam arsitektur Indonesia. Desain rasionalis ditandai dengan garis – garis yang geometris, penuh pertimbangan untuk menjawab kebutuhan fungsional dan estetika yang tinggi. Hal ini menandai pergeseran nilai – nilai tentang apa yang dianggap baik oleh Arsitek Muda Indonesia sebagai reaksi terhadap menjamurnya rumah bergaya mediterania, klasik, ataupun tradisional yang menjamur pada waktu itu. 14 tahun kemudian, setelah pameran AMI tersebut, rumah – rumah yang rasionalis ini menjamur dimana – mana, gaya rasionalis menjadi satu tren pasar yang sensual untuk disukai oleh masyarakat. Hal ini ditambah dengan perubahan gaya hidup orang – orang yang lebih individual juga terjadi hal ini ditandai dengan tendensi berkurangnya rumah nukleus, rumah yang terdiri dari beberapa generasi di dalamnya. Mungkin 20 tahun yang lalu kita masih biasa dengan tradisi bapak ibu, kakek nenek, cucu cucu tinggal di dalam satu rumah. Sebuah situasi dimana canda gurau, tegur sapa terjadi secara dekat di dalam satu rumah yang ditinggali bersama – sama. Untuk ini kita bisa catat adanya pergeseran gaya hidup, pergeseran budaya, pegeseran dari tradisional menjadi modern, pergeseran dari komunal menjadi individual. Tergerusnya rumah nukleus ini menjadi satu hal yang patut untuk dicatat dan tumbuhnya rumah – rumah berukuran lebih kecil menjadi pertanda akan satu perubahan yang nyata. Pertanyaannya kemudian untuk siapa ? dan untuk apa ? satu rumah itu ada.

Untuk siapa ?

Romantisme akan keluarga yang menyatukan hubungan menjadi satu dasar utama dalam membina kesuksesan. Orang yang tinggal bersama – sama, menurut penelitian di Amerika orang – orang mengalami interaksi manusia dengan manusia terbukti akan hidup lebih lama. Catatan ini ditujukan sebagai ada korelasi dari gaya hidup / budaya ke dalam satu parameter yang hakiki, seberapa lama kita hidup, ternyata semangat kebersamaan [spirit togetherness] yang menjadi satu ciri khas yang baik dalam masyarakat kita, ternyata memiliki harta yang terpenting dalam hidup setiap orang yakni, seberapa lama kita hidup atau seberapa banyak usia yang kita punya.

Tren meningkatnya nilai individualistis ini di kota – kota besar seperti Jakarta mungkin juga dipicu oleh kurangnya tempat untuk berekspresi dan berkumpul, sehingga ada dimensi seperti ini yang mempengaruhi kualitas manusia yang menghargai arsitektur yang menghargai kebersamaan. Di tengah – tengah mulai berbenahnya Jakarta, Bandung, Surabaya, Solo, Bogor, dan kota – kota lain. Kita di hadapkan kepada pertanyaan mengenai rumah, satu kumpulan ruang tempat kita menghabiskan sebagian waktu di dalam hidup kita, nilai apakah yang akan kita pupuk didalam rumah tersebut. Tentu saja banyak rumah yang memiliki kualitas tinggi, kualitas tinggi itu menerobos kungkungan tradisional dan modern. Ia mampu tegak berdiri di tengah kungkungan permintaan jaman, sehingga lambat laun rumah tersebut dicintai oleh orang – orang yang menghuninya atau bahkan hanya sekadar mengunjunginya karena kualitas yang terdapat didalamnya.

Untuk apa ?

Buku yang ditulis oleh Bernard Rudofsky, Architecture Without Architects bisa menjadi satu rujukan dimana menjelaskan mengenai beberapa karya rumah tinggal di tungkwan Honan, Cina misal, adalah satu rumah di bawah tanah sebagai satu usaha untuk menghindari udara dingin dan terpaan badai taufan dimana temperatur bisa turun drastis, ataupun rumah – rumah petak di Hdyrabad Pakistan dengan fitur cerobong angin untuk mendinginkan udara pada ruang di dalam dimana udara panas mengalir ke atas karena kelembapan yang rendah. Terdapat satu garis yang menyatukan beberapa bangunan yang dibahas yaitu bangunan yang diciptakan adalah satu jawaban akan kebutuhan mendasar manusia. Hal ini juga terlihat dalam rumah – rumah adat di indonesia misal rumah Batak Karo, Toba dimana bangunan dibuat panggung untuk menghindari binatang buas dan menjaga kesehatan karena konstruksi yang tersedia adalah konstruksi kayu. Ataupun Keben yang ditujukan sebagai lumbung padi yang berupa rumah panggung sekaligus menunjukkan simbol kekayaan materi pemilik rumah tersebut.

Rumah – rumah tradisional Indonesia juga merupakan respon terhadap satu kebutuhan mendasar untuk hidup nyaman dengan keterbatasan material, teknik membangun yang ada pada jamannya. Di era modern ini dimana kebutuhan mendasar manusia sudah tercukupi kemudian apa lagi yang harus dijawab oleh arsitektur tropis Indonesia. Abraham Maslow dalam penjelasan mengenai teori bagaimana alam semesta mencukupi kebutuhan manusia, bahwa ternyata kebutuhan yang paling utama adalah kebutuhan untuk mengekspresikan diri. Di titik ini, esensi apa yang mau dijawab dalam desain menjadi tidak sederhana lagi, ia menjadi kompleks karena terkait dengan pemaknaan untuk apa kita hidup dimana hal ini berbeda dari satu orang dan orang yang lain. Keberagaman ini yang tercampur aduk dalam modernitas sekarang ini, dimana orang mempertanyakan batas seberapa tradisional dan seberapa modern satu desain, dua hal yang bertolak belakang. Ingin terlihat baru juga terlihat lama, ingin terlihat berat juga terlihat ringan, ingin melihat masa lalu juga melihat masa depan.

Lalu ?

Manusia memang seakan – akan bingung dengan apa yang diinginkan dengan segala keinginannya terus menerus berubah, tradisional menuju modern. Menurut saya semuanya ini dimulai dari satu usaha untuk membuat desain yang lebih baik daripada sebelumnya. Perlu kita lihat rumah Millard karya dari Frank Llyod Wright seluas 220 m2 untuk Alice Millard di tahun 1906, kira – kira hampir seratus tahun yang lalu. Rumah yang didesain untuk menonjolkan sisi ketukangan [craftmanship] dengan material beton yang dicetak menyerupai motif sehingga menjadi tema dalam perancangannya selain pengalaman ruang yang merespon sisi selatan yang terbuka terhadap matahari mengingat posisinya di daerah Amerika Utara yang ada di Lintang Utara sehingga matahari selalu datang dari arah selatan. Frank llyod Wright ingin membuktikan bahwa ia juga bisa berkreasi dengan material yang sederhana yaitu beton. Rumah ini menjadi satu penanda di Los Angeles dan menjadi satu karya yang menjadi contoh akan membuat satu hal yang belum ada di daerah tersebut sebelumnya yang memecahkan hal – hal mendasar seperti pentingnya sinar matahari, udara yang masuk di pori – pori motif beton yang ada sampai kepada hal – hal yang bersifat keindahan, dibanggakan oleh orang – orang lain, tidak hanya pemiliknya. Kalau misalnya desain Millard house sudah dibangun sejak tahun 1923, lalu kita di tahun 2014, ditanyakan dengan satu pertanyaan, bisakah kita membuat yang lebih baik lagi. Mengenai rumah tradisional di jaman modern ini, saya kemudian ingat satu kalimat dari Daniel Liebeskind, “To provide meaningful architecture is not to parody history but to articulate it.” Be Authentic, be honest with yourself dan ajakannya kemudian adalah membuat karya yang lebih baik dari masa lalu.

Screen Shot 2014-08-29 at 1.04.08 PM

Diskusi di OMAH, mengenai Architecture Without Architect.

Anugerah Terbaik

Desember 14, 2014 § 1 Komentar

Baku, Azarbaijan. City of Winds. “The wind represent the force of change, the matter of change is nothing compare to the matter of love”

My lovely wife :)

My lovely wife :)

The design sketch for brt station In Baku Azarbaijan in front of Hayder Aliyev Museum. – #rawarchitecture #raw

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

Laurensia mengatakan bahwa kami sedang mendapatkan anugerah yang terindah dari Tuhan. Saya berpikir bagaimana bisa ia bisa sedemikian sabarnya menghadapi apa yang sudah terjadi. Laurensia, satu orang yang merupakan anugrah yang terbaik yang diri ini temui, dari titik pertemuan kembali dirinya sejak diri ini ada di London sampai sekarang ini.

Kami sudah beberapa kali mengalami kesedihan, janin tidak berkembang selama waktu yang singkat ataupun yang paling lama hamil selama 7 bulan di masa kehamilan pertama. Kehamilan kedua dan ketiga, juga tidak memiliki waktu yang lama, dimana kami harus menerima kenyataan, janin tidak berkembang. Kami bertanya – tanya dan ke beberapa dokter kandungan, dan beberapa dokter ahli penyakit dalam yang semuanya memiliki niat yang baik untuk membantu.

Ada yang mempermasalahkan toxoplasma yang masih positif IGMnya, meskipun sedikit. Sampai tes terhadap aviditas terhadap toxoplasma dilakukan, karena nilainya yang tinggi, diketahui bahwa infeksi ini sudah berjalan lama dan dokter tidak mempermasalahkan ini, dengan memberikan obat Pyrimethamine ataupun spiramycin sebelum kehamilan, ataupun dimasa kehamilan yang terus mengkonsumsi spiramycin selama beberapa saat untuk kemudian memiliki masa rehat tidak meminum obat untuk kemudian meneruskannya semasa kehamilan. Ataupun kami juga melakukan tes DNA yang dilakukan, berkali – kali tes darah untuk melihat apakah permasalahannya ada di toxo plasma, hanya untuk mengetahui dari ilmu pengetahuan, apa yang bisa dilakukan untuk menghindari kejadian yang berulang. Tepatnya sekitar setengah tahun yang lalu, Dokter Raditya menyarankan kami untuk ke dokter spesialis darah, Dr. Djumhana di rumah sakit Pelni.

Dokter melakukan serangkaian tes darah, ana profile, dan beberapa parameter yang cukup rumit yang sulit untuk dimengerti. Ternyata diketahui adanya auto imune, hal yang jarang sekali dimiliki oleh orang kebanyakan. kelainan itu adalah SLE [Systemic Lupus Erythematosus],dimana tubuh menganggap organ, sistem saraf sebagai ancaman sehinga menyebabkan peradangan. SLE tidak bisa diprediksi kapan akan menyerang tubuh dimana penderitanya adalah sebagian besar wanita berusia 15 sampai 35 tahun. Kami tidak pernah bermimpi untuk mendapatkan cobaan seperti ini. Untungnya ia, sangat sabar dan bisa menerima keadaan ini. Kemudian, ia mencoba untuk mencoba pengobatan dari dokter seperti Lameson yang diminum 3 kali satu hari untuk menurunkan kekentalan darah. Didiagnosa bahwa kekentalan darah yang menyebabkan calon bayi kami tidak berkembang.

Dalam penantian hari – hari panjang, mengenai datangnya si kecil dan penantian kondisi kesehatan yang membaik, kebahagiaan itu muncul satu persatu, dari hal – hal yang sederhana. Sesampai buah pikiran kami bercita – cita ingin memiliki anak sebanyak – banyaknya, orang tua sebanyak – banyaknya pula dalam rentang hidup yang tidak lama. Sebuah dedikasi untuk orang lain. Dari situlah diri ini merasakan kekuatan yang tidak terlihat, sebuah perasaan kasih sayang, bahwa memang dedikasi yang ada di dalam kehidupan kami adalah untuk melayani orang lain, menyebarkan kasih sayang.

Dan dengan cerita ini, semoga SLE yang ada di pribadi setiap – setiap orang bisa cepat untuk disadari dan kemudian diberikan cara untuk menanggulanginya. Kondisi Laurensia sudah jauh membaik, dan indikasi kekentalan darah semakin stabil. Mungkin sudah saatnya kita berharap kembali mengenai kehadiran si kecil. Apapun yang terjadi, satu wanita, yang terbaik dan tetap terbaik.

Apabila Laurensia menganggap Lupus ini adalah anugerah yang terbaik yang didapat dalam hidup ini, maka saya sampai kapanpun, menganggap Laurensia adalah anugerah yang terbaik yang pernah didapat dalam hidup ini. Dalam perjalanan diri ini ke Baku Azarbaijan, diri ini baru mengetahui bahwa Laurensia tidak bisa tidur dengan tenang selama diri ini 5 hari di luar negeri. Dalam hati, diri ini merasa sedih karena berangkat meninggalkan dirinya, namun dalam hati pula, diri ini merasakan kebahagiaan untuk bisa dicintai dan mencintai sepenuh hati dalam saat pulang nanti. Bahwa tidak banyak lelaki bisa dirindukan seperti itu, dan bagaimana diri ini juga amat merindukannya.

Diri ini pun menarik nafas saat satu teman mengingatkan harus kembali melakukan pekerjaan di negeri angin ini, dan mungkin ini semua punya satu maksud yang masih saja belum bisa diri ini mengerti, apa ujungnya, apa tujuannya, dan mengapa ini semua bisa terjadi. Puji Tuhan, terima kasih atas seluruh rahmatmu untuk wanita terbaikku, berilah ia kebahagiaan sesungguhnya, diri ini hanya bisa berharap.

295-bakuazarbaijanbrt-web (8) 295-bakuazarbaijanbrt-web (9) 295-bakuazarbaijanbrt-web (10)295-bakuazarbaijanbrt-web (8)

Heydar Aliyev Museum

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

Spiritual Dreams

Desember 9, 2014 § 2 Komentar

Where did you throw away your dreams?
When did you forget your love?
No more tears will come from these eyes

I ‘ve heard this such a beautiful song and lyric titled Fujimoto’s Theme. The song was written in collaboration between veteran Ghibli composer Joe Hisaishi, with lyrics by the film’s supervisor Katsuya Kondō and director Hayao Miyazaki. My interpretation was the song is about the spiritual dreams, and full filing love in this life.  It’s like looking at Bernini’s work, mondrian’s painting, or hearing earth by down to earth manner.

Fujimoto’s Theme

Where did you throw away your dreams?
When did you forget your love?
No more tears will come from these eyes
The people living in pain
Atop this exhausted planet
Have forgotten all about that thing called “hope”
The city overflows with Gods
Who will not guide you
Where can I return?
If I hurt someone
I don’t want to be seen by anybody
So I go far away, alone
The ocean changes that vastness
The sky becomes too heavy to bear
And everything, everything changes
Women are capricious
And men do nothing but hurt
Closing their hearts off every time they fall in love
The city overflows with Gods
Who will not guide you
Where can I return?
Unlike women, the coral
Is beautiful and yet so ephemeral
And that’s why I want to protect it so
The ocean that envelops everything
Is a mother who forgives all
And that’s why I return to it, alone

Understanding Tools of Design and Production in Architecture

Desember 5, 2014 § Meninggalkan komentar

My friend, David Hutama will share his thought in understanding tools of design and production in architecture in OMAH, summer pavilion, here is the notes that I wrote for him for his lecture. I think that the knowledge of tools to design, and a way to understand production is essential for communicating the essence of the design. Without the knowledge of tools and production, architect can’t build his work, express his creativity, connect his world to the public

“A man who works with his hands is a laborer; a man who works with his hands and his brain is a craftsman; but a man who works with his hands and his brain and his heart is an artist.”
― Louis Nizer

There were times when architecture studio was so full of drafting tables to draw conceptual, schematic, or even working drawing by hand which took much time on its evolution to find what we called efficiency. Nowadays, the invention of CAD, Modelling software took over the line of production in Architecture firm. The changes was established by the need of time efficiency, costing efficiency, or even ease of transferring information between one person to another person or architect to builder or architect to other consultant which always involving techniques of creating architectural drawing or even nowadays architectural model [BIM]

An architectural drawing or architect’s drawing is a technical drawing of a building that falls within the definition of architecture. Architectural drawings are used by architects and others for a number of purposes: to develop a design idea to communicate ideas and concepts, to convince clients of the merits of a design, or even in the next stage to enable a building contractor to construct it, as a record of the completed work, and at the end to make a record of a building that already exists.

Architectural drawing become important because is consists of key information, such as the definition of space, all of the set of conventions, units of measurement and scales, annotation and cross referencing with material information or standard of construction. which described in floor plan, section, elevation. All of these information, now could be condensed in one architectural model [BIM = Building Information Model] which then creates minimum deviation in construction.

It’s all about sharing Tools of Design and Production in Architecture. which we should discuss the possible answer of :
1) What is and How history of Design and Production in Architecture evolve ?
2) What is needed for preparing a good architecture drawing or model information ?
3) How to establish bridge of information between architect – other consultant – builder ?
4) Why tools of design and production is important ? or what is the ethic to maintain good architecture drawing ?

my friend , David Hutama is chair department of UPH School of Design. After receiving his bachelor degree from Parahyangan University in the year 2000, he went to Toyohashi University of Technology, Japan, to pursue his master degree in History and Theory of Architecture. In 2005 he join Department of Architecture in Universitas Pelita Harapan. David was part of the steering committee team for Jakarta Architecture Biennale 2009 and Art Director for Rubber Wood Architecture Exhibition in 2010. In 2012 he worked as the curator of Place.Making Exhibition, an exhibition of Department of Architecture UPH at Dia.Lo.Gue Exhibition, Kemang. Together with Avianti Armand and Robin Hartanto co-edited ‘Home: a Studio Talk’, published by UPH Press. He was curator of Indonesia Pavilion in Venice Biennale 2014

One morning at omah library :) lecture by David Hutama

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

Understanding Tools of Design and Production in Architecture “To me the drawn language is a very revealing language: one can see in a few lines whether a man is really an architect.” – Eero Saarinen For the second time we are gladly inform you that David Hutama will share lecture about Understanding tools of design and production in architecture. There were times when architecture studio was so full of drafting tables to draw conceptual, schematic, or even working drawing by hand which took much time on its evolution to find what we called efficiency. Nowadays, the invention of CAD, Modelling software took over the line of production in Architecture firm. The changes were established by the need of time efficiency, costing efficiency, or even ease of transferring information between one person to another person or architect to builder or architect to other consultant which always involving techniques of creating architectural drawing or even nowadays architectural model [BIM] An architectural drawing or architect's drawing is a technical drawing of a building that falls within the definition of architecture. Architectural drawings are used by architects and others for number of purposes: to develop a design idea to communicate ideas and concepts, to convince clients of the merits of a design, or even in the next stage to enable a building contractor to construct it, as a record of the completed work, and at the end to make a record of a building that already exists. Architectural drawing become important because it consists of key information, such as the definition of space, all of the set of conventions, units of measurement and scales, annotation and cross referencing with material information or standard of construction, which described in floor plan, section, and elevation. All of these information, now could be condensed in one architectural model [BIM = Building Information Model] which then creates minimum deviation in construction. We invited students and fresh graduates for our mini lecture series or brown bag. It’s all about sharing Tools of Design and Production in Architecture.

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

Calf, Farmer, and Swallow to Slaughter House – One lesson in year of 9th 2014

November 4, 2014 § Meninggalkan komentar

“I like the thought that what we are to do on this earth is embellish it for its greater beauty, so that oncoming generations can look back to the shapes we leave here and get the same thrill that I get in looking back at theirs – at the Parthenon, at Chartres Cathedral.” –  Philip Johnson

Vocal : Juliana Pramesti Kumalasari Guitar : Ariyo Widiatmoko Recorded at Bajink Studi Video Clip : Belle Nuit Studio ( Yudha and Kabul ) Lighting and dekoration : Ari and iok ( Titus Vianey ) Location : In the Garage at Mertoyudan, Magelang, Jawa Tengah, Indonesia

Hiiiii

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

He, I recognised Phillipe Johnson,an architect, Scholar with big glasses who truly easy satisfied being small and enjoyed being at the centre of architecture history. He was under rated by some architect because he couldn’t draw. In his figure, we could see multiple layers which rippled modern architecture and call for discussion. He enjoyed on discussion with young architects like Frank Gehry and Peter Eisenman in his glass house he would encounter perspective which later he saw in another work, and he will encounter it again with another work making one proposition to another proposition. “Mind” was his playground, he often said architect (he is) is a “whore”, I might put “whore” in more positive way that every architect has an obligation to serve society, has also an obligation to form discourse of object in architecture history. I think Philip is like a father or centre or magnet of architecture modern history which he showed examples by encountering many modern works, and culminated it in his own way of thinking, if he thought that architect is a whore,then he was just so humble in knowing our problem as human, he was like elgar with soeil d amour, or sometimes who mimicking Mozart, Bach, Or Chopin when he played his own rhythm. Screen Shot 2014-11-09 at 1.36.59 AM That day was one morning while i was doing teleconference with people in studio ,reviewing studio’s work while we were in Paris at 4 a.m in the morning. While it was 10 a.m in Jakarta. I was so exhausted from our trip to Seville, Spain and we had not recovered yet. In just one serendipity we discussed about the story of Donna the calf which also was discussed on our trip in Bilbao. Donna is a calf who is in a cage in a farmer’s carriage going to a slaughterhouse.He was sad, in prison by his will to be freed. The farmer said ” why are you so sad ?” Donna said “i want to be free like swallow who fly above me, who has free will and laugh, but now i am in prison.” And the farmer continued to share his wisdom about his free will but the carriage is still going to slaugther house.

“Donna Donna”

On a wagon bound for market there’s a calf with a mournful eye. High above him there’s a swallow, winging swiftly through the sky.

How the winds are laughing, they laugh with all their might.Laugh and laugh the whole day through, and half the summer’s night.Donna, Donna, Donna, Donna; Donna, Donna, Donna, Don.Donna, Donna, Donna, Donna; Donna, Donna, Donna, Don.“Stop complaining!” said the farmer, “Who told you a calf to be? Why don’t you have wings to fly with, like the swallow so proud and free?”

Calves are easily bound and slaughtered, never knowing the reason why. But whoever treasures freedom, like the swallow has learned to fly.

I remember My body my mind wondering in one conversation with my wife two days ago In one serendipity she gasped and told me IMG_2231 “Love (my name), The calf might represent our body an animal who has desire, instinct to fly free like swallow but it is in prison in body in a way to slaughterhouse which slaughterhouse is a symbol of time, which all of us will face soon or later, the judgement day in this world. Meanwhile the swallow is a symbol of spiritual conscience or probably heaven or hope which we always dream of or wanted to be” And the next questions are, Who the farmer in the song is ?

Probably the farmer is evil inside our heart, or God or even Just someone important to us, who told us spirit of life… Who is swallow anyway, probably everyone with free will or heaven, or just dream or something which is our purpose…. Who is the calf anyway, probably like wise someone in weakness, in prison by his own will,desire to be freed in time to the slaugther house.. And spontanioulsly i asked the people in the studio in front of screen in teleconference, who is the cattle do you think in our studio ? They kept silence and guessing that some of them is the cattle, Suddenly in serendipity I typed in screen which came up with serendipity answer that i have not had in my mind before. It is just the way of Hermeneutics works. The leader is just a calf who dreams free, who wants heaven for everybody, everyone of us are still learning to be leader, so do I. but that’s life. Philip was right.

so dream like child, no burden, free like swallow, it’s in our head, think that the heart has its own way to face world. Sunlight comes in, my eyes open. Welcome back dream, long time no see spirit. Thank you so much.

IMG_2089

Sign of spontanious love

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

To Architect with Blue Eyes

November 4, 2014 § Meninggalkan komentar

140930 Barcelona “Learning from Gaudi is like praying to the Almighty who need devotion of our best energy knowing the most important of all.”

IMG_2578.JPG
If Norman Foster is truly a master of fundamental then Gehry is truly a master of deconstructivist. If Scarpa is truly a master on making orchestra of human’s rigidity rational mind then Gaudi is a noble man who has genius of nature in his genius of free workmanship in unlimited geometry in mimicking nature. If you are the player of the mind then he is the body of desire then we are creating spirit to fly on, together forming special relationship between human to human or if you are gifted enough forming relation with nature or even if you are brave enough you will be linked with such spiritual force forming relation with God or someone you feel great of or whosoever who has size of heart like an elephant.

While sky is unlimited, we would be touched by Gaudi to stop talking bullshit by his study and devotion in architecture and life. We are lucky enough If Gehry does not point his hand to us, raising his middle finger when he said that 90 percent architecture work is piece of shit. Die graciously, live like a king with an act of noble man like Gaudi, who is a king on himself, an architect of blue eyes. He who did his work on temple of Sagrada Familia, La pedrera, Casa Baltio, or even his park and complex design park gueil, while in 1914, dropped all his other project except Sagrada Familia that he wanted to focus on. That was even made me curious about what he did. I read some if books about him by foundation, publishers, church, his family background, some brochure, even books contains drawing of his work to search for what force driving him were.

There were stories when Gaudi was in prison when he had fight with police when he was forbid when he went to enter the church to do his ritual, praying every morning.

Then he was in prison, he would be freed if he put 50 pence as bail out then he sent messager to bishop to bring 75. He gave 25 to the people who was a fruit seller who had trouble arguing with police. He had been there for several day accompanying him.

Then the fruit seller asked Gaudi about his address, he wanted to pay him back. Gaudi answered “I don’t ask payback when i give charity.” He inspired us with such determination of pure heart or at least he tried with his spirit inside his body, we are same man who has mind, body, and spirit. In his soul we have an example.

In another one story, finaly I have my answer of what I am looking for when Gaudi set the his attitude in such noble way when he was asked or pushed by numbers of people who wanted to continue the construction of Sagrada Familia.

“When will you finished the holy temple of Sagrada Familia?”

He answered
“I have time, my Client is in no hurry.”

In my heart, I cried, then asked myself about the devotion in this life. I have learnt so much from Antonio Gaudi’s work, and even more by learning about his devotion in life which brings ever more question about our spiritual journey in this world

IMG_2526.JPG

IMG_2531.JPG

IMG_2524.JPG

Encountering work of Frank Gehry

November 3, 2014 § Meninggalkan komentar

Bilbao, Spain 141030

” …When the building is finished,…I worry that it is some kind of bizarre thing… I want to crawl under the blankets. When i saw Bilbao for the first time, I said,” oh my God, what have I done to these people?” I think that is a problem, but for better or worse, that is who I am.” – Frank Gehry

In one bright afternoon at the edge of nervion river. My mind is wondering, i worked for Norman Foster in foster and partners few years ago And had Learnt much from him and his firm. He is truly master in neo Modernist approach, a god of life, an apollo. That was stated by Chris Abel. I was sure that it is truly a must do principle of doing architecture, I still believe I learned so much from the past experience. He is still one hero and master of fundamentals that i love most who like what Oscar Niemeyer said about him.

Few days ago, in one rainy day i just arrived in Paris, commuting from Bastil to Rambuteau. I went to Gehry’s exhibition by serendipity in Pompidou Center Paris, a building which was designed by Renzo Piano and Richard Rogers. I saw models by gehry
And partners stunned me. It was so beautiful. It was Like Van Gogh’s or Bernini’s or Affandi’s masterpiece. It opens into new possibilities, movement, New ideas, free form, unlimited line. It is almost perfect, And then i determined to see his work. A man who was stated by Chris Abel as Dionysus, god of pleasure.

I just love this man, Gehry, his building, persona and ideas. … found that despite all of he pre assumption that (he was insensitive, he did not listen to his client, the building was not thinking about urban setting, he was driven by his ego trip).

After i finish read several of his books, publicatons, his catalogue, his interview with Barbara Isenberg or even his lecture’s video during our trip in this few days in Europe. I found that He is such humble, down to earth man who is very smart, very sensitive, and ideas driven which sometimes is failed to grabbed by other people.

… found that gugenheim responded beautifully by the axial opening from city axis to river. The pond designed as extension of the river creating architecture manipation so the shape looked as dancing on the water bringing reflection of the solid.

… just love this man, Gehry, his building, persona and ideas. … found that despite all of he pre assumption that (he was insensitive, he did not listen to his client, the building was not thinking about urban setting, he was driven by his ego trip), He is such humble, down to earth man who is very smart, very sensitive, and ideas driven which sometimes is failed to grabbed by other people. … found that gugenheim responded beautifully by the axial opening from city axis to river. The pond designed as extension of the river creating architecture manipation so the shape looked as dancing on the water bringing reflection of the solid. The atrium acts as breathing space creating a voide before entering multi solid gallery. The sun light coming pass flower or fish or whatever people name the skylight bringing warmth which lighten space. Sometimes it might remind us who are same human under the same sun who challenge our origin. The shape perhaps was comin by free flow creativity reminded about gaudi's, altoo's, corbusier's curvy line (Ronchamp) He took it into another level by introducing thereshold of such total curvy lines in creating architecture. How can we measure this man ? When some design project he did it for free. How can we measure this man ? When some design project he did it for minimum fee or even for free. Thats life when some of our life, we should dedicate it for others. Feeling emphatic for this man of honour in architecture manipulation and the way of doing architecture as profession or as in his life. That's why we can call him master, or deconstructivist master or whoever you like :) who deconstructs profession, design as usual bringing future human creativity into such spiritual adventure.

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

The atrium acts as breathing space creating a void before entering multi solid gallery. The sun light coming pass flower or fish or whatever people name the skylight bringing warmth which lighten space. Sometimes it might remind us who are same human under the same sun who challenge our origin. The shape perhaps was comin by free flow creativity reminded about gaudi’s, altoo’s, corbusier’s curvy line (Ronchamp) He took it into another level by introducing thereshold of such total curvy lines in creating architecture.

How can we measure this man ? When some design project he did it for minimum fee or even for free. Thats life when some of our life, we should dedicate it for others.

Feeling emphatic for this man of honour in architecture manipulation and the way of doing architecture as profession or as in his life. That’s why we can call him master, or deconstructivist master or whoever you like :) who deconstructs profession, design as usual bringing future human creativity into such spiritual adventure.

Before I could collect thoughts about what went right, I just burst into tears.

IMG_2747.JPG

IMG_2878.JPG

IMG_2879.JPG

@reintamin ini yg saya ceritain rei yg pas di pic monde arabia reii

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

Finding Essence

Oktober 5, 2014 § Meninggalkan komentar

Where do you want to go ?

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

“Negeri – negeri asia lainnya jauh lebih maju daripada Indonesia pada masa – masa sebelum perang dunia ke II. India telah dimahkotai hadiah nobel karena cerpen – cerpen Tagore. Singapure dan Malaya, serta Vietnam (ingat saja pada Perre Do – Din), tapi di masa sebelum perang dunia II itu, Indonesia baru menyumbangkan Hikayat Kancil, surat – surat Kartini, dan karya Multatuli yang notabene adalah pengarang Belanda.” [1]

Lalu bagaimana mengenai arsitektur Indonesia, apakah kita lebih maju ? Apakah kita kehilangan pondasi dalam berinovasi, sibuk melihat masa lalu, tanpa menatap masa depan. Lalu, pertanyaannya apakah kita sedang berarsitektur ke arah yang lebih baik ? lalu apakah nilai – nilai yang berpusat pada kebenaran itu semakin kuat mengakar dalam budaya berarsitektur kita, empati yang mendalam akan alam dan manusianya. Ataukah, kita terbutakan dalam keegoisan diri sendiri, dalam arsitektur itu tercerminkan jati diri satu karya, apakah ia pongah, apakah ia jujur, apakah ia sederhana, ataukah ia hanya bergelimang dalam kebombastisan materialistis. Arsitektur perlu untuk menjadi pencerahan, jawaban akan nilai – nilai kebaikan, kepuasan akan hidup yang lebih baik, mengajarkan menjadi manusia yang lebih baik, yang tadinya sombong menjadi lebih rendah hati, yang tadinya tidak menghargai alam, menjadi menghargai alam, itulah hakikat hidup kita yang sebentar ini, apalagi dengan profesi sebagai arsitek.

[1] Kutipan dari tulisan Pramodeya Ananta Toer dalam “Yang Harus Dibabat dan Harus Dibangun”, yang tulisannya ditampilkan dalam the wisdom of Pramodya Ananta Toer,disadur oleh Tofik Pram pp 45

Unfinished detail – waiting to be unveilled

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

 

House for Ferdi and Joice-Weaving Brick

Oktober 5, 2014 § Meninggalkan komentar

I met Ferdi and Joice, our client a year ago. They were couple with full of optimism, having ideal that their house will be compact, small and comfortable for them, 3 bedrooms mixed with small office for their small graphic design home atelier in 150 square meter piece of land [10 x 15 m] . That moment was the process of long architectural sketches.

IMG_1949

The design for the house consisted of several layer introducing series of weaving brick technique to provide sense of privacy in the facade which face east. I discovered that ready or customized roster would be solution for the wall. But the question was, could it be even more efficient, or could we make another solution, which was unique, which was also honest, showing masonry expression. The stacking or manipulation techniques or even I called it weaving technique was tricky because it did need to be efficient in material making and construction which means that the material need to be ready and that would not be special customized. I thought that the material would be light weight brick, the reason was simple, First, because the module was the biggest module 20 x 60 compared to red brick, and second, because it was easy to manipulate because the character was brittle. The brick was cut into 3 pieces, so we can have another module of 20 x 20, then by stacking the brick, leaving 5 cm gab we get sense of privacy leaving air circulation. The simple solution was better than using customized roster or even ready roster in term of efficiency.

Masonry for ferdian + joice

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

reinterpret heinz frick

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

Brick weaving – simplicity by limitation #homeforferdijoice #homediary

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

Final finish by the talented one #homediary #homeforferdijoice

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

House for humble couple ferdi and joice. Magnificient carpenters worked on wooden signage. #homediary

A photo posted by Mastery (@rawarchitecture_best) on

 

 

 

The Question of Good Tropical House ? Why and What ?

September 27, 2014 § Meninggalkan komentar

Tropical house was defined by location of house which was in tropical monsoon climate. Tropical monsoon climate is a condition of area which has temperature 18 degree celcius in every month of the whole year [1]. In Indonesia, The tropical climate is classified in we tropical monsoon climate which means In some instances, up to (and sometimes in excess of) 1,000 mm of precipitation is observed per month for two or more consecutive months. By understanding the context of tropical monsoon climate, we could understand why and what good tropical house is needed, basically it’s for far more creating energy efficient, far more comfortable space for living, far more improving quality of architecture of house in tropical monsoon climate, far more improving understanding of people that by having good design, we are doing far more sustainable practice.

Then, The question is what is the intervention, or design technique which is needed for tropical house. The question brought forward the discussion of criteria, condition of what’s good and how to achieve those conditions.

[1] McKnight, Tom L; Hess, Darrel (2000). “Climate Zones and Types: The Köppen System”. Physical Geography: A Landscape Appreciation. Upper Saddle River, NJ: Prentice Hall. pg. 208.

Sharing By David Hutama Critics in Architecture

September 20, 2014 § Meninggalkan komentar

My Friend, David Hutama shared his presentation about critics in architecture on 20th september in RAW studio. I’m very happy to have him to show the core of critics for evaluating architecture which will be a feedback process to create better solution, decision, especially for public building. The critics in architecture from his presentation divided by 4 general classification of way of criticizing by writing such as Critics by Historical approach, Formal approach, Ambiance[atmopherical] approach, Alignment[keberpihakan] approach [which he might not agree because in every approach there should be allignment which we should choose] the example : Jane Jacobs. lecture series - davud hutama-1 copy here is the explanation which i wrote for his presentation in RAW summer pavilion : RAW collaborated with UPH School of Design to provide long life learning process between Architects, Lecturer, fresh graduates, or even people who has interest in Architecture by establishing lecture series. The first lecture is about Working Ideas by Critics in Architecture “He has a right to criticize, who has a heart to help.” ― Abraham Lincoln David Hutama will share lecture about working Ideas by critics in architecture. There were times when architecture changed because of paradigm breakdown just by nature of human, technology and civilisation. It established by success and failure. Critic which is a Greek derivation of the word κριτής (krités), meaning a person who offers reasoned judgment or analysis, value judgment, interpretation or observation. Critic has the position to move public opinion because of his or her credibility, reputation, depth of analysis. Critics become complex because there are various skill which is needed such as history, precedents, or understanding elements of architecture which then judge one work in process creating excellence in working architecture. We invited students and fresh graduates for our mini lecture series or brown bag. It’s all about sharing working ideas by critics in architecture. It’s all discussing the possible answer of : 1) What or How is the core of critics in architecture ? 2) What is needed for preparing good critics to evaluate architecture/ design performance ? 3) What or How is the to establish opinion in architecture given by the reality ? 4) Why the critic is important ? or what is the ethic to maintain critical opinion ? David Hutama is chair department of UPH School of Design. After receiving his bachelor degree from Parahyangan University in the year 2000, he went to Toyohashi University of Technology, Japan, to pursue his master degree in History and Theory of Architecture. In 2005 he join Department of Architecture in Universitas Pelita Harapan. David was part of the steering committee team for Jakarta Architecture Biennale 2009 and Art Director for Rubber Wood Architecture Exhibition in 2010. In 2012 he worked as the curator of Place.Making Exhibition, an exhibition of Department of Architecture UPH at Dia.Lo.Gue Exhibition, Kemang. Together with Avianti Armand and Robin Hartanto co-edited ‘Home: a Studio Talk’, published by UPH Press. He was curator of Indonesia Pavilion in Venice Biennale 2014 The discussion will be held at RAW Office at 9.30 am on 20th September 2014 . The introduction will be followed by open discussion among participants. Kindly make your reservation to tatyana@raw.co.id or ilham@raw.co.id as soon as possible (seats are limited for 30 people) Thanks and see you !   visit the link here

Ilusi dalam Realitas

September 2, 2014 § Meninggalkan komentar

“We live in a wonderful world that is full of beauty, charm and adventure. There is no end to the adventures we can have if only we seek them with our eyes open.” — Jawaharal Nehru

Pathway to Village - Ubud

Pathway to Village – Ubud

300814 Ubud. Terkait dengan perjalanan di pertengahan tahun 2014 ini terkait dengan beberapa hal yang tidak terduga, antara realitas dan ilusi, masa depan dan masa lalu, kesedihan dan kegembiraan, masalah dan solusi. Usaha ini terkait dalam perjalanan untuk menyibak jawaban akan pertanyaan – pertanyaan untuk hidup lebih baik terkait dengan beberapa catatan terkait dengan fenomena yang ditemui untuk menyibak tirai ilusi dan menemukan realitas.

Pentingnya keilmuan – untuk apa ?

Di dalam buku mengenai Roosseno, Roosseno Jembatan dan Menjembatani, dibahas mengenai bagaimana dunia timur berlomba – lomba dengan dunia barat adalah meningkatkan keilmuan kita bahwa harapan Roosseno supaya dunia timur bisa bertemu dengan dunia barat dari segi keilmuan. Pak Budi, satu orang kontraktor, menjelaskan bagaimana struktur pra tekan dari Roosseno telah dipatenkan di Perancis dan dipakai dalam desain beberapa jembatan di daerah. Dari sini Ada Hasrat untuk memulai hal yang baru yang dimulai dari keheranan dan kecintaan akan profesi. Hal yang mungkin saja ada dewasa ini namun belum membudaya. Sebagai mana begitulah contohnya isu mengenai isu rumah murah dan bagaimana diskusi kita mengenai kritisi desain rumah – rumah murah, pertanyaan – pertanyaan mengenai sistem apa yang digunakan, biaya yang digunakan, material yang digunakan, sehingga hal – hal ini bisa memperkaya keilmuan. Mungkin kritisi ini bersifat falsifikasi, dimana berusaha untuk mencari tahu dimana salahnya, untuk kemudian bisa menaikan tingkatan bidang keilmuan yang lebih tinggi. Bukan berarti harus mencari tahu dimana salahnya, namun memang cara – cara ini bisa digunakan untuk selalu mendobrak batas yang ada daripada cara – cara membenarkan diri sendiri atau yang lazim disebut dengan verifikasi, cara memuji diri sendiri, membenarkan satu hipotesis dan menyibakkan tirai ilusi. Misal rumah murah yang didesain dengan material – material murah, mungkin diskusi soal sistem konstruksi yang mengefisienkan harga bangunan akan lebih memperkaya keilmuan teknologi bangunan daripada fenomena rumah yang menggunakan material murah, tidak sesuai standar keamanan dan kenyamanan. Kita kemudian belajar setiap material dengan harganya, mahal dan murah pun memiliki batas dan ketepatan guna untuk bisa dipergunakan dalam desain.

Berbicara mengenai sistem konstruksi kita berbicara mengenai model, prototipe yang mungkin secara ideal bisa dipahami bagaimana sejauh mana ini bisa tepat guna dengan kerugian dan keuntungannya. Teks book building construction illustrated yang ditulis oleh Francis D.K. Ching pun mungkin bisa diperkaya dengan khazanah realitas yang baru dimulai dari bagaimana tiap tiap elemen berkerja sesuai dengan realitas yang ada misal konstruksi kayu, besi, beton, kelebihan dan kekurangannya terkait keterbatasan bahan, jenis desain yang dimunculkan, ekspresi arsitektural yang didapat, ataupun terobosan desain yang ada, dengan beberapa penemuan misalkan sambungan konstruksi bambu yang digagas oleh Andry widyajatmiko dalam bukunya, ataupun karya sambungan yang diulas dalam setiap edisi dari buku Detail terbitan Birkhauser, ada bermacam – macam jenis sambungan dari plastik sampai kayu. Cara yang cukup mudah mungkin bisa terlihat dalam struktur pesawat terbang yang efisien, ringan, dengan luas penampang sekecil mungkin, usaha untuk meminimalkan ini pun wajib adanya dalam penerapan pengembangan prototipe ini untuk menentukan ambang batas kritis tentunya dengan perencanaan yang matang dan sistematis [sinkronik] bukan hanya pendekatan desain yang pragmatis.

Maraknya budaya berkumpul, meminta perhatian – untuk apa ?

Arsitek Muda Indonesia sudah memulai pada tahun 1990 untuk mencoba meredefinisikan kembali arsitektur yang lebih baik pada jamannya dengan pendekatan yang rasionalis. Jong Arsitek sebagai wadah arsitek muda mencoba menyambung eksistensialnya dengan media digital, mencoba mewadahi jembatan arsitek generasi selanjutnya dari AMI. Kemudian munculnya beberapa komunitas sebelum dan sesudahnya seperti belajar desain, biang desain, Indonesia Berkebun , dan sebagainya. Pertanyaan lebih dalam kemudian apa yang kita dapat dari budaya berkumpul, dan menamakan satu kumpulan dengan satu buah label. Mungkin kita bisa melihat bagaimana orang – orang yahudi maju dalam keilmuan karena kebiasaan untuk berkumpul dan belajar bersama. Belajar bersama ini menjadi penting karena disinilah menjadi ajang untuk bertukar pendapat, menyamakan visi untuk kemudian meredefinisikan visinya kembali. Memang ada saja godaan untuk membuat eksistensial tiap – tiap kelompok menjadi lebih tinggi namun budaya untuk belajar ini yang baik untuk dipertahankan. Yang patut untuk selalu menjadi perenungan adalah, apa sumbangannya terhadap bidang keilmuan yang ada. Seperti satu bangunan tingkat tinggi yang memiliki core bangunannya, semakin tinggi bangunan itu, core bangunan pun dituntut untuk bisa mewadahi jalur sirkulasi vertikal dengan segala pengetahuan didalamnya mengenai keamanan, kenyamanan dan juga keindahannya dalam segala manfaatnya. Pada akhirnya pertanyaan mengenai apa yang dihasilkan dari setiap budaya berkumpul ini yang ditunggu – tunggu sebagai tanggung jawab dari eksistensi yang lebih tinggi setiap saatnya.

Pengertian pentingnya pemahaman

Menjadi paham berarti bisa mengerti bagaimana pemecahan masalah itu dilakukan dengan cara yang diakronik ataupun sinkronik. Pemecahan masalah diakronik adalah pendekatan dengan mengerti sejarah, apa yang bisa dipelajari dari sejarah, apa yang sudah ada. Khasanah mengenai contoh – contoh yang sudah baik sehingga bisa dibakukan menjadi satu prototipe, model yang bisa dipelajari untuk diperbaiki menjadi lebih baik menjadi satu catatan yang bisa memperkaya kualitas desain arsitektur Indonesia. Oleh karena itu, budaya membaca dan menulis menjadi penting, begitupun budaya menulis dalam arsitektur untuk meningkatkan pemahaman teori dan praktik yang memperkaya keragaman dalam realitas yang ada. Pemahaman ini kemudian terekam dalam tulisan – tulisan yang lebih baik daripada masa lalu.

Bisa juga pemecahan masalah dilakukan dengan pendekatan sinkronik yaitu memecahkan masalah yang ada didepan mata dengan segala keahlian yang kita punyai secara langsung dan bersifat sistemik seperti mendesain satu buah mixed used dengan grid 8,4 m kali 8,4 m ataupun 10,5 m karena pertimbangan floor to floor yang tinggi, dengan ruang mekanikal elektrikal di bawah ceiling dan fungsi parkir mobil di daerah titik terbawah bangunan. Hal ini bisa dipelajari dengan menambah jam terbang, dan memikirkan pemecahan masalah melalui desain ruang – ruang yang ada, ataupun sebagai contoh mendesain ruang kelas dengan sistem struktur bay structure dengan titik – titik kolom sebagai pendukung strukturalnya, sebuah solusi yang efisien terkait dengan modul ruang 84 m2 yang menyusun batang tubuh bangunan dengan tipe koridor tunggal [single loaded corridor], ataupun tipe koridor ganda [double loaded corridor]. Hal – hal yang bersifat teknis ini adalah usaha untuk membuat bangunan berjalan dengan baik diselaraskan dengan pengetahuan disiplin ilmu yang lain, fisika bangunan, teknologi bangunan, pemahaman struktur. Pada akhirnya memang arsitek akan berkerjasama dengan orang – orang yang memiliki pemahaman lebih di bidangnya.

Munculnya kedewasaan

Pada akhirnya titik untuk menjadi paham adalah menjadi manusia yang dewasa, dimana manusia dituntut untuk menyebarkan kebaikan dalam etikanya. Terlebih lagi arsitek dengan segala potensinya sebagai pembawa kebaikan peradaban untuk selalu memikirkan pola hidup manusia yang tinggal di dalam bangunan yang dirancangnya. Dalam contoh kedewasaan ini terlihat jelas dalam desain tata lansekap Bali yang menghadirkan tanaman kamboja dengan berbagai jenisnya. Bahwa pada hakikatnya perencanaan ini untuk menyediakan bunga kamboja sehari – harinya yang dibutuhkan untuk berdoa den meminta rejeki ataupun untuk bersyukur akan rahmat yang diberikan. Bunga ini kemudian semerbak dengan wanginya yang harum. Dari sinilah kita mengetahui kegunaan kamboja di lain sifatnya yang mudah untuk dibiakan, dipotong pada pangkalnya ditanam di media tanah, ia pun akan hidup tanpa perlu air yang banyak.

Sistem ngaben yang ada di Bali dengan pembakaran mayat untuk ditebar ke laut menunjukkan gaya hidup yang berkelanjutan jauh sebelum brundtland commision menerapkan pentingnya isu ekologis dalam dunia di tahun 1987 ataupun buku Silent Spring yang ditulis Rachel Carson mengenai turunnya kualitas lingkungan. Di Bali orang – orang yang mampu secara finansial membiayai sendiri ngaben mereka, namun ada juga ngaben massal, bergotong royong membiayai ngaben mereka sendiri ataupun ketika biaya masih belum cukup mayat dikubur dahulu untuk kemudian ketika secara finansial cukup, peristiwa ngaben dilakukan. Hal ini didasarkan pada prinsip – prinsip untuk menghargai kehidupan, dari debu menjadi debu juga dan memberikan dirinya ke alam.

Screen Shot 2014-09-01 at 11.20.14 PM

lukisan karya Antonio Blanco

Lukisan karya Mario Blanco, anak dari pelukis Antonio Blanco yang menyiratkan arti kehidupan dengan pralambang teko, kelapa, gamelan. Teko adalah pralambang kehidupan, dengan air sebagai pusat utamanya dimana masyarakat Bali tidak mengenal cangkir pada awalnya, mereka minum dari teko. Air penting di dalam tatanan kehidupan sehingga setiap daerahnya memiliki penjaga air untuk bisa didistribusikan merata, dan sumber mata air disucikan seperti Tirta Emphul, sebagai titipan yang maha kuasa. Kelapa melambangkan setiap bagiannya dari akar buah sampai daunnya yang bisa digunakan. Gamelan melambangkan bahwa untuk bisa bernyanyi, dan menghibur orang ia perlu bersusah – susah dipukul – pukul oleh orang yang memainkannya.

Melihat kota Jakarta dengan sungainya, penjagaan airnya, apalagi kegunaan manusianya, ataupun caranya bersenang – senang, mungkin ada baiknya kita melihat lagi kebijaksanaan leluhur kita, setidaknya dari pulau Bali, untuk melihat masa lalu saja kita masih enggan bagaimana membuat sesuatu yang lebih baik. Ketiga pralambang dari lukisan Mario Blanco itu melambangkan kehidupan,untuk menjaga arti kehidupan, guna kehidupan, dan tidak lupa untuk bersenang – senang dan menghibur orang lain. Dari hal yang sederhana kita bisa menggali kebaikan dalam manusia. Begitupun juga keilmuan yang ada dalam berarsitektur untuk membuat kehidupan manusia yang lebih baik dan menebarkan kebaikan. Mungkin memang karena hal – hal yang baik itu Bali disebut pulau para dewa.

IMG_1669

Note :
  1. Dalam perjalanan ke Bali kali ini saya membawa dua buah buku, yang pertama buku mengenai Roosseno Jembatan, menjembatani, didalamnya terdapat pidato roosseno dalam pengukuhannya sebagai guru besar ITB, mengenai bagaimana kita harus bersikap dalam mengejar ketertinggalan kita dengan dasar yang sederhana. Yang kedua adalah buku wewancara dengan louis Kahn, conversation with students dimana didalamnya terdapat kuliah singkatnya Architecture White light black shadow.
  2. Informasi mengenai tradisi Ngaben dan Perletakkan Kamboja saya dapatkan dari bincang – bincang dengan Pak Made, sahabat yang menemani dalam perjalanan ke Denpasar dan Ubud.
  3. Antonio Blanco adalah pelukis ekspresionis yang menikah dengan Nyi Rondji, seorang penari Bali. Lukisan – lukisannya banyak yang memuja kehidupan, dan wanita sebagai pusat karyanya. Mario Blanco adalah anak dari Antonio, ia terkenal dengan lukisannya yang memiliki falsafah kehidupan, lukisan yang saya temui di bali adalah satu karyanya yang dipigurai berbentuk teko menjelaskan tentang arti kehidupan.

     

 

Bali – Canggu, Uluwatu, Ubud, Denpasar Trip

September 1, 2014 § Meninggalkan komentar

I just came back from Bali, beautiful island for site visiting. Hopefully, it will be very beautiful project.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Piece of White Light Black Shadow [Louis Kahn Lecture]

Agustus 30, 2014 § Meninggalkan komentar

There were reasons to share Louis Kahn lecture for all of us. First, it showed the fundamental of the responsibility that architect should do, the ethic that we must always improve, and the passion for excellence which people should seize from the Architect. I discovered that the fundamentals taught Louis Kahn is the starter to be more beautiful than it was or at least that’s our duty to create the best institution of man we could offer.

White Light Black Shadow
…We were talking this afternoon
of the three aspects of teaching architecture.
Actually, I believe that I do not really teach architecture
but that i teach myself.
These, however, are the three aspects:
The first aspect is professional.
As a professional you have the obligation of
learning your conduct in all relationships…
in institutional relationships,
and in your relationship with men who
entrust you with work.
In this regard, you must know the distinction
between science and technology.
The rules of aesthetics also constitute professional knowledge.
As a professional, you are obliged to translate
the program of a client into that of the spaces of
the institution this building is to serve.
You might say it is a space order,
or a space-realm of this activity of man
which is your professional responsibility.
A man should not take the program
and simply give it to the client
as though he were filling a doctor prescription.
Another aspect is training a man to express himself.
This is his own prerogative.
He must be given the meaning of philosophy,
the meaning of belief, the meaning of faith.
He must know the other arts…
architect must learn that they have other rights…
their own rights.
To learn this, to understand this,
is giving the man the tools for making the incredible
that which nature cannot make.
The tools make a psychological validity,
not just a physical validity,
because man, unlike nature, has choice.
Louis I Kahn Conversations with Students, Architecture at Rice 26, Princeton Architectural Press. pp31-32 

RAW Lecture : Working Ideas in Business

Agustus 28, 2014 § Meninggalkan komentar

We have a venue – mini brown bag in office, please do come if you wanna come. It’s free :)

“Being good in business is the most fascinating kind of art. Making money is art and working is art and good business is the best art.”
Andy Warhol

4th Lecture : Working Ideas in Business. There were times when people started defining business by simply delivering good product to the customer or client. It started by establishing one relationship to another relationship between architect and clients. In this lecture we will discuss about the experience bringing business into worth living relationship between clients, architects, and between people inside the firm. We invited students and fresh graduates for our mini brown bag. It’s about sharing entrepreneurship in architecture. It’s all discussing the answer of :

1) What or How is the core of relationship between clients and architect ?
2) What is needed for establishing architecture studio ?
3) What or How is the challenge given by the reality ?
4) Why the ethic is important ? or what is the ethic to maintain relationship ?

The discussion will be held at RAW Office at 6.30 pm [16.30] on 28th August 2014 . The material will be explained briefly by Realrich followed by open discussion among participants.

Kindly make your reservation to tatyana@raw.co.id or ilham@raw.co.id as soon as possible (seats are limited) Thanks and see you !

http://raw.co.id/?p=1384

 

Experimentation by Digital Computation and Analog Process in Architecture

Agustus 21, 2014 § Meninggalkan komentar

My friend Dani Hermawan will share his experience on digital computation in Architecture. It’s all about creating innovation in architecture. This is the 3rd lecture for Architecture Summer Workshop that we conduct in office.

Screen Shot 2014-08-21 at 8.37.32 PM
Here is the publication :

Please Join Our Venue for This Friday 22nd August 2014 at 18.30 in Summer Pavilion. The third lecture for Architecture Summer Workshop.

Topic “Experimentation by Digital Computation and Analog Process in Architecture”

Dani Hermawan who is an architect and researcher based in Jakarta will introduce topic Experimentation in Architecture in the focus of Digital Computation in Innovation process in Architecture.

As a Co-Director of Formologix Lab, He interested and explores the collaborative potential of digital design and fabrication techniques related to architecture and product design -through various modes: parametric design, scripting, and fabrication.

Dani pursued his Master of Architecture in digital architecture from Dessau Institute of Architecture, Bauhaus-Dessau, Germany (2008) under supervision of Mathias Del Campo (SPAN/Austria) and Daniel Dendra (anotherArchitect-Berlin). For his Bachelor of Architecture, he was graduated from Parahyangan University, Indonesia (2004).

As practitioner, he credits his early architectural experience with the practices at Larascipta Architects, collaborative experience with Daniel Dendra at anotherArchitect, Berlin, and currently worked as a digital design, modeling and fabrication consultant for several architecture offices.
As academia, he taught design studios at Parahyangan Catholic University and currently, he actively teaches design studio, workshop and seminar at Pelita Harapan University.

The Analog process will be introduced briefly by Realrich Sjarief

Kindly make your reservation to tatyana@raw.co.id or ilham@raw.co.id as soon as possible (seats are limited)

Thanks and see you!

Ahmad Rida Soemardi

Agustus 20, 2014 § Meninggalkan komentar

“Learn from me, for as I teach, I learn from you as well! Always be accountable to yourself and take complete responsibility for your own life. No one can do as much for you, as you can do for yourself…”
― James A. Murphy

Beliau datang di sidang ke 3 di masa – masa tugas akhir hampir 10 tahun yang lalu , di pertengahan jalan proses di tugas akhir, di tengah perjalanannya untuk menempuh PHD di Australia, ia pulang. Kita sendiri ada ber 4 dengan teman – teman satu kelompok yang lain, ada Nisa, Gamma, dan Herman dengan Pembimbing pribadi diri ini adalah pak Baskoro Tedjo. Pada waktu itu hari – hari  asistensi dengan beliau diisi dengan mencoba memecahkan kesulitan yang ada di bangunan lengkung yang bertabrakan dengan axis yang tegas. Kemudian beliau berkata, “saya tahu kamu pasti bisa, coba kamu lihat Christian De Pontzamparc.” Baru juga tahu ada arsitek yang bernama demikian, dan lebih merasa bersemangat karena beliau antusias dan yakin akan apa yang sedang dcari. Inilah satu titik awal, dimana kepercayaan diri itu mulai ada dalam perancangan tugas akhir.

Beliau pun ada ketika pada akhir sidang, semua sudah selesai, beliau menanyakan bagaimana perasaan setelah melewati sidang ini didepan penguji – penguji yang lain. Pada akhirnya beliau berdiri dan bertepuk tangan. Tidak pernah membayangkan bisa mendapatkan momentum seperti itu. Beliau pun ada ketika hari demi hari berdiskusi sebagai tempat untuk pulang. Beliau ada disitu. Begitupun ketika berpapasan, bersalaman bercanda gurau menjadi satu kebiasaan, ia selalu berkata, “I know you will do the best.”

Beliau juga ada pada saat diri ini meneruskan S2 di Australia, pak Tata meneruskan S3 dan diri ini  dengan S2. Ada juga saat – saat yang berkesan dimana kita diminta mbak Ade Tinamei untuk membuat video untuk ultah PSUD juga untuk pak Danisworo, berkeliling ke satu jurusan mencari Prof Jon Lang, Alex Tzanes, ataupun staff – staff yang lain untuk membuat jaringan baru.

Pada waktu itu, terkaget bukan kepalang diberi tahu satu adik di kantor bahwa, Pak Tata meninggal. Kesedihan pun datang. Beliau yang selalu ada untuk tempat pulang. Pak Tata sendiri ada pada waktu S2 di Sydney, sekitar seminggu satu kali biasa kami makan siang sambil ngobrol apapun, akademis ataupun pengalaman konyol sehari – hari. Dari situ beliau menempatkan dirinya sebagai satu pribadi yang penuh kehangatan. Pak Tata adalah satu pribadi yang suka untuk mendengarkan sekitarnya, sehingga terkadang- kadang ia tidak punya waktu untuk dirinya sendiri.

Kali ini Diri ini kembali tidak bisa hadir pada acara Tribute to Ahmad Rida Soemardi pada saat Artepolis kemarin karena ada hal yang benar – benar mendesak di Jakarta. Kali lain pun  tidak bisa menepati janji untuk bertemu dengan pak Tata dan berterima kasih untuk segala ilmu yang diberikannya, apalagi teladan sikap yang ditunjukkannya dengan tanpa kompromi. Tulisan ini dibuat untuk bisa berterima kasih terhadap pak Tata, ada usahanya dalam memberikan kebaikan terhadap orang lain, dan membuat terpacu untuk meneruskan yang baik yang sudah beliau rintis. Untuk meneruskan perjuangan pak Tata akan ketulusannya untuk mendidik dan berbuat tanpa pamrih. Pribadi ini adalah satu pribadi yang langka, seorang guru yang seutuhnya yang dicintai.

Tidak banyak orang yang bisa meledakkan semangat seseorang dalam berkarya, seperti seorang guru kepada muridnya, ia tidak berharap banyak, ia hanya berharap yang diajarkannya bisa diamalkan yang kalau – kalau memungkinkan untuk terbang tinggi dan beruntung bisa mendapatkan seorang guru seperti beliau. Terima kasih Pak Tata, tulisan ini hanya ingin membuat orang mengenal , dan meneruskan pengajaran Pak Tata, sama seperti apa yang akan coba teruskan apa yang sudah diajarkan.

There comes a point in your life when you realize who really matters, who never did, and who always will.
– Unknown

terima kasih juga untuk panitia Artepolis yang sudah berkerja sangat keras untuk meneruskan apa yang sudah dirintis oleh Pak Tata. Pak Aswin Indraprastha, Bu Indah Widiastuti, Indra, Reina, dkk [maaf tidak bisa menyebutkan satu persatu]

ini foto dari Dania Pratiwi, Alma keponakan Pak Tata dalam acara Tribute to Pak Tata

https://www.facebook.com/raripratiwi/media_set?set=a.10152584872884407.510564406&type=3

Screen Shot 2014-08-19 at 4.01.04 PM

Summer Architecture Workshop – The Guild

Juli 29, 2014 § Meninggalkan komentar

“To provide meaningful architecture is not to parody history but to articulate it.” – Daniel Libeskind

Satu adik  bertanya mengenai apa maksudnya untuk membuat Summer Architecture Workshop 20 orang untuk mahasiswa yang dimulai dari July dan Agustus. Pikiran ini masuk ke dalam satu rasionalitas ini mungkin satu usaha menjembatani dunia praktik ke dalam pendidikan arsitektur. Teringat 5 orang dari universitas Gunadarma yang beberapa bulan lalu datang, tergambar mengenai bagaimana tingginya kemauan mereka untuk berkembang dan belajar arsitektur. Kita ingat ke belakang, Architecture association, Berlage Insitute, ataupun Bartlett School of Architecture. Sejarah Architectural Association menjelaskan bahwa :

The Architectural Association School of Architecture in London, commonly referred to as the AA, is the oldest independent school of architecture in the UK and one of the most prestigious and competitive in the world. The Architectural Association was founded in London in 1847 by a group of young articled pupils as a reaction against the prevailing conditions under which architectural training could be obtained. Unlike continental models such as the French L’Ecole des Beaux Arts, which imparted a degree of state-direction and control on architectural education, Britain with its liberal democracy and traditional fear of powerful centralised government had adopted a system of articled pupilage, whereby large premiums were advanced to private architects in return for imparting an education and training. This practise was rife with vested interests and open to abuse, dishonesty and incompetence. Against this backdrop, correspondence from two articled pupils, Robert Kerr and Charles Gray (aged just 23 and 18, respectively) were published in the Builder of 1846 proposing that if the state could not interfere with the private interest of architects by providing a systematic course of training, then perhaps the students themselves could … An existing, small association of architectural draughtsmen was rapidly absorbed and the first formal meeting held under the name of the Architectural Association was subsequently held in May 1847 in the premises of one of the oldest of the Inns of Chancery, Lyons Inn. [1]

Ataupun Berlage Insitute

The Berlage Center for Advanced Studies in Architecture and Urban Design—or “The Berlage” for short builds upon the legacy of the Berlage Institute, a groundbreaking educational-cultural platform for study, encounter, and debate that operated from 1990 to 2012. From its beginning in Aldo van Eyck’s restored orphanage building in Amsterdam, then more recently at J. J.P. Oud’s former bank building in Rotterdam, and now at its present-day home at the Delft University of Technology’s Faculty of Architecture, the Berlage continues to meet the challenges of globally oriented practice by expanding the range of education architects and urban designers receive and by redefining the methods, instruments, and approaches of research and design practice.[2]

Ataupun Workshop yang dilakukan oleh Bartlet

This year the Bartlett School of Architecture hosted again Leopold Primary School, a local school from Harlesden, north-west London, for a one-day creative workshop. Starting with a visit to the 2014 Bartlett Summer Show, the group of 10 and 11 year-old pupils explored and challenged their understanding of architecture and the built environment though a collective drawing exercise. Starting with their own private space at their home, expressed through the medium of a plan and a section, the children demonstrated their spatial awareness and their ability to translate their knowledge into a drawn form. After this they were encouraged to combine their experiences and ideas in a collective drawing, expanding the individual horizon and challenging their perception of private and public spaces. The exercise aimed to promote their own creativity, their sensibility towards the environment and to unlock a very personal approach in expressing their ideas through drawing and sketching. [3]

Pemilihan ketiganya mungkin berdasar bahwa ketiga sekolah tersebut memiliki kegelisahannya masing – masing yang merupakan reaksi dari kebutuhan untuk melekatkan keahlian berarsitektur dalam tatanan yang lebih kritis dimana AA School, Berlage Insitute, dan Bartlett School of architecture adalah sebuah reaksi dari kegelisahan akan pendidikan arsitektur yang lebih baik, yang dekat dengan keprofesian, dimana ada sistem terbuka yang terpusat pada kebutuhan mahasiswa untuk pendidikan arsitektur yang lebih baik. Pertanyaannya kemudian proses berarsitektur seperti apa yang mungkin bisa dijembatani, mungkin yang pertama adalah proses untuk menjembatani keragaman berpraktek dalam dialog yang intensif dan kritis antara kemampuan motoris dan sensorik dalam diri peserta workshop. Peserta summer workshop ini secara kebetulan ada dari berbagai macam universitas, ada yang dari ITS, ITB, Unpar, Petra, UGM ataupun dari Malaysia yaitu Malaya University. Dari hal tersebut, ada 4 hal utama yang mungkin bisa dibagi lebih lanjut, yaitu yang pertama, mengenai kemampuan motorik, berpikir melalui kemampuan menggambar, yang kedua memperluas keragaman cara pandang berarsitektur melalui pengetahun mengenai anteseden dan preseden yang terjadi dalam sejarah arsitektur ataupun dalam sesi diskusi antar peserta dan pembicara, Ivan dari NUS CSAC dan Rizki dari Office for Metropolitan Architecture Hongkong. Selanjutnya, bagaimana melakukan inovasi, terobosan dalam pergulatan perenungan desain pun bisa menjadi penting sebagai point ketiga. Yang terakhir yaitu bagaimana memahami dunia bisnis arsitektur, dan menariknya kepada pengertian bahwa arsitektur sebagai satu disiplinyang memiliki keterkaitan dengan pergerakan displin ilmu lainnya. Untuk itu di perlukan satu paviliun, karena keterbatasan tempat yang ada. Satu hal yang diuji coba yaitu bentuk lengkung yang sederhana.Diri ini  melihat – lihat pavilion yang sudah dibuat oleh Architecture Association dan ETH dengan tinggi 2.5 m dan lebar 11 m.

http://www.archdaily.com/221650/pavilion-emtech-aa-eth/

Kemudian Metropole Parasol yang didesain oleh J. Mayer H. Architects pun bisa menjadi satu hal yang bisa dijadikan best practice  untuk mendasari pergerakan para rasionalis berpikir dalam menghasilkan satu bentuk yang natural. Dengan konteks dalam melihat jumlah orang yang ada sekitar 12 – 30 orang dengan keterbatasan tempat yang ada sekitar lebar 2.5 m dan panjang 11 m memerlukan satu bentuk yang sederhana yang memecahkan masalah fungsional yang ada ditambah dengan keinginan bentuk yang dinamis. kriterianya bisa jadi modular, bisa dipindah – pindah, dan dikerjakan oleh tukang dalam waktu 2 minggu, tentunya dengan biaya yang seefisien mungkin. Oleh karena itu bentuk yang diambil adalah bentuk yang simpel, kurva catenary sederhana yang ditopang oleh berat materialnya sendiri yang dikonstruksi oleh tukang kayu dengan berat yang seringan mungkin. Satu bentuk lengkung dengan sambungan baut yang terdiri dari berpuluh – puluh kotak 2 tipe kotak yang modular. Lalu apa ? semoga bisa membawa kebaikan untuk mahasiswa yang mau belajar lebih baik lagi disini termasuk untuk diri ini sendiri.

“There are no rules of architecture for a castle in the clouds.” – Gilbert K. Chesterton

prefab plywood

prefab plywood

Credit to my team who help to make this happen all, especially  : Tatyana Kusumo, Apriady Satria Triwardhana, including the poster, thank you folks.  Thank you for Ivan Nasution and Rizki Supratman for sharing material for the workshop

Bibliography

1. http://www.aaschool.ac.uk/AALIFE/LIBRARY/aahistory.php

2. http://www.theberlage.nl/institute/history

3. http://www.bartlett.ucl.ac.uk/architecture/news/bartlett-young-architects-workshopScreen Shot 2014-07-29 at 12.22.54 AM

Tropical Layered Home – Sun Shade

Juli 17, 2014 § Meninggalkan komentar

IMG_1053

Akar Langit

Juni 30, 2014 § Meninggalkan komentar

Teman terbaik membaca garis tangan, ia bergumam, “berat, perjalanan ke depan akanlah berat, suatu saat akan bisa mencapai mimpi tapi jalannya tidak akan mudah.” Satu saat itu adalah satu saat sore – sore di Bandung. “baiklah kalau begitu, mau bagaimana lagi.”

IMG_0970

Berpetak – petak sawah terbentang begitu indahnya lengkap dengan arsitektur rumah – rumah yang terbuat dari bata. Sekelebat siluet semak semak itu berlalu dalam perjalanan ke Pekalongan sebegitu cepatnya, suara derap kereta terdengar jelas dengan pintu yang terbuka dan tertutup dengan hilir mudik orang yang lalu lalang dalam perjalanan kali ini. Badan ini terasa penat sekali, capai dengan perjalanan kemarin  yang baru dilakukan ke daerah Bedugul, Bali. Ritual bangun pagi – pagi  dan tidur malam – malam  seakan – akan menjadi makanan sehari – hari setelah beberapa tahun berpraktek di ibukota ini. “Semua tindakan yang dilakukan dengan hati, pasti akan menghasilkan.” satu teman terbaikku mengingatkan lagi diri ini satu saat ketika rasa capai ini menerpa. Teringat beberapa saat yang lalu, satu persimpangan pernah ada dahulu per satu tahun pengalaman, per dua tahun pengalaman dan kini di tiga tahun pengalaman, dalam hampir satu dekade pengalaman persimpangan itu datang kembali.

Pertanyaannya selalu untuk apa ? untuk siapa ? berjuang, berkarir dalam hidup ini. Apakah untuk hidup yang lebih baik ? Apabila dikaitkan ke jawaban yang terjujur, tentu saja iya seperti itu yang terjadi.

Selama 2 tahun dari 25 september 2012, kami masih berdua, belum juga dikaruniai anak, meski istri sudah sempat mengandung beberapa kali, namun kesempatan untuk mendapatkan buah hati belum terbuka jalannya. Ada yang bilang, mungkin itu karena diri ini yang terlalu capai bekerja ataupun karena Toxoplasma yang titernya masih positif, ataupun kelainan darah yang ada ataupun mungkin saja memang belum jodohnya kami mendapatkan momongan.

Dalam setiap perjalanan hidup, diri ini berpikir bahwa setiap orang memiliki garis tangannya garis kegembiraan dan garis kesedihan. Di balik sepinya hari – hari tanpa kehadiran anak yang kami dambakan, masih saja ada keramaian yang ditimbulkan dari keluarga, adik – adik firma ataupun klinik yang dijalani setiap hari dengan pasien yang datang dan pergi. Lambat laun janji pun diucapkan bahwa akan punya banyak anak, banyak orang yang bisa diperhatikan, tua dan muda, dengan keunikannya masing – masing. Hidup yang sebentar ini di dunia terlalu sedikit untuk bisa disia – siakan. Uban ini mulai nampak, perut ini mulai membesar, dan lalupun Chairil Anwar kemudian menyahuti, ingin hidup seribu tahun lagi.

Pengabdian pada semesta, satu kalimat itu berarti menyingkirkan kemauan, nafsu, keinginan diri pribadi untuk kepentingan yang lebih luas. Memberikan hidup kepada semesta berarti bersiap untuk memberikan waktu terutama untuk orang lain. Asalkan masih bisa hidup kita sudah perlu bersyukur, mungkin itulah arti mengakar, memiliki tujuan dalam berbuat. Satu persimpangan ini, seakan – akan membuat satu batas yang jelas, antara diri dan orang lain. Dari sejuta inspirasi yang diberikan oleh Pak Tata Soemardi akan keinginannya untuk membagikan waktu terhadap anak – anak didiknya, saya mendapatkan contoh. Untuk itulah generasi selanjutnya harus bisa berbuat lebih baik lagi. Dari setiap kesempatan yang ada, pecahkan, dan raih kesempatan itu.

Langit ini pun membiru, menjanjikan satu impian, memperlihatkan satu batas yang sebenarnya tidak berbatas. Hanya persepsi manusia yang bisa menghentikan. Setelah mengabdi pada semesta, kemudian apa ? Semesta itu tidak berbatas, Tuhan pun tidak berbatas, ini adalah satu perjalanan penuh dosa untuk mencari Tuhan yang dimana dia, apakah ada di titik suka cita atau kah titik duka cita. Namun mungkin Tuhan sudah menyediakan jalan untuk kita jalani, dengan usaha kita masing – masing, garis tangan kita masing – masing. Kalaupun memang garis tangan itu sedemikian beratnya, saatnya kita jalani dengan puji syukur. Melihat dua puluh orang dari segala penjuru tanah air dan luar negeri untuk ikut belajar , merasakan keceriaan, kebahagiaan, merasakan kehidupan. Mungkin semesta akan menjawab dengan segala kemungkinan yang baru, sebuah pengabdian untuk yang muda.

Semoga hidup akan semakin baik untuk dijalani, mengabdi kepada semesta sehingga mungkin permintaan Laurensia bisa terjawab yang membuat diri ini menangis dalam ritual bangun pagi dan tidur malam. Laurensia berkata “Ya Tuhan, kalau boleh pinjamkan satu saja malaikat pembawa kebahagiaanmu, tidak banyak – banyak, untuk menemani hidup kami berdua.” Bibir pun tersenyum simpul, dan percaya bahwa suatu saat nanti akan tibadan kemudian bersyukur untuk bisa mendapatkan istri terbaik di dunia. Terima kasih Tuhan.

Harapan

Juni 6, 2014 § Meninggalkan komentar

Ya Tuhan. jangan berikan cobaan yang lebih berat dari apa yang bisa diterima untuk keluarga kecilku. Semoga semua apa yang kulakukan di dunia ini bisa memberikan kebahagiaan untuk orang – orang, terutama untuk orang yang disayangi.

 

Pesan Langitan

Juni 1, 2014 § Meninggalkan komentar

IMG_20140109_210401

Langit, langit, dirimu begitu biru, satu saat dirimu begitu mendung, apa pesanmu, kucoba menangkap

satu orang berbisik, dunia tidak sama lagi

Bumi, bumi, dirimu begitu hangat, satu saat dirimu begitu dingin, apa pesanmu, kucoba menangkap

satu orang berbisik, dunia tidak sama lagi

Satu saat kutangkap pesan langitan, dan pesan tanah ini, katanya jaman sudah berubah

tidak seperti dulu ketika satu dekade lalu begitu hangat di bumi priangan

teman seperjalananku dalam menatap langit dan menapak bumi berkata, 

mungkin ini pesan langitan, arahan bumi, mengenai birunya langit, dan hangatnya tanah

Ketika jaman silih berganti, ketika sang gunadharma menua, muncul pertanyaannya

apa yang bisa dipertahankan, apa yang kemudian berubah, manifesto fisik apa yang bisa diperbuat untuk mempertahankannya

usia tidak akan pernah sama, masa lalu, detik, menit, jam hari, bulan, tahun, berangsur dengan satu jentik jari antara masa lalu dan masa kini. 

Manusia punya umur, kalau ia beruntung bisalah ia mendapatkan 100 tahun, 

Langitan oh langitan apa pesanmu terhadap daging, otot yang membalut tulang yang digerakkan oleh akal dan hati.

namun 

Langit diam, bumi pun juga diam.

Satu Orang berbisik, akan tiba waktu, untuk menggerakkan kembali otot, daging, tulang,

seperti jaman dahulu, ketika jaman masih sama, ketika gunadharma belum menua

kenangan demi kenangan antara masa lalu, dan masa depan, bergerak berputar

orang yang berbisik tidak hanya satu, mereka beramai – ramai

ramai – ramai yang meributkan dunia tidak sama,

diri ini menengadah ke langit, dan duduk merasakan bumi, 

Namun langit masih diam, bumi pun diam

langit masih saja mendung, bumi pun masih dingin 

Kemudian satu waktu sosok itu muncul, satu anomali dalam dunia, 

dalam keriputnya ia membalas paradoks antara tangan dan akal, antara masa lalu dan masa depan,

antara solid dan void, antara dinamis dan statis

keabadian, warisan menjadi tujuannya untuk berbagi dengan tangannya yang sudah tidak sekuat dulu, 

boleh jadi dalam balutan daging otot tulang ia lelah, namun cobalah lihat matanya, saya tidak berani

Satu saat saya berkesempatan melihat hatinya, mencoba menebak – nebak apa mau orang tua ini,

tak dinyana 

ternyata hari itu saya belajar mengenai kehidupan, dan apa pesan untuk hadir di dunia ini, 

bahwa totalitas menjadi manusia adalah mengabdi kepada alam semesta, alam dan masyarakat,

menjalani semuanya dengan harapan adanya secercah nilai yang bisa dibagikan kepada orang lain.

yaitu semangat, hati, ketulusan untuk berbuat dalam hidup yang singkat ini.

orang tua yang mengajarkan bahwa spirit itu yang akan ditebarkan

itu yang abadi yang bukan hanya menyentuh akal namun juga hati terdalam. 

Senin depan keadaan mungkin berubah dalam hidup ini, dengan inspirasi yang diterbitkannya,

biar saya saja yang menamakan orang tua ini matahari dari priangan.

satu saat, mendung berangsur – angsur hilang, langit itu kembali biru,

diri ini jongkok meraba tanah, bumi kembali hangat.

“selamat datang”, kata orang tua itu.

terima kasih

Bandung,  31 May 2014, Realrich

Summer Pavillion – in one month to go

Mei 25, 2014 § Meninggalkan komentar

20140525-164711-60431201.jpgThe Summer Pavillion is on progress, we have 1 month to finish it. Probably something interesting will come up from this summer pavilion, made from almost 80 stacking box, in module. Hopefully it will be finished on time, because I don’t have other working place for people who will join summer course on July.

prefab plywood

prefab plywood

Man and His Home

Mei 25, 2014 § Meninggalkan komentar

Setiap orang dalam langkah hidupnya di dunia ini pasti membutuhkan rumah. Rumah adalah satu tempat dimana kita bisa pulang, mengekspresikan diri kita dalam sudut – sudut yang paling pribadi. Rumah adalah representasi dari orang yang tinggal didalamnya, terlihat dari wujud citra diri arsitektur yang ada di bangunan tersebut, apakah ia hidup sendiri, hidup dengan keluarga kecilnya, ataupun hidup dengan satu keluarga besarnya.

Citra diri ini terlihat dari hal yang yang besar sampai titik yang terkecil seperti Denah bangunan, sirkulasi antar ruang sampai elemen yang terkecil seperti di rumah ayah saya di Jakarta yang dibangun oleh dirinya sendiri. Gagang pintu yang membentuk kehidupan bagaimana pintu itu dibuka sehari – hari atapun bel rumah itu yang berbentuk unik dari material besi dengan gantungan bandul untuk membunyikannya yang bersuara seperti lonceng sapi. Suaranya lantang sampai jarak 5 rumah pun masih terdengar. Secara filosofis bel itu menjawab citra dirinya yang harus bersuara lantang memanggil penghuni untuk keluar dan menyapa orang lain yang datang untuk beramah tamah. Tampak rumah ayah saya bersifat fungsional dengan jendela kelipatan 60 cm dan bouvenlie setinggi 60 cm sebagai tempat keluar masuknya udara. Bentuk atap seperti Joglo menjanji satu kepraktisan turunnya air secara baik dengan kemiringan material genteng 30 dan 60 derajat dan sisi fungsional dimana di dalam atap joglo tersebut masih ada satu ruangan gudang. Rumah ini sejalan dengan pribadi ayah saya yang fungsional dan berhati – hati dalam menjalani hidup.

Hal tersebut adalah hasil dari Proses diskusi untuk membuat denah rumah, tampak rumah, sampai pemilihan gagang pintu, jenis pintu, pola dan jenis lantai, pola dan jenis plafond antar pemilik rumah dan arsiteknya menjadi satu proses yang membentuk citra diri arsitektur bangunan. Kalau – kalau pemilik rumah itu adalah arsitek bangunannya, terjadilah dialog itu didalam dirinya sendiri.

Romo Y.B. Mangunwijaya membahas ini dalam buku yang ditulisnya berjudul Wastu Citra berdasarkan ide bahwa setiap bangunan hendaknya memiliki citra khusus / image yang sesuai dengan identitas untuk apa bangunan itu dibangun sehingga bangunan menjadi memiliki citra diri. Buku ini menjadi landasan dalam berbuat, bahwa di dalam karya satu bangunan yang baik, cerminan citra ini menjadi satu hal yang jujur menjelaskan siapa yang menghuni, siapa arsiteknya yang mendesain, siapa yang membangun, dan bagaimana bangunan tersebut berdiri di atas alam dengan rentang waktunya tersendiri, yakni rentang waktu proses.

Rumah Glass House di conecticut milik arsitek Philip Johnson menunjukkan citra yang transparan, ringan dengan material baja, rumah ini memiliki konsep transparansi ke taman sebagai latar belakang rumah tersebut. Rumah ini l berukuran 9.8 x 17 m dengan keseluruhan dinding kaca dan ekspresi solid hanya ditunjukkan oleh ekspresi toilet di tengah – tengah bangunan. Philip Johnson hidup sendirian, tidak memiliki pelayan, sehari – hari ia ditemani oleh alam, lukisan dan buku – bukunya. Karya Philip Johnson ini , Glass House menjadi satu lambang modernisme yang menurut Nicolai Ouroussoff, seorang kritikus arsitektur menilai ini adalah satu rumah yang paling terkenal di Amerika, yang menjadi salah satu tonggak dalam sejarah arsitektur modern pada tahun 1949 di dalam jurnal architectural review.

Citra itu terbentuk atas satu proses yang panjang dimana satu bangunan setidaknya membutuhkan waktu yang cukup lama untuk dibangun dimana beton pun membutuhkan waktu untuk mengering setidaknya selama 21 hari, baja membutuhkan waktu untuk fabrikasi lebih lama dalam perencanaan yang kemudian bisa terakumulasi lebih cepat dalam proses perakitannya.

Proses pembentukan arsitektur adalah satu rajutan yang kompleks dengan segala elemen pembentuknya. Saya pikir ada dua elemen terutama dalam menentukan citra satu bangunan. Yang pertama, satu pemahaman yang utuh mengenai kualitas satu bangunan, satu citra diri arsitektur yang utuh adalah satu permulaan, dari jaman peradaban jaman ketika vitruvius menanamkan pentingnya estetika, utilitas, dan kekuatan struktur. Ataupun ketika jaman mulai berubah yang secara filsuf mulai terbentuk ideologi – ideologi yang membentuk bagaimana satu ruang itu dibentuk. Arsitektur mulai membawakan pesan dalam kekuatan desain bangunan yang dirancangnya.

Yang kedua adalah jati diri klien yang meminta arsitek tersebut untuk didesainkan rumahnya. Dibalik semua rajutan yang kompleks diatas. Setiap orang yang memiliki rumah memiliki satu impian untuk diwujudkan dari masa ia kecil sampai dewasa, sampai mampu untuk mengekspresikan dirinya di atas bangunan yang dihuninya. Seorang klien adalah satu figur yang sangat penting. Arsitek bisa sukses karena klien yang dilayaninya mampu bermimpi mengenai rumah yang disukainya. Setiap klien dalam berkerjasama dengan seorang arsitek perlu untuk menyampaikan kebutuhannya, preferensi pribadinya dalam membayangkan rumah pribadinya. Proses tarik menarik akan terwujudnya rumah idamannya ini membentuk satu interaksi yang saling memberi dan menerima. Satu desain rumah bisa jadi bersifat konservatif, mengikuti romantisme jaman seperti rumah neo kolonial dengan repetisi kolom – kolomnya yang tegas, ataupun rumah yang merepresentasikan kebutuhan pemiliknya yang dimulai dari perancangan yang membentuk ruang – ruang yang unik di dalamnya.

Oleh karena itu, kekuatan yang ada dibalik karya arsitektur adalah satu proses yang panjang dari membangun satu bangunan yang abadi atau tak lekang jaman dimana ketika kualitas proses tersebut sedemikian tingginya jadilah seseorang yang menghuni rumah tersebut akan mendapatkan perjalanan yang demikian indahnya dalam memahami dunia arsitektur. Dan kemudian arsitek pada akhirnya bisa berbangga hati bangunan yang didesainnya membawa kedamaian untuk penggunanya. Seperti kata John Ruskin, “When love and skill work together, expect a masterpiece.”

tulisan ini di publish di majalah baccarat edisi Mei – Juni 2014

Titik Baru

April 1, 2014 § Meninggalkan komentar

Satu adik saya memberikan gambar dan memberikan sebuah buku. Ia menggambar muka ini di atas kertas, saya tersenyum melihatnya, mirip gambarnya dengan alis yang tebal, rambut yang pendek, kacamata, hidung, mulut.   Ia orang yang pendiam, jarang berbicara lantang. Namun ia selalu berusaha menemukan hal yang terbaik dalam setiap momentum hidupnya untuk menjadi orang yang lebih baik. Baru senin kemarin diri ini mengumumkan bahwa sudah tidak ada acara perpisahan lagi karena sejujurnya, diri ini sudah tidak sanggup untuk bersedih setiap ada yang keluar dari kantor untuk bersekolah ataupun melanjutkan petualangannya di dunia ini. Bagi saya, semua yang berkerja bersama adalah keluarga saya sendiri, siapapun dia, apapun latar belakangnya.

IMG_0002ia menulis pesan yang membuat diri ini larut dalam kesedihan, membuat diri ini menyadari kembali rantai waktu bahwa hidup ini adalah sebuah perjalanan.IMG_0003

Screen Shot 2014-07-11 at 3.38.50 PM

IMG_0004

Tetesan air mata mengalir, kesedihan datang tak disangka – sangka, Saya akan kehilangan, kehilangan pribadinya, kehilangan kehadirannya, kehilangan keceriaannya, namun saya yakin awan kebahagiaan akan muncul dimana masa depan yang cerah untuk adik saya ini akan selalu saya doakan, semua akan berjalan lebih baik. Setiap rentang waktu memiliki catatan perjalanannya sendiri.  Orang pergi, dan kemudian orang datang, meninggalkan memorinya, catatannya, saat-saatnya sendiri. Tidak banyak orang yang bisa meninggalkan kenangan yang mendalam di perjalanannya namun Adik saya ini sungguh memberikan kenangan yang manis dalam perjalanannya, dan saya benar – benar bersyukur untuk itu, dan semoga kita bisa bertemu lagi, dalam rantai waktu ketika yang ada. Terima kasih Raras.

Empati

Maret 16, 2014 § Meninggalkan komentar

Jakarta 16 Maret 2014

“Someone secretly bury a berry in the side road and when a small sprout grows, the secret code is the passport, to the forest a wonderful journey will begin – Joe Hisaishi”

DSCN0716

Di awal tahun 2014 di bumi pertiwi ini, mengenai arsitektur, dunia yang semakin hiruk pikuk, responsif, dinamis dengan informasi yang begitu banyaknya membuat diri ini berpikir apakah diskursus yang terjadi dalam hati yang pribadi, tempat perenungan untuk berbuat, mendesain masih terjadi dengan dalam atau sungguh – sungguh sekarang ini, di masa yang serba cepat ini ? Loncatan – loncatan inovasi arsitektur menjadi suatu gerakan politis dimana kedalamannya dipertanyakan sehingga kejujuran pun lebih lebih lagi dicari – cari begitu gencarnya dengan provokasi yang gencar di berbagai media informasi. Lucunya ada yang menjawabnya dengan pertanyaan retoris yang menimbulkan kesan sinis, kurang berempati dengan generalisasi berlebihan, juga penuh alasan sebab akibat. Saya pikir hal tersebut tidak akan menimbulkan empati yang mendalam dari manusia lain, namun ironilah yang muncul akibat salah membaca pesan ataupun menyesatkan logika. Saya pun ingin ikut menuangkan pendapat.

Kita sebagai arsitek perlu berbuat inovasi terhadap disiplin ilmu kita yang terdiri dari berbagai macam olah ruang, olah rasa. Olah ruang ini tidaklah seseksi gerakan politis, atau ideologi berlebihan seperti yang dicari oleh orang – orang filsuf, namun akan memberikan kenyamanan pada pengguna, berfokuslah kepada klien anda, apa kebutuhannya, luangkan waktu untuk merenungkannya dan jawablah, renungkanlah lagi, dan jujurlah pada diri sendiri. Arsitek adalah profesi yang melayani dengan empati. Dari situlah ia akan dihargai dengan dasarnya yang kuat, fondasinya yang matang seperti bangunan yang kuat diterpa kemajuan jaman dengan kepiawaian yang teruji [sense of mastery].

Perumusan teori mengenai kebutuhan manusia ini sudah bertumpuk banyaknya, hanya saja solusi yang kreatif dari arsitek untuk memecahkan masalah kebutuhan ini yang ditunggu tunggu dengan berbagai kompleksitas bangunan yang dirancang dengan isu – isu pemakaian bangunan dengan performa yang sebaik – baiknya. Kultur budaya manusia ini akan berubah lebih baik ketika olah ruang memang memiliki maksud yang baik, memiliki nilai guna, memiliki inovasi yang mencerahkan dengan kebolehan desain yang lebih baik dari masa sebelumnya. Dan semoga saja bentuknya seksi dan mengundang decak kagum sesama kita, disinilah olah rasa itu mulai muncul, rasa yang disukai sesama, terkadang rasa itu bisa angkuh, sombong, ataupun rendah hati ataupun sederhana, itu adalah hasil proses panjang berpraktek, dan itu sah – sah saja ditengah anggapan miring orang lain yang terkadang merupakan gerakan politis yang berdasarkan emosi tanpa empati. Sehingga yang muncul adalah cita rasa yang otentik [Authenticity] dari pribadi arsitek itu sendiri.

Ketika kepiawaian itu sudah teruji kemudian pembuktian empati ini pada dasarnya adalah pembuktian untuk membuka diri terhadap etika yang terdalam dari pribadi arsitek. Yang kalau – kalau pembacaan arsitek ini sudah sedemikian dalam, dicaplah ia sebagai sang radikal ataupun sang konservatif secara sendirinya, pembawa angin perubahan dan ketentraman arsitektur yang lebih baik.

Lalu lambat laun mungkin profesi arsitek akan semakin dihargai dengan sendirinya sebagai salah satu penentu peradaban jaman.

Keyakinan, empati yang lebih luas

Di tengah – tengah gerakan politis diatas. Saya mempertanyakan keyakinan yang semu ? Satu saat diri ini bertemu satu kawan lama, untuk mengingat masa – masa lalu, bahwa manusia itu berubah. Ada satu orang teman yang sudah berubah keyakinannya akan jaman yang sudah berubah, ada juga teman yang sudah semakin matang dengan kehidupannya dan keyakinan hidupnya. Mengenai keyakinan, diri ini sendiri masih mencari arti kehidupan yang hakiki tanpa menghakimi, yang terbaik yang bisa diberikan untuk sesama ini. Diri ini tidak pernah sekalipun berkata diri ini seorang katolik, ataupun katolik yang pernah membantu jemaat kristen untuk melakukan perjamuan, ataupun membantu panti asuhan muslim yang membutuhkan, ataupun membantu teman – teman Budha ataupun Hindu. Keyakinan itu ada untuk memperbaiki kehidupan manusia, namun relativitas yang ada inilah yang membuat pemahaman dan persepsi setiap orang tidak sama. Banyak juga pribadi – pribadi yang memanfaatkan agama demi dirinya sendiri.

Diri ini dibesarkan di universitas yang majemuk, plural, dengan romantisme kegiatan berhimpun yang heterogen dengan keyakinan, ideologi, pemikiran yang berbeda – beda. Namun saya ingat orang – orang yang didalamnya adalah para pemimpi yang ideal, mendambakan hidup bersama yang lebih baik. Dalam canda, senda gurau, justru saya menemukan cinta kasih, Tuhan itu di dalam diri teman – teman yang muslim, Adalah Adi namanya, Xenia namanya, ataupun Yulia namanya, ketiga orang berjilbab  ditambah teman – teman lain yang musim yang teguh untuk melakukan sholat 5 waktu juga mengajarkan arti persaudaraan yang tulus dan begitu dalam membekas, dalam teman – teman kristen yang tulus melakukan perjamuan ketika jumlah mereka hanya kurang dari 7 orang saja mengajarkan semangat tulus memuji Tuhan, ataupun teman – teman Hindu yang teguh setiap pagi berangkat ke pura untuk berdoa dan mendoakan semesta yang lebih baik sebelum memulai pekerjaan mereka, ataupun cinta kasih tulus tanpa pamrih yang ditujukan oleh orang – orang budha dengan merawat viharanya dan menahan dirinya. Mereka mengajarkan perbuatan cinta kasih yang tulus untuk sesama.

Saya mendoakan selalu teman – teman masa lalu – masa depan, teman – teman terkasih untuk bisa teguh menyebarkan tindakan cinta kasih kepada sesama.

derich

 

2013 menuju 2014

Januari 1, 2014 § Meninggalkan komentar

01 January 2014 “A new year is unfolding–like a blossom with petals curled tightly concealing the beauty within. 
– Unknown”

Roseto - Big Family

Roseto – Big Family

2014 sudah akan menampakkan wujudnya, 2013 sudah akan menjadi masa lalu. Lalu apa yang akan terjadi di rentang waktu yang ada dimana masa depan akan muncul tanpa diminta. Waktu memang menjadi satu hal yang paling berharga dimana orang – orang akan berjuang untuk mendapatkan waktunya sendiri, meminta waktu untuk dirinya, emosinya, harga dirinya yang menanti untuk dituangkan dalam catatan sehari – hari. Mengenai masa depan, kita tidak akan pernah tahu. Terkadang diri ini juga tidak pasti mengenai masa depan. Malam tahun baru ini dihabiskan untuk menikmati waktu bersama keluarga, kami tidak pergi kemana – mana, hanya di ibu kota Jakarta ini, Laurensia membantu sehari – harinya di liburan ini untuk menyelesaikan pekerjaan – pekerjaan administrasi yang belum selesai, sementara diri ini meluangkan waktu untuk menata, membereskan kantor, membereskan komputer – komputer kantor, server, ya singkatnya bersih – bersih. Pernah ada satu orang bertanya, “kenapa sih ngga pakai office boy, atau IT kantor ?” Diri ini juga berpikir mungkin ada baiknya ide tersebut, mungkin sebabnya karena belum ada orang saja yang melamar, atau diri ini berpikir kantor arsitek saya ini masih kecil, hanya berisi 15 orang saja dengan 7 orang anak – anak magang yang datang dan pergi. Beruntung kantor sekarang sudah memiliki sopir dan tenaga administrasi sekarang yang sudah sedemikian baiknya membantu urusan ini. Mungkin diri ini masih berpikir secara tradisional bahwa membersihkan meja kantor adalah tugas kita sendiri, juga meja – meja lain yang masih kotor cuma dibutuhkan 2 tangan, 2 kaki, 1 kepala untuk mengambil ember, lap dan kemudian bersih – bersih. Diri ini percaya semua hal – hal besar dimulai dari hal yang sederhana, 2 tangan , 2 kaki, dan 1 kepala.  Kamipun masih bisa tertawa waktu ditanya “Kalian ngga kemana – mana liburan ?” ini saat – saat yang kritis, jawab kami. Dari Laurensia diri ini belajar untuk hidup sederhana, kami masih bukan apa – apa.

Di 2013  diri ini bersyukur untuk mendapatkan dukungan yang semakin dalam dari Laurensia, istri yang terbaik. Setiap langkah dan nafas  menjadi ringan dengan naik dan turunnya hidup. Ia membantu diri ini untuk menjalankan kehidupan sehari – hari, menyiapkan makan pagi, makan siang bersama, dan kemudian makan malam. Ia juga mengingatkan saat – saat penting dimana harus beristirahat, berdoa, ataupun sampai hal – hal yang sederhana seperti jangan mandi terlalu malam. Sama seperti ketika diri ini terkapar tidak berdaya karena kecapaian bekerja di perpindahan tahun baru kemarin. Dunia luar terkadang penuh hingar bingar sehingga menyilaukan mata, dunia yang kita jalani sehari – hari ini yang membentuk cerita hidup ini seutuhnya, dunia yang penuh dukungan orang- orang yang tersayang.

Arsitektur dengan dimensinya yang terukur, memiliki rasa yang penting dalam pengalaman sekuensial yang dialami penggunanya. Pengalaman ini adalah satu usaha untuk menikmati ruang yang kompleks, indah dengan cahaya, suara alam, dan berguna sesuai hakikinya. Satu karya lansekap di kota Singa itu ada begitu indahnya, suatu nuansa lansekap dari berbagai belahan dunia, kumpulan koleksi yang ada untuk dinikmati di daerah tropis. Ini tidaklah mungkin tanpa solusi radiant cooling sebagai pendingin ruangan dimana jarak atap ke lantai yang begitu tinggi. Disini teknologi dan integrasi dengan disiplin lain menjadi satu kelebihan. Arsitektur itu muncul dari pertanyaan – pertanyaan mengenai bagaimana mencipta ruang yang lebih baik untuk penggunanya, dan lebih tinggi lagi lebih baik untuk alamnya. Mungkin semua dimulai dari pertanyaan apakah bisa lebih baik daripada masa kini.

Teman terbaikku pernah berpesan tidak perlu takut jangan pernah takut jatuh, orang yang takut jatuh adalah orang yang ada di atas. Orang yang ada dibawah adalah orang yang paling bahagia, ia selalu menatap ke atas. Diri ini merasakan hangatnya tanah kemudian menengok ke atas, langit itu begitu biru, 2014 sudah datang.

“Yang kamu sudah baikan hari ini ?” Laurensia bertanya, diri ini menjawab “sudah, terima kasih ya sayang, Happy New Year.”

withSweetheart4_resize past

Sendok 1 meter

Mei 13, 2013 § Meninggalkan komentar

130512 Jakarta, “Satu – satunya sumber energi yang tak terbatas adalah kasih” 

Ada cerita mengenai orang – orang di surga dan di neraka. Orang – orang tersebut hanya bisa makan melalui sendok sepanjang 1 meter kurang lebih, orang- orang di surga nampak bahagia, fisiknya segar bugar, lain halnya dengan orang – orang di neraka, kurus, kering kerontang. Ternyata, orang – orang di surga makan dengan saling menyuapi orang lain, namun orang – orang yang di neraka, makan untuk dirinya sendiri, ia tidak pernah puas, ia tidak bisa makan, karena sendok tersebut terlalu panjang. Romo berkata, kita bisa melihat orang dari pribadi – pribadinya. fisiknya, apakah ia menjadi terang bagi orang lain atau sebaliknya, membawa kegelapan tanpa batas, kehampaan.

Menyuapi orang lain adalah sebuah sikap, dan cara pandang dalam hidup. Hal ini akan membantu kita dalam menapaki cita dan cinta. Diri ini ingat suatu waktu berpacaran pertama kali dengan istri tercinta, Laurensia. Keinginan pertama adalah, mendengarkan, mengerti pribadinya, kemudian memberikan pengalaman yang terbaik, diri ini menjemput malam hari, diri ini ingat saya hanya punya waktu 2 minggu, sebelum bertolak kembali ke Inggris pada waktu itu. Diri ini putuskan, biarlah ini jadi minggu terbaik yang diri ini berikan untuk Laurensia. Dalam rentang sesaat,di tengah – tengah minggu diri ini beranjak ke Singapore , untuk sekedar berkunjung ke teman – teman karena janji lama untuk bertegur sapa dengan mereka, dan kemudian diri ini merasakan rasa kangen yang luar biasa dengan wanita terbaikku, dan rasa sayang itu mulai ada. Setiap tarikan garis memiliki titik pertamanya, sebuah titik, sama seperti cinta, ia juga dimulai dari titik, titik yang dimulai dari sendok sepanjang 1 meter.  Kemudian disinilah saya dengan wanita yang kucintai, Laurensia.

Teknik dalam mengolah ruang bisa dipelajari melalui belajar dan belajar untuk menempa diri, mengasah sensitifitas, seperti sendok sepanjang 1 meter yang kita berikan kepada orang lain, bagaimana kebolehan kita dipergunakan untuk membantu sesama. Puluhan ribu jam, dengan jam – jam yang panjang yang sudah dijalani sampai  umur 31 ini. Laurensia sendiri akan berulang tahun di bulan ini. Kami berdua, tidak punya keinginan macam – macam, hanya ingin hidup yang sederhana dan cukup. Sendok sepanjang 1 meter, adalah satu sudut pandang untuk melihat dari sisi orang lain.

Bian Poen menulis, ” dalam waktu singkat… kita…dapat merubah nilai – nilai… dimana kekuasaan diubah menjadi keadilan, kejayaan diubah menjadi kedamaian, kebanggaan diubah menjadi kerendahan hati.

Maukah kita melakukan hal itu, jika ya, maka arsitektur dapat menjadi rahmat.(Bian Poen). Dalam satu sudut pandang, mendengarkan orang lain bukan memperjuangkan ego kita, mendengarkan kata hati bukan emosi hati,  mendengarkan alam dengan segala keindahannya adalah satu rahmat yang luar biasa, kemudian kebahagiaan itu datang begitu saja. Inilah arsitektur yang lain, arsitektur kehidupan. Diri ini belajar untuk menjadi manusia dengan segala potensinya dan lebih – lebih keterbatasannya.

Diri ini merasa bahwa dalam hidup kita yang singkat ini, diri ini tidak pernah berpikir macam – macam, hanya menggunakan apa yang terbaik yang diri ini bisa, segala talenta, segala kekayaan, segala hubungan baik untuk menyebarkan kasih. Dan diri ini punya mimpi untuk itu.

Mulai dari hari ini mulailah dengan mengucapkan kata – kata aku cinta padamu, apabila di dalam hati tidak ada kasih, maka tidaklah mungkin ia akan berbuat baik dan menyebarkan kasih apapun sukunya, apapun bangsanya, tidak peduli ia sobat atau saudaramu. semua orang sama.

mencintailah atau hilang begitu saja.

x1

#2 Etika

Maret 25, 2013 § 3 Komentar

130301 Jakarta “How well you live comes down to how much you love. The heart is wiser than the head. Trust it. Follow it
table

Satu teman berkata,”In order to succeed you have to kill your father.”

kemudian sambungnya lagi  “termasuk juga hal itu terjadi anak saya, ia selalu membantah saya, kita tidak cocok, selalu tidak sejalan dengan saya, anak saya adalah seorang pengacara”, ia sampai berkata, “ayo tanya apa yang saya tidak tahu.” anak itu kasar dan kami selalu berargumentasi untuk saling mengalahkan, untuk menentukan siapa yang benar – siapa yang nomor satu. Ini masalah antar ayah-anak.

Betapa kompetitifnya hidup orang ini ? Kompetisi memang mewarnai hidup kita, namun apakah harus sekeras itu ? atau apakah itu jalan yang terbaik menjalaninya ? Mungkin bagaimana generativitas atau cara pandang yang positif perlu direnungi, Post dan Neimark menulis “Beri ia ikan dan ia akan makan hari ini; ajari orang itu menangkap ikan dan dia akan makan seumur hidup.” Saat kita merawat orang lain agar hidup mereka berkembang dalam berbagai cara yang misterius dan tidak terduga, kita menyampaikan cinta kasih. Cinta kasih mungkin salah satu hal yang dilupakan di atas, seharusnya pandangan – pandangan di atas tersebut tidak perlu terjadi. Hari itu  sore – sore, satu teman menelpon menelepon, “Pak, kok project kita sudah ada di internet ya, berbeda dengan yang kita obrolkan, padahal kita belum publish project ini, mohon ini dilihat ya.” kemudian Diri ini  mengkontak beberapa orang yang merupakan alumni dan relasi – relasi kantor untuk melihat hal ini, dan meminta mereka untuk membantu menyelesaikan hal ini. Ternyata Ada satu orang menyebarkan informasi tersebut dalam website pribadinya, tanpa ijin. Diri ini terus terang terhenyak dengan hal ini dan tersadar bahwa internet adalah sebuah medan informasi yang tanpa batas, dimana juga terdapat nilai – nilai apa yang bisa dilakukan apa yang tidak bisa dilakukan.

Saya berpikir dengan seluruh kecepatan informasi yang ada, kita perlu berhati – hati dalam menghargai sesama, etika perlu dibangun di masa yang serba cepat ini. Social media, Facebook, Twitter, WordPress, dsb. Dengan segala kecepatan informasi yang ditawarkan sebenarnya merupakan satu ruang bersama, sebuah rumah – rumah yang adakalanya ia diijinkan untuk masuk dan adakalanya juga ia tidak diijinkan untuk masuk. Disini ruang publik diibaratkan  seperti sebuah persimpangan jalan yang dilalui orang – orang dengan billboard besar di samping – sampingnya. Informasi yang ditawarkan tentu banyak orang yang membaca di bill board tersebut. Masalahnya adalah sering orang tidak menyadari ini. Bahwa social media adalah ruang publik yang juga memiliki etika penyampaian informasi. Dalam ruang publik ini pun kita memiliki tanggung jawab.

“Facebook’s News Feed an Epic Fail ? Former employee Katherine Losse : The day we launched News Feed felt, without exaggeration, like a minor Vietnam… Email after email of the thousands we received that day told graphically of the betrayal and evisceration the users felt… Technology is the perfect alibi. Facebook doesn’t hurt people : people hurt people . This is true. But as Facebook makes it possible to do things faster, more efficiently, more cheaply, it makes it possible to hurt people faster, more efficiently, with less cost to themselves. It removes any sense of direct responsibility for our behavior, for how what we do makes others feel. With Facebook, you can act and be seen acting without ever having to look anyone who is watching you in the eye, or look at them at all. The boys Kings, 2012 [taken from Billionaire Boy, Mark Zuckerberg in his own words, ‘Hacker. Dropout. CEO’]

Melihat satu kejadian ini kebelakang, berpikir mengenai hubungan antar-manusia bahwa seseorang yang berkerja secara penuh waktu di dalam  satu ikatan kerja, adalah pribadi yang belajar dan berkerja dengan permintaan, ia berkerja dalam satu tim besar dan kecil yang terikat dengan norma – norma yang terdapat didalamnya. Ia juga terikat dengan nilai untuk menjaga nama baik, kelanggengan hubungan dengan etika terbaik untuk membina hubungan yang selama – lamanya.  Adapun terkait dengan hal – hal norma – norma, perlu meminta ijin untuk menampilkan dalam ruang publik. Diri ini pun bersikap demikin dengan seluruh orang tempat diri ini mengikat hubungan perkerjaan dengan atasan juga dengan bawahan, orang – orang yang memberikan kepercayaan dan dengan rekan sejawat.

“Etika adalah seni memperhatikan hak – hak dan perasaan orang lain,… pengorbanan yang kita lakukan demi hidup bersama, demi perjalanan kita bersama orang lain, dan dari cinta dan respek akan konsep bahwa memang ada orang lain. “Stephen Post, dan Jill Neimark.

Pikiran ini melayang mengenai hubungan manusia dengan manusia, Dulu harus mempersiapkan presentasi untuk acara lomba desain sekitar 9 tahun yang lalu, sesaat sebelum wisuda. Ingat bagaimana belajar memakai dasi, memakai lengan panjang, meminjam sabuk kepunyaan bapak. Ingat bagaimana juri berkata, “Melihat penampilan kamu, saya jadi pingin muntah, seperti professor, .” Generalisasi pun terjadi, Diri ini hanya terdiam, tersenyum, dan kemudian mencoba mempresentasikan karya sebaik mungkin. Diri ini ingat bagaimana bertemu kembali dengan juri tersebut, kemudian berbincang – bincang, setelah kita mengenal lebih dalam, rasa suka bertambah, dan rasa tidak suka pun berkurang. Diri ini pun merasa dekat dengan juri tersebut. Tidak ada ketidakcocokan apabila kita bisa berkomunikasi dengan baik. Merasa dekat, berbicara dengan tulus, dan berkomunikasi selayaknya keluarga.

Diri ini juga teringat akan satu film yang disukai, “Forest Gump”. Forest Gump adalah seorang  pekerja keras namun memiliki etika yang tinggi dalam kehidupannya, sikapnya terhadap keluarga dan teman – teman yang dicintainya. Ia berkerja keras untuk itu dan akhirnya mendapatkan apa yang ia inginkan, cinta, keyakinan, kemudian menjaganya sepenuh hati. Diri ini pun merenungi arti dalam menjalani hidup ini. 

 satu teman terbaik bercerita mengenai keadaan di kantornya, salah satu kantor terbaik. Bagaimana wakilnya di kantor cabang mengerjakan pekerjaan – pekerjaan pribadi mereka menggunakan fasilitas kantor tanpa sepengetahuannya, kemudian memiliki proyek bayangan, proyek ilegal,  kemudian terciptalah sistem kantor di dalam kantor tanpa sepengetahuan dengan staff – staff kantor berkerja untuk wakil kantor tersebut. Diri ini berpikir bagaimana itu bisa terjadi ? Kabar ini tercium ke relasi – relasi terdekatnya, teman – teman seprofesi, dan sahabat yang terkadang merangkap sebagai klien, sementara kita membantu mengingatkan sahabatku supaya hal – hal baik yang terjadi dalam ketidakpedulian pihak – pihak lain pada etika.

Di satu saat satu teman terbaik berkata  bahwa dalam hidup ini untuk kaya ada 3 hal. Menjadi Kaya, kaya yang pertama, adalah kaya akan relasi,tidak boleh sombong.  kaya yang kedua adalah kaya akan ilmu pengetahuan, tidak boleh berhenti belajar, yang ketiga kaya akan iman, terus berdoa dan bersyukur akan nikmat karunia yang diberikan. Intensi dari membangun etika adalah membangun ketiga kekayaan ini. Kaya relasi, kaya pengetahuan, dan kaya akan niat baik. Seketika diri ini ingat,

Pelajaran mengenai etika  tidak disangka – sangka muncul ketika berkunjung ke Shirakawa Go, satu perkampungan tradisional Jepang untuk menginap disana untuk satu malam. Diri ini ingat waktu itu salju turun, dan koper ini pun sudah tidak bisa ditarik lagi, rodanya membeku. Kita berjalan setengah kilometer untuk ke Ryokan, satu penginapan tradisional. Saat itu suhu udara sudah minus dibawah o derajat celcius. Diri ini ingat bagaimana kekhawatiran akan istri, kondisinya yang sedang mengandung. Satu hal yang membuat diri ini merasa bersalah membuatnya berjalan capai. :(

Kami sudah ditunggu pemilik rumah, dipersilahkan masuk, diberikan handuk, kemudian dipertunjukkan letak kamar tidur kami. Rumah itu berisi tiga kamar tidur, kebetulan 2 kamar tidur lainnya diisi oleh 2 keluarga Jepang. Diri ini ingat gendang di perut sudah mulai ditabuh, sembari kami menghangatkan badan, kami menunggu makan malam. Saat – saat yang ditunggu – tunggu adalah makan malam, perut kami yang sudah lapar. Kami disuguhi hidangan Kaiseki, hidangan satu set menu khas Jepang. Ada satu orang di keluarga Jepang di sebelah meja kami membantu kami, karena kami tidak mengerti bagaimana cara makan hidangan ini, sang anak membantu menghidangkan teh kepada Laurensia, dan diri ini, Kemudian sang anak menghidangkan teh tersebut ke ayahnya sendiri, dan ia meletakkan poci tersebut. Kemudian Giliran ayahnya, menuangkan teh untuk anaknya. Kejadian itu berlangsung berulang – ulang pada keluarga yang lain, mereka saling menuangkan teh untuk yang lain begitu gelasnya kosong, namun tidak untuk mereka sendiri.

Diri ini bertanya – tanya kenapa sang anak tidak mengambil untuk dirinya sendiri ? … begitu diajarkan mengenai tata cara makan malam, dalam budaya Jepang. Ternyata  cara kita makan, menghindari untuk mengambil minuman kita sendiri adalah filosofi bagaimana kita bisa mementingkan kepentingan orang lain, selain diri kita sendiri, hidangkan untuk orang lain lalu letakkan, biarkan orang lain yang menghidangkan untuk kita. Cara makan ini mengajarkan kita mengenai filosofi “respecting others” menghargai orang lain. 

“The Japanese consider it an important part of hospitality to keep their guest’ glasses full, bu it is thought to be impolite to fill your own. Instead, you must wait for others to notice that your glass is empty so they can fill it for you.” Ayame

Diri ini juga berpikir mengenai tradisi timur, tradisi orang Indonesia, Jawa, yang memulai kebiasaan dengan memanggil nama “ayah makan, ibu makan, kakak makan.” bahwa mungkin etika adalah satu aspek yang sangat penting dalam kita bersikap, mewarnai hidup  kita dengan sesama.

Satu kalimat dari Julian dalam suratnya kepada Jonathan dalam buku yang ditulis Robin sharma, The monk who sold his ferrari,  dalam satu perenungan panjang dalam perhentian 3 bulan ini untuk mengajarkan diri ini untuk lebih bertanggung jawab, lebih beretika,

Live with kindness… how we treat someone defines how we treat everyone, including ourselves. If we disrespect another , we disrespect ourselves. If we are mistrusful of others, we are distrustful of ourselves… with every person we engage in everything we do, we must be kinder than expected, more generous than anticipated, more positive than we thought possible. Every moment in front of another human being is an opportunity to express our highest values and to influence some one with our humanity. We can make the world better, one person at a time. :) 

Puji Tuhan semoga kita semua mendapatkan kesempatan untuk belajar lebih banyak lagi. Terima kasih Tuhan :) Semoga hidup akan semakin baik untuk kita jalani.

 

Batu itu namanya Bernie

Maret 13, 2013 § Meninggalkan komentar

130312 , “Go as far as you can see. When you get there you’ll be able to see farther.”- Thomas Carlyle

20130312-214027.jpg

Bali, Kerobokan. Hari ini terik, Mataku perih, sudah beberapa hari ini, diri ini tidur larut malam. Setiap minggu juga diri ini berpergian untuk melihat pekerjaan yang ada di Jakarta ataupun di Luar pulau Jawa. Diri ini baru saja pulang dari Bali untuk mengecek satu pekerjaan di daerah Bali utara, di daerah Kerobokan bersama Edhie. Laurensia ikut menemani dalam perjalanan yang cukup panjang 3 jam dari kota Denpasar.

Hari ini hari sabtu. diri ini Mataku ingin terpejam, untuk beristirahat lebih lama, diri ini ingat ada pekerjaan yang harus dikirim hari ini diriku bergumam dalam hati, setelah itu aku bisa tidur dengan nyenyak. Seluruh kerja keras di minggu – minggu kemarin dipusatkan pada minggu ini. Aku kemudian berpikir, ya mungkin kerja keras ini bisa berbuah dengan baik. Diri ini terbayang pantai yang indah di belakang halaman kami, dan apabila beruntung kami bisa ke daerah Ubud dengan jajaran galeri – galeri seninya yang menanti untuk dijelajahi.

20130312-215512.jpg

“…Bali is one of the few cultures with origins in one of the great ancient cultures which is still alive.” Arthur Erickson

Diri ini ingat Bali dengan segala kepercayaan yang dianutnya,  filosofi hidupnya, dan simbolisme yang ditunjukan dalam keseharian orang – orang di dalamnya. Setiap pagi orang Bali yang beragama Hindu, memulai harinya dengan berdoa, meletakkan persembahan kepada semesta, untuk menghargai alam semesta ini, sewaktu siang berdoa kembali, dan menutup hari juga dengan berdoa. Diri ini berpikir diri ini belajar banyak sekali dari tradisi ini setiap harinya. Sama seperti simbol patung kura – kura yang diri ini bawa dari Bali yang berarti menghargai orang yang lebih tua sebagai filosofi dari menjalani hidup ini sepenuhnya.

Diri ini berpikir mengenai apa saja yang sudah terjadi belakangan ini, banyak tawaran muncul untuk mengembangkan diri sebaik – baiknya, sebesar – besarnya. Namun diri ini merenung dan berkaca, sebesar apa sebaiknya kita tumbuh. Dan seberapa cepat kita tumbuh. Diri ini pikir ini membutuhkan proses, tidak instan, namun orang tidak pernah tahu seberapa cepatnya kita perlu tumbuh, pertanyaan berikutnya, lalu bagaimana ?

“Jadilah pohon yang rindang”, kata om William, yang buahnya lezat bisa dinikmati siapapun.  “untuk ke bintang kamu harus mengalami kerja keras yang luar biasa dan juga menjadi pohon yang memiliki tajuk yang lebar.”

Diri ini kemudian merenungi bahwa perbuatan kita sehari – hari adalah memberikan buah untuk orang lain. Buah untuk istri, untuk keluarga, buah untuk teman – teman terbaik yang sudah atau belum kita kenal sekalipun. Diri ini ingat bahkan di usianya yang sudah senja. 90 tahun,  Tante Lily, istri almarhum om William masih menyempatkan diri untuk datang di pernikahan kami, katanya opa Laurensia adalah teman sepermainan beliau. Diri ini belajar dari cara beliau menghargai sesama, baginya hubungan itu penting sekali, hubungan yang tulus, dengan niat yang tulus. Bukan hubungan atas dasar untung rugi belaka. Diri ini mendapatkan satu mentor terbaik untuk menjalani hidup. Bagaimana menjalani hidup yang tumbuh perlahan – lahan.

20130312-213901.jpg

 

akanaka3

IMG_1237

IMG_1242

“Only one who devotes himself to a cause with his whole strength and soul can be a true master. For this reason mastery demands all of a person.” Albert Einstein

Diri ini berkata pada satu teman terbaikku, Pak seorang arsitek akan mumpuni di umur 50 tahun mungkin, dengan segala pengetahuan yang dia miliki. “Apa artinya waktu, ingat Rich, selalu berikan yang terbaik.” Diri ini kemudian teringat pada ikat kepala yang diri ini selalu terikat di tas yang biasa kubawa – bawa setiap hari, dulu diri ini memanggul pagoda pertanda musim panen bersama teman – teman di Jepang, ikat kepala itu sebagai penanda semangat yang tiada pernah padam. Kami memanggul pagoda itu bersama – sama, ada 20 orang sampai 30 orang. Diri ini tertawa mengingat peristiwa itu. Mungkin Tuhan punya rencananya sendiri untuk kita semua.

Pelajaran terbaik pun datang tidak disangka – sangka justru dari teman terbaikku, Edhie. Saya punya hadiah untuk kamu, ia berujar, ia mengeluarkan satu buah batu, dengan cat warna – warni, batu itu memiliki mata, hidung, mulut, dan baju.

bernie

Ini hasil dari lukisan anak – anak cacat, ayah dari Danny yang memiliki yayasan anak – anak ini. Ibaratnya apabila dibiarkan batu itu seperti semula, ia tidak berarti. Apabila ia di cat, dihias, memiliki makna ia akan berarti, sama seperti batu ini. Diri ini berpikir kita dalam hidup ini, menjalani, hidup yang terbaik, berikan yang terbaik, pada akhirnya semua yang kita lakukan ini bukanlah untuk diri kita, namun untuk sesama. Hal ini akan menjadi mulia, apa adanya. Batu ini diri ini namakan Bernie, penanda bagaimana kita bisa berbagi kepada sesama dengan sebaik – baiknya.

Lucunya hari demi hari, diri ini selalu membawa batu ini kemana – mana, seperti kemarin diri ini dihentikan di airport, karena membawa sebuah batu, “Pak disini dilarang membawa batu.” Diri ini pun tersenyum, ia pun keheranan melihat Bernie, Kemudian setelah dijelaskan apa arti batu ini kemudian petugas bandara pun mengerti. “lain kali batunya  dimasukkan koper ya pak.” petugas itu pun tersenyum. Memang kasih yang tulus, membuat dunia ini jauh lebih berarti, melalui hal yang sangat sederhana.

Diri ini pun menutup tulisan ini dengan puji syukur akan pelajaran yang terbaik di perempatan tahun 2013 ini. Semoga banyak hal semakin baik terjadi, yang terjadi, terjadilah.

“Love is the essence of life; love touches all of our relationship even with stranger. Love never leaves us. It clings to people who believe, and to those who don’t”

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.

Bergabunglah dengan 50 pengikut lainnya.